Seputar CNY 2018

Baiknya cerita ini dimulai dari hari Valentine saja karena mau sisipin cerita dari Sophie.

Seperti kebanyakan pengemis cinta lainnya, gua pun tetap berharap ada keajaiban dunia pada hari Valentine kali ini. Dan lagi2, Neng.. maneh gak pernah belajar dari pengalaman sebelum2nya.

Kali ini hati udah lebih siap sih.. untungnya juga, gua gak ikutan edisi baper karena ter-Dilan. Dari filemnya mulai diputar dan meme2 gombalnya mulai bertebaran di dunia maya, gue udah menutup hati. Jangan ikut2an, jangan ikut2an. Itu terlalu berat. Biar yang lain aja.

Fokus Nad, fokus!!

PLAK!!

*tampar pipi sendiri*

Fokus aja sama realita kehidupan ini. Milea belom tau aja, masa setelah pernikahan, yang namanya gombal itu basi. Milea belom tau aja, laki inget hari ulang tahun kita aja bersyukur banget. Ya kali, beruntung aja lah kalo Dilan bisa konsisten sama rayuannya. Tapi kebanyakan laki2 mah.. Ya gitulah, Mil.. Mamam tuh Dilan.

*Yeeeee… kok jadi sensi sama Dilan?*

Ni mau ceritain Sophie, tapi kenapa mamanya curcol??

Hihihi…

Cerita valentine gua dimulai saat Sophie sekolah. Biasanya, setiap Valentine gua emang bekalin yang manis2 buat guru dan teman2nya. Ungkapan rasa terima kasih aja sih menurut gua. Ngajarin anak2 sayang sama sesamanya. Tahun ini gua lupa. Gak bisa berharap pula Sophie bakal ngingetin. Anak dengan label pelit ini, kasih coklat ke mamanya aja ogah. Apalagi inisiatif ngasih coklat ke orang lain. Eh pagi sebelum pergi, Sophie mau bawain sesuatu buat missnya. Dalem hati gua, tumben banget ni anak. Gua bener2 gak ngeh sama Valentine2an sampe pas pulang sekolah, Sophie cerita kalo miss dapet banyak coklat.

Lalu gua cuma bisa ngebayangin miss meringis sama pemberian Sophie.

Karena…

Sophie dong ngasihnya…

JERUK MANDARIN!

Wkwkwkwkwkwk… Dan itu juga pantesan rela ngasih, ya jeruknya ada sekotak, diambil satu! Kebayang dah, Valentine rasa imlek banget kalo sama Sophie mah. Anaknya dari dulu sama yang namanya Imlek seneng banget. Makanya pas tau ke Bandung mau dapet Angpao, anake jauh2 hari udah siap2. Siap2 ngecengin mainan yang mau dibeli pake duit angpaonya.

Sehari sebelum imlek kan sempet heboh banjir tu yaa.. sementara kita berniat mudik ke Bandung pas hari H. Sempet mikir apa mending malem sebelumnya aja, daripada gak bisa pergi gara2 banjir? atau daripada bermacet2an sama yang mau long wikenan? Tapi akhirnya kita perginya pas hari H sih, karena nyokap ternyata ngajakin makan bareng malem sincianya.

Bad decision gak pegi pas hari H?

Ternyata enggak juga. Ternyataaa, mau perginya dari hari rabu puun… durasi perjalanannya ya sama juga. 6-7 jam di jalan. Jadi ya, kita berangkat jam 6 pagi dari rumah, baru sampe rumah mertua jam 1 siang. Sebenernya sama macet ini udah biasa. Yang gak biasa itu nahan pipisnya! Udahlah perut sakit nahanin pipis, pas ngantri wc umum pun macam rebutan sembako. Savage banget, dorong2an. Terus gak peduli itu pintu wc mau ketutup atau enggak, semua cuek aja yang penting bisa pipis.

Haahhh.. *hela nafas*

Masa iya harus bawa pispot?

Total gua antri di wc umum yang gratis itu 20 menit saja. Gua pikir yes, bisa lanjut perjalanan. Eeh, Adhi dong gak mau ke wc umum, maunya antri di wc starbucks. Yang mana durasi antrinya 40 menit! Total 1 jam di rest area cuma buat pipis doang. #mudiklyfe

Sampe di rumah mamer, udah rame sama tamu, tapi mamernya malah belom kelar masak. Ya lagian canggih, bikin masakan sampe 12 macem. Kita akhirnya baru lunch jam setengah 2 siang. Sudah tidak ada lagi yang ngobrol di meja makan. Semua khusyuk sama piring masing2 hahaha. Laparrr, jeeeungg..

Di meja cuma ada 11 macem, Sup kepitingnya gak kefoto

Saking kalapnya makan sampe lupa foto2 sama keluarga dan tamu2. Ini PR banget deh, tiap tahun selalu begini. Ngumpul udah jarang, eh lupa foto pula. Beda sih keluarga Adhi sama gua. Kalo keluarga gua, di setiap sudut kudu ada fotonya. Masing2 inisiatif ngeluarin kamera. Ketahuan banget ya turunan nersongnya Sophie dari mana.

Selesai makan2, pada tepar dan bobo siang.

Yhaa.. emhang kitha dhemen bhangeth nimbhun lemak.

*Terus komplen kenapa gendut*

Sore, kita seperti biasa siap2 untuk keliling ke rumah sodara2. Ugh.. Lupa mo cerita, gua beneran sebel banget sama baju sincia Sophie tahun ini. Sebel sama olshopnya, @Tahira_babyandkids. Langganan gua tiba2 sakit maag jadi ga bisa bikin pesenan gua. Ni juga sebenernya gua rada sebel karena ngasih taunya last minute banget. Akhirnya dengan terpaksa gua pilih si Tahira ini, karena yang lain udah tutup PO dan kalo mau yang ready stock, modelnya ga sreg… atau gak, mahal. Model bajunya Sophie yang pilih. Daripada mama yang pilihin, berakhir berantem kan. Dari awal gua udah dikasih tau kalo si Tahira ini paling lambat pesenan kita sampe di rumah tanggal 13 Feb. Gua gak masalah barang dikirim mepet (yang penting sampe sebelum waktunya) ASAL jangan dicuekin. Kalo ditanya progressnya udah sampe mana tuh ya DIJAWAB AJAAAA!! Hiihhhhhh!!! Gua nulis ini aja masih emosi inget betapa gak sopannya si Tahira ini jualan. 3 hari pertanyaan gua dianggurin, udah gitu jawabnya gak ada say sorry dan di PHP mulu. Terakhir cuma dijawab “Dicek dulu” dan habis itu gak ada kabar beritanya lagi sampe tau2 barangnya nongol tanggal 15 Feb. Dia yang janjiin paling lambat tanggal 13, eh sampenya 15. Andaikan gua ke Bandungnya tanggal 15 pagi, say babai deh sama tuh baju. Gua udah 4 kali lho beli sama dia, bukannya perdana. 3 kali beli lancar jaya, yang ini kok nguras emosi abis. Pret banget lah. Gak lagi beli di sono. Sangat gak rekomen. Even baju2nya bagus, manner2 adminnya nol.

So much drama buat baju yang biasa banget ini. Untung Sophie pake apa aja cakep…

Ngomel2 aja habis separagraf panjang hahahaha.. Abisnya kesel bat, kakaak… Yah, Intinya seperti biasa kita ngeliling ke rumah keluarga2 Adhi yang dituakan. Makan, makan, dan makan. Dan Angpao buat Sophie. Ngobrol seru banget tapi lagi2 gak ada foto2 samsek.

Jadi fotoin angpaonya Sophie aja. Angpaonya sih banyak, isinya ya gitu we… wkwkwkwkwk! Mayanlah yang penting mama balik modal.

Acara Sincia tahun ini seperti tahun sebelumnya, berakhir dengan jajan di Sudirman Street! Bola Ubi, Kacang rebus, Ronde Alkateri, Yamien…

Dan karena Sincia boleh makan banyak, gua makan menu favorit laaah! Uncle Joe’s Porky Platenya El Paso. So Yummyyy!

See you next Sinciah! Semoga gak ada drama baju lagi.

Advertisements

12 thoughts on “Seputar CNY 2018

  1. Haha emang si valentine kali ini deketan ama sincia jd kurang gregetnya. Udah nikah mah laki ud lupa tuh ama palenten2an XD
    Baju sincia sophie baguss walo adminnya ngeselin, huee~

    1. Jalan tolnya ada penyempitan jalan karena perbaikan dan pembangunan kereta cepat. Plus jalanan bolong dan rusak. Plus volume kendaraan tinggi. Kalau wiken biasa aja sekarang normalnya aja udah 3-5 jam, tergantung hoki 😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s