Angkringan D’Blankon

Setelah sebelum2nya setiap pulang Bandung, gua dan Adhi asik sendiri (gua asik jalan, Adhi asik molor). Kali ini maunya main bareng dong ya. Bukan kasian gua, tapi kasian Sophie jarang punya foto sama papanya. Kalo masuk album foto, yang dominasi cuma Sophie dan gua. Lhaa.. penting ya ini, penting? Penting lah buat gua. Namanya kenangan kalo cuma diinget di kepala doang kalo udah tua mah bisa lupa. Kalo liat foto kan kita bisa “oh iya.. oh iya..” Gitu loh. *apa sich?*

Gua udah bertekad ngajakin Adhi ke D’Blankon ini. Soalnya mau kasih liat pemandangan, tapi trus gua baru inget kalo Adhi kan lahir besar di bandung, bosen liat pemandangan gini. Bener aja. Diajak ke punclut malah ngomel2 sama gua. Bilang jalanannya sempit lah, rusak lah.. “Anud yah.. jangan sampe acara makan kali ini jadi acara makan termahal gara2 mobil aku baret.” Idiih?! Ya jangan sampe baret laaah. Padahal ya, bukan sekali ini gua ngajakin lewat punclut. Udah 4 kali! Kan harusnya dia juga tau kondisi jalannya kek apa. Lagian kalo jalannya rusak kan bukan salah gua yeeeee… #jadisewot

Tadinya ke sini mau bertiga aja, di tengah jalan cicinya Adhi bilang mau ikutan. Jadilah kita bertujuh makan di sini. The more the merrier. Rada kalap soalnya kena macet parah di tol dan belom pada makan. Untung Sophie gua bekelin nasi dan makan di jalan, jadi dia adem2 aja. Adhi yang gak adem karena gak dibekelin hahahaha.

Angkringan D’Blankon ini konsepnya resto. Makanannya banyak pilihan dan cita rasa Indonesia. Sambelnya juga pedes! Kemaren ini kita pesen nasi goreng, soto ayam, nasi kucing, sama nasi timbel (apa liwet gitu). Semuanya enak. Gua pesen nasi kucing. Nasinya doang yang banyak, ikannya cuma sesuir. Sedih bener. Padahal ikannya enak!

Mini windmill with a view
Mini windmill with a view
View ke Lereng Anteng
View ke Lereng Anteng
View ke Lereng Anteng
View ke Lereng Anteng
The Food
The Food

Di sini bentuk restonya lanscape, ada tiga tingkat kalau ga salah. lantai atas lebih ke indoor (lupa difoto) sementara lantai bawah outdoor. Kita kemaren milih di outdoor, mejanya dikasih payung dan ada tutupannya, jadi kalo lagi terik gak panas2 amat dan kalo lagi hujan tetep kering. Karena habis makan mau langsung main golf di sebelah, jadi kitagak lama2 di sini. Begitu kelar makan langsung pindah. Eits, tapi kita (tepatnya gua) foto2 dulu dong yang banyak karena view dari De Blankon ini cakep pisan.

ad04
Nah.. kita duduk dengan payung seperti itu. Kalo anginnya kenceng tutupannya terbang2, jadi sekadang horor
Sophie yang sekalinya muka mendingan, eh blur.
Sophie yang sekalinya muka mendingan, eh blur.
Adhi yang dipaksa selfie bareng.
Adhi yang dipaksa selfie bareng.
Ya udah mama aja lah yang difoto terus ihihi..
Ya udah mama aja lah yang difoto terus ihihi..
masih mama
masih mama
Mama lagi
Mama lagi
masih mama lagi
masih mama lagi, terakhir.

Gua mau ajakin bokap ke sini. Dari tahun lalu, mau ajakin bokap gak jadi melulu. Sekarang jadinya gua ngutang tempat banyak banget ke bokap. Kenapa bokap doang? Kalo nyokap udah pernah gua ajak ke daerah sini. Lagian nyokap gak suka liat pemandangan. Eh, gak juga. Semenjak punya FB nyokap suka eksis minta foto sana-sini. Semoga tahun ini bisa tercapai deh ajakin mereka foto2 dengan pemandangan cakep. Amin.

Advertisements

17 thoughts on “Angkringan D’Blankon

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s