Cerita Serem 2

Setiap Halloween, gua akan merayakannya dengan ngepost cerita serem.

Kalau tahun lalu gua post cerita serem yang pernah gua alami, tahun ini gua akan post cerita yang nyokap alami. Oiya, ulang tahun nyokap pas banget jatuhnya sama halloween, 31 Oktober. Semakin semarak yaaa.. secara di keluarga emang nyokap yang paling sering diganggu. Eng ing eeeeng….

Cerita serem dari nyokap ini, saking banyaknya yang gua denger, kudu gua rangkum dalam beberapa seri. Seri tahun ini adalah cerita serem yang terjadi selama nyokap nemenin bokap dinas kerja di Lampung. 

Gua akan ceritakan keadaan waktu dulu kita di Lampung. Biar kalian familiar sama suasananya, jadi pas baca makin mencekam. Kwkwkwkwkkw.. 

Sebagai istri seorang dokter, jaman dulu nyokap termasuk jagoan banget deh. Sekadang pulang pergi lampung-jakarta atau jakarta-lampung cuman sendiri. Atau bertiga sama gua dan kakak gua. Jaman dulu akses gak semudah sekarang. Mana bokap ditugasin di daerah2 terpencil pula. Di desa. Kalau mau ketemu harus menempuh perjalanan 2 harian dan lewat2 hutan. Siang aja gelap, apalagi malem. Sinar yang ada cuma dari lampu mobil doang. Sering banget di tengah hutan ketemu anak harimau. Kebayang dong berarti ada mama harimau somewhere. Harimau sumatera pula. Hiii.. Nah, ngelewatin hutan ini, mending kalo pake mobil pribadi… sekadang pake ambulans cuy. Serem abiiss… Nyokap sih gak pernah cerita dia ngeliat setan di hutan, tapi yang ada mereka sering ketemu gerombolan perampok. Ini juga gak kalah nyeremin ya..

Berhubung gua masih kecil, saat itu ya kemana nyokap pergi gua ngikut. Untungnya gua masih kecil jadi gua ga pernah nyadar dan ngerasa serem. Bocah piyik taunya makan, tidur, main. Atau jangan2 gua pernah main sama tuyul juga gua gak nyadar hahahahaha.. *amit-amiiitttttt* 

Rumah di Lampung kebanyakan yang tipe kamar mandinya masih di luar. Jadi kita harus keluar rumah, ngelewatin sumur, menuju wc. Gak semua sih ya.. tapi kurang lebih rumah2 yang gua tinggali ya begitu.Setiap kota atau desa yang jadi tempat bokap dinas, pasti kita dikasih 1 rumah untuk ditinggali. Ada yang rumah kosong, ada yang rumah orang dan kita nebeng. Yang enak kalo nebeng di rumah orang ya.. rame jadi gak takut. Salah satu rumah yang gua inget adalah rumah seorang bidan di daerah kota bumi. Ini rumah nostalgic banget buat masa kecil gua. Rumah ibu bidan ini besar. Ada lotengnya. Gak pernah ada yang berani sendirian naik ke atas. Angkernya super duper kata bokap gua. Di belakang rumah ibu bidan, ada 5 rumah kecil berderet. Lalu dibelakangnya lagi, kebun pisang dengan kuburan keluarga. Gua dilarang nyokap main di sana. Mungkin takut digaruk monyet. 

Di kota bumi ini, nyokap pernah ngeliat tuyul yang penampakannya menyerupai gua. Lah?? Jadi begini ceritanya, sewaktu nyokap numpang ambulans RS di sore menjelang maghrib, di jalanan deket rumah, nyokap melihat sesosok anak kecil botak berwarna putih nyebrang jalan secepat kilat. Wusss gitu. Nyokap yang melihat kejadian itu, mencak2 sama supir ambulans. “Gilaaaa! Itu anak gua nyebrang jalan sendiriaaan.. Kalo ketabrak mobil gimana?? Ini laki gua gimana sih??” Supir cuma diem aja. 

Sampe di rumah, nyokap lompat ngejarin si botak putih tersebut yang masuk ke dapur. Disusul ke dapur, botak ngilang. Nyokap langsung nyariin bokap yang ternyata lagi ada di kamar. Sama gua. Nyokap gak pake babibu langsung ngomelin bokap, “Papa udah sinting kali yaa si Nadia dibiarin main di luar sendirian! Nyebrang2 jalan gituu kalo ketabrak truk gimanaa??” Bokap gua bengong. “Mama kali yang sinting? Nih anak dari tadi samping papa kok di kamar aja.” Nyokap diem. Lalu keluar.

Di luar si supir ambulans lagi ngobrol sama yang punya rumah. Trus mereka berdua nunjuk2 ke nyokap. Nyokap nyamperin mereka. 

Si bapak berkata: 

“Ibu tadi liat anak kecil botak putih?” 

“Iya.” 

“Mungkin yang Ibu liat itu tuyul.”

“Hah??”

“Iya, di sini banyak bu.. jelang2 maghrib suka muncul.”

Supir nimpalin, “Iya buu.. saya gak liat apa2 kok tadi. Gak ada anak kecil nyebrang jalan.”

Nyokap lemes.

Yang gua gak terima, kenapa tuh tuyul musti dimirip2in sama gua coba??

Di kota bumi ini, nyokap sering banget stress. Dapet kabar iparnya meninggal lah. Lalu kena usus buntu lah. Masuk RS sampe 2 kali. Gua sering banget kalo malem ditinggal tidur sendiri. Bokap jagain nyokap di RS. Gua dititipin sama ibu bidan yang baik atau kalau temen bokap pas ikutan dinas, dia yang suka jagain gua malam hari. Oh, temen bokap ini juniornya bokap. Sekarang dokter obsgyn beken banget di hermina kemayoran. Si om suka nganterin gua pipis malem2. Yang paling sering ya nemenin gua bobo. Kayanya beliau setiap gua kebangun selalu asik baca buku. Om ini baik pake banget. Ketawa mulu. Orang baik mah berkatnya banyak ya. Makanya pasiennya selalu rame. Eh ini kok jadi nyeritain si om. Ya untungnyaaa, selama bonyok ga menemani malam2 gua, gua gak pernah yang namanya histeris atau pindah tidurnya atau diganggu macam apa pun bentuknya. Untung bener ada si om yang menemani gua. Mungkin setannya takut sama si om wkwkwkwkkw… Om soalnya rajin doa. 

Pindah kota, sekarang kita menuju kabupaten. Lebih sepi lagi ya berarti daerahnya. Gua lupa dimana. Makin pindah makin serem ceritanya. Rumah dinas kita selalu ada sumurnya di luar. Sekadang ruang praktek bokap sebelah2an sama rumah dinas. Suatu sore menjelang maghrib (ini scenenya kok selalu sama ya?), nyokap gua ngeliat ada cewe berdiri di deket sumur. Cewe ini ngebelakangin nyokap. Bajunya putih.. rambutnya panjang, sodara2. Kalian udah tau dong ya ciri2 siapakah ituu? Lalu nyokap mengira ini cewe adalah pasiennya nyokap. Karena itu cewe berjalan (atau melayang?) ke arah tempat praktek. Nyokap ngoceh2 lah.. bokap gua lagi yang disalahin kenapa ngijinin pasien masuk ke dalem rumah?

Bokap lagi2 kena omel nyokap. Bokap bengong lagi. 

“Mama, dari tadi papa sendirian. Gak ada pasien.”  

“Trus cewe di sumur tadi siapa?”

“Cewe yang mana?”

“Yang kaya suster pake baju putih, rambut panjang..”

Di sini nyokap baru ngeh. Kayanya yang dia liat cewe jadi2an.

Duhhh.. gua merindiiing..

Sekarang pindah ke desa. Kalau gak salah nama desanya Sumber Jaya. Gua lupa2 inget sama daerah ini, cuma sepertinya di daerah pegunungan. Gua inget kalo malem bokap suka ngajakin gua jalan2 naik motor. Bonyok akrab sama kepala desanya. Sewaktu 17 agustusan, ketika upacara, si kepala desa serangan jantung dan meninggal. Itu proses meninggalnya pas banget lagi direkam video. Dari orangnya jalan-megang dada-kesakitan-jatuh. Sempet dikira beliau bercanda, tapi badannya tersungkur gak bergerak. Bokap dan kru langsung buru2 periksa. Karena serangan jantung, langsung meninggal di tempat. Heboh semua. 

Lalu ketika nujuh harian beliau, nyokap bikin kroket. Kroket nyokap ini kesukaannya si kepala desa. Nyokap bikin buat pengajian. Berhubung bokap gak makan daging, nyokap bikin kroket sayur tersendiri buat bokap. Kroket yang buat nujuh harian di simpan dalam tujung saji. Lalu kami sekeluarga pergi. Sore baru pulang. Fyi, rumah ini cuma ditinggali kita sekeluarga ya, jadi ga ada orang lain. Sewaktu nyokap ngecekin meja makan, nyokap kaget liat kroket yang buat nujuh harian tinggal sedikit. Nyokap lagi2 nuduh bokap. Ya masalahnya kan kita semua bareng2 nyokap terus. Mau siapa yang makan itu kroket coba? Tikus? Gak mungkin. Tudung sajinya masih rapi seperti semula kok. Aneh yaaaa…

Yang lebih aneh lagii.. Malem hari ketika semua ngumpul di kamar tidur.. tutup kaleng biskuit khong guan yang dari tertutup bisa tiba2 mental dong. Kelepas gitu aja. Semua kaget. Tuh kaleng kan bunyinya nyaring. Semua langsung deg2an lah. Kakak gua aja sampe takut. Kok bisa ya? Bokap masih berpikir logis aja. Mungkin kaleng itu ada daya pegas, jadi bisa kebuka dan mental. Gapapa, gapapa… tarik nafaaaass.. buaang..

5 menit kemudian…

Koin 100an jaman dulu..

Tiba2 melayang sendiri.

Hiiiiiiihhhh!!!! Serem yaaaak!!!!!!!

Semua langsung tidur. Besok pagi2nya sekali, sekeluarga pulang ke jakarta! Hahahahaha…! Makasih dehhh kalo diganggu kek gitu sih males banget emang yaaaa.. 

Lanjut ke cerita selanjutnya… (banyak banget ceritanya?? Iya, banyak..)

Jadi kalau kita kemaleman sampai di ujung lampung, biasanya kita nginep di rumah temen bokap. Ujungnya lampung yang pelabuhan bakauheni tuh apa ya kotanya? Tanjung Karang ya sepertinya. Anggap aja kota itu ya. 

Nah rumah temen bokap ini karena sering disinggahin tamu, mereka sediain satu kamar untuk kita menginap. Waktu itu gua belom lahir, jadi baru ada kakak gua. Jamannya piala dunia, pas malam mereka menginap, bokap nonton bola. Nyokap dan kakak gua di kamar. 

Awalnya sih santai2 aja.. sampai tiba2 ada suara ketukan. Tok. Tok. Tok. Nyokap gak begitu ngeh. Gak lama bunyi lagi. Tok. Tok. Tok. Nyokap pikir dari luar. Dibukalah pintu kamar. Gak ada siapa2. Bingung, nyokap balik ke tempat tidur. Kemudian bunyi lagi lebih kencang. TOK! TOK! TOK! Kali ini nyokap diem aja. Nyokap dan kakak gua pandang2an. Kok.. sumber bunyinya.. sepertinya.. dari… Kolong tempat tidur?

Tok. Tok. Tok.

Nyokap setengah loncat, dengan pedenya langsung ngintip loh ke bawah kolong ranjang! 

Diintip…

Di bawah kolong ranjang itu ada….

Gak ada apa2.

Gak ada tikus. Gak ada serangga. Gak ada apa2.

Nyokap mulai deg2an. Kakak gua mulai nanya2 ada apaan, tapi nyokap nyuruh kakak gua tenang.

Lalu ranjang bergoyang.

Mereka diam.

Ranjang goyang lagi. Kali ini kaya di gerak2in dari bawah. Ke kiri dan ke kanan. Pertama pelan, lama2 tambah kencang. 

Kata nyokap goyangnya lama2 seperti ranjang itu diputar2.

Nyokap masih ngira gempa dan buru2 gendong kakak gua keluar kamar. *masih untung bisa keluar kamar yaa..*

Sampai di luar tenang2 aja. Gak ada tanda2 gempa. Gak ada pergerakan sedikit pun. Angin pun gak ada. Nyokap langsung nyariin bokap dan minta bokap nemenin di kamar. Pagi2 mereka balik Jakarta. 

Usut punya usut, itu kamar emang ada penghuninya. Si empunya rumah, setiap ada tamu menginap pasti akan selalu bertanya tidurnya nyenyak ga? Denger atau lihat yang aneh2 ga? Bokap gua sering tidur di situ katanya gak pernah digangguin. Ya kalo dokter sih udah ga ada takutnya juga ya.. mungkin aja digangguin tapi bokap gak nyadar. Tapi kalo mengganggunya udah begitu sih sebenernya gak boleh juga ya yang punya rumah suruh tamu tidur di situ. Kan bahaya juga. Banyak yang suka dipindahin lho katanya. Tiba2 bangun udah di atas lemari. Kan sinting. 

Hiiiiiiiii… 

Kita beranjak ke cerita terakhir..

Cerita ini sebenernya gak ada hantunya, tapi tetep gua ceritain karena suasananya yang horor. Jadi bokap pernah ditugasin di daerah lampung utara. Rumah dinasnya di pinggir pantai. Jadi kalo kita buka pintu belakang, langsung disambut pasir putih dan lautan biru dari samudra hindia. Sayang bener jaman dulu belom ngerti selfie dan potd2an yaa.. 

Pantainya yang cantik pakai banget ternyata gak buat rumah dinas itu ikutan cantik. Konon, setiap dokter yang tinggal di sana, pasti di ganggu punya. PASTI. Beken banget dah rumah dinas itu karena keangkerannya. Rumahnya sih cantik, warna putih, kesannya homey.. Cuman ya tetep.. tipe rumah yang wcnya di luar. Gua udah 3 tahunan waktu itu. Gua inget di dalem rumah suka muncul kepiting. Nah, menurut cerita orang, siapapun yang tinggal di sana, pasti akan diganggu terutama di daerah WC. Suka ada kepala lah.. suka di jawil lah.. di ganggu banget lah pokoknya. 

Herannya, nyokap, yang siang bolong juga kadang liat penampakan.. di sini malah gak diganggu. Aneh kaaann.. Kayanya nyokap udah banyak pengalaman dari tempat2 sebelumnya, jadi doanya lebih kuat. 

Meski kita gak diganggu sama mahluk haluusss… tetep aja kita punya 1 malam yang horor banget. Jadi malam itu tuh hujan deras pake kilat dan geledek. Bokap pas pula jaga malem di rs jadi di rumah tinggal gua berdua nyokap. Nyebelinnya, hordeng dikamar kita itu tembus. Jadi kita bisa ngelihat ke luar kalau pas ada kilat. Gua sih lupa2 inget sebelumnya, tapi yang gua ingat, nyokap tiba2 ngegendong gua pake cukin terus bisik2 sama gua suruh gua jangan bersuara. Gua pas digendong sebenernya masih setengah tidur. Gua baru kaget pas ada kilat pas gua lihat ke arah jendela. 

Ada bayangan hitam dong di jendela. 

Njiiiirrr.. untung aja gua gak teriak. Bayangan hitam itu sih gua yakin orang, tepatnya laki2. Dia ini ngintip2 ke arah kamar tidur kita. Untung aja lampu kamar sama nyokap digelapin. Nyokap berusaha pindah2 tempat yang kira2 gak kelihatan kalo orang ini ngintip. Horornya lagi tuh orang ternyata ada temennya! Jadi mereka berdua ngintip sambil ketok2 jendela. Nyokap udah komat kamit berdoa. Mana jaman dulu belom ada hape pulaaaa.. Gua pokoknya dalam dekapan nyokap selalu. kepala gua ditutupin cukin. Nyokap suruh gua tenang aja. Gak lama kemudian, gua kayanya ketiduran lagi. 

Besokannya sih gua denger nyokap ngomel2 lagi ke bokap. Kasian bener yaa bokap kayanya sering banget diomelin sama nyokap di Lampung. Hahahahaha.. Ya kalii.. gua juga pasti setreslah tinggal di rumah hantu lalu laki gua maen ninggalin aja malem2. Meskipun mungkin ada 2 laki2 itu beneran ada urusan atau gimana, tapi kalo emang niat baik pasti ngetuknya juga dari pintu kan? Bukannya ngntip2 gitiuu.. Untung aja kita gak kenapa2 yaaa..

Segitu aja sih cerita serem yang selama ini gua denger dan inget dari bonyok pas mereka tinggal di Lampung. Nih gua postnya pas bener pas malem jumat. Hihihihi..

Sampai jumpa di cerita serem tahun depan yaaa..

Advertisements

50 thoughts on “Cerita Serem 2

  1. ya ampun saya bacanya jam segini lagi, alamat bakalan gak bisa tidur nih kepikiran cerita2 di atas, baiknya aku tidur duluan ah sebelum di tinggal tidur suami, takuut sendirian di kmr belum tidur, malam jumat pula tambah serem deh,hhhiiiiiy takuut πŸ˜€

  2. anjrit serem bgt nad!!! sumpah!! gue siang bolong gini bacanya, masih merinding gue!!
    aduh itu emak lo ya, super nyantai bgt yak, kaga sadar klo yang diliat itu tuyul, pertanyaannya, tuyul kan katanya botak, lah lo berarti botak ya nad?

  3. Yahhhhh, kok abis Ciiii. Aku demen baca cerita horror gini, nonton film hantu. Ga takut sih pas nonton, tapi abis itu jadi cemen kalo mau ke wc.HAHAHAHA
    Adik aku bisa liat Ci, awal-awal dia masih belum terbiasa kasian deh shock dia tiap saat ngeliat begituan. Sekarang udah biasa, tinggal dia pas cerita ke aku aja aku yg mengkeret. Gimana ga mengkeret itu setan demen bener deket-deket gangguin dia.:(

      • Ditunggu halloween taon depan ya Ci.hahahaha
        Aku ga pandai nulis dan ga hobi nulis Ci, demennya baca aja.
        Yakin Cici mau diceritain? Mulai dari yang nongolin muka pas di depan muka dedek ku, yang lagi nungguin abang nasi goreng sampe yang niup-niup punuk buat ngajak maen.o em jiiiii.hahahahahaha

      • lahhhhhh, katanya tadi penasaran. Gimana sih si Ciciiiii. Apa aku ceritainnya pas malam jumat kliwon aja gimanaaaaaa??? *ambil pancinya, lumayan ga usah beli panci* HAHAHAHAHAHAHAHAHA

  4. Nad, pas banget yah.. halloween theme plus malam jumat pula.. untung gua bacanya dah jumat malam gini, tapi tetep serem kalau ranjang berkolong.. haha..
    nyokap tapi sekarang baek2 aja kan? gak liat apa2 lagi dong?

  5. Oke, officiallah kl anak gue jangan jadi dokter atau cari pasangan dokter! ntar ditugasin ke tempat terpecil trus ketemu hantu, hiiiiiiiiiiiiiiiii, horoooorrrrrr!!!
    (Padahal anaknya belon tentu takut, tp emaknya yang penakut bener, hahahaha)

  6. aduh, merinding pake banget. padahal aku bacanya pagi-pagi hehe. ngebaca semua ceritanya kalau disimpulkan lagi-lagi yang salah emang cowoknya kok alias bokapmu mbak, hehe. ternyata itu emang naluriah.

  7. Nadia….itu potonya wkt gw liat di Home masih ok liatnya, tapiiii setelah baca crita2nya trs diakhir liat itu poto jadi merinding n ga berani natap lama2….

    nyokap si keren ya, berani walau selalu liat yang aneh2 gitu

  8. Ini sebenernya cerita serem bikin merinding, tapi sesekali gw bacanya sambil cekikikan, apalagi pas bagian tuyulnya menyerupai cici, trus org tidur tau2 pindah jd diatas lemari hahaha.. pdhl gw juga prnh tuh pas tidur kasur ky ada yg ngeguncang2 tp berhubung ngantuk gw pukul aja kasurnya, trus diem deh. Besokannya baru ngeh itu kasur knp bs gerak2, entah mimpi apa beneran, tp kata nyokap sejak kita mo pindah rumah emang suka ada yg aneh. Penunggunya ky ga mau ditinggalin sama kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s