Makanannya Kok Lama Ya..?

Ini pengalaman gak ngenakin yang beberapa kali terjadi di resto. Kebanyakan dari kita pasti pernah deh ngalamanin yang namanya mesen makanan tapi lambretta banget. Mana kita udah lapar kan? Emosi langsung ngalahin logika. Kebukti kan jadi banyakan ruginya kan? Iya kan? Cinta.

Lho ini kok jadi AADC?

Jadi gini, gua semenjak ketemu Adhi tuh jadi doyan makan. Lalu kita kalo jalan2 pastilah nyobain resto ini itu. Mana gua males masak pula kaan.. cocoklah sering jajan di luar. Ada aja deh pengalaman jeleknya. Udah ngantri lama taunya diselak lah.. Mesen makanan ada menu yang gak keluar lah.. Makanan yang kita pesen ternyata salah lah.. Aaahh udah deeehhh biasanya gua ngamuk. Kalo gua lapar, buas. Mulutnya jadi pedes kaya makan 100 cabe rawit. Adhi sampe suka kesel liat gua marahin orang. Semenjak dia negur gua, akhirnya gua mikir juga. Nti kalo gua kelewat nyebelin, bisa2 makanan gua diludahin. Amit2 daaahh.. Makanya kalo udah kejadian gak ngenakin di resto, gua minta Adhi buat jadi jubir. Sekesel2nya doi nungguin makanan, ngomongnya masih sopan.

Tapi yang paling nyebelin dari kejadian2 itu adalah terkadang (gak semua ya) respon balik dari staff yang kayak ngajakin berantem. Kurang ditraining. Gua juga ga suka kok sama semboyan customer adalah Raja. Ya sama2 enak ajalah.. tapi kesopanan itu penting!

“Iya ternyata penuh, nih.. mau nunggu atau nggak jadinya pak?” Songong bener.

“Pesenannya udah keinput loh, bu.. itu lagi dibikin di dapur. Tunggu aja!” Setengah jam kemudian baru dateng tuh makanan gak pake sorry jek. Kampret.

Kita waiting list ke satu, tapi yang dikasih meja yang kedua.. lalu ketiga. Alesannya kita banyak orang sementara meja yang kosong buat yang 4 orang, jadi diduluin yang 4 orang. Padahal 2 meja yg baru check out itu sebelah2an. Kenapa itu gak dijadiin satu aja sih, coi mejanyaaaa? Hampun dah. Hampun DJ. Kadang gak abis pikirrrrrrrrr… apa dong gunanya waiting list kalo gitu? HE…RAN.

Lain ceritanya sama pengalaman gua yang terbaru ini.

Bulan lalu, gua ajakin Adhi ke Bellamie Boulangerie di Bandung. Resto ini jadi satu sama Kambing Bakar Kairo. KBK di lantai 1, BB di lantai 2. Tempatnya luas dan adem. Waktu sampe sih masih ada tempat. Lalu kita order makanan. Gua sama Adhi asik ngobrol. Gua juga masih asik foto2.

Sekitar 20 menit kemudian ada yang duduk di sebelah kita sekeluarga besar. Mereka pun order makanan. Gua sama Adhi masih asik gangguin Sophie. Setelah abis bahan, gua baru ngeh. Nih makanan kita kok kaga dateng2 ya? Pas gua merhatiin jam, OMG udah 40 menit aja dooong makanan (plus minuman) kita gak ada kabarnya. Hrrrrrr.. tanduk mulai keluar. Adhi karena belom lapar, dia woles aja. “Coba kita tunggu bentar lagi.”

Bentar lagi, makanan emang dateng, tapi bukan ke meja kita. Melainkan ke meja sebelah kita yang datangnya belakangan. Ngoookkkkk!! Nyari ribut doong.. Gua lalu mencak2 ke Adhi, “Udah deeh kita pergi aja dari sini! Males banget caranya kaya gini! Ayo kemon!”

Adhi langsung beraksi menuju kasir buat nanyain pesenan kita. Semenit kemudian doi balik sambil ngomong, “Eh ternyata makanan kita gak keinput!” Wadoooohhhh.. nyari perkaraaaa… “Ya udah tunggu apa lagi, dwuuuddd?? Makan tempat lain ajalah!” Baru gua selesai ngomong gitu, si pelayan yang tadi take orderan kita dateng sambil setengah tertunduk dan ngomong, “Bapak dan Ibu.. Kami mohon maaf sekali.. Ordernya tidak terinput ke data kami, tapi saya sudah minta bagian dapur untuk duluin pesanan bapak ibu. Mohon ditunggu sekitar 1o menit.. Mohon maaf yaaa Bapaak.. Ibuuu..”

Kita berdua diem sedetik. Adhi langsung bilang gakpapa. Gua masih diem, tapi langsung reda emosinya. “Ya udahlah Beb, kita tunggu aja ya. Mo cabut juga nyari2 lagi ntar mo makan dimana..” Ya.. iya juga sih. Setengah menit kemudian minuman kita dateng. Dianter sama pelayan yang lain sambil kembali minta maaf atas kesalahan mereka. Gak sampe 10 menit, makanan kita dateng semua, kali ini dianter sama 3 pelayan yang semuanya minta maaf karena lama. Kita pun makan dengan tenang. Gak sampe 10 menit juga udah ludes tu makanannya hahaha.

Soto Betawi. Sop buntutnya keburu dimakan Adhi.

Waktu gua bayar, si mbak kasir langsung bilang gini, “Ibu yang di meja nomor 6 yah? Maaf yah tadi kita lama. Ada komplimen diskon 10% ya, bu… Maaf ya atas kejadian tidak mengenakkan ini. Jangan kapok yah bu datang kemari…” Gua mau gak mau jadi respect sama pelayanan Bellamie ini. Jarang lho ini kejadian di kita. Dibalik orderan yang ke skip, staff2nya well trained, jujur, dan sopannya luar biasa. Cara mereka merespon komplain customer juga oke. Dari bete gua senangnya jadi dobel karena dapet diskon hahahahah #penting.

Seneng ya kalo pelayanannya baik macam begini. Balik lagi juga mau. Makanannya juga lumayan. Gua gak pesen yang best seller mereka yang croissant ala burger, penasaran sih. Semoga kalo balik lagi, makanan gua gak lupa diinput yaa..

Ada yang pernah punya pengalaman gak enak di restoran?

Advertisements

20 thoughts on “Makanannya Kok Lama Ya..?

  1. Emang paling malesinnn banget ya nad kalau orderan lama plus kampung tengah dah tereak2 minta direfill. Pernah beberapa kali kek gitu yg datang duluan dan order siapa kok yg meja sebelah yg dapat duluan…

    Mayann ya bok disc 10%

  2. iya kalo emang mereka ngakuin kesalahannya trus minta maaf apalagi kasih kompensasi ya udah gak apa ya… yang nyebelin emang kalo udah salah gak minta maaf pula.

    kita ngalamin kejadian begini terakhir pas ke puncak akhir taun lalu. makan di restoran di hotel eh bill nya salah. bill meja sebelah dimasukin ke kita. abis itu ganti bill, tetep salah lagi. sampe 3 kali. nunggu sampe 1 jam cuma buat ngurusin bill doang. orangnya sopan sih dan minta maaf, manager hotelnya juga akhirnya nyamperin dan minta maaf trus kita serombongan dikasih breakfast gratis besokannya.

  3. Huaa baca ini jadi teringat sesuatu.
    Betenya, kalau makanan yang ga keluar ini justru yang lauknya.
    Pernah dong, mesen di resto yang jenis sambelnya banyak. Yang dikeluarin nasi, sambel, telor. Sementara udang, ayam, ikan sama sayurnya engga dikeluarin sampai 1 jam sudah menunggu. Waitinglist sampai 14. Makannya cuma sambel sama telor. Sakidh banget. sakidh. :)))

    Komplimen? Kaga ada!
    *keluar dengan muka teramat sangat jutek dan berjanji ga akan balik lagi, hih*

  4. iyaaaa aku jg gak berani ngomel2 klo berkaitan makanan, takut diludaaahiiin..

    kalau aku dulu pernah makan, ya mayan lama si utk ukuran nasi goreng. dimakan anak pula, wkt diicipin keraaas banget nasinya.. kebetulan meja sebelah ada ibu2 aku pikir tamu, tnyt yg punya.. aku bilang baik2 klo nasinya keras. akhirnya diganti, menu kedua.. gak ada rasa garem2-nya blas.. piye iki.. akhirnya ganti lagi, jd total 3x goreng nasi dan 3x nunggu lama.. dan masih dpt kompliment.

    ini komen apa ya kok panjang bgt, intinya aku jd malah yg gak enak kok jd kayak riwil gitu..padahal, emang iyaa huhuh

  5. pernah gak ya? aku lupa. karena tiap kena makanan, udah lupa kalo tadinya sempet bertanduk :))) pastinya pernah sih, tapi ya itu.. lupa. (GA ASIK BANGET KOMEN LAU TASH)

    tapi kece lah resto ini, mereka bener bener ngerasa bersalah gak cuma slonong boy.

  6. Bellamie enak naddd, gw kepikir mau suru elo cobain, kaget td gw pas awal2 baca, untung ujungnya menyenangkan yaaa jd kepengen balik lagi kesana kan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s