What’s In a Name

Nama kan identitas ya. Ortu kita kasih nama pasti punya maknanya. Gua suka sama nama gua yang sederhana ini. Makanya dulu gua paling kesel kalo orang salah manggil atau nulis nama gua. Padahal nama gua gampang banget gitu, Nadia. Udah segitu gampangnya aja masih salah lho orang2 manggil gua. Dan gua gak akan segan2 untuk koreksi orang tersebut. Sekarang sih gua lebih nrimo lah kalo orang baru kenal salah nyebut nama gua. Gua udah bisa ngomong baik2. Kalo dulu udah gua sewotin. Wkwkwkwk..  Kalo salah nulis ya oke lah, sekadang ditulis Nadya. Gua masih maklum.

Lalu kalo udah salah sebut terus ngeyel? Temen kantor gua dulu, kalo manggil gua kebalik terus sama temen gua yang lain. A jadi B, B jadi A. Karena dia anak baru, gua maklum lagi. Tapi udah setaun kok ya masih salah aja? Sebel, gua judesin. Semenjak itu doi ati2 sih kalo manggil gua mikir lama dulu. Kwkwkwkwkkw…

Lalu kasus yang parah nih kejadian sama tetangga gua. Orangnya ngomongnya emang pelo’. Pertama gua dipanggil, gua gak ngeh. Lalu dia manggil terus sampe noel2 gua. “Thalia, thalia!” Hah?? “Thalia, tolong sampein ke mama ya tadi ada tukang pos ngirim surat.” Gua ngiyain tapi bengong. Thalia? Apa gua segitu miripnya sama maria mercedes??? #ngarep Habis itu gua ngadu ke nyokap, eh dia malah ketawa. Lah jadi aja gua dipanggil thalia juga di rumah! Asem! Usut punya usut, ternyata nyokap ngomong ke tetangga kalo nama gua bukan thalia. Ya mendingan sih.. Semenjak itu tante tetangga akhirnya manggil gua, ‘Nalia’. #why

Udah pernah gua bilang ke tante tetangga kalo nama gua “NADIA, TANTEEE.. NADIAAAAA…” Tantenya sambil angguk2 mantap “Iya, iyaaaa.. NA..LI..A..” Ah cape deh. Padahal dia bilang ‘Desi’ bisa tuh, gak berubah jadi ‘Lesi’. Huhuhuuu.. #akusedih

Gua sendiri kalo sama orang yang gak hapal namanya, milih diem. Sampe ditegur pun biasanya gua manggilnya pake “Eh! Elooo.. pa kabar??” Sambil mikir keras duuhhh dia namanya siapaaa yaaaaa? Sekadang muka gua kebaca sih.. “Lo lupa nama gua kan? Ngaku!” Ehehehehe… Kalo sampe bener2 lupa, gua mendingan minta maaf duluan trus nanya ulang namanya siapa. Daripada gua pede trus salah kan?? Lebih malu lagi.

Ada kejadian awkward di lift suatu kampus. Pas di dalem lift, gua papasan sama temen sma gua. Baru juga setaun gak ketemu dan dulu kita sekelas. Familiar sama muka, kita liat2an. Tapi kita bedua sama2 lupa nama! “Eh?? Em… eng… hmm.. aduuhh..” Hal serupa terjadi sama temen gua. “Elo.. elo.. mmm..” tuh nama udah ada diujung lidah gitu tapi kenapa gak kesebut?? Dari lantai 1 sampe 3 kita berdua eh2an sampe diketawain seisi lift. Dan pas salah satu dari kita harus turun, kita cuma pasrah aja gitu. Ah ya sudahlah.. Lha ya begitu temen gua ngilang, gua inget dong namanya siapa!! Buset dah. Bisa gitu ya..

Ada lagi temen gua, pasrahan banget kalo namanya salah dipanggil. Waktu itu dosen yang salah manggil nama dia dan berujung tiap ketemu namanya dipanggil ‘B’ instead of ‘A’. Lah piyeeee.. gua yang sebel akhirnya kok ni orang pasrahan banget identitasnya diganti sama orang lain? Udah gua omongin, temen gua cuek aja. Udahlah udahlah melulu. Hih, gemes. Sampai suatu saat, pas gua duduk disebelah temen gua, dosen tersebut ngomong sambil manggil nama temen gua. Spontan aja gua nyaut, ” Pak, namanya kan A bukannya B.” Si dosen ber-ooohhh panjang. “Jadi kamu namanya si A toh? Kok ga pernah ngomong?” Nah kaan.. Temen gua pasti sebel gua ikut campur banget wkwkwkwkkw.. tapi kan nama lu identitas lu kaliii.. masak mau satu semester dipanggil dengan nama yang salah? Nanti pas kasih IP kan berabe..

Cuman masalahnya waktu kuliah ini emang temen2 gak ada yang manggil kita dengan nama asli. Semua ada sebutannya. Gua sendiri dipanggil ‘Nabir’ alias Nadia Biru, simply karena gua pake softlens warna biru. Lalu temen baik gua yang kebetulan share nama yang sama, jadi manggil gua bonbon. Dia bilang rambut gua kaya gulali karena dikeriting dan dicat merah (iyaa, kan pernah alay). Ada 3 nadia di kelas kuliah kita. Dan uniknya kalo di kampus gua, sekali sekelas kita akan sekelas terus sampe lulus. Jadi ya kita sekelas emang jadinya akrab banget. 3 Nadia tersebut kemudian punya julukan masing2: Nabir, Ucil, dan Arab. Wkwkwkwkw… gak ada yang nyambuuung..

Lain cerita kalo gebetan ya, supaya ga ketahuan, tentu banyak dari kita yang ganti nama gebetan dengan nama samaran kaaan? Hayoo ngacung! Dulu nama buat gebetan gua aneh2. Ada yang ‘senggol bacok’ soalnya tampangnya preman dan sadis banget tapi gua suka. Ada yang ‘prince charming’ soalnya doi klimis rapi muluuusss banget. Ada yang dikasih nama ‘pisang’ lhaaa padahal bukan monyet lho yang gua taksir wkwkwkwkkw.. Temen gua malah ngasih nama gebetannya ‘si hitam yang penuh cinta’. Jadi ribet kalo ngegosipin dia kok panggilannya panjang bener. Kangen juga sama masa gebet2an yak.. hihihi.. *kembalikan masa mudakuu*

Btw, Maaf ya kalo diantara kalian ada yang namanya pernah salah gua tulis atau sebut. Mohon tegur aja saya. Makasih. Cup cup wawaw.

Advertisements

36 thoughts on “What’s In a Name

  1. Akhirnya mbak kucing update cerita jugaaa! (kok jadi kayak stalker ya)

    Nama kita mirip sebenernya, tapi harusnya namaku akhirannya -dya dan seringnya malah ditulis -dia. Tapi untungnya nggak sejauh harus dipanggil Thalia juga sih ya mbak XD

    Aduh, ini lagi senggol bacok hahahaha. Kalo soal gebetan, dulu sih aku sukanya ganti nama contact doi jadi nama perempuan biar nggak ketauan (aku pemalu anaknya) (cih). Atau ada bbrp temen yang sampai manggil gebetannya dgn sebutan “ituloh si gantengnya guee!”, alamak~ Seru ya kalo diinget-inget lagi…

  2. Hahahahah Nalia. Unik juga sik πŸ˜›
    Si Taz karena sering di “Ha?” orang pas nyebutin namanya, jadi lebih suka pake nama lain aja kalo di tempat makan minum contohnya Starbucks. “Namanya siapa kak?” “Tommy” Huahahaha
    Kalo lagi sama gue, dia akan bilang Olivia aja, lebih umum dan ga bakal salah ditulis πŸ˜›

  3. baiklah saudari Nadja… hahaha ejaan Rusia gt jadinya klo Nadja. aku kerja di sekolah 8 thn…. br setahun trakhir aja namaku diketik dgn benar di file guru. huft bgt deh sis.

  4. Hahaha bener banget ci kalo di panggil salah nama tuh ngeselin banget ya rasanya.. kalo pas di jkt masih mending lah ya, paling2 salah tulis nama.. benerna fransiska eh banyak orang nulisna pake C jadina fransisca.. yah udah lah yaa.. paling komplen dikit.

    begitu aku kerja di SG. udh deh buat mereka nama fransiska itu unik dan susah sebutna.. -.-”

    ntr ada yang panggil frans (berasa jadi cowo hahaha), ntr ada yang panggil sister (ini kenape jauh pisan ya jadi sister?) hahhaa..
    trus ad juga yang panggil fransika (gw jd keingetan restoran sica yang di sunter) dan ada juga yg spell nama gw jadi fransaka.. OMG.. ***gigit tembok***

    trus padahal di email udh ak kasih (Ms) tapi masih ada yang nulis Mr Fransiska.. gw give up ci. hahhhaa.. begitu nelpon dan tau gw cewe orangna langsung ga enak ati hahahaha.. dan banyakan mereka bilang duh namana susah ya.. dan mereka liat nama belakang gw, ktna y udh nama belakang aja y panggilna.. ya sudah lah saya pasrah saja hahahhaa.. gpp jg lah di panggil pake nama belakang ”irena” kalo org luar yg manggil berasa keren hahahah.. karna mrk sebutna inggris banget hahahha

    • Hahahaha.. astaga masa jadi fraaansss.. ini kocak banget. Ya orang SG emang kalo ngomong rada susah dimengerti yaa.. hahaha.. nasib kamu deeh.. wkwkwkw.. thanks for sharing, siskaaa.. (apa lebih suka dipanggil irena?) πŸ˜€

      • hahahaha iya ciii kalo udh di panggil frans gw beneran speechless. LOL.. emberaaan mereka mah suka salah manggil. gw smpe udh lah rasana sebodo.. ngasih tau jg ttp aje.. lama kelamaan ngerti sndr waakakaka.. siska aja ciiii panggilna πŸ˜€

  5. Namaku bagus-bagus nih dikasih ortu, Mariska… Oma karena Chinese totok, nggak bisa ngomong Mariska. Lha diganti jadi Wiwik? Gak nyambuuuung banget hahahahaha jadi sampe si Oma pergi beberapa tahun yang lalu, dia masih manggil gue “Dek Wiwik” yang notabene nggak ada mirip2nya sama nama asli πŸ™‚

  6. Kalo aku lagi nelpon Customer Service atau Call Center gitu sering pas sebut nama Silvia, tapi dikiranya Sophia, lahh elahh ampe bosen koreksinya ci hahahahah kadang musti harus di eja atu2 hurufnya wkwkwkw apa ganti nama aja ya biar sama kayak si Sophie hahahah

  7. Entah sejak kapan saya sebal kalau orang salah menuliskan nama saya, haha.. It should be “Wiwien” not “Wiwin”, sampai-sampai saya diledek “Wiwin pakai e”. Ada beberapa guru yang manggilnya “Wiwiyen” bukan “Wiwin”. Pernah juga dipanggil “Wina”, “Wini”, “Weni”, dan juga “Vivin” *ngelusdada* πŸ˜€

  8. Hahaha kocak amat si tante.. Jd Thalia trs Nalia πŸ˜…πŸ˜… sering bgt urusan salah sebut mah sgtu jelas2 kl kenalan disebut vianna pasti udahnya jdi vivian lah viona lah vania lah viviana lah πŸ˜’πŸ˜’ pdhl nama sy jg ga susah yg gmana yah.. Apalagi dsni org jepang ga bs sebut huruf “v” kal elevator aja jd erebeta.. Nama sy jd biana dsni πŸ˜‘πŸ˜žπŸ™„

  9. Lah parah kalo gw mah, gara2 satu guru di SMP ga bisa nyebut nama gw sampe kebawa sekarang itu nama
    nama tengah gw Phonay, trus pas absen dia doong susah nyebutin nama

    “pok nani, mpok nani, mpoknaey, pokame ame, siapa sih ini namanya?”

    tu kelas langsung menggelegar karena pada ketawa semua, akhirnya sejak saat itu ampe skrg ama anak2 smp n sma (temen2 smp gw yg nyuruh temen2 sma gw manggil pk nama panggilan itu), gw dipanggil “Mpok” hancur sudah nama gw sebagai orang padang sejati, berubah jadi mpok2 betawi, untung bukan mbok :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s