Kenapa Gak Pake Watermark?

Berhubung akhir2 ini banyak yang nanya, saranin, nyuruh supaya gua kasih watermark di foto… maka akan gua jawab lewat blog aja deh ya. Males uga jawabin satu2 hal yang sama terus, hahahaha..

Jadi setelah gua pikir sebentar, gua memutuskan untuk gak naro watermark di foto2 atau karya2 gua. Alesannya antara lain sbb:

1. Males
Iya gua males bikin watermark di foto. Soalnya tiap kali motret biasanya hasilnya banyak dan gua kan orangnya maruk tuh.. mau blur atau kaga selama gua suka ya gua post. Terkadang jepretnya juga langsung dari HP atau ngewifi dari kamera ke HP, jadiii.. secara snapseed cuma bisa edit foto dan ga ada fitur edit text dan gua ngerasa ribet harus pindah dari 1 aplikasi ke aplikasi lainnya, ya udah deh no watermark.

2. Mengurangi Estetika
Ini murni menurut pribadi gua lho ya. Soalnya bingung juga.. kalo watermarknya dibikin kecil, ya kan bisa dengan mudah di hapus orang juga toh? Gak usah pake clone stamp atau healing brush di photoshop, di aplikasi HP juga bisa diilangin, kok.

Nah sementara kalo watermarknya dibikin gede atau banyak2 sampe nutupin foto juga kan jadinya foto itu gak bagus lagi menurut gua. Keganggu sama ramenya watermark aja. Sekali lagi, ini sih selera gua pribadi. Gua gak masalah lho ya sama mereka yang decide fotonya pake watermark kecil atau besar atau banyak. Fine2 aja. Gimana enaknya si empunya karya.

Demikian juga halnya dengan artwork yang pernah gua bikin dan kalo iseng gua post di ig @sikucingmanis (sekalian promosi. Yang belon follow boleh dong di follow yaaaa..). Sampe sekarang gua belom niat bikin watermark sih.. Ada beberapa dah yang pernah gua namain karena ya itu, disuruh bikin watermark terus sama man teman. Soalnya gua bingung juga antara mau naro inisial apa nama lengkap apa tanda tangan apa logo monogram macam LV dan teman2nya gituu.. #sokbranded

Menurut gua ya.. foto dan artwork gua juga gak segitu bagusnya buat di colong orang kwkwkwkwkw…! Terlepas dari itu, mau bagus atau jelek pun namanya karya kan one of a kind ya. Beda tangan beda hasil. Silakan aja seandainya dicolong orang. Yang mampus dia juga kalo sampe disuruh bikin gambar yang sama atau lebih bagus, dia pasti gak bisa. Jangankan si pencuri.. lha gua aja kalo disuruh bikin ulang gambar bikinan gua sendiri gak bisa! Hahahahahaha!! *jitak*

3. Sadar Diri
Ini gua tujukan buat si pengambil foto kalau2 sampe ada yang berani2nya ngambil hasil foto gua tanpa ijin. Tau diri aja lha yaaa.. lu udah gak punya kemampuan eh malah nyolong pulaak.. Anyway menurut gua orang2 yang suka nyolong foto orang lain lalu mengklaim foto atau karya itu milik mereka adalah orang ‘sakit’. Kalo waras ya gak mungkin berani2an lah ya ngeklaim foto orang lain. Apalagi yang udah ngambil foto anak orang dan ngeklaim itu anak dia. Wah sakitnya udah parah banget tuh. Sama orang2 yang begitu gua sih kasihan aja. Kasihan karena nilai diri mereka begitu rendah.

Segitu aja sih alesan gua gak pake watermark untuk saat ini. Gak tau deh di masa depan tiba2 gua merasa insecure ya.. mungkin bakal gua kasih watermark tuh hasil karya. Terlepas dari masalah ini merugikan atau gak sih.. Yah.. gua percaya apa yang mulanya baik pasti akan berakhir baik. *amiiinnn*

Makasih ya buat temen2 pembaca yang udah perhatian sama hasil karya gua. Makasih udah ngingetin supaya gua berhati2. I really apreciate it, you guys… Cupcupwawaw!

image

Salam monyong dari Sophie pake snapchat. 😀

Advertisements

26 thoughts on “Kenapa Gak Pake Watermark?

  1. eh ada lo temen aku yg pathnya isinya gambar artwork yg keren2 (alias, bikin nggak percaya kalau dia yg buat).. sampai lama2 percaya.. oh kayaknya emang beneran bisa gambar..

    end up iseng2, tnyt temenku bisa nemu cara mencari siapa artisnya yg asli.. iyess, smya foto artworknya adl hasil colonngan yg diakui adl karyanya..

    trus stlah dikonfirmasi, akhirnya dia gak pnah upload artwork lagi.. tp yg salut, tetep aja anaknya cool gak panik atau apa..(kok bisa ya)

  2. Baru aja gue berniat watermark. Baru 2 postingan yg lalu sik. Memang kendalanya adalah malashhh. Waktu itu pernah sampe email minta pertanggungjawaban Tribunnews yg pake foto akik lagi review novelnya Dee Yang “Gelombang”…dih nyolot deh masa orang media cuma jawab gini masa “oh maaf itu foto ibu ya? Saya tidak tahu cuma ambil dari google aja”…. parah ga tuh? Malesin yak.

  3. Sama bgt alesannya males dan mengurangi estetika makanya ga pk watermark lagian bener sih kl yg dr sononya uda niatnya nyolong ya pasti niat aja watermark dihapus2in kan hahaha… Lagian setuju bgt kl waras mah ga akan ambil karya org lain :p snapchat bisa diedit gtu gimana caranyaaaa? Saya mau follow dongs kalo boleh 😀

  4. Aku pun males loh pakein watermark 😦 Gak ada aplikasi biar gampang pake watermark ya?
    Tapi ya mudah2an sih ga ada yang nyolong2 poto princess sophieeee hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s