Taman Kardus

Menyambung postingan #latepost natal tahun 2017,

Sebelum ke Riverstone, kita mampir ke Taman Kardus. Taman Kardus ini letaknya ada di dalam Green Forest Resort.

Taman Kardus ini cafe dengan konsep unik karena hampir semua interiornya terbuat dari kardus. Ini populer bangetlah ya pada jamannya, pasti udah pada tau. Jadi gua gak perlu jelasin panjang lebar. Gua cuma mau ceritain kalo Laki gua nyebelin aja di sini.

Laki: “Ga ada cafe yang lebih nyaman yang bisa kamu pilih ya?”

Wanita: “Kurang unik apa lagi sih cafe ini? Tuh liat semuanya terbuat dari kardus!”

Laki: “Trus kenapa? Udah gitu doang kan?”

Wanita: Ihs dasar yaaa.. Gak bisa banget menghargai karya seni!”

Laki: “Kamu tau ga… baru 5 menit aku duduk, Aku udah mau jatoh 3 kali!”

Si Wanita gak jawab apa-apa lagi selain ketawa. Seneng banget kalo lakinya sewot. Lalu melihat ke sekeliling. Pantes kenapa pas masuk, di bagian outdoor justru rame banget sementara ketika masuk ke bagian indoornya malah ga ada orang. Pertamanya gua seneng karena gua bisa asik foto2, tapi kemudian pas gua abis debat gua pun duduk.

Yha..

Pantes aja laki gua sebel. Kursinya goyah banget, dikit2 miring berasa kayak mau jatuh. Bukan cuma kursi, makanan di meja juga sempet beberapa kali mau jatuh karena mejanya oleng. Pantesan kenapa yang lain milihnya duduk di bean bag! Tadinya kita juga mau pindah, tapi sayang semua bean bagnya terisi. Jadi mau gak mau lanjut makan di kursi kardus. Jujur gak nyaman sih makan dan minum di meja dan kursi kardusnya. Alih-alih menikmati makanan, yang ada kita was-was takut jatuh.

Jadi saran mamak kucing, duduknya pilih di outdoor aja kalo cuacanya cerah. Gua tetep kasih 2 jempol buat instalasi kardusnya yang cakep dan unik banget. Yang pasti Sophie seneng banget di sini karena ada kursi ayunan dan bean bag warna-warni. Diajakin pulang gak mau. Oiya, rasa dan harga makanannya juga not bad.

tk02
Bandung dalam bentuk kardus

tk03

tk04

tk06
Gua lagi bingung maintain kardusnya gimana ya? kalo atepnya bocor gimana? kalo ada anak iseng ngelap2 tangan di kardusnya gimana? Kalo kardusnya digambar gimana? *Problem ortu dibawa2*
tk05
Sebelum saya tahu kalo suami tercinta udah oleng 3x hahaha!

tk09

tk07
Lucu yaa.. sampe ke chandeliernya aja bentuk kardus.
tk08
Beberapa makanan yang kita pesen. Nasgor, Tahu, Kentang
tk01
Bagian outdoornya
tk10
Pas kita mau pulang baru sepi.
tk12
Si bocah happy.

Taman Kardus

Alamat: Jl. Sersan bajuri no.102, Green Forest resort, Bandung.

Telepon: (022) 27611928

Advertisements

Riverstone Bistro

HALOOOOWWWWWW….

Apa kabar semestaaaa.. terutama semesta blog?

Jadi ceritanya, saya mau menuntaskan postingan yang ada di draft. Niat awalnya di tulisin aja dulu judulnya satu2, biar gampang kalo mau mulai. Terus mandek 2 bulan. 4 bulan. eh tiba-tiba udah lebaran. Di ntar-ntarin eh taunya udah muter setahun aja dong. Dari natal ketemu natal lagi. Jadi ya sudah, mumpung momennya nyambung ye kaaan…

Di postingan ini, Sophie dan  Mama lebih muda setahun dari sekarang.. alias #latepost pake banget. Disclaimer dulu yaaa.. Ini cerita bulan Desember tahun 2017! Jadi saya gak tahu penampakan cafe ini jaman now-nya kek apa. Yang pasti cafenya masih eksis, seperti saya… fufufu.

Jujur aja gua udah lupa gua ngapain aja di cafe ini hahaha! Mari gua ceritain yang gua ingat sambil lihat-lihat fotonya aja.

CUZ!

rb01
Tampak depan. Letak Riverstone ini di dalam perumahan ya.

rb02

rb05
Tempat favoritnya Sophie. Ogah ngemil demi main di sini.
rb03
Kita duduk dengan latar sungai di samping kita. Ku tak rekomen yaa.. karena sungainya smells not so good.
rb06
seger ya ngelihat yang ijo-ijo
rb07
Indoornya
rb10
tempat duduk kita di ujung kanan foto yang banyak tanamannya
rb08
instagenic spot
rb09
instagenic spot

rb11

rb12
Kelamaan nemenin Sophie main, es krim sampe lumer.
rb04
Ini menu tahun 2017 yaaa.. entah masih sama atau enggak.
rb13
rambut kita berdua masih pendeek..

rb14


RIVERSTONE BISTRO

Alamat: Komplek Setiabudi Regency, Jl. Merah Delima Wing I, Bandung.

Telepon: (022) 20271715

Review: Sophie with Young Living Oil

Young Living Oil ini adalah produk yang udah sering banget hilir mudik di layar hape dan di kehidupan nyata gue. Karena apa? Karena teman baik, sodara2, semua pada kepincut. Dari yang memang jualan produknya sampai yang iseng coba dan ternyata cocok.

Tapi percayalah, gua gak pernah tergoda untuk nyobain..

…sampai suatu saat gua lihat muka tante gua kinclong abis.

Lalu gua dan nyokap bertanya pakai apakah si tante? Jawabnya pakai Living Oil.

Gua awalnya ga percaya. Menurut gua, ah.. paling ini salah satu bentuk promosi.

TAPI GUA LIHAT SENDIRI MUKANYA TETIBA KINCLONG MULUS BAGAI PANTAT BAYI, MAK!

*kudu banget dicapslock*

*eke takjub, sis!*

Dari situ gua dan nyokap udah bisik2 kasak-kusuk sambil itung2 duit yang bisa ditilep dari suami masing2 untuk patungan beli starter setnya Living Oil (yang perlu diakui emang harganya gak murah). Kebetulan Adhi setuju, tapiiii…. hitung2 harus berhenti, karena bokap gua anti sama produk2 di luar buku IIMS. Jadul emang bokap aye. Sebeul!

Kemudian bulan demi bulan berganti.

Young Living terlupakan.

The End.

Apa-apaan maksud dari review ini?? Gak jelas banget!

*kemudian sikucingmanis ramai2 ditimpukin YL oil*

Yaaaaassssssss!!!

*nadah pake ember*

Wkwkwkwkwk!

Huss!!

Oke lanjut,

Suatu hariii… gua sedang frustasi sama kaki Sophie yang penuh sama bekas gigitan nyamuk. Mamak2 ngerti lah ya soal bekas yang menghitam dan susah bener hilangnya. Gua frustasinya udah sampe taraf pengen bikin sesajen ke nyamuk trus mohon2 supaya mereka bikin populasi di rumah orang lain aja.

Berbagai produk perawatan kulit bayi dan anak sudah gua cobain. Dari s*b*m*d, l*c*s p*p*w, m*d*rm*, apa lagi apa lagi.

Gak efeek!

Emang dasar kulit anak gua kulit badak apa gimanaa? Kok gini amat? Maksudnya kan.. kalo pake minyak tawon aja hilang kan.. mamak gak perlu lah invest ke berbagai produk perawatan kulit anak. Mending ke kulit mamak. Ye gak buibuk?

#bukanegois

#cumarealita

#yangmenyakitkan

Lalu nyamuk kembali menyerang membabi buta. Iiiihhh!!! Yang bikin kesal tuh masalahnya, gua gak merasa ada nyamuk dan tidur pun tenang2 aja. Pas bangun liat anak kok ya lagi garuk2 kaki nafsu banget sampe berdarah. Astajim! Padahal tidur sebelahan, kok ya nyamuk tau aja mana yang darah muda mana yang darahnya hoekk… HEH? HOH?

Dan yang lebih nyebelinnya lagi, sepertinya si nyamuk bisa baca pikiran gua, makin gue senewen, makin digigitin tuh kaki Sophie! Hiih! Mana tuh nyamuk gue tepok gak kena-kena lagi! KZL BGT AQUTU!

Kemudian di saat gundah gulana, temen gua yang namanya Ika ngajak chatting. Doi nanya kenapa gak cobain Young Living?

Hmmm.. Young Living agaiin?

Trus langsung inget sama kulit tante yang kinclong.

Gua langsung bertanya, formula apa yang kira2 bisa menyelamatkan nasib kaki anak saya? Udahlah mamake fokus aja sama kaki Sophie. Soale jelek banget kalo pake celana pendek atau rok.

Lalu Ika memberikan beberapa oil yang sekiranya cocok untuk menghilangkan bekas hitam di kaki Sophie. Tentu saja ada disclaimernya, bahwa Young Living bukan obat. Bhaiiq.. Saya mengerti.

“YL ini therapeutic essential oil, yaitu essential oil yang mempunyai komponen-komponen terapeutik alami, yang jika digunakan dengan benar, dapat membantu menunjang daya tahan tubuh kita, mengembalikan keseimbangannya, sehingga akhirnya dapat memulihkan kondisi tubuh tanpa dibantu dengan obat-obatan buatan. Jadi Nad, essential oils tuh BUKAN OBAT loh yaa..”

Gitu quotes yang gua copy dari chatting WA gua dan Ika, karena mamak malas nulis ulang hahahaha! *sungkem Ika*

Lalu Ika nambahin info ini:

“Nadia.. precaution penggunaan oilnya..

Masing2 org kan beda2 sensitifitasnya makanya selalu test patch and dilute kalo pertama kali pake oil baru.

Dan kalo area sensitif nya ga bisa kena oil tertentu jgn dipaksa. Oles tempat lain.

Me personally kalo badannya lagi drop juga ada oils2 yg terasa lebih pedes dan bisa rash vs. kalo lagi normal condition.”

Trus gua yang iyak2 manggut2 pas baca. Lalu sedetik kemudian..

“Ha?”

“Apa?”

“Gimana?”

Apa itu test patch? Dilute?

Naoooonn etaaa?

Untung aja temen gua sabar ngadepin ke-blank-an gua soal YL oil ini. Soalnya tipe gua biasanya udah nanya banyak, ujung2nya gak beli wkwkwkwk!

*Udaah.. gak usah ngetawain, toss ajalah kita sesama mak medit*

Intinyaaaa.. setelah berkonsultasi panjang dengan temen yang emang member YL dan keknya dia paham banget sama YL ini ya. Aku tergoda juga untuk nyobain. Emang kudu frustasi dulu baru tergerak.

Intinya, berhubunganlah daku dengan si Young Living ini.

Mari kita fokus pada oil yang gua pakai untuk mengembalikan kaki Sophie kepada rancangannya semula yang halus, lembut, dan menggoda.

Adalah Lavender dan Frankincense yang gua pakai untuk menyamarkan bekas gigitan nyamuk di kulit Sophie. Untuk penggunaannya, gua campur 3 tetes YL Lavender atau Frankincense dengan 1 kali pencetan minyak V6 (monmaap nih gua pake bahasa seadanya aja yak). Btw, salah satu aja ya. Lavender atau Frankincense. Sepertinya sih kalo mau digabung sah2 aja, cuma ga disaranin. Karena apa? Karena Me-hong, buibukk..! Ga usah sok tajir kek ga butuh duit gitu kalo pake YL yak. Ngirit ajaaahh.. lagipula ini esens gitu looh.. satu tetes mengandung sejuta manfaat. Tsaaahhh… #saaelu

yl02

Pada 4 hari pertama gua oles Lavender ke kaki Sophie. Lalu gua bosen dong. Lavender gua ganti Frankincense dan entah kenapa, gua ngerasa kaki Sophie lebih cocok pake Frankincense. Intinya, dalam 2 minggu (4 hari pertama Lavender dan selanjutnya Franki, lalu sempet lupa 2 hari pula), bekas gigitan di kaki Sophie memudar jauh dong! Huwoooww! Aku seneng bingits! Selain karena bekas gigitan memudar jauh, gak sia2 pake YL yang mehong yaaa.. (emang harga gak boong, sis… *umpetin dompet*)

kaki
Taraaaaa… Before dan after. Beforenya kaki Sophie bikin pengen nangis banget deh.. After 2 minggu, masih ada beberapa bekas tapi udah jauh memudar.
yl01
Franki mailaff

Selain bertujuan memudarkan bekas gigitan nyamuk, gua juga kepengen nyamuk2 di rumah terutama kamar gua kabur. Jadi setiap hari, gua diffuse Lavender atau Citronella. Efeknya gak langsung saat itu juga sih ya. Butuh 2 hari sampe gua ngerasa nyamuk2 pada jijay masuk kamar gua. Nah, kalo nyamuk jadi jijay, Adhi malah jadi betah di kamar. Jadiiii… YL ini juga berfungsi ganda buat saya buibuk. Selain mengusir nyamuk, YL juga membantu mengembalikan bang Thoyib wkwkwkwk!

yl06
Diffuser Ajaib.

Btw Adhi emang penggemar aroma therapy. Tau gua pake YL, langsung rajin dia pake diffuser. Nyobain segala rasa. Apalagi pas tau beberapa minyaknya bisa dipake buat pijit. Langsung bereksperimen lah dia dengan gua sebagai korbannya di daulat jadi.. tukang pijit. Aku gak papaa.. emang udah nasib ibu rumah tangga kudu gape segala profesi. Tukang pijit, tukang pijit deh. Asal bos senang, niscaya duit datang. Amin!

yl03
Pakailah YL sesuai prosedur yang berlaku!

Akhir-akhir ini.. karena penasaran, gua juga nyobain pake YL di muka. Gua pake YL Purification di jerawat yang meradang. 2 hari aja kempes. Balik lagi cocok-cocokan ya. Temen gua pake YL Lemon di jerawat meradang juga kempes. Muka gua lebih badak, pake lemon kurang mempan.

yl05

Cuma anu ya.. kalo yang ga suka bau2an aroma terapi macam gua, agak ga nahan sih. Gua suka bersin2 kalo menghirup YL kelamaan. Masalahnya emang hidung gua super sensitif juga. Herannya Adhi malah nganggep gua wangi banget! Bahaha.. Masa iya gua kudu pake YL sebadan biar dipuji2 Adhi mulu?

Yah, demikianlah review ala-ala Mamak Sophie tentang Young Living Oil. Sebenernya nyobain YL ini udah dari pertengahan tahun, baru sempet di post sekarang karena… Aku sibuk bangeet gak sempet editin futuuu.. Selain itu gua pingin menguji kualitas YL ini yang emang gak bisa cepet ya dirasakan manfaatnya, apalagi masalah menghilangkan bekas luka atau gigitan nyamuk. Tapi buat gua waktu 2 minggu adalah waktu yang cukup cepat. Gua puas banget sih sama manfaatnya di kaki Sophie. Not to mention manfaat lainnya seperti jadi tukang pijit dll yes..

Frankincense sampai sekarang juga masih jadi andalan mamak Sophie. Purification masih jadi andalan dalam ngempesin jerawat meradang. Dan minyak lainnya jadi andalan Adhi buat mijit.

Oh iya, kalau ada yang mau tanya-tanya soal YL ini, boleh ke temen gua Ika yaa (blogger juga doi, pasti ada yang kenal deh.. hihihi). Cek ignya di @fullestdrop. Recommended Seller! Sabar banget menjawab semua pertanyaan gua dari yang penting sampe yang super ga penting. Dan tetep sabar di kala gua bertanya hal yang sama berulang2. Maafkan kepikunanku, Jeung..

Chinatown Bandung

Sebelum ke Fairy Garden, Mamer gua mau mampir ke tempat bikin baju dulu di klenteng. Yang mana rumahnya ternyata sebrang-sebrangan sama Chinatown Bandung! Kata mamer gua, “Sembari mami nyobain baju, kalian main aja ke chinatown. Belom pernah kan? Sok atuh liat-liat.”

Leh uga.

Mana pas sampe, pas baru buka pula. Pas masih dapet parkiran. Parkiran ini yang selalu jadi halangan gua dan temen bolang untuk ke sini. Soalnya parkirnya seiprit dan kalo udah ga dapet parkiran di depan chinatown, kudu parkir jauh. Maleus dong yaa.. namanya kan kita tim bolang lemes. Ogah susah hahaha. Dan kebetulan kan Adhi yang nyetir, jadi kita gak pusing parkiran. Berat nyari parkir teh, biar Adhi aja. Masih #terDilan

Dulu pas awal dibuka kan si Chinatown ini gosipnya tiket masuknya tuh 10ribu. Nah.. Pede aja dong ya beli 4 tiket. Eehh taunya satu orang 40 ribu aja!

KOK?

“Mbak, bukannya 10 ribu??”

“Gak neng, 40 ribu…”

Jir..

“40 ribu dapet voucher apa mbak?”

“Dapet gantungan kunci aja sih, Neng…”

Ya elaaah.. gantungan kunci mah saya ada banyak. Kan jualaan…

*jadi promosi*

**kalo open PO pada beli yak**

***Sa ae lu***

Lanjuts..

Yang tadinya niat beli 4 tiket jadi beli 2 aja. Adhi ga jadi masuk. Pinter dia. Kalo dia masuk ujung2nya cuma disuruh foto juga. Mending dia nongki di luar. Trus gua pikir Sophie gua titipin Adhi aja ye kaan.. eh, taunya Sophie boleh masuk gratis. Ya udah! Sophie pun diangkut.

Di dalam Chinatown ini, semua sudutnya bisa dipakai buat foto. Instagramable banget. Kalau dipikir-pikir wajar sih bayar tiketnya mahal. Dekornya niat. Cuma tetep sih, pesen mamak kucing, kalau bisa tiket 40 ribu dituker voucher minuman atau makanan gitu..

Area Chinatown ini kecil yak. Setengahnya udah kepake buat foodcourt. Setengahnya lagi toko pernak-pernik, toko kostum, dan toko jadi-jadian alias instalasi buat foto doang. Ada area playgroundnya sih, tapi kecil banget. Gak bisa cerita banyak di sini ya karena kita masuk juga buru-buru. Cuma bisa foto-foto. Gak sempet makan karena kita berburu waktu ke Maribaya.

Cus aja lihat-lihat fotonya yuk..

c04
Barang-barangnya jaduuulll…
c06
TV jaman old

c08

c13
Foodcourtnya
c07
Cecil dan Naga
c10
Gak bisa liat telepon, bawaannya pengen julid gosip…
c02
Ini contoh orang kepo. Gak bisa liat barang nganggur, musti dipegang2..

c01

c09
Spot favorit! Pakai foto neng bolang. Foto gua jadinya jelek karenaaaa… Eke mau foto sendiri, Sophie mau ikut. Giliran mau foto, bocah kesandung dan nyungsep! Akhirnya difoto dengan muka lagi mewek. Ah.. #terpaksa_delete
c05
Tukang foto catutan. Tiap ketemu rombongan, dipanggil buat fotoin wkwkwkwk.


Chinatown Bandung

Alamat: Jl. Kelenteng No.41, Bandung
Telepon: (022) 6038114

Fairy Garden By The Logde

Suatu ketika, gua melihat postingan IG temen gua tentang Fairy Garden. Sebagai penggemar Fairy, gua langsung penasaran. Apakah ini? Dimana ini? Dimana? Dimanaaa?

Di..

Maribaya.

Uh.

Oke.

Maribaya ya? Waktu itu ke sana kan serem ya jalannya? Gua ga meragukan skill temen ngebolang gua dalam menyetir karena sudah terbuktiii.. jalan menanjak dan menurun yang ekstrim pun, doi berhasil melaluinya dengan mulus. Yang gue serem itu kalo ngebolangnya se-cewe-an doang. Gua lebih pede kalau ada laki2 dalam perjalanan kita ke sana. Meskipun Adhi sih ya… kalo dari body keknya gak bisa terlalu diandalkan juga nyahahahaha, tapi paling ga, gua tetep ngerasa lebih tenang.

Puji Tuhan, Adhi mau aja diajak ke Maribaya. Malah mamer gua juga turut serta. Hayuk kita cus!

Perjalanan menuju Maribaya memakan waktu sekitar satu jam dari rumah Adhi. Jalanan relatif lancar. Pokoknya kita sampe tanpa Adhi perlu ngomel2. Kita janjian sama temen baik dan sepupu Adhi juga. Yes, akhirnya jadi sekompi yang ke Maribaya.

Fairy Garden ini kemaren (waktu libur sekolah) masih harga promo yaitu 35rb per orang. Nantinya bakal jadi 100rb. Entah sarana apa yang dijanjikan di dalam ya, tapi kalo wahananya tetap seperti yang kemaren gua dateng sih.. gua ogah bayar 100ribu. Semoga aja jadi bagus banget yaaa.. Ohiya, sebelum masuk ke area FG (Fairy Garden) ini, kita harus beli tiketnya dulu di konternya yang berada di area parkiran. Lalu untuk masuk, nanti harus di scan pakai barcode melalui HP. Rada ribet sih.. Gua kurang paham apakah ini karena bayar menggunakan CC BCA atau emang ketentuannya begitu.

FG01
Gerbang depan setelah bayar.

Sepertinya namanya, Fairy Garden ini konsepnya ya Garden berbau2 Fairy. Areanya ga begitu luas. Tapi yang menarik, selain menyajikan area permainan (bouncy castle, playground, feeding rabbit, dan berkuda), FG ini juga memadukan edukasi di dalamnya. Ada area Art Factory, dimana di dalam ‘rumahnya’ anak-anak bisa melakukan aktifitas yang berhubungan dengan seni. Ada juga rumah Florania si Flower Fairy, dimana anak-anak diajarkan cara menanam bunga. Ada juga Lola’s Library tempat Book Fairy bernaung. Sayang sekali, Sophie tidak mau masuk ke semua tenda ini karena dalamnya gelap (katanya).

FG02
Restoran setelah gerbang masuk
FG10
Giant Book
FG11
Ada banyak hiasan seperti ini di sekitar area
FG09
Bagian depan Art Factor, tenda itu ceritanya rumahnya.
FG04
Labirin kecil
FG03
Bouncy Castle, waktu Sophie main sih, gak perlu bayar lagi.
FG07
Area Woodland

FG12

Waktu kita datang, belum ada Wings rental, jadi Sophie gak bisa foto2 ala Fairy pakai sayap. Setiap hari akan ada parade fairy. Menurut gua, kostum dan make-upnya bagus banget. Gak ngasal. Elfnya juga jago menari. Gua cukup terhibur sih pas mereka nari2.

FG08
Fairy yang sempet ketemu cuma mereka ini. Masih banyak lagi fairy lainnya.

Lalu yang menarik lagi, di FG ini ada maskotnya, yaitu.. Kuda Poni! Namanya Oreo dan Ginger. Sayang sekali waktu ketemu Sophie, Ginger rada pemalu dan gak bisa diem, jadi semua hasil fotonya blur. Saudaranya, Oreo, jauh lebih friendly.

FG06
Bersama Oreo

Fairy Garden ini satu naungan dengan The Logde dan Mulberry Hills. Tiketnya bisa dibeli bundling. Jaraknya antar ketiganya juga berdekatan dan bisa diakses dengan jalan kaki cumaaaa… yaaaa.. siap2 gempor aja. Kemarin ini karena udah jauh2 ke Maribaya, kita beli tiket bundling ke The Logde juga. Dan iya, jalan kaki dong dari FG ke The Logde. Untung udah sore dan sejuk. Plus sepanjang jalan banyak jajanan jadi bisa sambil nyemil hihihi. Hati-hati kalau bawa anak-anak yaaa.. karena jalanannya sempit dan banyak kendaraan hilir mudik.

Sampai di The Lodge, tiket bundling di tukar dulu di loket. The Logde sih ramainya luar biasa. Waktu pertama ke sini gua kan ga berani naik ayunan dan nyesel. Sekarang karena ada banyak spot foto yang bisa tandem, jadi rela-relain ngantri. Sekarang setiap spot foto ada fotografernya. Jadi hasil foto kita udah pasti bagus. Cuma ya kudu bayar. Satu foto harganya 10ribu rupiah dan hanya berupa soft copy.

Saran gua kalau mau ke The Logde ini, datanglah pagi pas baru dibuka. Kalau datangnya sore kek gua kemaren, yang ada kerjaannya cuma ngantri buat foto (gak bisa semua spot) dan ngantri panjang lagi buat nebus hasil fotonya.

FG13
Demi foto ini, ngantri lagi 1 jam. hadeuh..

 

Ke Taman Guguk

Liburan sekolah kali ini… (yang udah selesai entah dari kapan hahaha) seperti liburan sebelum2nya, kebanyakan kita habiskan dengan bepergian ke kampung Adhi di Bandung. Setelah memiliki Sophie, gua makin sadar kalau anak2 perlu dekat dengan keluarga dari kedua belah pihak Ayah dan Ibu. Kalau gua jujur aja, waktu kecil gak akrab sama keluarga nyokap. Gak akrabnya bahkan sampai taraf gak kenal. Lain halnya sama keluarga bokap. Hampir tiap minggu kita ketemuan di rumah oma opa. Nah, gua gak mau hal seperti ini kejadian di Sophie. Jadi sebisa mungkin kalau ada libur rada panjang, gua ajak Sophie ke Bandung untuk ketemu Emak dan (kalau bisa) sodara2 Adhi yang lain.

Emang sih ujung2nya Sophie kebanyakan ikut ngebolang sama gua juga, tapi tetep paling ngga doi udah setor muka sama Emaknya lha yaa.. hahahaha!

Nah, di libur lebaran kali ini.. Kita pulang Bandung lagi karena kebetulan mamer gua gak kemana2. Adhi sebenernya udah gak mau pulang Bandung. Menurut dia pasti macet punya lah. Gua dengan sotoynya bilang enggak.

Apakah gua benar?

Jelas aja jawabannya: Benar.

Benar-benar… SALAH.

Sepanjang perjalanan di tol sih umumnya ramai lancar. 2,5 jam saja perjalanan dari rumah sampai ke pintu tol Pasteur. Karena kita perginya pagi, Adhi tanya mau kemana tujuan gua hari itu? Gua jawab ke Taman Guguk. Adhi sih emang kebetulan suka Guguk, jadi dia mau ikutan. Mayan yaaa.. kalo Adhi ikut dalam acara ngebolang sebenernya gua jauh lebih seneng sih.. meskipun ujung2nya foto gua blur juga. Yawdalha yhaaaaa mo ghimanaa?

Sampai di Setiabudhi, kita dihadapkan dengan kenyataan kalau lalu lintasnya.. stuck. Jalannya setiap 10 menit sekali dengan jauh paling hanya 10 meter. Adhi udah senewen dan ngoceh2, “Gak bakal macet Dhuutt… semua orang udah pulang hari iniii.. Mana Nud, manaa?” Gua cuma “Eh tuh liat ada burung, Dhut..” berusaha mengalihkan perhatian.

Untungnya pas iseng cek waze, pas banget ternyata di depan ada belokan menuju tempat parkiran baru Taman Guguk. Begitu bisa bergerak, kita langsung cus belok kiri. 2 menit kemudian kita sampe di Taman Guguk. Praise the Lord!

Taman Guguk ini adalah extension dari Rumah Guguk. Bayar masuk per orang adalah 50ribu. Sampai di dalam bebas bermain sama hewan2nya. Tempatnya lebih luas dari Rumah Guguk dengan konsep lapangan terbuka dan bisa piknik. Disediakan beberapa spot untuk duduk2 di rumput. Ada juga bale2 dengan desain rumah joglo. Terus ada Barn juga yang isinya tempat bermain dengan guguk2 gede. Boleh bawa guguk sendiri untuk main2 di sana.

TG04
Bean Bag di area rumput boleh dipakai gratis.
TG01
Barn untuk guguk yang besar2. Rumah kuning di bagian kanan bawah foto itu untuk guguk yang kecil2.

TG09

TG08
Bebek berjambul ini lucu bangeeet
TG10
Guguk yang tidak kompak

Di Taman Guguk ada food court kecilnya juga yaa.. makanan sih standar aja, cuma mendinganlah buat isi perut sambil nongkrongin anak main. Deket foodcourt ada area mini zoo. Siap-siap keluar duit buat beli makanan hewan yaaa..

TG02
Area bermain dengan kelinci, burung, kambing, dan ikan.

Dari taman guguk, ada pintu menuju ke rumah guguk juga. Karena udah dua kali ke sana, kita cuma ngintip sebentar dan memutuskan gak main di sana lagi (karena males kudu bayar lagi).

TG07
Gerbang ke arah Rumah guguk dan sebaliknya.
TG06
Lucu2 banget
TG05
Mama dengan si anak kacau
TG03
Kok gua jadi kesel ya liat Sophie di foto ga ada yang beres?

Taman Guguk kalau buat gua pribadi sih, gua suka. Gue mah mureh, asal ada hewannya langsung suka. Mo kata hewannya cuma ayam juga, suka. Adhi juga suka. Sophie juga suka andai saja dia gak dikejer guguk orang hahahahahaha! Kasian si eneng lagi asik2 jalan tau2 di gonggong dan dikejar tanpa sebab. Anaknya langsung murka dan minta pulang.

Tapi yang membuat gua suka Taman Guguk adalah konsepnya yang taman luas. Sesuatu yang gak bisa gua dapatkan di Jakarta. Haus pohon duit mamake Sophie. Makanya biar macet juga dijabanin.

“Kamu enak gak nyetirrr!”

“Ssstttt….”

#bungkam Adhi pake bakso.

Dari Taman Guguk, Adhi tanya mau kemana lagi. Tadinya gua mau ajakin ke Farmhouse, tapi liat jalanan yang isinya kaya mobil mogok semua gitu, daripada gua ditalak Adhi yaa.. mendingan gua ajakin Adhi pulang aja.