Kisah Suram SMP

Kalau aja gua bisa mengulang satu masa dalam hidup gua, mungkin gua akan mengulang masa di kehidupan SMP gua.

Jadi ceritanya, jaman SMP dulu merupakan masa kegelapan gua, baik dalam urusan cinta maupun persahabatan.. (yailaaa.. kirain kegelapan apaan?). Dulu mah gua bawaannya baper melulu. Masa labil adalah menu utama dari keremajaanku. Manalah dulu gua kan dendong culun aja gitu. Kacamata bulet dan kuncir kuda. Temen2 semua udah dapat haid ke tujuh gua mah yang namanya haid pertama entah kapan. Eits.. tapi gak kuper atuh lah.. i am popular. Populer ngenes! Wkwkwkwkwkw….

Dimulai dari putusnya hubungan persahabatan gua dan bff SD gua lantaran kita beda kelas dan dia ngeklaim gua semenjak SMP jadi beda. Lah padahal sekolah baru juga 2 minggu dan kita ketemu cuma waktu istirahat sekolah yang mana kadang gua pake buat makan atau nyalin pe er temen kaan.. Waktu itu kan gua butuh adaptasi keremajaan pula. Gua jajan di kantinnya sama temen baru yang sekelas. Emang sih beberapa kali gua lupa ngajakin bff gua ini. Tapi jujur, waktu itu mah gua gak ada niatan berubah kok. Mana gua tau pula istilah berubah apaan (yang gua tau bisa berubah cuma ksatria baja hitam). Ehh.. di siang bolong, bff gua itu ngasih statement kalo dia ga mau main sama gua lagi soalnya gua berubah! Lalu dia pergi jalan sama cewek yang waktu itu kerjaannya berantem mulu sama gua. Si cewe itu merangkul bff gua sambil cengar-cengir dan ngomong “Udah.. lu main sama gua aja.. gak usah sama Nadia..” Kutu kupret! Dasar makan temen! Karena gengsi, gua ga minta baikan. Berakhirlah persahabatan SD gua. Begitu aja. Selanjutnya sih kita tetep temenan, pas kelas 2 kita sekelas, tapi cuma sekedar ngobrol biasa atau temen contek2an. Miris.

Sepeninggal bff SD, gua direkrut (cieileeh) masuk ke dalam genk yang mana genk kita itu genk cewe populer. Ya isinya (kecuali gua) cewe2 cantik. Kayanya gua direkrut buat jadi anak bawang doang. Kita punya ketua. Ketua ini yang merekrut genk2 kecil lalu dijadikan satu genk besar. Waktu itu kita bertujuh apa delapan gitu. Wah, isinya masalah aja. Sang ketua superior banget. Lalu anggota genk punya ikrar musuh satu musuh semua. Kalo ada yang gak sejalan, dikeluarin dari genk dan dimusuhin. Bahkan antar genk sendiri aja kita suka ribut. Untung aja gua posisinya anak bawang ya. Kerjaannya lap iler wae. Anak polos yang labil. Genk kepecah 2, gua nangis. Genk bersatu, gua seneng. Akhirnya di suatu waktu gua lupa karena apa, yang pasti gua menyinggung perasaan si ketua genk. Lalu aku dikeluarkan. Iya, nangis lagi. Gak ada temen dong? Ada kok, tapi cowo. Anak terpinter di angkatan. Sorry ya, biar labil kalo urusan nyontek maah gua tau mana yang terbaik. Kwkwkwkwkw.. ah tapi dulu SMP mah pelajarannya gampang yak? Pas kelas satu.. naik kelas dua sih, fisikanya jongkok, matematiknya kayang, biologinya tengkurep.

Lalu gua pun tiba2 bersatu dengan 2 teman lainnya. Kemana2 bertiga. Sebenernya gua outcast buat mereka berdua secara mereka ini udah temenan dari orok lantaran rumahnya sebelahan. Again, gua jadi anak bawang. Sebut saja dia Anggrek (bukan nama sebenarnya – red), dia adalah juara kelas. Idola laki2 padahal mah gak cakep.. *sirik tuh, siriiikkk* **gak yee gak sirik, koookk!** Tampilan luar Anggrek ini penuh pesona. Guru2 sayang dan percaya banget sama dia. Temen2 segan. Bff Anggrek sebutlah Dahlia (lagi2 bukan nama sebenarnya – red). Anggrek kalo gak jadi ketua kelas ya jadi wakil ketua. Lalu dia mengincar posisi ketua osis. Untung sayang gak kepilih. Yang kepilih waktu itu adalah mailafff the one and only (bukan, bukan pacar. Ini soal baper lainnya..). Pokoknya Anggrek ini ambisius lah. Lalu dia pacaran sama cowo, sebut saja namanya Bejo (nama samaran – red). Anggrek adalah cinta pertamanya Bejo. Anggrek adalah bulan dan bintangnya Bejo. Taman bunga mawarnya Bejo. Surga dunianya Bejo. Anggrek is everything for Bejo. If Anggrek says die, Bejo will die for her.

Sewaktu kelas dua, Bejo sekelas gua. Anggrek dan Dahlia di kelas sebelah. Bagai batman dan robin mereka selalu menumpas kejahatan. Gua dan Bejo akhirnya duduk semeja. Ya gua deket sama bejo karena dia pacar anggrek dan bejo menganggap gua ini ‘adik’. Gua juga menganggap bejo sebagai teman main. Gak lebih gak kurang. Kan my love cuma buat best friendnya bejoo.. u know what i mean kan kenapa gua deket2 bejo?? Betuuul.. biar jalan cinta gua dipermulus gituu! Di kelas selain gua dan bejo, kita deket sama 2 temen lainnya yang duduk di depan kita. Kerjaannya tiap hari cuma ngakak sampe muncrat. Aseli sakit perut terus. Ditegor guru juga we don’t stop. Pernah gua lagi sakit gigi nyut2an banget pengen ngijin pulang aja sama Bejo malah ditahan jangan pulang. “Yaah.. lu jangan pulang dong, Nad.. sepi nih ga ada lu ga bisa ngakak!” Eh Bejo, lu kira gua badut apa? Duh, tapi gua akhirannya tetep pulang lah.. besok aja lanjutin ngakaknya. Gigi udah cenat-cenut disuruh ngakak.. Sungguh bahagia waktu itu. Tapi kebahagiaan ini berlangsung sekitar satu cawu aja.

Ketika cawu baru dimulai, tanpa angin tanpa hujan, Bejo tiba2 cuek. Kalo ketemu buang muka. Kalo gua ajak ngomong bejo gak jawab. Sampe segitunya. Bukan cuma bejo dong yang begitu! Anggrek n Dahlia juga cuekin gua. Kampreto kutu kupreto. Gua gak bener2 gak tau salah gua dimana lho. Kesel dan sedih, gua kirim surat ke Anggrek dan Dahlia. Isinya kurleb gua minta maaf kalo ada salah dan tanya kenapa. Lalu biasa ya.. jaman dulu kan kirim surat via kurir. Kurirnya temen di kelas sebelah. Pas pulang sekolah, surat gua dibalikin. Gak ada balesannya. Kampreto kutu kupreto. Ya udah! Kalo kaya gitu cara mainnya, oke! Emang temen cuma lu doaaang? *lalu nangis kenceng2 sambil puter lagu spice girls*

Sekitar beberapa minggu kemudian, Anggrek ini samperin gua dan bilang kenapa mereka ga mau main lagi sama gua. Katanya gua ini terlalu kekanakan. Trus gua ini cewek tapi kok sukanya nonton sepak bola (David Beckham mania, biasa..). Pokoknya bukan teman yang pantas lah buat mereka.

image

But, yep. That’s the reason she told me. Gua gak main sama mereka sampai masa SMP selesai. Temen baik gua semenjak itu ya cowo terpandai seangkatan yang terima aku apa adanya. Gua seneng banget pas nilai NIM keluar temen cowo gua ini juara 1 dan Anggrek, lagi2 cuman jadi nomor 2. Trus gua emang nomer berapa? Gua nomor seratus berapaaa.. gitu. Hahahahahah!! *Wadezigg*

Apakah selesai? Masing2 memilih jalan hidupnya sendiri? Tentu saja tidak. Kita semua masuk ke SMU berbeda. Waktu terakhir kita akhirnya ngobrol dan tegur2an kalo ketemu, tapi ya gitu. Perasaan gua udah hampa sama mereka. Toh gua bukan orang yang bisa disandingkan sama mereka. Setelah beberapa saat merasakan hidup di SMU, suatu sore tiba2 Bejo dateng ke rumah. Kaget banget gua. Dia minta masuk, mau ngobrol2 katanya udah lama. Yaaaa.. emang udah lama BANGET sih!! *masih sewot dicuekin* Gua persilakan bejo masuk. Lalu asik ngobrol2, bejo ngomong gini, “Tau gak kenapa waktu itu gua tiba2 cuekin lu?” “OOHH TAU TAUU! … YA GAK TAULAH!KENAPA EMANGNYA?” “Iya, sorry ya.. gua selama ini gak enak. Waktu itu gua disuruh sama Anggrek buat nyuekin lu. Katanya lu terlalu deket sama gua padahal lu tau gua pacarnya Anggrek. Dia cemburu sama lu, Nad. Ya karena gua cinta sama Anggrek, makanya gua cuekin lu. Sebenernya Dahlia sendiri juga bilang ngapain gua cuekin elu, elu gak salah..”

image

Trus hening sesaat. Gua shock. Lalu mengatur nafas. Memulihkan pikiran. Lalu protes “Gila ya cewek luu! Pinter2 tapi dangkal tuh pikirannya! Kan bisa ngomong baik2 ajaa.. ngapain juga gua naksir lu?? Kan lu semua tau gua naksir siapa pas smp?? Gua tuh setia! (Padahal cinta gua gak kebales juga, siakek)” Bejo mengiyakan. Gak ngebela diri sama sekali. Dia juga nyesel katanya kenapa kok waktu itu dia nurut banget sama Anggrek. Padahal toh akhirnya mereka putus juga. “Oh udah putus? Bagus!” Sepanjang sisa hari itu gua emosi banget. Kok bisa gua yang polos ini digituin sama Anggrek. Mentang2. Uuugggghhh! *Lalu menghabiskan energi main bola ke gang tetangga*

Jadi yang namanya menjalin persahabatan seumur hidup di SMP itu buat gua gak ada! Gagal! KANDAS!! Even sahabat cowo gua itu juga sekarang gak ada kabarnya. Terakhir yang gua tau sih dia berubah haluan jadi gay. Tapi buat gua ya dia tetep temen yang baik sih. Apa pun pilihan hidup dia, gua mau berterima kasih karena dia ada buat gua waktu SMP dulu.

Terus cerita persahabatan kandas kan udah. Kalo cerita cinta SMP gimana? Fufufufufu.. itu juga gak jauh lebih baik sih. Hahahahah! Ya makanya gua udah bilang kan suraaam! Cowo yang gua taksir banget selama 3 tahun tersebut gak membalas cinta gua sama sekali dooong.. Lalu ketika gua terima pernyataan suka dari cowo lain (sebut saja dia A) pun, sebenernya gua ga suka sama cowo ini. Pacarannya cuma sekedar pengen nyakitin si cewe yang ngerebut bff gua di awal cerita itu loh! Makanya karena gua ngerasa A ini gak pantes gua permainkan, makanya gua putusin aja. Alesan yang paling ampuh gua kasih sih karena belom bisa move on dari X.

Yang nyebelinnyaaaaa.. beberapa hari setelah putus, A ini ngirim surat yang isinya meskipun gua cintanya sama X tapi A terima dan minta balikan. Surat ini sodara2, gak pernah sampe ke tangan gua. Karena apa? Karena si A dodol itu ketangkep guru BP pas mau ngasih suratnya ke gua! Ngomongin soal apes.. Gua paling ga suka sama guru BP ini. Orangnya manipulatif banget. Kenapa juga harus ketahuannya sama dia cobaaaaa?

image

Sore2 gua dipanggil sama guru BP. Nanya2 apakah gua pacaran sama si A. Kujawab tidak. Apakah gua suka sama si X? Kujawab “Saya lagi fokus belajar, bu.” Cieee.. diplomatis aja lah yaaa.. biar cepet beressss. Tapi dasar gurunya kepo, ditanya2 terus dong! “Ah yang bener.. banyak lho yang bilang kamu suka si X.. emang dia ganteng yaa?  Ketua osis lhoooo…” Hadeuh.. Untungnya gua gak kepancing saat itu. Kalem dan lempeng aja. Jadi miss kepo ga lama2 menjerat gossip dari gua. Eeh biar polos2 gitu kalo soal jaim mah gua juaraaa. Iyalah.. daripada tu guru laporan ke nyokap gua yang enggak2. Kan gua selametin diri sendiri dulu. Habis itu gua benci sama si A. Tiap dia ngelewat ato mo nyapa gua pelototin. Haaahhh…

Walaupun judulnya suram, tapi sekarang gua sih gak menyimpan dendam sama siapapun di SMP. Even sama Anggrek, meskipun dia banyak menyimpan kisah penghianatan. Kalo ketemu ya ngobrol biasa. Ya gua sih begitu ke dia. Udah tua, ga mau nambah dosa. Kejadian2 gak enak di SMP itu kemudian gua jadikan pelajaran hidup aja. Bahwasanya, gua dulu juga labil dan baper. *lha emang sekarang kagak?*

Duh, moga2 gak nurun ke Sophie lah yaaak.. hahahaha! Kasian anak gua nanti. Mama doain Sophie di sekolah happy selalu. Amin.

image

Pantesan SMP dizolimin mulu. Ya kecilnya aja begini tampangnya. *tolong pelihara aku..*

Advertisements

29 thoughts on “Kisah Suram SMP

  1. Buahahahahaha… Nad!! Baca jni anatara mau ngakak dan simpati…yaudah gue ngakak ajalah ya! Anggrek minta dipites juga yak! Siaul! Eh eh masa SMP guenjuga suram, suka ama cowo eh jadian ama temen ndiri. Payah deh! But well, akurapopo lah seru juga kok buat diinget2..

    • Hahahaha.. ngakak ajalaaah.. semua juga sudah terjadi ini. Wkwkwkwkwkw.. iya emang Anggrek tuh.. berasa paling oke sedunia. Ugh! Nahh.. sering tuu kejadian. Kita yg naksir, temen yg embat. Sakiiitt…

  2. Huahahahahahahah kalo aku malah karena masa SMP dan SMA itu penuh hal-hal yang kurang menyenangkan dan penuh kegelapan, jadinya males ngulang lagi LOL.
    Pengennya udahlah jalanin yang sekarang ini ajah 😛

  3. kok aku lupa ya klo smp dah dpt fisika eaaaa..

    iyu si x idola banget siii.. ganteng pinter, ketua osis duuuh..

    etapi smp jg masa tersuramku jugaaaaaaa… menjadi bff salah satu gadis tercantik, yg ada tiap aku lagi mau naksir seseorang, terus curhat2an elakok slalu diambil dia duluaaaann bhuhuhuhu (ngenes sekali).. pdh ini mah taktiknya bff, asyeeeemmm

      • well.. gak ganteng, tp pintar dan ketua osis jg menambah kegantengan hihihi..

        iyaaa, dulu asyem bgt hahhaha.. si cowok caper depan kelas, si bff nyemangatin, terus gw curcol ge-er semangat, kirain rada btepok sebelah tangan.. ee si cowok tnyata jadian/minimal naksir ama bff yg emg penakluk..

  4. Hahhhahha… Ih emang ya jamannya abg labil kdang temen bisa jadi jahat tak terkira. Saya pun pernah jdi korban cuma gara2 satu orang ga suka sm sy dia bisa bikin sekelas ngediemin sy!! Jahaaaat!! Tegaaaa!! Hahahaha.. Saya pun setuju masa SMP dibilang masa suram 😛

  5. wkwkkwkww,,,aku baca ni dari awal sampe akhir ketawa terus mbak :-D, masa2 muda dulu ya apalagi jaman SMP banyak kenangannya, aku jadi oenasaran sama di Anggrek itu, tega2 nya dia suruh bejo nyuekin maminya Sophie, semoga nanti pas Sophie dah SMP dia bakalan jadi ketua genk nya *eh pegimana*, becanda ya 🙂

  6. Ci gw antara mo simpati tp lucu jg sm kata2 pas u ngejelasinnya.
    tp masa smp yg kelam nan suram jg dialami sm adek gw ci, alasannya jg sepele sm bgt kaya cici karena adek gw dianggep masih anak2 sm cewe2 yg belagu,tengil and sok gaul di sekolahnya and dia sempet stress apalagi klo lg tgs kelompok,hanya grup cowo2 yg mau nerima dia.
    tp untungnya pas smu dia pindah dr itu sekolah yg isinya cm anak2 sok belagu, pas smu lmyn happy lah adek gw Ci.
    btw itu anggrek keterlaluan bgt ya,rasain U ga bs jadi rangking satu wkwkwkwkwk, bejo nya jg oon mau ja disuruh2 ckckckck

    • Iya kan.. pas smp kita gak mikir apakah kita nyakitin hati orang lain atau ga yang penting eksis. Udah gede baru nyadar kalo salah tapi udah terlambat ya sekadang. Makanya punya anak sekarang dididik baik2 supaya sayang sesama. Biar ga ngebully ataupun dibully. Pusingnya punya anak cewe banyak drama yak 😂

  7. Ci, salam kenal yah..
    Beberapa hari ini suka baca Blog cici, bisa sampe ngakak sendiri bacanya ci..
    Terus, suka juga sama si Sophie.. Unyul banget dia cool2 ngegemezinnn gitu… hahahah.. Nulis terus ya ci, lumayan nambah info macem2 mulai dr tempat wisata dan kuliner Bandung, ngurus anak, dll hahaha
    Have a Blessed day, ci Nadia 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s