Kapan yang Kedua?

Nih tulisan ada di draft kelupaan ga di posting2.

Kapan yang kedua?

Pertanyaan standar ini sih biasanya gua jawab dengan hati gembira dan lempeng lurus.

Namun gimana kalo nanyanya macam tiket terusan gitu?

“Kapan yang kedua? Harusnya pas sophie masih kecil kamu langsung punya lagi biar capeknya sekalian!
Jawab: Situ kan gak ngerasain capeknya sini. Kalo mau bayarin tetek bengek sama bantuin tenaga, boleh deh sini nambah langsung.

“Kapan yang kedua? Kelamaan kamu nunggu2 sampe anak 3-4 tahun!” *sambil ngacungin jari*
Jawab: Lama atau enggaknya emangnya pengaruh sama kehidupan situ? *acungin balik*

“Kapan yang kedua? Nanti kamu keburu tua! Susah beranaknya lho!”
Jawab: Wah, ini gak sopan banget! Dokter bukan bidan bukan.. Cate blanchett aja hamil diusia 40 tahunan, lancar jaya aja tuh. Kalo baru dikasih gimana toh? Gak sopaaaann! *lempar treatmil*

Jadi, Nad.. kamu kapan mau punya anak yang kedua? *sambil oper tempe goreng*

Rencana gua sama adhi memang kita baru mau nambah kalo sophie udah 3 tahunan. Kita udah sepakat untuk mencurahkan kasih sayang secukupnya dulu buat anak pertama. Plus sambil ngumpulin duit lagi. Melahirkan sekarang udah mahal. Belum lagi proses membesarkan anaknya. Makan, Sekolah, imunisasi, asuransi, hiburan, dll. Semuanya kan butuh duit yang gak sedikit. Gua dan Adhi juga bukan dari keluarga yang serba berkecukupan. Kita harus kerja, well sekarang cuma adhi sih secara gua udah di rumah jadi ibu rumah tangga. Maka dari itu, kita punya perhitungan sendiri tentang anak.

Sekarang kan Sophie udah mau 4 tahun? Udah cukup dong umurnya buat dikasih dede lagi? *oper cireng*

Iya, tahun ini sih kita emang berencana untuk nambah anak kedua, kalau Tuhan ijinkan. Gua jujur aja agak males punya anak lagi. Galau banget soal mau tambah apa satu aja. Kalo Adhi sih gak galau ya. Dia mah kalo bisa malah mau 3 anak. Lha dia enak, kaga hamil dan ngelahirin, tau beres doang. Ngurusin anak juga ogah2an. Gua juga tuh ternyata gak suka hamil. Meskipun dengan hamil, ada sejuta alasan untuk makan enak dan males2an hahaha. Tapi gua pas hamil Sophie mah sengsara. Mual muntah selama 4 bulan nonstop. Kena darah tinggi gegara hormon pula jadi makan kudu jaga ketat dan diet garem. Boro2 mo enak, yang ada jadi kuatiran mulu. Muka dan badan jadi jerawatan sampe dikira hamil anak cowo melulu. Gak ada glowingnya deh selama hamil. Belom lagi kalo pas melahirkan harus di cesar lagi. Ugh. Ngebayangin pasca operasinya itu ga enak! Dan baby blues? Yeah, gua juga ngalamin itu.

Tapiiii.. sebenernyaaa.. masalah hamil itu bisa gua jabanin lah. Masalahnya, apakah gua bisa menyayangi 2 anak secara adil? Gua takut ga bisa lho. Gua gak punya bayangan samsek secara anak gua baru 1. Apalagi kita sering banget denger yang namanya anak kesayangan kan? Even gua aja tau kok kalo anak kesayangan nyokap itu adalah kakak gua (meskipun gua sendiri gak kekurangan kasih sayang). Gua sih berusaha untuk gak memberi label anak kesayangan, tapi seiring dengan berjalannya waktu apakah gua bisa untuk gak pro ke salah satu? Apakah gua bisa adil? Dan yang terutama, apakah gua sanggup ngurusin dua anak sendiri?

Gua pernah liat di FB tentang ibu yang saying goodbye ke anak pertama saat akan melahirkan anak kedua. Ngucapin perpisahan karena anak pertama itu ga akan jadi satu2nya lagi. Ada foto2nya pula. Sedih aja gua liatnya. Sanggupkah Sophie menerima kehadiran seorang adik? Sanggupkah dia berbagi kasih sayang yang selama ini jadi milik dia aja? Jadi mikir panjang lagi soal punya anak kedua. Jadi mikir lagi, bisa gak gua adil terhadap dua anak? Adil seadil2nya? ..Aarrgghhh..

Untuk semua ketakutan itu, gua berserah sama Tuhan. Gua berdoa mohon dikuatkan. Mohon dimampukan sekiranya Tuhan mengijinkan gua untuk punya anak lagi. Gua percaya kalo sampe dikasih artinya Tuhan tau gua sanggup. Gua juga berdoa supaya gak egois mikirin diri sendiri. Gua berdoa supaya gua bisa mikir dari sudut pandang seorang ibu, seorang suami, seorang anak. Dan gua juga berdoa supaya selalu diberikan kesehatan untuk bisa menjalani semuanya itu. Sehat.. dan setrong. *siapin barbel*

Semoga gua mampu ya.. lagi memotivasi diri sendiri dengan nontonin video bayi yang lucu2. Bacain blog temen2 yang anaknya udah 2 atau lebih. Liatin sodara2 yang udah gape dengan banyak anak. Kalo mereka semua bisa, berarti gua pun bisa dong ya?

Mohon doanya, teman2. Kalo boleh sharing dong pengalaman punya anak keduanya, biar dapet pencerahan.. πŸ˜€

image

Gembala sapinya mama.. siapkah kamu jadi seorang kakak?

Advertisements

28 thoughts on “Kapan yang Kedua?

  1. Saya juga mau dong dimotivasi hahaha.. Sama ih mau rencana punya anak jg kebanyakan mikir ini itu nanti gimana nanti ga da yg bantuin nanti sendiri nanti kl stress gmn nanti kl ada apa2 gmn dsb dst panjang bgt hahahaha.. Pdhl mah nanti pd waktunya pasti bs dilewatin n dijalanin ya *harusnya* *mencoba positif* *amin* Ya padahal siapa kita ya gmana dikasihnya aja πŸ˜›

  2. Aku bingung mau komentar apa karena baru mau punya 1 anak hahaha.
    Tapi aku percaya kalau memang kita udah dikasih kepercayaan, pasti karena kita dianggap mampu oleh Tuhan ^^ Jiayou, ci Nad!

  3. Cici, kok yang dioper makanan mulu, dari tempe goreng sampe cireng. Aku mau deh terima operan.hahahaha

    Semangat ya Cici, pasti bisa dong Cici, yang terbaik buat Cici deh ya.:)

  4. pada dasarnya yg susah itu duitnya nad hehehe bener yang lo jabarin tadi, buset.. belom lagi ngurusnya, bla bla bla
    tapi dibalik semua kesusahan itu kegembiraannya justru double, aah ga bisa diungkapin dengan kata2 dah pokoknya
    waktu tau hamil anak ke dua aja udah stress bgt, takut banget, takut ga bisa ngebesarinnya, sampe2 sering bgt berkhayal jatoh di kamar mandi dan u know the rest, segitu ekstrimnya gw dulu, tapi pas udah lahir, ya Allah, minta ampun bgt gw sama Allah karena sempet2nya mikir kurang ajar kayak dulu, dan alhamdulilah ada aja jalannya buat ngedampingin si kakak dan si adek, mudah2an dikasi sehat sama rejeki terus deh sama “big bos”
    anak itu rejeki titik pamali nolak rejeki tanda seru

  5. ciciiii untung aku ga di sambit ya pas nanya. hahahaha.. kalo cireng aku tangkep dengan senang hati ci. hahahhaa..

    semangat ciii.. cc pasti bisa n bener apa kata cc, klo misalna sampe dapet itu berarti udah seijin Tuhan hehehe.. πŸ˜€

    • Gak lah, sis.. masa disambit. Kan nanyanya juga kita sambil makan cireng secara virtual hahahaha.. yang nyebelin biasanya emak2 sok ngatur. Wkwkwkwkwk.. ketemu jarang, nanya kabar enggak, langsung nyuruh nambah2 anak. Woooowwww..
      Iya, sis.. cc mah berdoa dan berserah aja hehehe.. makasih yaaa

      • duh si cc bawa2 cireng, aku jadi kepengen pake banget2 donk.. FYI ak baru tauu itu nama tu makanan cireng tu pas taon lalu kayana. hahahaha.. πŸ˜€ kelewatan parahnaaaa, slama ini ak suka makan tapi ga tau nama. wkwkwkwk…

        klo emak2 yang sok ngatur jangan lempar cireng ci. lempar aja piringna.. LOL.. Semangat ciiiiii *yukngunyahcirengggg*

      • Kalo nanyanya pake sopan gpp kasih cireng. Kalo nanyanya ngajak berantem kasih upil. Wakakakakaka.. iya enak ya cireeeeengg.. ai juga jadi kepengen daahh.. keknya bikin sendiri bisa deh, sis.. kan tinggal aci di goreng aja dibumbuin. Hahaha..

  6. ih ituuu komennya kok sama bangggeet.. apa jangan2 orangnya samaan, atau memang mereka adl kaum2 yg diutus utk memberi komentar gak penting ini hahahahha.

    kalau aku beda Nad, sama kita sbg ibu anak tunggal udah 5 tahun pulak. tp 2-3 tahun pertama anakku, si suamik berbagi tugas banget ama aku ngasuhnya.. terus terang, klo gw sndiri gak sanggup deh dan rasa-rasanya di aku sih, suamik yg ingin tidak terburu-buru punya anak lagi.. yg aku setujui (alasan dan point kurang lebih sama ama dirimu).

    jadiii gue doain yg terbaik yaa.. apapun itu, kita mau berencana pasti selalu ada keputusan Tuhan yg menentukan..

    • Iya heran yaaak, komennya mainstream bangeeet.. minta dikepret. Padahal anak kan titipan Tuhan ya, urusannya gak main2 ini. Kok mereka gampang banget ngatur2 hidup orang kudu punya anak berapa huhuhuuu.. nyokap gua aja kalem. He eh bener, restu.. berdoa, berusaha, dan berserah aja yaaaa… thank youuu

  7. Ih gw ko gak bosen2 liat fotonya Sophie ya? Sini tak uel2 dulu pipimu..
    Hadeuh ci gw jg sering dapet pertanyaan diatas mau nambah kapan nih? Hihi
    Memang rencana jg thn ini mau nambah anak, suami jg ngebet bgt kepengen lah dia ngurusnya mah gak.. bangun utk ganti popok malemnya aja ogah2an.. haha

  8. *gaya ngomong ibu2 rese* jadi kapan nii nambah anak kedua? kapan kasi adek ke Sophie? jangan lama2 loh sis tar kelamaan. hayuk sekarang aja lah buatnya biar sekalian capenya sis *bentar lagi gue disambit cireng* wkwkwkwkwkwk

    gitu deh Nad org2 suka nyinyir, nii gue abis lahiran aja ud disodorin pertanyaan anak kedua. Dikata duit gue tinggal metik x ya. Cih!! Hahahahaha *emosi*

    sabar2 ya, org2 emank gatel kl ga nyinyir

    • Yg sebelnya ngomongnya kaya merintah gitu loh wkwkwkwkkw.. “kamu cepetan nambaaah!! Mau tunggu apa lagi??” Anu.. nunggu pohon duitnya numbuh dulu, tante.. iyaa dulu g jg gituu.. anak belom sebulan udah disuruh nambah! Aje gile piiingg.. boro2 kepikiran nambah anak. Kepikiran bikin anak aja enggak πŸ˜‚πŸ˜‚

  9. 5 tahun kemudian, setelah lu ud punya 3 anak. “Ayo Nad, punya anak kembar, tunggu apa lagi?” huahahaa. (just joke ya Nad). Mencintai secara adil, pasti bisa lah, itu sudah insting alami menjadi seorang ibu kok, pasti lu sanggup dan makin banyak diberi berkat lagi. ciayo!

    • Mudah2an yaaa.. meskipun udah naluri ibu mencintai anak, tapi yg gua liat dr bbrp ibu sih gak gitu adil yaaa.. hahahaha.. contohnya deket bgt lagi. Cinta pasti cinta, tapi perhatiannya hmmm.. super ga equal. Makanya jadi kuatir jangan2 g jg gitu lagi. Ya semoga gua gak gitu2 amat deh.. (ga berani janji). Yang terbaik lha yaa.. amiiiinnnnn.. lu kapan dro? Wkwkwkwkkwkwkwkwkw..

  10. Punya anak lebih dari 1 itu memang bukan sesuatu yg mudah tapi bukan hal yg mustahil juga…tantangan emang beda nad. Gue kejer setoran buru2 hamil lagi dulu pas kakak G usia 20 bulan adiknya sudah lahir. Emang bikin stengah waras pas baru lahiran anak kedua…tapi akhirnya masa2 itu dah lewat dan senang lihat mereka main bareng( pdhal seringan berantemnya) yang pasti rumah ga sepi dan ga pernah rapih. Hahahaha ini gue malah ga motivasi nadia punya anak kedua ya. Hihihi nggak kok nad in a positive way aja kalau kita dipercaya Tuhan untuk dititipkan anak. Kalau gue hamil demen banget tapi ga kuaasa begadangnya…masih trauma bokkk ..πŸ˜‚

    • Nah itu.. begadang itu loh yang suka bikin kita cranky. Hahaha.. Tapi iya bener rumah jadi rame terus yaa.. walaupun juga berantakan setiap saat dah. Wkwkwkw.. thanks advicenya joeeeyy.. *hugssss*

  11. Gw malah masih mikir2 loh ci anak mau satu atau dua hahahahaha, toss ya qta senasib soal hamil. Muntah mualnyaaaaa ga nahan, malah lama lg huhuhuhu.
    Smoga klo memang qta sanggup diberikan kepercayaan sm Tuhan ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s