Candi Prambanan

Tujuan gua ke Jogja adalah lihat candi. Kasian ya gua, udah setua segede gini gak pernah lihat candi. Makanya saking kasiannya Adhi sampe akhirnya gua diajakin ke jogja khusus buat ke candi Borobudur. Tapi bukan gua namanya kalo gak maruk. Wkwkwkwk.. masa ke jogja cuman liat candi borobudur? Sekalian dong ya liat candi Prambanan juga. Waktu lagi browsing2 ternyata di daerah prambanan ada beberapa candi lain. Ya sekalian juga dong yaa..

Dari hotel Eastparc tempat kita nginep, ke Prambanan gak jauh. Kalo lancar 30 menit sampe. Sayangnya, waktu kita menuju ke sana hujan deras banget. Akhirnya kita diajak makan siang rekomendasi driver ke Kali Opak Resto. Untung selesai makan siang, hujan reda. Kita bisa lanjut ke candi Prambanan. Cuacanya pas sih jadinya, adem. Di Prambanan rameeee.. Susah cari spot sepi buat foto. Taman menuju candi Prambanan ini luas banget sampe bisa dipake buat naik kuda segala. Rapi dan teratur tamannya. Kata Adhi jaman dulu ga sebagus ini.

Candi Prambanan ini terkenal sama legenda Rara Jonggrang. Konon ada seorang pemuda bernama Joko Bandung yang jatuh cinta sama Anak Raja Boko yaitu Rara Jonggrang. Roro jonggrang gak mau ya diperisitri sama Joko Bandung karena dia kan pembunuh ayahnya. Tapi Joko Bandung ini maksa. Akhirnya Rara Jonggrang memberi syarat,  dia mau diperisteri oleh Joko Bandung asalkan Pemuda itu bersedia membuatkan seribu candi dan dua buah sumur yang sangat dalam dalam waktu satu malam. Si Joko menyanggupi permintaan Roro yang gak masuk akal itu. Joko lalu minta bantuan mahluk halus (curang nih). Mereka bekerja keras setelah matahari terbenam, dan satu persatu candi yang diminta oleh Roro Jonggrang hampir selesai. Roro Jonggrang heran dong.. kok bangunan candinya banyak yang hampir selesai? Pada tengah malam sewaktu makhluk halus melanjutkan tugas menyelesaikan bangunan candi yang tinggal sebuah, Roro Jonggrang membangunkan gadis-gadis desa Prambanan agar menumbuk padi sambil memukul-mukulkan alu pada lesung sehingga kedengaran suara yang riuh. Tujuannya supaya ayam jantan kira udah pagi sehingga berkokoklah mereka. Mendengar suara-suara tersebut, para makhluk halus segera menghentikan pekerjaannya karena mengira hari telah pagi dan matahari hampir terbit. Gagal dong ya si Joko. Marah besarlah dia, karena ulah dan tipu muslihat dari Roro Jonggrang. Dikutuklah Roro Jonggrang berubah menjadi arca batu besar. Demikian pula para dara yang tinggal di desa Prambanan mendapat kutukan dari Joko Bandung , tidak laku kawin sebelum mencapai usia tua (aiihh tidaaakkkk..). Candi yang dibuat makhluk halus meskipun jumlahnya belum mencapai seribu disebut candi sewu yang berdekatan dengan candi Roro Jonggrang. Maka candi Prambanan disebut juga candi Roro Jonggrang. Demikian sekilas legendanya. Ternyata panjang juga nulisnya padahal udah copas sebagian dari web dunia dongeng. Wkwkwkkw.. terus gua jadi bingung ya.. kalo yang legenda tangguban perahu itu apa bukan rara jonggrang juga?? Bukan ya? Itu dayang sumbi dan sangkuring ya? Bener ga?

Gua sendiri gak nyangka kalo candi Prambanan bakal sebesar itu. Saking kagumnya sampe lamaa aja gua bengong sambil mangap mandangin tuh candi. Untung ga ada burung yang pup. Kwkwkwkwkwk.. Saking kagumnya lagi, sampe bingung mau ngambil foto dengan angle gimana. Kebanyakan orang sih.. jadi terbatas deh ruang fotonyaa.. *bilang aja kamu kurang berbakat, nad*

Kita lumayan lama di sini. Sophie juga diajakin ikut sampe ke candi sama papanya. Cuma di Prambanan ini Sophie diajak lihat sedekat2nya, tapi anaknya kok malah ga inget apa2 ya? Yang dia inget malah dia ketemu rusa. Iya, di pelataran candi ada satu area yang banyak rusanya. Dikandangin jadi gak keliaran. Seneng banget sampe rumput di jalan di copot2in buat dikasih makan rusanya.

Di kompleks candi Prambanan ada juga candi Sewu. Gua cuma lihat dari jauh aja karena kalah megah sama candi Prambanan. Kalau malam suka diadakan pagelaran ballet rama dan shinta dengan latar candi Prambanan tentunya. Pastinya bakalan oke banget ya. Herannya kok keluarga gua ga ada yang mau balik ke sini ya.. gua malah kepengen lho kapan2 ke sini lagi. Kepengen nonton pertunjukan balletnya. Penasaran sebagus apa.. ☺

image

image

image

image

Mom and Dad and other people around

image

image

image

Waktu itu perasaan ada foto tamannya dari atas.. kok ga ada ya?

image

Sok candid dan.. gagal!

image

image

image

image

Keliatan megah ya

image

Tampak depan

image

Tampak samping

Rame banget yaaaak.. padahal kalo dari luar komplek kaya sepi loh. Untung banget cuacanya mendung dan adem. Jadi sikut2an juga kita gapapa. Tapi para narsisist di sini pada baik2 sih.. kalo kita minta minggir sedikit supaya hasil foto bagus mereka pada mau lho. Sekarang jamannya tenggang rasa antar selfier yaa.. hahaha.. *apa siih*

Advertisements

15 thoughts on “Candi Prambanan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s