Dinginnya Suasana di Glamping Lakeside Rancabali

Liburan sincia kemaren kan Indri n hubby main ke Bandung. Indri kan selalu mintanya lihat yang ijo2 kalo udah sampe Bandung. Diajak ke alun2 gak mau, padahal karpetnya ijo juga, ya udah kita ke ciwidey aja deh yuk! Tujuan ke ciwidey kali ini adalah: ke resto bentuk kapal di glamping lakeside rancabali! Kita sih ga nyobain glamping, cuman numpang makan dan foto2 di Pinisi Resto dan sekitarnya aja. Itu juga pake perjuangan.

Perjuangan pertama, menempuh macetnya jalanan menuju ciwidey. Dari rumah adhi sampe ke Pinisi Resto ini 2.5 jam ajah. Padahal daerah rumah Adhi udah di Bandung Selatan. Perjuangan kedua, menempuh hujan badai disertai angin kencang dari tempat parkir menuju resto. Payung kepengennya terbang muluu.. Perjuangan ketiga, dorong2an sama orang lain karena rame dan sempit pake banget. Perjuangan keempat, nyari tempat duduk. Eh ini sih hoki, dapetnya cepet. Pas gua bengong pas keluarga di depan gua udahan. Langsung gua duduk manis dan naro2 barang supaya ga didudukin sama orang lain. Perjuangan kelima, perjuangan hati karena sedih gak bisa lihat pemandangan. Lihatnya cuma kabut melulu. Kaya udah jauh2 pas sampe *nyess* gitu rasanya entah apa yang dilihat.

Ini kabutnya udah mendingan, makanya bisa foto. Pas hujan lebat cuma keliatan putih doang.

Tapi kabutan gini Adhi malah seneng. Bagus banget katanya.. Tapi dia cuma lihat 5 menit trus ke mobil. Gak nikmatin pemandangannya. Suami yang aneh..

Di sebelah kanan itu area glampingnya, Private.

Adhi ngajakin nginep di sini, tapi gak janji kapan.

Udara di Ciwidey ini dinginnya kaya di kulkas! Kemaren 16 derajat aja. Lebih dingin dari AC di kamar. Kalo ngomong nafas kita sampe putih saking dinginnya (Sophie seneng nih lihat nafas bisa berwarna putih. Di jakarta disuruh ulang2 keluarin nafas putih. Mana bisaaa…) Udah dingin ditambah kebasahan karena hujan angin kan.. percuma aja pake payung. Nutupin atas eh anginnya dari sebelah kiri. Nutupin kiri, dari atas keujanan. Huwaaaa.. kenapa sih gitu amaaat? Jadi kepengen punya payung yang ada tirainya sekalian. Untung aja Sophie udah gua bekalin mantel tebel dan jas hujan, jadi dia aman. Sayangnya gua lupa bawain kaos kaki! Hadeuuh.. untung bocah kuat lho ga pake sakit udahannya. Yang sakit malah gua. Karena udah dingin dan hujan gitu masih pecicilan sama indri foto2 seru2an. Ya maklumlah anak kota norak, jarang lihat kabut.

Di Pinisi resto yang ramenya ngalahin sunatan massal, kita pesen nasi liwet, nasi goreng, dan sop iga. Nasi liwetnya lumayan. Yang lain punya indri n hubby. Karena kemaren kelaperan sih kita merasa makanannya enak. Dan yang paling penting kita kenyang. Kenyang dan dingin menyebabkan ngantuk.

Wefie sambil nunggu makanan dateng. Sophie nyebelin gak mau difoto, tapi ngintip2.

Nasi Liwet.

Bon yang disuruh foto sama Indro. Buat bukti kalo kita pernah makan di Pinisi Resto. Ya sutra ku foto. Ngeblur!

Yang gua heran ya, masih ada aja ciwik2 super. Super karena bisa pake baju u can see (the ketiak) dan celana pendek. Gua ngeliatin dia aja menggigil, tapi dia biasa2 ajaaa.. nampaknya si neng udah terbiasa hidup di yurep. Dingin segini mah byasah ajah.. (ngomongin orang sendirinya juga doyan celana pendekan hahaha).

Habis makan kita lihat2 pemandangan di luar. Kabutnya masih ada tapi at least Situ Patenggangnya kelihatan. Tahun lalu kan ga jadi kesini. Masa tahun ini gagal jugaa, gak asik dong ya. Biar kabutan, tapi gua udah puas deh bisa lihat situ patenggang. Sayang ga bisa beradegan mesra macam di film heart.. (eh bener gak sih filem heart? Si Acha ama irwansyah waktu masih cie cie dulu? Ada juga lah filem indo yang syutingnya di sini.. si sheila marcia kalo gak salah yang main). Adhi mengamankan Sophie di mobil. Dia bilang santai aja kalo mo foto2, dia milih kering sama anaknya di dalem mobil. Ya sud, kita lanjut foto2 dengan santai. Sebenernya dipikir2 ngapain juga foto2 di sini, hasilnya muka lepek semua kena ujan hahaha.

Kemana foto gua megangin payung yang terbang ya?

Diomelin satpamnya. Diprit2 gak nyadar. Ya sabar dong mas, kan lagi mau eksis iniiihhh.. Kenapa sih sewot amat?

Ramenye bikin males foto kekinian.

Mama sama anak yang lagi usaha bikin nafasnya berwarna putih.

Yuk Dro, jalan2 lagih.

 

Tips:

Jikalau kamu berencana jalan2 kemari di musim hujan, pakailah mantel dan celana panjang. Bawalah jas hujan, payung anti badai, dan sepatu boot. Biar saja kamu dibilang aneh, yang penting kering. Percayalah, daripada pulang kudu nyuci dan jemur sepatu.

Advertisements

19 thoughts on “Dinginnya Suasana di Glamping Lakeside Rancabali

  1. itu kenapa NPWPnya nomernya 1234567890 ya? ish.. NPWP abal2 tuh!!

    Yang gua heran ya, masih ada aja ciwik2 super. Super karena bisa pake baju u can see (the ketiak) dan celana pendek –> ish lu kan juga sering beginian cyynn

  2. Cakeppp…justru kalau ke ciwidey cakepnya kabut2 cinta gini nad. Jadi si kapal gede ini menghadap ke danau Situpatenggang itu ya nad? Lagi kekinian banget keknya ya..tapi Ke ciwidey ini yo PR banged dahhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s