And above all is Love..

Hari ini adalah peringatan 6 tahun pernikahan gua dan Adhi. Kalo lagi rajin biasanya gua buat ilustrasi. Kali ini gua buat ulang kata mutiara yang gua tulis di undangan gua. Sebagai pengingat kenapa gua milih kata2 tersebut. Supaya setiap gua merasa kesel, sedih, kecewa, gua bisa buka post ini. Inget2 lagi kata mutiara yang menguatkan gua dalam menjalani bahtera rumah tangga. 

Selayaknya pasangan mainstream lainnya waktu itu yang suka naro kata2 mutiara di undangannya, gua pun melakukan hal yang sama dong ya.

Kata2 mutiara ini gua pikirin panjang bener. Saking panjangnya sampe ngejlimet padahal akhirannya juga gua ngambil ayat dari alkitab hahaha. Sok2 puitis mau bikin kata mutiara sendiri yang ada 10 jam kemudian gua nenggak panadol dan kertas masih putih bersih. Lalu memang selama merenung itu, kata2 yang muncul memang selalu itu2 lagi. 

Sebagai umat kristiani, gua ini sebelum menikah adalah umat yang jarang baca alkitab. Baca cuma di gereja atau pas tugas agama. Lalu, gua bukalah kitab suci itu.. sambil harap2 dapat pencerahan tau2 aja gitu kan pas kebuka langsung dapet ayat cantik. Mistis bener, sis.. *dijitak malaikat*

Kenapa sih ya cuman buat undangan doang gua sampe ribet banget gitu nyari kata2 cantik. Soalnya buat gua, pernikahan itu buat sekali seumur hidup (lah semua juga maunya gitu, sis..), jadi gua mau itu kata2 mutiara tertanam di jiwa gua. Sebagai pengingat  kalau menikah itu gak boleh dikit2 berantem. Dikit2 ngancem cerai. Dikit2 ngambek. Menikah itu adalah komitmen, bukan cuma kepada pasangan kita, tapi juga kepada Tuhan. Menikah itu berarti menerima segala kelebihan dan kekurangan pasangan. Dan pasangan yang kita pilih itu adalah resiko yang harus kita hadapi seumur hidup. Resiko di sini ya kalo sampe habis menikah terus pasangan lu berbuat yang enggak2, lu jangan nyalahin Tuhan karena itu pasangan kan elu yang milih. 

Makanya waktu kursus pranikah, pembimbing gua mati2an suruh gua dan Adhi berpikir dua kali. Apakah dia ini benar pasangan yang akan ku terima apa adanya? Sudah yakin dan mantapkah kamu dengan pilihanmu? Selagi masih ada jalan keluar, maukah kamu berpikir ulang? Serius.. Kata2 ini terus yang diulang sama pembimbing pranikah kita. Sempet bingung kita berdua. Kita lagi kursus pranikah apa konseling perceraian? Gua sama Adhi sih waktu ditanya jawabnya mantap, mantap sambil manggut2. Apalagi Adhi, dia jawabnya mantap pake kata2 romantis di depan pendeta pembimbing. Sementara gua disuruh mikir ya gua jadi mikir lagi hahaha. 

Di rumah gua mikir2.. Bisa gak ya gua nerima Adhi yang kalo ngorok ngalahin motor alay yang bunyinya nyaring banget padahal jalannya pelan? Bisa gak ya gua nerima Adhi yang kentutnya bau banget? Bisa ga ya gua nerima Adhi yang leletnya ampun2an? Bisa ga ya gua pup sementara di sebelah gua Adhi lagi asik sikat gigi? Adhi sih gak bisa hahahaha! Intinya, bisa gak ya gua terima tuh semua kekurangan Bakal Laki gua? Bisa gak ya Adhi terima gua apa adanya?  gua juga kan kentutnya bau. Bobonya suka ngiler. Bisa gak ya gua cinta Adhi dan Adhi cinta gua tanpa batas? 

Bisa ga ya gua ngikutin petuah si pendeta kalau tujuan pernikahan itu adalah memberi kebahagiaan bukannya menerima. Jadilah si pemberi bukan penerima. Gua? Gua lagiii manja beginiii.. Bisa ga apa2 ngalah kasih suami dulu? Bisa ga kalau ada masalah ngalah? Bisa ga kasih pergi kalau suami mau seneng2 sendiri tanpa gua? 

Bisa gak?

Bisa gak?

Bisa gak??

Aaaaa.. Ayaaaah.. Aku gak tauuu.. Aku gak mau kawin ajaaa aku takuuuttt.. Aku gak kuaaaattt..

Lalu dalam kegalauan itu gua buka google. Lalu gua ketik kata cinta. Yang keluar di laman pertama google malah Ayat-ayat Cinta. Yaahh… kok malah felem siikk? Trus gua malah streaming felemnya di youtube hahahaha! *ga fokus* 

Setelah itu gua sadar, gua hapus kata cinta, gua ganti sama Love. Maksudnya biar nanti gua ga streaming lagi filem Ada apa dengan cinta, cinta pertama, dan cinta2 lainnya. Lagian lebih keren aja pake bahasa inggris wkwkwkkwk.. *cetek*

Di pencarian kata2 Love itu muncul si ayat beken. Pertama gua lihat gua mikir “Ah.. mainstream bangeet.. semua orang pake ayat ini…” tapi tetep gua baca sampai habis. Lalu gua baca dua kali. tiga kali. empat kali. Yang kelima kali gua ketiduran wkwkwkwk.. Enggak deh. Setelah baca berulang kali, gua baca pake bahasa indonesia juga, gua dapet pencerahan. Mau kata mutiara cakep indah macam apa juga, sis.. Kata2 di ayat ini udah yang paling bener. Lakukan itu dalam kehidupan pernikahanmu. Dalam segala hal yang kamu kerjakan, lakukan dengan kasih. 

Jadi kuambil laptop, kutaruh kata2 mutiara itu di dalem undangan. Satu undangan yang udah selesai cetak gua simpan rapi dalam lemari. Sesekali suka gua intip isinya. Awalnya sekedar pengingat aja. Lalu lama2 tertanam di hati. Kalau lagi kesel (yang sering banget) sama Adhi, gua ingat2 lagi ayat ini. Gua ulang2 dalam hati.

Kasih itu sabar; Kasih itu murah hati; Ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. 

Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain.  

Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. 

Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu. 

Kasih tidak berkesudahan.

Ini kenapa fotografer hari H motoin undangan kaga ada yang bener coba.

Menjalani pernikahan itu gak gampang. Apalagi menyatukan dua pribadi yang berbeda. Makanya kita perlu kompromi dan yang paling penting, kita harus mengasihi pasangan kita, bukan duit pasangan kita (meskipun duit itu faktor penting ya bo..).

Pernikahan gua juga baru seumur jagung. Waktu masih berdua aja kita suka sewot2an untuk hal2 yang kita baru alamin. Sekarang ada anak, makin banyak problem rumah tangganya. Gua ngaku deh untuk menerapkan ayat kasih itu gua suka gagal. Kalo gagal gua sedih, meratapi, menyesal, tobat, baikan, kesel, marah, gagal, sedih, meratapi, menyesal, tobat, gitu aja terus. Tapi makin berumur, gua makin paham bagaimana caranya melakukan maksud dari ayat tersebut. Setiap ada masalah, gua langsung ulang2 dalem hati ayat emas pernikahan gua. Buat gua, ayat itu mampu meredakan emosi gua dan membuat gua bisa berpikir secara positif. Akhirnya memang masalah dalam rumah tangga itu jadi reda dengan sendirinya. Gua bisa mengatur emosi gua dulu baru bicara baik2 sama Adhi. Atau kalau bicara terasa sulit buat gua, gua memilih sms. Karena gua punya jatah 50 sms gratis. Wkwkwkwkwk… *jitaaaakkkk*

Udah foto baru nyadar ayatnya salah tulis! Harusnya 1 Corinthians 13:4-8. Tulisan gua emang jelek hahaha. Dulu kelas typography gua aja dapetnya C. maafkan aja deh ya buat yang niat baca, bacanya miring naik turun.

Buat adik2 yang belum menikah, kakak bijak mau kasih nasihat yaa..

Jangan nikah kalau belum siap lahir batin! 

Pernikahan itu perjuangan. Banyak ujiannya. Banyak pasang surutnya. Banyak bahagia, tapi juga banyak sedihnya. Harus siap dulu yaa.. Yakin seyakin2nya. Jangan sampe salah pilih. 

Gua nulis begini bukan karena gua salah pilih dan nyesel kawin ma Adhi lho, ya.. Biar suka sebel, tapi gua cinta banget ma bokis kesayangan gua itu, tapi emang bedalah kompromi pas pacaran sama pas udah nikah. Hadapi setiap masalah berdua. Selesaikan berdua dan percaya bahwa setiap masalah, pasti ada jalan keluarnya. Setiap masalah yang ada itu sebenernya ujian untuk mendewasakan kita. Dan diatas segalanya itu, mulailah dan lakukan segala sesuatunya dengan kasih. Amiiin..

Selamat hari minggu, Tuhan memberkati.

P.s. Happy anniversary, dhut.. I love you more than words can say.. *taelaaahhh* Coba kerjanya sekali2 santei gitu jangan kaya dikejar2 gajah. Perasaan deadline melulu.. Mama kangen dibelai.. Kangen di *sensor* *sensor* *sensor* 

Udah ah..! Kaya doi bakal baca aja…

Advertisements

30 thoughts on “And above all is Love..

  1. Happy Anniversary Ci Nadia & Ko Adhi πŸ˜€ bener bgt,nikah itu ga gampang. Ada macam2 rasanya kyk permen nano2 hehehehehe.
    Aq jg masih seumur jagung, masih perlu bnyk bersabarrrrrr hahahahaha.
    Smoga pernikahan qta semua bs bahagia n long lasting ya *cring-cring tebar confetti*

  2. Happy anniversary! Suka deh ama postingan ini yang apa adanya tentang pernikahan πŸ˜€ Ayat itu emang bagus yak, kesukaan gw juga walaupun sering dipake orang tapi susah nerapinnya. Gw belum nikah sih tapi memang bener, klo ga siap lahir batin, mendingan pending dulu sampe siapppp… Makasih kakak bijak nasehatnya πŸ˜€

  3. Happy Anniversary!!!! Itu ayatnya samaan πŸ™‚ Aku milih ayat itu untuk di jadiin bacaan pas pemberkatan nikah di gereja. Itupun kompakan sama Matthias. Haha.. Jadi kita masing2 cari ide ayat yang mana yag mau kita ambil dr alkitab trus ntar diputusin bareng2. Ehhh pas tukeran ide ternyata ide kita sama. Ya udah langsung di pake deh… hehe… Semoga langgeng terus ya ci!!

  4. Happy anniversary ci Nadia dan ko Adhi. Semoga berbahagia selalu.
    Gambar buatan ci Nadia bagus banget. Nggak peduli deh salah tulis ato miring2. Aku liatnya keren banget bikin tulisan trus ada gambarnya jg.

  5. Selamat ulang tahun pernikahan Nadia dan ko Adhi.. semoga selalu sabar, ikhlas dan kompak dalam menjalani bahtera pernihakan ke depannya yaa.. *wejangan dari senior yang tahun depan sudah 1 dekade pernikahan*

  6. Happy anniversary Ci Nadia dan Ko Adhi, bahagia selalu ya.:)
    Ayatnya bagus Ci, tulisannya juga bagus.
    Nikah emang harus siap lahir batin ya Ci. *brb ambil sumpelan kuping dari nada sumbang yang bertebaran seantero jagad raya* *curcol terselubung* hahahahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s