Jogja, The Other Story (1)

Setelah perjalanan panjang dan melelahkan juga menakutkan (menakutkan karena adhi dan bokap berdasarkan google maps diarahin lewat jalan pinggir pantai yang rusak parah dan gelap juga sepi), akhirnya jam 11 malem ya kita menapakkan jejak mobil juga di jalan raya Kota jogja. Langsung beda banget lho jalanannya. Rapi, bersih, dan kota banget dibanding perjalanan kita sebelumnya. Langsung lega deh kita. Sampai hotel Eastparc jam setengah 12 malem. Disambut sama resepsionisnya yang ramah sampe dikasih bakpia gratis. Kayanya karena kasian liat tampang kucel kita. Wkwkwkwk.. makasih lho ya, bakpianya enaak..

Hotel Eastparc

Hotel Eastparc ini pilihannya Adhi. Beberapa bulan sebelumnya dia juga nginep disini dan doi puas banget jadi dia mau bagi2 kepuasan sama gua. Wkwkwkwkwk.. iya adhi emang begitu. Kalo nyobain makanan dan tempat enak, pasti dia cerita dengan semangat dan besokannya langsung ajakin gua. Padahal gua belon tentu doyan. Buat gua pribadi, hotel ini emang memuaskan banget.

Kamarnya gede, bersih, wangi. Breakfastnya enak2 mau itu western ataupun indonesian foodnya. Lobinya bagus. Kolam renangnya bagus. Lorong antar kamarnya bersih. Staff hotelnya ramah2 banget. Mini bar di kulkas aja dikasih free (tapi kita baru tau pas check out). Wah pokoknya dari check in sampe mau check out gua no complain. Komplen gua cuma pas terakhir. Kamar nyokap dibilang ada kaca retak dan kata nyokap itu udah ada dari awal dia dateng. Sempet argumen juga, tapi akhirnya selesai dengan jalan nyokap bayar separuh dan separuhnya ditanggung hotel. Yang sangat disayangkan adalah pihak hotel gak ngomong dari awal saat ketauan ada kaca retak atau gimana, jadi kesannya kita dijebak.

Saran gua buat hotel ini cuma satu, lebih informatif aja. Staffnya jangan diem2 trus terakhir ada laporan ada yang pecah gitu. Udah gitu doang. Selebihnya puas banget. Mau balik lagi? Jelas mau.

image

image

image

image

Kamar premier

Kali Opak Resto

Gua gak rekomen resto ini deh. Letaknya di dalem desa, terpencil banget. Lalu bentuk depannya aja seperti rumah kosong gak terurus. Creepy abis. Karena serem, sampe urung niat foto. Kita disambut dengan ramah sama pelayannya sih dan mereka fasih bahasa inggris. Ternyata di dalam luas sekali dan begitu ke ruangan makannya, tempatnya bagus. Bule pasti suka dah. Eksotis abis dengan pemandangan langsung ke kali Opak yang kata staffnya air langsung dari gunung Merapi.

Makanannya dibawah standar menurut gua. Ikan guramenya bau tanah. Gado2nya sih enak. Makanan lainnya biasa aja. Kurang bumbu. Untuk harga? Tergolong mahal. Ah, gak oke lah pokoknya.

image

Lorong masuknya

image

image

image

image

image

image

image

Restoran Bale Raos

Resto ini letaknya diplataran keraton. Memang dibuat ala keraton. Makanan2 yang ada di resto ini merupakan makanan kesukaan sultan. Tempatnya besar, asri, jawa banget. Secara tempat oke. Anak2 juga suka karena ada kandang burungnya.

Untuk makanan sih menurut adhi rasanya biasa aja. Enak tapi gak Wow gitu. Yang unik justru bir jawanya. Bokap gua doyan padahal ga ada alkoholnya sama sekali, rasanya lebih mirip jamu. Untuk harga sih masih oke lha ya dengan kelas ala sultan gini. Worth to try sih.. tapi disuruh balik lagi gua belom tentu mau.

image

image

Beer jawa, bistik, sama.. pisang apa gitu..

image

image

Silau banget. Sampe aneh muka gua

image

image

image

Sekar Kedhaton

Dari tadi ngereviewin restoran mulu wkwkwkwkwk… ya abis yang di kotanya bener, gua cuma sempet nyobain restoran. Ini juga pas acara makan malem natal sama keluarga Adhi yang main ke jogja juga.

Sekar Kedhaton ini tempatnya bagus banget!! Gayanya jawa ningrat banget trus pas kita nyampe dikasih ruangan yang sepi cuma keluarga kita doang. Jadi berasa banget kaya vvip 😄😄😄.

Makanannya lupa gua foto karena sibuk ngobrol. Rasanya sih.. enak standar lah ya. Untuk harga juga masih oke. Kita kemaren 11 dewasa 2 anak habis sejuta. Masih wajar lha ya dengan tempat yang terbilang mewah.

Di sekar kedhaton ini ada toko pengrajin peraknya juga kalo mau lihat2 atau beli buat oleh2.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Advertisements

8 thoughts on “Jogja, The Other Story (1)

  1. Makanan di Jogja itu cenderung manis-manis gitu ga sih Ci? Ato sebenernya ngga juga? Aku keder diajakin koko ke Jogja krn khawatir ga bisa makan makanannya hahaha. Ga suka yang manis-manis kayak gudeg gitu misalnya 😛

    • Gudeg ada yg manis ada yg asin. Ada yang basah dan ada yang kering. Naaah.. gudeg aja macem2 ya.. tinggal pilih sesuai selera. Sebenernya sih soal makanan gampang, lip. Resto padang, sundaan, korea, western gitu banyak kok. Hahahaha.. kalo yg khas sih emang manis ya gua jg ga doyan. Kmrn makanya milih makanan macam nasi uduk gitu yg ketauan enak. Nasi uduk palagan depan hotel eastparc tuh enak banget!

      • Oh soalnya waktu ke surabaya malah aku di wanti wanti jgn ke resto padang krn masakan padangnya jg rasanya ga pedes ato ga mantep gitu hahaha. Jadi aku pikir apalagi Jogja hihihi

  2. Pingback: Jogja The Other Story (2) | sikucingmanis

  3. Pingback: Kebayang Nasi Uduk Palagan | sikucingmanis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s