Kok Kurus, Sich..?

Ini pertanyaan/pernyataan yang sering muncul kalo teman atau saudara ketemu Sophie. Terutama untuk mereka yang jarang ketemu.

Dari yang sekedar basa basi sampai yang sangat concern nanyain pola makan.

“Sophie kamu kok kurus banget siiih?”
“Ini anak doyan makan gak?”
“Makannya susah ya ini?”
“Anak aku aja lebih gede, lho!”
“Sering GTM ya?”

Dll.. dll..

Duh. KZL.

Untuk Sophie, jawaban pasti soal makannya susah atau tidak cuma satu. Tidak susah. Sophie makannya gampang dari bayi. Minum susunya yang susah. Makanya saya terpaksa resign karena kejar tayang pompa asi yang ngos2an sementara anak waktu itu doyannya cuma asi yang fresh from the oven. Gak boleh dipompa2. Susu formula juga ga mau. Freshmilk tergantung mood. Asi nomor satu.

Soal makanan padat, wuuhh.. cemilannya wortel dan brokoli kukus. Terkadang lihat tauge rebus aja ngiler. Makan buah juga gak pakai jus2an. Langsung dikupas dan digigit sendiri. Makan dagingnya yang harus dipotong kecil2. Meskipun begitu, semisal dikasih hati ayam yang rasanya gak enak pun (anaknya sendiri protes), tetap dimakan sampai habis.

Sophie juga gak pernah GTM (Gerakan Tutup Mulut). Tentu ada masanya dimana dia malas makan dan mengunyah, tapi ya makanan tetap habis walau durasinya lebih lama.

Sophie gak suka nyemil roti atau biskuit. Cuma roti coklat dan biskuit tertentu yang dia suka, itu pun musiman. Doyan coklat? Doyan banget! Tapi dibatasi. Makan permen lebih jarang lagi.

Terus kalo makannya gak ada masalah kok anaknya kurus banget?

Karena anaknya gak bisa diem. Anaknya sangat aktif dan selalu bergerak. Lagi duduk pun harus ada anggota tubuh yang bergerak entah itu kaki atau tangan. Selain itu, Sophie sangat mudah berkeringat. Kalau kata orang metabolisme tubuhnya kelewat lancar. Entahlah, mamanya juga gak ngerti.

Faktor genetik juga katanya mendukung kenapa anak kurus. Yaaa.. liat aja mama dan papanya. Fufufu… *kibas rambut* Papanya Sophie makannya kaya singa, tapi bodinya ya gak gendut2 lebay. Perut doang yang maju. Padahal kalo liat papanya makan, hiiih.. sekadang kepengen muntah. Banyak banget. Pola makan banyak ini malahan nurun ke Sophie. Porsinya kudu banyak.

Semoga bisa menjawab pertanyaan saudara saudari sekalian tentang mengapa anak saya kok kurus, siiich..?

Jujur aja, sebagai mama rasanya sedih tiap ditanya orang begitu. Lalu muncul pertanyaan2 di dalam hati sendiri. Kok kesannya aku ini mama yang gagal ya? Kenapa sih emangnya kalo kurus? Jelek ya? Emangnya anak harus gendut ya?

Mungkin pertanyaan kurus itu terlontar untuk sekedar basi-basi memulai topik pembicaraan, tapi maaf ya.. kan masih banyak pertanyaan lain yang bisa kita bicarakan macam, “Sis bajunya bagus bangeet beli dimanaa?” “Hape baru ya, sis? Selfie dulu doong..”

Pernah gak terpikir kalau pertanyaan kurus kalian sebetulnya tanpa kalian sadari malah buat seorang ibu jadi down? Padahal kalian gak punya maksud apa2. Padahal mungkin maksudnya baik, perhatian sama anaknya. Lalu maksudnya ibunya gak perhatian sama anaknya gitu sampe anaknya kurus begitu? Normalnya, manalah ada ibu yang gak kasih makan anaknya sendiri, ya gak? Seorang ibu pastilah mau yang terbaik untuk anaknya. Bener gak bu ibu? Panggilah saya ibu sensitif, gak papa. Saya mah gitu orangnya. Liat kucing beranak aja bisa nangis. Apalagi ditanya2 kenapa anaknya kurus? Kenapa? Kenapa?? Gak dikasih makan ya?? “Ampuuunn dijeee..”

Setiap kali ditanya begitu, terkadang saya sampai jelasin panjang lebar. Lama2 kalau ditanya begitu saya cuma jawab singkat sambil ketawa atau kalau lagi lebay, saya bikin muka sedih sampai orangnya gak enak hati.

Saya sendiri juga belajar untuk gak banyak nanya atau banding2in anak orang sama anak kita sendiri. “Anak loe lebih pendek ya ternyata dari anak gua”. “Ah.. ternyata masih pinteran anak gua daripada anak dia..” “Anak loe kurus ya? Anak gua nih udah 16 kilo!” *Anak loe yang babon!!* Yang begitu2 itu gak sopan menurut saya. Buat apalah membandingkan? Toh genetik kita berbeda. Ada yang cepat berkembang ada yang lebih lambat. Ada yang gampang gemuk ada yang kurus. Percayalah setiap anak unik. Dan mereka punya kelebihannya masing2.

Daripada nanya sesuatu yang ujung2nya malah bikin negative thoughts, gimana kalo sekali2 ketemu nyapanya gini, “Waahh.. anakmu langsiing.. gedenya bisa jadi model nih!” Kan enak gitu dengerinnya ya gak seeeh… *ngarep*

Saya juga masih belajar untuk berkomunikasi dengan memberikan sesuatu yang terdengar lebih positif. Kalau saya merasa sedih dan over sensitif setiap anak saya dibilang kurus, ya udah..  Berarti ke orang lain jangan mengulangi hal yang sama lah ya paling enggak. Soalnya kan hati orang kita gak tau. Di depan kita terlihat baik2 saja, taunya habis itu nangis. Saya gak sampe nangis siih.. cuma sedih dan sebel aja. Hahaha.. Warning, ada mama sensitif. Ya sensi lha yaaa.. udah anaknya dirawat sampe jungkir balik kok orang gampang aja mulutnya nanya2 kurus-kasih makan ga? Tapi gak papa… mamanya belajar sabar dan positif thinking aja. Semuanya itu mendewasakanku.. *wuuuu… lagak luu*

Mulai sekarang kalau ada yang nanya kenapa Sophie kurus, mamanya akan langsung jawab, “Sssttt.. (taruh jari di bibirnya) gak usah nanya2, baca aja sikucingmanis(dot)wordpress(dot)com”
#promosi

Salam manis,
Mama sensitif

image

Anak mama yang biar aja kurus yang penting sehat. Yes!

Advertisements

33 thoughts on “Kok Kurus, Sich..?

  1. Dear mama sensitif 😀
    Aku dari kecil juga kurus kayak si Sophie, padahal makannya berkarung-karung. Julukan-julukan mah ada aja dari jangkis, begeng, kering kerontang dsb. Sampe dikira orang aku gak suka makan dan kasih mamaku saran2 biar aku gemuk! Sebel memang jadi aku ngerti perasaan gundahnya…
    Dari fotonya Sophie gak kurus2 amat kok, malah terlihat sehat. Daripada gemuk, lha kalau udah gedean dikit tar dikatain gemuk, ngurusinnya begimana?? Malah nanti datang deh penyakit-penyakit gak diundang.
    Yang tabah yaaak dalam proses pendewasaannya, kalo udah bete bayangin aja cabein mulutnya yang suka sembarangan ngomen, hehehe

  2. KAYAK BABOOOON hahaha. Duh ceu, orang2 tuh anehhhhhhh deeeeh. Anak kecil klo kurus dikomentarin. Klo gedean dikit gendut, DIKOMENTARIN juga. Ngana semua maunya apaaa? *cabein satu2* Udahlah yg penting sehat wal afiat yes 🙂

  3. Haiii mommyyy…. wajaarrr kalii kalo kita sebel dan malah sensi kalo ada yang komen aneh2 tentang anak kita. Apalagi komen yang ga sedapp di denger gitu hehe… Sabaarrrr yaaa… Setuju banget kalo setiap anak itu perkembangannya kan beda2, dan belum tentu lho anak kurus kecilnya bisa sampe gede begitu. Bisa aja ntr gedenya malah bodynya paling sedeeeppp hahaha… Bahasanyaaa… Semangaattt yaaaa…. Kita yang melahirkan dan merawat anak pasti kita juga yang tau apa yang terbaik untuk anak kita….. 🙂

  4. nanti dimarah ahok looh, nanti dibilang ibunya memanfaatkan looh :p
    si aila juga ga gemuk, nah klo dia mah emang ampun dah susah bener makannya, kalo lagi bener mah makan banyak tapi besokannya ga mau lagi, kayak makan seminggu dirapel satu hari gitu deh, hiks
    mamaknya malah obesitas hiks

  5. *pukpuk mami sensitip* Mungkin gemuk identik sehat kali ya. Padahal kan belum cencuuuu. Mungkin juga gemuk karena hamil. *EH* *LOH* *Itu mah maunya saya* huahahahaha.
    Lain kali mah daripada nunggu komentarin udah langsung bales aja ci, “Oh makannya banyak banget loh, tapi tetep aja kurus. Bakat jadi model kali ya, langsing cantik pinter.” *lalu senyum semanis gula* *ampe yang nanya jadi diabet* LOL! 😛

  6. Emberr.. atau yg bikin sensi lg pertanyaan model eh kok anaknya sakit lg si? Krg makan? Krg vitamin? Eh kok anaknya belon bisa ya, anak gue si uda bs. Dll dll, kdg2 mgkn maksudnya perhatian ma kita, tp krn sensi jdnya bete! Haha.. Sophie cantik ga kuruslah, 11 12 ma Sammy, mkn byk tp kt dokter naikin 3 kg lg.. hahahaha.. Hidup kurus asal sehat!

  7. Sophie Mailaaaf ❤ ❤ *teteup loh*
    Kara juga keciiiiil banget *seujung kelingking*.
    Sejak umur 2 tahun sampai 3 tahun 3 bulan cuma nambah 2 kilo, turun 1 kilo. Yak, dia stay di angka 12,5 kilo. Mau gilaaaa gueeee~ segala macem cara gw coba Nad.
    GTM enggak, segala sayur dan buah dia doyan, susu UHT sehari bisa 2x kalo gak ditahan, vitamin emang dia gak mau maunya minum obat batuk *entahlah gw juga bingung*, ngemil gak bisa berhenti, dokter anak kesayangan sih cuma bilang "selama anaknya sehat mah gpp, tapi kalau mau frekuensi makan ditambahin lagi". Akhirnya pasrah aja lah, yang penting anak gw aktif kesana kemari bikin ibunya nyerah.
    It's ok Nad, belajar tutup kuping sama yang usil usil – fokus ke perkembangan Sophie Mailaf yang lain aja selain fisik.
    Cheers 😉

  8. biar kurus itu brati harus banyak gerak ya mbak? aku kok kebanyakan tingkah dan nggak bisa diem gitu tetep gendut ya mbak :’ makanku banyak sih :’

    Ahaaa, bener ya mbak. kurus bisa juga faktor genetik. temenku ada yang doyaaaaan banget makan, tapi nggak gendut2. ternyata orang tuanya juga gitu 😀

  9. bener banget, terkadang orang dengan mudah komentar terhadap anak kita dengan santainya, tanpa memikirkan perasaaan orang lain. Padahal mah kita dah ngurus yang terbaik… saran dan celaan kaadang beda tipis kak..

    semoga sehat selalu ya nak

  10. Hiikkksss.. sedih memang ya kalo ada yg bilang anak kita kurus, seolah-olah kita gak bener ngerawatnya. Ini juga baru aja kejadian sm aku mba. Anak aku dibilang kurus, gak doyan makan, apalah apalah… Dibilang baper, jelas baper. Sensitif bgt memang. Sampe suka sedih sndiri kalo ingat omongan2 kyk gitu… 😦
    Yang penting sehat2 aja sekarang sih aku mikirnya..

    Btw aku lg blog walking nemu postingan ini.. salam kenal yaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s