My Choice. Does It Really Matter? (To You)

Gua sebenernya males bahas2 ginian… TAPI, kok ya hati gua gak sreg kalo gak numpahin uneg2.

Ini soal masalah yang gak akan pernah selesai dibahas bahkan kalo terlalu pelik bisa sampe perang!

DUARRRR!!!

Ah…

Ada 3 masalah penting yang di hadapi setiap ibu2. Masing2 pihak saling membela diri. Satu pihak menekan pihak lain. Begitu terus sampe dunia kebalik. Sebenernya sih lebih dari 3 ya. Ibu2 problemnya banyak, tapi secara gua baru jadi ibu selama 4 tahun, ya problem gua baru seputaran 3 hal ini.

Does it really matter?

Kalo bahasa gaulnya, emangnya penting buat situ?

Apa yang kupilih dalam hidup ini, sebegitu pentingkah untuk hidup kamu?

Apa yang kurasakan, sebegitu pentingkah kamu harus tahu?

Does it?

 

MELAHIRKAN NORMAL ATAU CAESAR?

Menyakitkan ya. Mau apapun pilihannya, melahirkan itu menyakitkan!

Lebih sakit lagi denger pepatah yang bilang “Kalau belum melahirkan lewat anu perempuan, belum bisa dibilang melahirkan.” OH, MAAAN… Are you sick?? Siapa sih yang pertama kali ngeklaim kalimat ini? Pengen gua gantung di Monas.

Melahirkan itu anugerah. Melahirkan itu perjuangan. Hei, kamu! Perempuan meregang nyawa untuk melahirkan seorang bayi. APAPUN CARANYA!

Gua sendiri pun melahirkan Sophie melalui operasi Caesar. Keinginan gua gitu? Iya. Dan bukan. Gua sangat berharap bisa melahirkan secara normal, tapi nasib berkata lain. Kenapa gua memilih normal? Soalnya biayanya lebih murah. Sayangnya gak bisa! Apa gua dicibir karena memilih caesar? Pastinya…

3 orang di kantor gua (termasuk gua) hamil berbarengan. Selain gua, mereka melahirkan secara normal. Satunya malah normal dengan mengeluarkan anak sebesar 3,7 kg! Hebat ya. Mereka berdua gak pernah membahas pilihan caesar gua karena tau apa yang gua alami.. Tapi teman2 sekerja, di depan gua, mereka membahas betapa seharusnya cewe itu emang melahirkan normal blablabla. Sakit hati? Lumayan. Bales? Enggak lah. Bikin cape aja. Mereka semua belum merasakan, jadi sutralah dijelaskan kaya apa juga gak akan tau rasanya. Saudara2? Tante2 kepo di mal? di RS? Reaksinya gimana tau gua lahiran Caesar? Ya ada yang pro ada yang kontra. Yang nyinyir banyak! “Tante anak 5, gak pernah operasi2. Anak2 jaman sekarang manjanya gak ketulungan!” He eh, tante… Tante hebat sekali. Sungguhan gua kagum. Jengkel sih, tapi kagum. Gua mikir hamil buat kedua kali aja maju mundur. Dia hajar lima! Kereen..

Kita gak pernah tahu sejarah mereka yang memilih jalan operasi. Kita gak tau penyakit apa yang mereka idap. Kita gak tau seberapa banyak darah yang mereka keluarkan. Kita juga ga tau seberapa tipis nyawa mereka saat operasi itu berlangsung. Jadi tolong, Jangan nyinyir.

Gua pun selalu pro pada persalinan normal. Temen2 gua juga kalo nanya ke gua, biasanya gua berikan support supaya berani lahiran normal. Gua juga selalu berdoa, kalau Tuhan ijinkan gua untuk mengasuh satu anak lagi, kalau boleh ijinkan gua melahirkan secara normal. Secara alami.  Gua soalnya takut masuk ruang operasi lagi.

 

ASI ATAU FORMULA?

Sekali lagi, alamiahnya seorang wanita yang baru melahirkan tentu akan mengeluarkan air susu. Air susu inilah yang menjadi makanan bagi sang bayi selama 1-2 tahun (atau maksimal 5 tahun, ngodoi dah tuh nenen sampe kaki).

Apakah Sophie produk ASI exclusive selama 6 bulan? Sayangnya enggak. Gua sih menyalahkan ketidak teguhan gua. Sampe sekarang ini gua sesali, sih.. Kenapa waktu itu gua gak lebih kuat? Kenapa waktu itu gua gak belajar latch on bener2? Kenapa cara gua menyusui malah bikin nenen gua bisa bernanah?

Sempet baby blues karena masalah asi ini. Sophie pun dikasih formula dengan persetujuan gua. Semaleman gua nangis karena merasa gagal jadi ibu. “Baru juga seminggu, Nad.. anak lu udah minum susu lain. Bego sih, lu.” Kata2 itu terus yang terngiang di benak gua. Sampe rasanya gak ada orang yang sayang sama gua. Rasanya pengen sembunyi di kamar mandi terus. Disini, peran Adhi besar yang akhirnya membangkitkan semangat gua lagi. Makanya penting ya peran suami mendampingi istri yang baru melahirkan. Meskipun minim pengalaman, minim info, Adhi tetep berusaha tanya2 semua temen2nya yang udah punya anak. Beliin gua krim a sampe z, beliin gua pengganti puting. beliin apa lagi yang gua aja bingung benda apa itu. Peran nyokap gua pun gak kalah besar. Setiap gue habis mandi, nyokap ngingetin baik2, untuk gua peres air susu gua pake tangan. Lebih gak sakit dibanding pompa. Biar keluar sedikit, tetep dikasih ke Sophie. Nyokap selalu masak makanan sehat. Sediain air putih banyak2 karena dia tau, ibu menyusui pasti selalu haus.

Kalau mau berusaha pasti ada hasilnya.

Setelah 4 hari gua menyembuhkan nenen gua, gua balik nyusuin Sophie lagi. Penuh perjuangan karena Sophie sempet gak mau nenen gua. Kita harus kekeuh ya. Coba terus sampe mau. Memang gak mudah, tapi pada akhirnya kalau kita berusaha, pasti ada hasilnya. Pelan-pelan tapi pasti, gua bisa kasih ASI tok. Memang harus berjuang. Jadi ibu itu penuh perjuangan.

Lalu hari ini, dikala gua asik pilah2 foto Sophie, temen gue ngirim link ke gua soal susu formula. Dia bilang ke gua untuk menyebarkan video ini. Gua memilih tidak. Temen gua lalu nanya kenapa? Apa gua takut? Bukan. Tapi karena ga pantes gua share2 soal sensitif begini. Akan ada banyak ibu yang sedih, termasuk gua. Diantara ibu yang akan sedih itu, ada ipar gua. Istri kakak kandung gua satu2nya. Gua tau perjuangan ipar gua yang bener2 meregang nyawa supaya anaknya bisa lahir. Yang tadinya dia pikir dia bisa melahirkan secara normal, keadaan harus berbalik 180 derajat dalam semalam. Gua melewati malam menegangkan untuk tahu kalau keponakan gua bisa lanjut hidup atau enggak. Gua melewati 3 minggu, cuma bisa lihat ponakan gua lewat foto. Gua melewati 2 bulan waktu dimana gua harus bisa membagi asi untuk Sophie dan untuk keponakan gua. Gua melewati hari2 dimana gua pikir gua akan mengasuh anak kakak gua karena gua pikir istrinya pasti meninggal 1 bulan setelah dia melahirkan bayinya. Satu bulan ipar gua berusaha supaya anaknya bisa minum ASI dia sendiri. 1 bulan mencoba menjadi seorang ibu ketika suatu malam, ipar gua pingsan di rumah gua karena perdarahan otak. Lalu, apakah gua pantas nyinyir2 soal susu formula? Gak banget.

Tuhan baik. Ipar gua masih dikasih kesempatan melanjutkan hidup. Gua lihat betapa dia sabar menghadapi ibu2 menyusui di nursery room yang konfront dia saat anaknya bukan diberi asi tapi malah sufor. Waktu itu malah gua yang emosi, tapi ipar gua memilih diam dalam senyumnya. Gua jadi malu sendiri. Dulu gua aktif lho ikutan asosiasi asi. Apapun itu bentuknya gue ikutan. Semua soal parenting yang menurut gua oke, gua share. Semenjak kejadian ipar gua, gua berhenti. Mau ASI atau formula, setiap ibu punya alasannya masing2. Kita gak berhak ikut campur, apalagi selama kita tahu, bahwa ibu itu merawat anaknya baik2. Sekali lagi, kita gak tahu sejarah ibu yang lain. Sebisa mungkin, untuk tidak menyakiti apa pun bentuknya. Gua juga gak mau judge orang yang suka share itu salah ya, tentu maksudnya baik. Kalau buat gua pribadi, cukup gua yang tau aja.

 

WORKING MOM ATAU STAY AT HOME MOM?

Nah, ini sih gak akan ada udahannya.

Siap2 laptop sama ulekan deh buat timpuk2an.

Gua sendiri dulunya adalah working mom yang berakhir memilih karier menjadi ibu rumah tangga. Banyak yang menyesali pilihan gua. Masih terjadi sampai sekarang, kok. Pertanyaannya selalu sama, “Kenapa kamu harus di rumah kalau kamu seorang sarjana?” Trus gua jawab apa? Gak pernah gua jawab ahahaha. Jawaban apapun yang gua kasih, kalau lawannya begitu, gua pasti salah aja. Ya itu baru pertanyaan yaa.. Ada yang langsung nyela. Kalau ada acara apa, gua suka ditunjuk untuk koordinir sama sodara gua, alesannya gua yang diem di rumah. “Lu kan gak ngapa2in, dek. Kalo cici sibuk banget nih musti miting ketemu orang!” Iyaa, gak papa kok. Biar aja dikira gak ngapa2in ya di rumah. Makan tidur belanja onlen. Udah bangga aja.. artinya berkat kita banyak sampe kita dianggep begitu. Aminin aja. Gak usah dijawabin. Kalo disuruh koordinir acara keluarga ya jawab aja singkat. Sesingkat Adhi kalo bales bbm, “Y”.

Kenapa gua memilih berhenti dari pekerjaan gua sih murni karena gua udah males aja sama bos gue (semoga bininya yang cantik dan baik gak baca!) HAHAHAHA! Alesan gua mau di rumah ya karena gua mau mendidik dan merawat anak dengan tangan gua sendiri. Dengan cara gua. Dengan kemampuan terbaik gua. Gua ngerasa 24 jam gak cukup untuk menikmati setiap detik bersama anak. Entah kenapa gua merasa, sewaktu-waktu Sophie bisa hilang kapan aja tanpa cukup rasa sayang dari gua. Waktu berjalan terlalu cepat. Tiba2 aja, anak kita udah besar, udah jarang di rumah. Gua gak mau kehilangan momen anak gua bertumbuh besar. Jadi sediih…. *lap air mata*

Temen gua harus mati2an membagi waktu antara anak dan pekerjaannya. Gue perhatiin hidupnya pontang panting banget gak ada istirahatnya. Tapi itu pilihan temen gua. Dia aja gak pernah mengeluh. Siapa kita tiba2 main nyinyir aja ke dia? Gak pantes kan?

Kenalan gua, hidupnya 80% di luar rumah. Sibuk banget. Jarang banget sama anak. Setiap ketemu, anaknya selalu sopan. Tabiatnya baik. Makanannya juga bekal dari rumah, gak sembarangan. Pengasuhnya bersih. Kan bukan berarti working mom menelantarkan anaknya toh?

Kepada orang2 nyinyir itu, gua punya pertanyaan:

Does it really matter?

To You?

In the end?

My choice.

Does it change your life completely?

(Sok english, bener gak sih grammar gua? wkwkwkwkwk)

Uneg2 ini gua tulis juga buat ingetin diri gue sendiri. Lagi dan lagi. Dan lagi.

Kita gak bisa memaksa orang lain untuk jadi seperti yang kita mau. Orang lain gak akan mengerti apa yang kita lalui.

Jadi, mau working mom… atau Stay at home mom, melahirkan normal atau caesar, ASI atau sufor, sekolah biasa atau internasional, bangga saja atas pilihanmu. Itu pilihanmu, bukan pilihannya.

Percayalah, yang kamu pilih, yang terbaik untuk keluarga. Orang lain gak akan mengerti. Cukup keluarga inti yang tahu pengorbananmu. Orang lain gak perlu tahu. Cukup anakmu yang tahu, mama bekerja di rumah atau di kantor untuk memenuhi kebutuhan hidup. Orang lain gak usah dijelaskan. Mereka yang nyinyir, gak akan membantu kita apa2. Gak akan memberi kita uang. Gak akan memberi kita makanan, tempat tinggal, dan pekerjaan. Mereka yang sok tahu, akan selalu jadi sok tahu. Akan selalu jadi tong kosong yang nyaring bunyinya.

Biarkan saja mereka nyinyir. Kita punya kehidupan untuk dijalani.

 

 

Selamat hari kamis, supermom! You know who you are. 

 

*Tos ala ibu2, pake panci*

**Kaya bisa masak aja lu, Nad.. bawa2 panci**

ps.

Postingan ini murni uneg2 di hati. Yang punya pendapat berbeda, sah2 aja diutarakan, tapi yang santun ya.

Advertisements

43 thoughts on “My Choice. Does It Really Matter? (To You)

  1. Setuju sama mbak. Sekarang fira lagi kuliah bagian reproduksi, diceritain sama dokternya persalinan ini itu, edukasi ini itu, dan memang tatalaksana untuk setiap individu itu beda-beda, sensitif. Apalagi untuk urusan menyangkut nyawa πŸ˜‡πŸ˜‡

  2. ini perdebatan klasik yang seumur-umur nggak akan kelar walau sampe lebaran semut (eh emang ada lebaran semut πŸ˜› )
    Anw apapun pilihannya yang penting adalah itu semua dipilih dengan kesadaran penuh ^_^
    Salut buat iparnya dan bersykur banget ia bisa lolos dari maut ya.

    Salam semangat buat semua ibu-ibu apapun pilihannyaaaa

    • Thanks eka. Kesel ya kadang baca komenan orang. Ada yg bener2 komen nyelekit dan nyudutin pihak tertentu lho, padahal itu komen publik dan temen2 yg lain baca. Ga etis lah ya.. semoga kita semua makin disadarkan deh ya.. belajar dr diri masing2. Hihihihi. Lebaran semut cem mana pulaaa?

  3. Meskipun belum menikah tapi aku suka ikut gregetan kalo dengar atau baca tentang orang yang nyinyirin 3 topik di atas, Ci.
    Yang tau yang terbaik dan tau jalan ceritanya kan cuma orang yang ngalamin ya, masing-masing orang punya alasan sendiri dan masing-masing orang pasti mau yang terbaik buat anaknya.
    Kadang nyinyirin orang itu saking ceplas ceplosnya ga mikir apa ya perasaan orang lain. Duh semoga aku ga jadi orang yang kayak gitu dan ga ngalamin ketemu orang yang kayak begitu dah Ci.
    Semangat ya Ciciiii, *ikutan tos pake panci.:)

  4. Setujuuu banget naddddd. pertanyaan ini bakalan ngider aja didunia selama kita belum mati. hahahaha.. gua jg udah senep. apalagi gua pernah loh ditanyain ke orang yang gak dikenal, *pengen ceburin ke kolam*, gua jg nulis kan yang stop judging *eh promosi*. lol.

    intinya mah gua setuju!! pilihan kita adalah yang terbaik buat keluarga kita masing2. TITIK!

    • Epiiiii… *toss panci*
      he eh yaa.. skdg kita kesel sampe akhirnya curhat di blog wkwkwkwkwkwkwk… kok ya idup ini jd kaya tiap ada apa2 kita musti kasih pengumuman ke orang lain yaaa.. eke capek.

  5. Gak ada abisnya ya hehehe. Kalau aku karena belon ada semuanya paling yang suka diributin kenapa gak program bayi *duitnya dong dikasiin* sama koq gak kerja aja lagi, udah ada kerja bagus malah resign. Duh……capeknya

  6. Salam kenal Nad. Biasanya gw silent reader tp untuk postingan ini benar-benar ngena banget.
    1. Gw melahirkan dua2nya secara normal dan gw prnh diejek sodara gw sndr yg caesar .. “kok mau2nya lu lahiran normal, kan jd koyak (anak kedua gw 3.56kg)”. Gw sempat sedih jg tp gw cuekkin. dan ada jg yg blg wkt gw hamil anak pertama tinggi perut akan susah normal. Gw nangis semalaman bok. soalnya tkt. hahaha terbyg2 dibenak gw menahan sakit.
    2. Anak pertama gw gagal asi krn apa? krn kurangnya pengetahuan. Hny 5 bln sempat asi itupun dicampur susu krn gw merasa asi gw kurang sementara si anak nangis trs. Gw sempat dikatain apa? Bego.. Tuhan menciptakan asi seiring dgn lahirnya anak. And yess. asi gw ga spt org2 yg keluar di hari pas melahirkan. Gw perlu wkt seminggu untuk dipancing trs2an n sementara anak gw ngamuk krn isap tanpa keluar asi nya. Berbekal kegagalan pertama gw berusaha teguh dgn anak kedua. Sempat campur susu? Iya krn asi ga keluar jg di awal-awal dan puting lecet. Dan anak gw tumbuh menjd tinggi dan kurus. ASI gw dikatain ga bergizi. (*nangis dipojokkan). Padahal gw tny dokter anak kenapa anak gw bs gt. Kata dokter timbangan normal krn anak gw tinggi makanya kelhtan kurus.
    3. Yess I’m a working mom. Kenapa? krn in law tinggal ma gw, n gw ga mau terjd konflik2 krn setiap saat bertemu so gw memilih ttp bekerja dan anak gw pun mrk yg urus. Mau dicrin baby sitter mrk ga mau. Setiap interview mrk tolak so what gt. Dan gw dikatain tegaan krn membuat org tua yg uda asuh suami gw dr kecil ampe gede hrs jaga cucu dua lg. So what?? kdg malas gw ampe gw jwb “mind ur own business” .

    eh komen perdana malah curhat. peace

    • Ahahahahahahaha halooooo.. salam kenal jugaaa..
      Yang lahiran normal aja dicibir juga yak? Ya ampunnnn… serba salah banget ya..
      Hidup kita panggung sandiwara buat orang lain yaa.. ga seru kalo ga ada kita πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„
      Btw, thanks for shariiinngggg.. tetep semangat yaaa

  7. Duh terharu baca perjuangan Mba Nad dulu nyusuin sophie, emang suka mau sumpel mulut orang-orang itu si ya. Sumpel aja pake bakso sepanci. Sama panci-pancinya

  8. Apalagi kyk aku yg single parent, dinyinyirin macem2. Trus mau apa? Ya situ nyinyir saya jalan terus ah lama2 juga ga ktmu lagi lah dia udh ketinggalan dblakang :D.
    Lahiran? Aku udh ngerasai dua anak ada yg normal dan sesar. Dua2nya sakit! Susu? Sama! Dua2nya ga lulus 2thn walau pernah awal2 asi ekslusif.
    Semua ada alasannya… cuma kta yg tau πŸ™‚

  9. postingan yang bagus Nad!! Semoga org2 yg nyinyir diluar sana ketampar panci ya baca ini *siapin panci*

    yah kalo mau dituntut, gue juga ga teguh buat latch on ke B Nad. harusnya B bisa nenen langsung, harusnya gue tekun kasiin harusnya harusnya en banyak harusnya tapi gue ga nyesel sampe terlalu, uda lwt en yang penting anak sehat en gue tau yg baik buat dia πŸ™‚

    nyinyiran org2 emank baca bgt en ga bisa stop, gue rasa mulut mereka tuh gatel kl ga nyinyir, hahahaha

    • Iya ping. Ada aja dah yang dicari ya buat dinyinyirin. Skrg kalem aja dah. Lempeng kaya ga baca atau ga denger. Ga usah dijawab sekalian kalo ditanya2. Bukan urusan mereka juga kaaan.. *tos panci*

  10. My B also a formula-fed baby. And we (me & family) are fine with it. Hopefully he is too. Semoga anak2 kita tumbuh kembang normal, sehat2 selalu πŸ™‚ btw aku insyaalloh dikomentarin apapun yaudahlah ya, ditelen aja. Asal jangan tanya alasannya KENAPA. I dont owe anyone any explanation. Klo penjelasanku kuanggap gak berguna buat org lain untuk tau, ya buat apa capek2 nyerocos menjelaskan sesuatu yg sebenernya mereka gak peduli kok (krn dalam benak org kayak gitu, pendapat mereka adalah yg terbaik– yaudahsik….). Anyway, aku jg caesar & kepengen nulis ttg alasannya kenapa, di blog, krn alasannya unik, hahaha…. *digampar mesin xray*

  11. Semangatttttt Nad.. walopun belum nikah dan punya anak, i feel you.. org2 kepo itu gak bakal ada habisnya.. udah punya anak aja, masih belum punya anak kedua, tetep aja diomongin juga, anak gak juara 1 diomongin juga.. Emang semua yg nanya itu perlu dicabein mulutnya… * toss pake panci *

  12. Setujuuuu.. Duh serem banget cerita iparnya cc, glad to read she survived! Orang ga tau jg msg2 org historynya apa, kenapa jg hrs judge2 seenaknya ya 😞 Iya nih urusan beranak ntar normal/caesar, asi/formula duh… adi bayi formula tuh dulunya skrg dia baik2 aja sehat ga pernah sakit smp di opname, pinter pula orangnya haha..saya full asi sama baik2 juga sehat ga pernah di opname juga tapi alergian kulitnya hahaha..kayanya sama aja deh apapun itu i believe pasti ibu2 tried n gave the best for her kids, iya ga?

    taun kmr ada sepupu ngelahirin aja d grup keluarga ada aja komen ini itu harus gini gitu..saya sih blg ke adi dr dulu2, ntar kalo bagian kita saya mah ga mau buka n baca grup WA ga mau denger komen org ini itu bikin stress..cukup aja kita berdua deh yg jalanin hahaha *untung jauh* 😝

    • Iya untung skrg ipar dan ponakan dua2nya sehat. He eh biasa di keluarga ada aja yg kepo yaaa.. sebel sok ngatur2 ahahaha.. Udah abis lahiran lemes, ii saya dtg2 malah komrn “muka kamu ancur bgt, nad..” ya ampun namanya juga hormon hamil ga bisa diapa2in. Kenapa sih musti dibahaasss bikin tambah down ajaaa ahahaha.. udah kalo hamil nanti, wa group delete dl vii.. hamil tenang nun jauh di sana. Hahahaha

      • Iyaaa kdang org mulutnya jahat bgt emang… saya pny tante yg ky gtu deh satu tiap mudik ketemu pst yg dikomenin lgs penampilan..kamu gendutan ya sekarang? Tiap ketemu pst ngmgnya gt ga da yg lain trs udanya ngmg gpp ya berarti hidupnya senang… bzzzz mksdnya apa coba hahahahahha…

      • Ahahahaha emang tuuuhh kenapa sih kalo gendut juga kan gak ganggu idup diaaa.. sama kaya sodaraku juga gitu.. naik 2kg tp komrnnya kaya kita naik 10kg “gileee lu gendut bangeeeet…???” Ekstrim. Kesel bener hahahahahaha

  13. I feel you ci, apalagi skrg smnjak jd full time mom..
    Yg paling bkin sakit ati sodara sndiri yg nyinyir bilang gak malu apah dkit2 minta suami? Gw jwb, lahh gw jg gak minta suami lo ko jd lo yg repot?
    Pengen gw sambelin mulutnya, gak mgkin gw smpe koar2 depan muka dese klu gw kemana2 misal cm ajak anak ke mall gak hrs mnta suami..
    Pas kerja dikatain anak ga keurus ehh pas jd ftm dikatain jg seneng bgt hidupnya apa2 suami…
    Utk poin pertama lahiran secara sc, gw yg sc smpe skrg jg msh ngerasain ngilu n sakit kalau kecapean atau pas gak sngaja diinjak sm Jevan.. siapa bilang sc gak butuh perjuangan? Siapa bilang sc gak sakit? Hadeuhhh emng sekadang mulut org yg nyinyir suka gak mkir dluan kalau ngmg (ikutan emosi wkwkwkw)

    • Ih kenapa musti malu ya? Udah kewajiban suami kok menafkahi istri. Mau di agama manapun sama. Justru harusnya suami yang malu kalo gak kasih istri ya. Mau nikah tapi ga mau nafkahin. Jangan disambelin, nol.. sambel lu enak, tar dia nagih hahahaha..
      Makanya jangan diladenin dah orang2 begitu. Delcon aja. Menghindar aja drpd kita yang stress. Pokoknya kita selalu berjuang yang terbaik buat keluarga kita yaaa

  14. Mommy Wars emang gada abisnya yah dimana2 πŸ˜›
    Emang kita ga bisa ngelarang orang lain omong apa, tapi kita kan pasti udah berusaha melakukan terbaik dari lahiran sampe urusan anak….yang penting tetep semangat trus, btw salam kenal yah πŸ™‚

  15. masiiiiihh yaaa drama asi/formula,sc/normal ini? well klo gw yg gak akan selesai ya ttp working mom/sahm..

    ah tp babak baru gw skg adl dgn ortu2 anak di sekolahan.. banyak eiiiuu ajaib2-nya.. kpn ah klo ada wkt ditulis..

    so saaaaad denger cicimu Nad.. untung dia gak kenapa2 yaaa.. semoga kita selalu dilimpahi kesehatan dan jgn lupa bahagia ya, krn yg nyinyir akan selalu adaaa..#preeeett ah

    • Tidak pernah berkesudahan ini mah. Iya nanti ada lagi aja versi2 selanjutnya ya.. ngadu nilai lah.. ngadu sekolah.. ngadu gadget.. ai mamak pusing aaah..
      Iya bersyukur de cc ipar (tp umurny lbh muda wkwkwk) dan ponakanku skrg sehat2 aja.

  16. hai Ci Nadia, salam kenal dl :). Baru nemu blognya pas blogwalking hehe pertamanya attracted gara2 nama blognya tp malah nyasar baca terus sampe blakang2. :). I agree totally sm tulisan ini, rasanya yg namany cewe ga akan bs jauh2 dari insiden nyinyir menyinyir ya. Aku sendiri belom merit tp kalo liat temen2ku yg lg prepare meritan aja bisa yg ngmngin vendor pilihan orang lain. entah overrated lah, overpriced lah, jelek lah bahkan sm sitting/standing/private aj bs dinyinyirin haha. padahal tiap orang kan ada pertimbangan sendiri untuk mengambil pilihan mereka :). kalo ibu2 jaman dulu merek formula yg dinyinyirin krn jaman dl kan asi ga terkenal :p. mau ga mau cuek aja kalo dengerin orng2 kaya gini, krn kalo yg diperhatiin mreka yg suka nyinyir biasa ga hepi2 bgt/ feel something lacking makany hrus jelekin orng br bs feel better πŸ™‚

    • Hai J, salam kenal jugaa.. Iya pusing yaa segala macem juga dinyinyirin. Padahal untungnya buat yg nyinyir itu juga ga ada. Harus dimulai dari diri sendiri untuk bisa menahan diri ga ngomongin keputusan orang lain. Dan harus bisa negur temen atau sodara sendiri kalo nyinyirin org lain. Jangan setuju sama pendapat mereka. Kalo iya2 aja nanti mereka mikirnya mereka bener yak. Susah deh jaman sekarang hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s