Chinatown Bandung

Sebelum ke Fairy Garden, Mamer gua mau mampir ke tempat bikin baju dulu di klenteng. Yang mana rumahnya ternyata sebrang-sebrangan sama Chinatown Bandung! Kata mamer gua, “Sembari mami nyobain baju, kalian main aja ke chinatown. Belom pernah kan? Sok atuh liat-liat.”

Leh uga.

Mana pas sampe, pas baru buka pula. Pas masih dapet parkiran. Parkiran ini yang selalu jadi halangan gua dan temen bolang untuk ke sini. Soalnya parkirnya seiprit dan kalo udah ga dapet parkiran di depan chinatown, kudu parkir jauh. Maleus dong yaa.. namanya kan kita tim bolang lemes. Ogah susah hahaha. Dan kebetulan kan Adhi yang nyetir, jadi kita gak pusing parkiran. Berat nyari parkir teh, biar Adhi aja. Masih #terDilan

Dulu pas awal dibuka kan si Chinatown ini gosipnya tiket masuknya tuh 10ribu. Nah.. Pede aja dong ya beli 4 tiket. Eehh taunya satu orang 40 ribu aja!

KOK?

“Mbak, bukannya 10 ribu??”

“Gak neng, 40 ribu…”

Jir..

“40 ribu dapet voucher apa mbak?”

“Dapet gantungan kunci aja sih, Neng…”

Ya elaaah.. gantungan kunci mah saya ada banyak. Kan jualaan…

*jadi promosi*

**kalo open PO pada beli yak**

***Sa ae lu***

Lanjuts..

Yang tadinya niat beli 4 tiket jadi beli 2 aja. Adhi ga jadi masuk. Pinter dia. Kalo dia masuk ujung2nya cuma disuruh foto juga. Mending dia nongki di luar. Trus gua pikir Sophie gua titipin Adhi aja ye kaan.. eh, taunya Sophie boleh masuk gratis. Ya udah! Sophie pun diangkut.

Di dalam Chinatown ini, semua sudutnya bisa dipakai buat foto. Instagramable banget. Kalau dipikir-pikir wajar sih bayar tiketnya mahal. Dekornya niat. Cuma tetep sih, pesen mamak kucing, kalau bisa tiket 40 ribu dituker voucher minuman atau makanan gitu..

Area Chinatown ini kecil yak. Setengahnya udah kepake buat foodcourt. Setengahnya lagi toko pernak-pernik, toko kostum, dan toko jadi-jadian alias instalasi buat foto doang. Ada area playgroundnya sih, tapi kecil banget. Gak bisa cerita banyak di sini ya karena kita masuk juga buru-buru. Cuma bisa foto-foto. Gak sempet makan karena kita berburu waktu ke Maribaya.

Cus aja lihat-lihat fotonya yuk..

c04
Barang-barangnya jaduuulll…
c06
TV jaman old

c08

c13
Foodcourtnya
c07
Cecil dan Naga
c10
Gak bisa liat telepon, bawaannya pengen julid gosip…
c02
Ini contoh orang kepo. Gak bisa liat barang nganggur, musti dipegang2..

c01

c09
Spot favorit! Pakai foto neng bolang. Foto gua jadinya jelek karenaaaa… Eke mau foto sendiri, Sophie mau ikut. Giliran mau foto, bocah kesandung dan nyungsep! Akhirnya difoto dengan muka lagi mewek. Ah.. #terpaksa_delete
c05
Tukang foto catutan. Tiap ketemu rombongan, dipanggil buat fotoin wkwkwkwk.


Chinatown Bandung

Alamat: Jl. Kelenteng No.41, Bandung
Telepon: (022) 6038114

Advertisements

Fairy Garden By The Logde

Suatu ketika, gua melihat postingan IG temen gua tentang Fairy Garden. Sebagai penggemar Fairy, gua langsung penasaran. Apakah ini? Dimana ini? Dimana? Dimanaaa?

Di..

Maribaya.

Uh.

Oke.

Maribaya ya? Waktu itu ke sana kan serem ya jalannya? Gua ga meragukan skill temen ngebolang gua dalam menyetir karena sudah terbuktiii.. jalan menanjak dan menurun yang ekstrim pun, doi berhasil melaluinya dengan mulus. Yang gue serem itu kalo ngebolangnya se-cewe-an doang. Gua lebih pede kalau ada laki2 dalam perjalanan kita ke sana. Meskipun Adhi sih ya… kalo dari body keknya gak bisa terlalu diandalkan juga nyahahahaha, tapi paling ga, gua tetep ngerasa lebih tenang.

Puji Tuhan, Adhi mau aja diajak ke Maribaya. Malah mamer gua juga turut serta. Hayuk kita cus!

Perjalanan menuju Maribaya memakan waktu sekitar satu jam dari rumah Adhi. Jalanan relatif lancar. Pokoknya kita sampe tanpa Adhi perlu ngomel2. Kita janjian sama temen baik dan sepupu Adhi juga. Yes, akhirnya jadi sekompi yang ke Maribaya.

Fairy Garden ini kemaren (waktu libur sekolah) masih harga promo yaitu 35rb per orang. Nantinya bakal jadi 100rb. Entah sarana apa yang dijanjikan di dalam ya, tapi kalo wahananya tetap seperti yang kemaren gua dateng sih.. gua ogah bayar 100ribu. Semoga aja jadi bagus banget yaaa.. Ohiya, sebelum masuk ke area FG (Fairy Garden) ini, kita harus beli tiketnya dulu di konternya yang berada di area parkiran. Lalu untuk masuk, nanti harus di scan pakai barcode melalui HP. Rada ribet sih.. Gua kurang paham apakah ini karena bayar menggunakan CC BCA atau emang ketentuannya begitu.

FG01
Gerbang depan setelah bayar.

Sepertinya namanya, Fairy Garden ini konsepnya ya Garden berbau2 Fairy. Areanya ga begitu luas. Tapi yang menarik, selain menyajikan area permainan (bouncy castle, playground, feeding rabbit, dan berkuda), FG ini juga memadukan edukasi di dalamnya. Ada area Art Factory, dimana di dalam ‘rumahnya’ anak-anak bisa melakukan aktifitas yang berhubungan dengan seni. Ada juga rumah Florania si Flower Fairy, dimana anak-anak diajarkan cara menanam bunga. Ada juga Lola’s Library tempat Book Fairy bernaung. Sayang sekali, Sophie tidak mau masuk ke semua tenda ini karena dalamnya gelap (katanya).

FG02
Restoran setelah gerbang masuk
FG10
Giant Book
FG11
Ada banyak hiasan seperti ini di sekitar area
FG09
Bagian depan Art Factor, tenda itu ceritanya rumahnya.
FG04
Labirin kecil
FG03
Bouncy Castle, waktu Sophie main sih, gak perlu bayar lagi.
FG07
Area Woodland

FG12

Waktu kita datang, belum ada Wings rental, jadi Sophie gak bisa foto2 ala Fairy pakai sayap. Setiap hari akan ada parade fairy. Menurut gua, kostum dan make-upnya bagus banget. Gak ngasal. Elfnya juga jago menari. Gua cukup terhibur sih pas mereka nari2.

FG08
Fairy yang sempet ketemu cuma mereka ini. Masih banyak lagi fairy lainnya.

Lalu yang menarik lagi, di FG ini ada maskotnya, yaitu.. Kuda Poni! Namanya Oreo dan Ginger. Sayang sekali waktu ketemu Sophie, Ginger rada pemalu dan gak bisa diem, jadi semua hasil fotonya blur. Saudaranya, Oreo, jauh lebih friendly.

FG06
Bersama Oreo

Fairy Garden ini satu naungan dengan The Logde dan Mulberry Hills. Tiketnya bisa dibeli bundling. Jaraknya antar ketiganya juga berdekatan dan bisa diakses dengan jalan kaki cumaaaa… yaaaa.. siap2 gempor aja. Kemarin ini karena udah jauh2 ke Maribaya, kita beli tiket bundling ke The Logde juga. Dan iya, jalan kaki dong dari FG ke The Logde. Untung udah sore dan sejuk. Plus sepanjang jalan banyak jajanan jadi bisa sambil nyemil hihihi. Hati-hati kalau bawa anak-anak yaaa.. karena jalanannya sempit dan banyak kendaraan hilir mudik.

Sampai di The Lodge, tiket bundling di tukar dulu di loket. The Logde sih ramainya luar biasa. Waktu pertama ke sini gua kan ga berani naik ayunan dan nyesel. Sekarang karena ada banyak spot foto yang bisa tandem, jadi rela-relain ngantri. Sekarang setiap spot foto ada fotografernya. Jadi hasil foto kita udah pasti bagus. Cuma ya kudu bayar. Satu foto harganya 10ribu rupiah dan hanya berupa soft copy.

Saran gua kalau mau ke The Logde ini, datanglah pagi pas baru dibuka. Kalau datangnya sore kek gua kemaren, yang ada kerjaannya cuma ngantri buat foto (gak bisa semua spot) dan ngantri panjang lagi buat nebus hasil fotonya.

FG13
Demi foto ini, ngantri lagi 1 jam. hadeuh..

 

Ke Taman Guguk

Liburan sekolah kali ini… (yang udah selesai entah dari kapan hahaha) seperti liburan sebelum2nya, kebanyakan kita habiskan dengan bepergian ke kampung Adhi di Bandung. Setelah memiliki Sophie, gua makin sadar kalau anak2 perlu dekat dengan keluarga dari kedua belah pihak Ayah dan Ibu. Kalau gua jujur aja, waktu kecil gak akrab sama keluarga nyokap. Gak akrabnya bahkan sampai taraf gak kenal. Lain halnya sama keluarga bokap. Hampir tiap minggu kita ketemuan di rumah oma opa. Nah, gua gak mau hal seperti ini kejadian di Sophie. Jadi sebisa mungkin kalau ada libur rada panjang, gua ajak Sophie ke Bandung untuk ketemu Emak dan (kalau bisa) sodara2 Adhi yang lain.

Emang sih ujung2nya Sophie kebanyakan ikut ngebolang sama gua juga, tapi tetep paling ngga doi udah setor muka sama Emaknya lha yaa.. hahahaha!

Nah, di libur lebaran kali ini.. Kita pulang Bandung lagi karena kebetulan mamer gua gak kemana2. Adhi sebenernya udah gak mau pulang Bandung. Menurut dia pasti macet punya lah. Gua dengan sotoynya bilang enggak.

Apakah gua benar?

Jelas aja jawabannya: Benar.

Benar-benar… SALAH.

Sepanjang perjalanan di tol sih umumnya ramai lancar. 2,5 jam saja perjalanan dari rumah sampai ke pintu tol Pasteur. Karena kita perginya pagi, Adhi tanya mau kemana tujuan gua hari itu? Gua jawab ke Taman Guguk. Adhi sih emang kebetulan suka Guguk, jadi dia mau ikutan. Mayan yaaa.. kalo Adhi ikut dalam acara ngebolang sebenernya gua jauh lebih seneng sih.. meskipun ujung2nya foto gua blur juga. Yawdalha yhaaaaa mo ghimanaa?

Sampai di Setiabudhi, kita dihadapkan dengan kenyataan kalau lalu lintasnya.. stuck. Jalannya setiap 10 menit sekali dengan jauh paling hanya 10 meter. Adhi udah senewen dan ngoceh2, “Gak bakal macet Dhuutt… semua orang udah pulang hari iniii.. Mana Nud, manaa?” Gua cuma “Eh tuh liat ada burung, Dhut..” berusaha mengalihkan perhatian.

Untungnya pas iseng cek waze, pas banget ternyata di depan ada belokan menuju tempat parkiran baru Taman Guguk. Begitu bisa bergerak, kita langsung cus belok kiri. 2 menit kemudian kita sampe di Taman Guguk. Praise the Lord!

Taman Guguk ini adalah extension dari Rumah Guguk. Bayar masuk per orang adalah 50ribu. Sampai di dalam bebas bermain sama hewan2nya. Tempatnya lebih luas dari Rumah Guguk dengan konsep lapangan terbuka dan bisa piknik. Disediakan beberapa spot untuk duduk2 di rumput. Ada juga bale2 dengan desain rumah joglo. Terus ada Barn juga yang isinya tempat bermain dengan guguk2 gede. Boleh bawa guguk sendiri untuk main2 di sana.

TG04
Bean Bag di area rumput boleh dipakai gratis.
TG01
Barn untuk guguk yang besar2. Rumah kuning di bagian kanan bawah foto itu untuk guguk yang kecil2.

TG09

TG08
Bebek berjambul ini lucu bangeeet
TG10
Guguk yang tidak kompak

Di Taman Guguk ada food court kecilnya juga yaa.. makanan sih standar aja, cuma mendinganlah buat isi perut sambil nongkrongin anak main. Deket foodcourt ada area mini zoo. Siap-siap keluar duit buat beli makanan hewan yaaa..

TG02
Area bermain dengan kelinci, burung, kambing, dan ikan.

Dari taman guguk, ada pintu menuju ke rumah guguk juga. Karena udah dua kali ke sana, kita cuma ngintip sebentar dan memutuskan gak main di sana lagi (karena males kudu bayar lagi).

TG07
Gerbang ke arah Rumah guguk dan sebaliknya.
TG06
Lucu2 banget
TG05
Mama dengan si anak kacau
TG03
Kok gua jadi kesel ya liat Sophie di foto ga ada yang beres?

Taman Guguk kalau buat gua pribadi sih, gua suka. Gue mah mureh, asal ada hewannya langsung suka. Mo kata hewannya cuma ayam juga, suka. Adhi juga suka. Sophie juga suka andai saja dia gak dikejer guguk orang hahahahahaha! Kasian si eneng lagi asik2 jalan tau2 di gonggong dan dikejar tanpa sebab. Anaknya langsung murka dan minta pulang.

Tapi yang membuat gua suka Taman Guguk adalah konsepnya yang taman luas. Sesuatu yang gak bisa gua dapatkan di Jakarta. Haus pohon duit mamake Sophie. Makanya biar macet juga dijabanin.

“Kamu enak gak nyetirrr!”

“Ssstttt….”

#bungkam Adhi pake bakso.

Dari Taman Guguk, Adhi tanya mau kemana lagi. Tadinya gua mau ajakin ke Farmhouse, tapi liat jalanan yang isinya kaya mobil mogok semua gitu, daripada gua ditalak Adhi yaa.. mendingan gua ajakin Adhi pulang aja.

Mumpung Inget 12

Satu

Sophie itu yaa.. kebiasaan jeleknya kalo dipanggil kudu 10 kali baru nyahutin. Kadang gua mikir apa ada masalah sama pendengarannya ya? Soalnya selalu deh tiap kali dipanggil, kalo gua belon emosi, gak bakalan disahutin balik.

Tapi kayanya pendengarannya baik2 aja. Soalnya gua pernah tes, sengaja ngomong dengan suara super kecil begini:

“Duh… ada Merlion di tivi…”

Bocah dari jarak 5 meter langsung loncat nyamperin tivi sambil gelagapan!

“Dimana??? Dimana Merlionnya, mama??”

KZL.

Mama: “Kamu kalo mama panggil ajaaaa.. gak pernah nyahutin kalo mama belom ngamuk yaaaa!”

Sophie: (Kembali sibuk sendiri)

Mama: “Sophie! Sophieeee!”

Sophie: (bodo amat)

Mama: Aiiizzzzz… Sophie! Auban yaa kamuuu!

Sophie: “Apa sih, maa…”

Mama: “Kamu tuh sekadang auban!”

Sophie: “Auban? Ada dimana? …Di rambut Aku??”

Mama: “Itu ubaaan!!!!”

Papa: “Buahahahahaha!”

Seriously…

Terkadang aku gak pingin ada di dalam dunia dagelan ini.

 

Dua

Di saat santai, gua suka ajakin Sophie ngobrol seputar cerita di sekolahnya. Gak setiap kali Sophie mau jawab sih.. gimana mood dia aja. Salah satu obrolan kita yang akhirnya gaje adalah ini:

Mama: “Sop, temen kelas sophie ada yg bacanya belom lancar?”

Sophie: “Si Michael kayanya…”

Mama: “He? Mana ada temen kamu namanya Michael!”

Sophie: “Ada kok! Dia belom bisa baca!”

Mama: “Oh murid baru si Michael ini?”

Sophie: “Enggak! Udah lama kok..!”

Mama: “Helooo.. mama tau semua nama temen sekelas kamu yaa.. ga ada yg namanya Michael! Matthew kali maksud kamu?”

Sophie: “Enggak, Michael yang belon bisa baca.”

Beneran deh, gua yakin banget gak ada yang namanya Michael.

Mama: “Bukan Michael kali, Sof..”

Sophie: “Iya, Michael! Dia belum bisa baca. Soalnya dia masih di playgroup!”

Gak usah ngomoooonngggg!

Capai!

 

Tiga

Suatu malam menjelang pagi, Tau2 gua dibangunin karena Sophie bisik2 panik.

“MAH! Mah, Mah! Bocor, ma, bocor!”

HAH??

Apa yang bocor?? Hujan kah??

Lagi nyenyak2 gitu dibangunin kan, nyawa masih belom pada balik. Cek plafon, cek dinding, Gue sampe buka hordeng, ngecek apakah di luar banjir? Tapi kok ga ada tanda2 air? Apakah Sophie ngigau?

“Apa yang bocor, Sof?”

“Anu aku bocor…”

Oalaaaah… Ngompol toooh!

Semenjak lepas diaper malam hari, Sophie termasuk yang cepet move on. Pernah sekali doang cepirit malem2, itu pun langsung sadar dan ngajak gua ke WC. Nah, semenjak itu bebas gangguan kalo malem hari. Makanya Sophie gak familiar sama kata ngompol, sampe pinjem istilah bocor wkwkwkwkwkwk…!

 

Empat

Suatu malam, mama dan Sophie lagi asik gosipin Disney Prince.

Mama: “Mama paling suka samaaa Pangeraaan… Phillip?”

Sophie: “Siapa tuh?”

Mama: “Itu loh princenya Aurora. Yang lawan naga!”

Sophie: “OOHHH, yes yes! Sophie juga sukaa!”

Mama: “Sophie gak boleh sama. Harus yang lain doong..”

Sophie: “Aku mau yang sama!”

Mama: “Hadeeuhh.. Ya udah, mama sukanya sama Beast!”

Sophie: “Aku jugaaaa!”

Mama: “Sophie cari prince yang lain doong..”

Sophie: “Aku mau Beast!”

Mama: “Ya udah mama pangerannya Aurora..”

Sophie: “Aku mau pangerannya Aurora!”

Mama: “Ih, Kamu pangerannya yang lain dong.. Aladdin kek, Pangerannya Cinderella kek, Pangerannya Ariel kek… Kan ganteng2 semuaa..”

Sophie: “Aku bingung..”

Papa: “Gak usah bingung, Sophie… liat Papa aja, Pangeran Papa yang paling ganteng lah!”

Sang Istri dan Anak terdiam.

Lalu Istri menatap suaminya begini:

Muka Mama diwakili Song Hye Kyo biar dramatis

Lalu tatapan Sang Anak begini:

Lalu Papa yang diliatin, mukanya begini:

YA UDAHLAH PAPA YANG PALING GANTENG!

Pembicaraan ibu dan anak selesai.

 

 

Terbakar Api Cemburu, Suami Bakar Istri…

Itulah sepenggal judul berita yang gua baca secara virtual di salah satu platform berita online.

Bisa amat ya cuma gara2 cemburu, sampe bakar2an?

Ya tapi itu kan suami orang lain ya..

Kalo suami sendiri pa kabar? Cemburuan ga dia?

Boro2.

Hahahaha.

Adhi itu ibaratnya timun. Kalo dimasukin kulkas jadi dingin.

Yeeee… semua juga dimasukin kulkas jadinya dingin kaliiikkkkk, ni perumpaan apaan siih? Asal banget nyahahahahaha!

Ya udah gak usah pake perumpaan.

Intinya Adhi itu orangnya cool. Cueks. Gak pernah cemburuan. Gak ekspresif. Gak pernah ngelike foto di fesbuk, apalagi nulis status. Kalo sampe Adhi nulis status di fesbuk, itu artinya fesbuknya dibajak sama bininya. Jadi kalo di timeline temen2 Adhi, tiba2 ada notif adhi ngelike2 foto, dapat dipastikan itu bininya yang lagi ngelike foto2nya sendiri pake akun lakinya. Ya abis gimana ya namanya juga fakir like, kwekwekwekwek..

Trus bininya a.k.a gua sendiri gimana tuh.. punya suami yang cueknya ngalah2in iguana? (Iguana kan gitu ya, dipanggil2 lurus aja mukanya).

Saya sendiri jauh di lubuk hati terdalam, orangnya hopelessly romantic. Jadi dapet laki ternyata cuek model begini.. macem dapet lotre, tapi ternyata expired. Alias macam dibohongin. Pas pacaran mah indah atuh yaa.. Ngomongnya, huuu.. Dilan mah lewat. Gombal pisan si eta mah. Meskipun sekarang kalo dipikir2 lagi gombalannya jaman dulu bikin ai jijix. Tapi jaman dulu mah gua happy kalo digombalin. Happy kalo disurprise-in. Happy kalo dikasih flower.

Semuanya berakhir ketika kami menikah, sih.. dengan alasan klasik nan basi, yaitu jatah gombal dan romantisnya udah habis. Mungkin karena keseringan ketemu ya. Tiap hari, 24/7. Ditambah lagi dengan kehadiran anak, hubungan kita tuh rasanya kadang cuma kaya status. Aslinya ya sendiri2. Gua sibuk sama anak, Adhi sibuk sama kerjaan. Kadang kalau anak bisa bobo cepet, gua berharap bisa punya waktu berduaan sama Adhi, eeh doinya lembur. Giliran anak udah dicoba dengan cara apapun untuk tidur cepat dan bocil dengan hebatnya energi ga habis2, Adhi pulangnya cepet. Dan berakhir jadi bonding time buat Adhi dan anak. Mamak dicuekin. Cedih bat akunya..

Yang lebih sedih lagi, masa sekarang jadi gua yang kudu ngegombal supaya Adhi perhatian. Trus boro2 perhatian… udah gua gombal, dicuekin pula.

Hadezig!!

Sudah jatuh tertimpa tongkol..

Cuman yaa.. secuek2nya Adhi, kalo gua protes atau gua minta ditemenin kemana2, doi jarang nolak. Kalo bisa, pasti ditemenin DAN dianterin. Ga bisa pun biasanya gua paksa sampe dia bisa. Bahahahaha. Kasian gua punya laki cuek atau kasian Adhi punya bini doyan maksa.

Itulah yang namanya saling melengkapi… keegoisan masing2.

Untungnya Adhi ga pernah bawel soal urusan rumah tangga seperti memasak dan bersih2, sih. Gimana gua aja mo bersihin apa kaga. Gimana gua aja mo masak apa kaga. Emang sih, kadang Adhi suka nyindir soal gua ngomong doang mau masak. Ya sekarang gini.. tiap gua tawarin telor ceplok, doi nolak. Maunya masakan kelas kakap macam steak wagyu marbling 12. Hello??? Apa kau kira aku ini lahir dan besar di peternakan sapi Kobe?? Gak ada yang lebih sulid? Apakah kakanda don’t know kalau makanan terlezat di dunia itu berada di dalam lemari dapur kita sendiri, yaitu indomie goreng ditambah telor ceplok? Yang gampang jangan dibikin sulid lah.. wkwkwkwk!

Mohon adik2 yang akan segera menikah untuk tidak meniru sinyonyakucingmanis dalam berumah tangga, bawaannya pasti pengen julid.

Oke, balik lagi ke Adhi.

Meskipun level cuek melekat erat di uban Adhi, dia tetaplah seorang kepala keluarga yang visioner. Terbukti dengan statement2nya soal masa depan anak. Nanti anaknya kuliah dimana, nanti anaknya nyetir mobil usia berapa, nanti anaknya kalo minta dugem papanya harus ikut. Huh! Pede jaya amat anak gede bakalan suka ajeb2. Ini mah emang papanya yang mau dugem!! Udah bangkotan juga! *sleding*

Mamak di masa tua cuma mau hidup dengan menghirup udara segar pegunungan sambil tanem cabe rawit. Kenapa harus cabe? Ya soalnya laki ai doyan banget sama cabe. Nih bukti cinta istri sepanjang hayat. Biar tua juga nanem sesuatu yang laki doyan. Sekalian kalo lagi kesel karena laki maen game melulu, ulekin aja cabe rawit sepanci. Campurin ke nasi. Mamam tuh cabe!

Sebab ada peribahasa berbunyi demikian: sepandai2nya tupai melompat, pasti jatuh juga. Serese2nya suami berbuat, pasti yang menang istri juga. Coz Weee… are the champiooonnn.. ma freeensssss… *put ur hands in the air, ladies*

En ngomong2, balik ke soal anak lagi ya.. Kita tipe ortu yang ternyata emang ga bisa sejalan dalam mendidik anak. Buhuhuuu.. benci aku, benciiii..! Kalo di mata anak, gua terkenal sebagai ‘mamak galak nan pelit yang gak bisa ngertiin maunya anak’. Sementara Adhi di mata anak terkenal sebagai ‘si mesin pemberi mainan, dan es krim, dan bubble tea, dan pizza, dan mekdi, dan indomie’. Haha. Kalo ngeliat mereka udah berduaan di mol dan ujung2nya ngeliat adegan anak dan bapak lagi asik buka mainan sambil makan es krim, ingin rasanya kusilet celana bapake dan kuambil dompetnya.. tapi gak jadi karena takut dijeritin maling dan digebukin warga mol.

Nasib jadi emak2. Udah lah mengandung, melahirkan, mukanya gak mirip, merawat, mendidik, membesarkan dengan sepenuh hati… Eh, anak dilarang dikit langsung emak dikatain galak dan pelit. Giliran bapake yang keliatan lobang idung depan anaknya bisa diitung pake jari, kalo pulang bawa kantongan toys kingdom, langsung disambut bak raja.

Sompret.

Ya udahlah sampai di sini aja curhatan mamak. Dipikir2 gak ada faedahnya banget post gua ini. Lagian gua dah sering juga curhatin laki di blog ini.

Maafkan gaya tulisan gua yang selalu freestyle random nan absurd yaa.. Wkwkwkwkw!

Akhir kata, biar gimanapun bokisnya suami di mataku. Adhi tetep yang ter-bhuawiikkkhh.

Ku tetep cinta.

Tak tergantikan.

Selamanya.

Mi laff yu.

Yu laff mi.

We are happy family.

Akasya Teras

Di salah satu kegiatan cafe hopping yang entah kapan di 2017 kemaren.. Sore2, setelah kegiatan cafe hopping yang melelahkan, gua dan tim bolang Bandung tercinta yaitu Sophie dan Onti Cecil mampir ke Akasya Teras (lelah ngafe, tapi tetep ngafe! ckckck). Akasya ini ternyata sebrang2an sama Tungku Joglo. Sophie aja pas sampe, berasa de javu.

“Kayanya kita pernah ke sini bukan? Yang banyak ayam?”

Di tempat parkirnya emang banyak ayam hahahaha bocah masih inget aja.

Masuk ke Akasya ini, gua langsung suka sama ambiencenya yang homey dan nyantai banget. Terdiri dari 2 lantai, di lantai bawah pas kita dateng sepi. Cuma ada 2 meja yang terisi. Sementara di lantai 2 lebih penuh. Tadinya kita mau milih duduk di deket taman, tapi baru inget kalo sore banyak nyamuk, gak jadi. #timbolanglemahsamaserangga

Tadinya mo duduk di latar yang greenie itu, dengan maksud mau foto2 cantik. Batal karena males sama serangga, eh akhirannya lupa pula mau foto! KZL
Ujung2nya milih yang adem.
Penampakan di lantai dua

Di sini kita cuma mesen Tahu Isi, buahahahaha! Masnya sampe asem pas nanya pesenan. “Yakin bu ini doang? Gak mau cemilan lain?”

Ya udah, karena si Mas ganteng, pesenan gua tambah sama minuman bersoda. Si Mas gak tau sih.. dari pagi kerjaan kita makan mulu tauk. Kita nunggu cukup lama sampai si tahu akhirnya dateng. Sepertinya masnya kelupaan. Untung mamak masih kenyang, jadi dimaafin. Btw, Tahu isinya enak! Dalam keadaan kenyang aja masih berasa enak.

Tahu Isi endeus
Segerrr

Udah gitu doang sih, kita cuma nyantei sambil ngadem. Sungguh deh gue seneng sama Akasya ini. Cocok banget buat ngopi cantik bareng temen atau keluarga. Anginnya semilir terus sekadang ada ayam nyasar, jadi anak2 ada pemandangannya juga, liatin ayam. Eh iya, kemaren pas kita nongkrong, banyak bule2 yang diajak meeting di sini. Mayan gua bisa lemesin kaki sambil cuci mata hahaha. *Anak liatin ayam, mama liatin bule*

Yang pasti habis dari Akasya Teras ini, kita langsung balik ke rumah mertua gua dan makan malem. Masiihh bisa yaaa makan malem? Habis mamer masakin lalapan.. Enak banget gak bisa ditolak wkwkwk..


Akasya Teras

Alamat: Jl. Raya Resort No.18, Dago Pakar, Bandung

Telepon: (022) 2531025