Akhirnya Nyampe Kalpa Tree

Udah lama gak main ke Bandung, pastinya gua kangen cafe hopping dong ya. Mana cafe2 baru pada bertebaran pula di Bandung. Kaya jerawat gitu deh, dipencet satu muncul lagi tiga.

Nah, november ini ada kesempatan bisa balik Bandung, gua mupeng pengen ke Kalpa Tree. Gua pede habis dari sana gua bisa cafe hopping ke 2-3 cafe lagi, tapii.. gua juga lupa kalo Bandung sekarang macetnya gak pake kasihan.

Jadii.. kemaren ini gua dan temen bolang gua perginya setelah makan siang, yang ternyata salah banget kalo siang2 baru beredar. Normalnya, dari rumah Adhi ke Ciumbuleuit paling 30-40 menit. Kemarin ini jadi 3 jam. Yes, 3 jam! Sama kaya Jakarta-Bandung. Macetnya itu padahal pas kita udah di Juanda. Kalo ga macet paling 10 menit lagi sampe. Lha ini dong jadi 3 jem. Ke kiri ga bisa, kanan ga bisa. Lurus ditutup, belakang mentok. Sampe mikir cari alternatif cafe lain di daerah tengah, tapi temen gua bilang “mari kita coba dulu”. Kita juga mikir apa ke Skyline aja, tapi yang ada malah lebih parah. Mikir lagi, apa begitu nemu cafe, kita setop aja? Tapi namanya juga kita.. makin susah pergi, malah makin penasaran. Kaya gak afdol kalo gak nyampe tujuan semula.

Cuaca udah mulai ga bersahabat nih. Mendung2 gimana gitu. Tadinya sebelum ke Kalpa Tree, gua mau ngajakin Sophie makan Es krim dulu di Cremeria di Dee. Pa daya ya, nak.. Mama boleh berencana, tetep hujan juga akhirnya. Awalnya sih cuma gerimis. Gua pikir masih okelah gerimis kecil doang. Lalu 5 menit sebelum sampe Cremeria, deresnya gak pake ragu2. Badai, sis! Anake manyun, mamake manyun.

Bagaimana inih nasib narsis2an kitaaaaaahhhh?

Mana badai gitu bikin kita susah liat jalan plus waze ngasih titik Kalpa treenya ngaco pula! ‘You have reach your destination’nya di rumah orang dong. Keknya di foto kaga begini penampakannya.. apa kudu ketok pintu dulu apa gimana? Taunya Kalpa Treenya mojok beberapa puluh meter di depan. Kita langsung minta valet karena hujannya masih deras. Sampe di dalem full pack. Bayangin ya, udah badai gitu aja masih kena waiting list! Ckckck.. Sophie udah ngomel2 minta pulang aja. Duuh maap nak, nyampe ke sini aja pake perjuangan kaan.. masa pulang lagi? Pulangnya nanti aja subuh.

Sembari nunggu, gua keliling mengamati restonya yang ternyata buesaarr.. dan 2 tingkat pula. Gua sempet naik sebentar ke lantai 2, tapi gak foto2 karena kameranya ketinggalan ada sama temen gua. Gua juga gak foto toiletnya dengan alasan sama, lagian ngapain pipis bawa2 kamera ya? Toilet ini spot favoritnya Sophie, karena ada kolam ikannya hahaha.  Jadi akhirnya, gua cuma foto2 di lantai dasar aja.

Indoornya
Outdoornya

sebenernya banyak meja yang kosong di bagian indoor tapi entah kenapa kita disuruh nunggu. Gak lama juga sih paling sekitar 10 menit aja, kita ditawarin duduk di depan. Gua sebenernya nolak karena hujannya hujan angin (dingin wow), lalu mbaknya bilang kalau sudah tersedia tempat di dalam, kita boleh pindah. Dijanjiin gitu ya kita manut. Gua wanti2 ke mbaknya beberapa kali, tapi sampai kita udahan, ga ada tuh ditawarin pindah. Padahal tamu yang kepisah kaca sama kita di dalem gak lama udahan. Ya sudahlah gapapa. Gua udah cape di jalan, udah males protes2 lagi. Lagian dah pewe juga. Selain dari missed tempat, pelayanannya oke.

Spot di sini, kalau hujannya deres dan berangin, pasti berasa kaya taneman yang disemprot.

Kena macet 3 jem gitu plus dingin, kita kelaparan. Kalap mesen makanan sampe 4 macem hahahaha. Udah gak kepikiran cafe hopping lagi, makanya bablas mesen banyak. Biasa kalo cafe hopping, gua selalu mesen menu rekomen dari mbaknya. Di Kalpa Tree ini katanya yang beken nasi ayam suirnya. Lupa nama lengkapnta apa. Penampilannya kek gini..

Taraaaa..

Rasanya lumayan enak menurut gua. Ayamnya ada sedikit rasa pedas dan asem manisnya. Terus gua juga pesen mushroom soup. Ini juga enak dan gurih.

Pas kalo lagi hujan

Gua pesenin sophie sosis dilapis pastry dan french fries. Namanya ada kids2nya gitu lah, ini gak enak. Nyesel gua mesen.

Pastrynya kaya ada yang janggal. Mungkin selera gua yang aneh.

Temen gua mesen potato skin with bacon. Enak! Potato skinnya garing dan tipis2, tapi maap lupa di foto karena munculnya terakhir dan kamera udah di tas.

Udah dingin minumnya dingin juga.

Overall sih makanannya enak dan harganya masih oke. Ambiencenya enak banget. Ada satu spot yang minimum ordernya 500ribu, gua suka banget. Sampe mikir apa natalan ntar makan sini aja gitu yak? Ajakin gerombolan biar jatuhnya kaga mahal hahaha.. *lalu diusir*

Spot favorit yang pake minimum order.

Selesai makan kaya biasa aja lha yaa.. Foto-fotooo.. Pokoknya mo hujan deres atau cuma gerimis, nyampenya pake perjuangan. Kuduu foto!

Kalau cerah, anak2 bisa lari2an di sini.

Kolam yang instaworthy, biar gerimis yang foto di sini tetep antri.
Bu, bajunya basah tuh bu!
“Biariiiinnn..!”

Fix lain kali kalo ngebolang pagi2! *colek temen bolangs*

 


Kalpa Tree

Alamat: Jl. Kiputih No.37, Ciumbuleuit, Bandung

Telepon: (022) 64402875

Advertisements

Ada Apa Dengan Cicak?

Gua mah bukannya sensi atau gimana ya sama cicak.. gua tuh udah taraf benci! Ughh.. mo nulis ini aja rasanya geli kudu ngebayangin kulitnya yang dingin2 nempel!

aaaaaarrrgggghhhh

*bergelinjang*

Gua tuh dari kecil kalo liat cicak di dinding bawaannya merinding. Pengalaman buruk sama cicak tu banyak deh.

Satu, gua takut cicak yang belagu banget sok nempel kebalik di langit2 itu tiba2 jatuh di kepala gua. Kalo gua mikir gitu, gak lama tuh cicak beneran jatoh dong. Gak di kepala gua sih, tapi beda beberapa centi doang. Ya histeris lah gua yaaaaa.. Masalahnya cicaknya ini jatoh pas gua lagi melakukan hal alamiah di.. WC. Mau loncat kabur juga ga bisaaa kan lagi nanggung! Kebangetan kau cicaaak!

Dua, tuh cicak suka muncul tiba2 pas gua lagi mellow mepet tembok. Bae2 gua lagi baper mikirin gebetan kan.. ujung2nya jadi dag dig dug. Buyar muka gebetan ganti muka cicak.

“Halo, sayang…”
“E, KUCING-KUCING, eh gue kan kucingnya, E CICAK-CICAK LU!! GYAAAAAAA!!!”

Tiga, cicak kamfrait itu suka banget hinggap di kelingking gua!! Ini nihh.. hadeuuuhhhh… Entah ada apa di kelingking gua (selain upil), mungkin ada hawa2 asem2 enak gimanaa gitu kali ya.. Biasanya yang nemplok di kelingking gua tuh cicak kecil yang totolnya banyak itu loh hiihhh.. Nulis ini aja bulu kuduk berdiri saking gelinya. Jadi tanpa asap tanpa api, tau2.. jeng jeeeng!!! Sedetik gua nyadar tuh cicak nemplok di kelingking, sedetik itu pula kelingking gua melambai dengan kecepatan 100km/jam. Melayang bebas langsung tuh cicak ke arah emak gua bahahahaha. Ujung2nya gua kena oceh nyokap. Yang rese cicak, yang kena jewer gua. Benar2 cicak kamfrait.. (kampret, kampret aja sih.. sok prancis).

Inhale, exhale..

***

Nah, beberapa bulan terakhir ini, ada satu cicak yang keknya tinggal di mesin cuci gua. Mesin cuci ini cuma gua yang pake, karena nyokap gaptek sama pencetannya. Jadi setiap hari, yang kutak-katik ni mesin ya gua doang. Pada suatu hari, ketika gua membuka pintu bulat mesin cuci, mentallah seekor cicak dari pintu tersebut. Tuiiinggg gitu!

“E copot, copoot..!”

Kaget banget kaaann.. tapi gua sok cool aja toh cicaknya juga udah kabur. Gua masukin lah itu baju2 dan habis setel2 gua tinggalin. Lalu pas selesai, gua mau buka, entah kenapa gua punya firasat buruk aja gitu. Kaya ada sinyal ‘Awas cicak, awas cicak’ yang berbisik. Lalu gak kaya biasanya, gua iseng ngintip2 dulu ke arah pintu mesin cuci. Tau gak seeeehhhh… tuh cicak ada di dalem mesin cuci beserta baju2 gua yang udah kecuci!!!!

What the..??

Preeetttt…!

Dari mana masuknya coba ini cicakk?? Perasaan tadi pas gua buka pintunya dia udah mental! Kok ini bisa ada di dalem lagi?? Keputer2 kenceng gitu kaga pake mati pula?? Haiyaaaaaa..

Antara murka dan geli jadi satu, I must Otookeh??

Akhirnya gua buka dulu pintu mesin cucinya pake ujung tangan, tuh cicak langsung kabur lagi keluar. Langsung hilang dari pandangan. Tapi masalahnya, nih baju2 yang kecuci kan udah kecampur sama tuh cicak kaaan.. iihh rese banget! Terpaksa gua cuci ulang tuh baju. Rusak, rusak deh. Daripada bau cicak. Untung aja setelahnya tuh cicak ga keliatan.

Apakah berakhir?

Oh, tidak..

Untuk memperseru cerita, mari kita sebut si cicak: combro.

Keesokan harinya, di saat jadwal gua untuk nyuci dimulai, seperti biasa aja. Begitu buka pintu, tuiiing! Loncatlah si combro. Again! Tapi kali ini dia tuingnya malah ke dalem mesin cuci!

Arrrgghhhh…

Kesel dan butuh pertolongan, gua panggil bokap untuk usirin si combro, karena bokap adalah orang paling berani serumah. Bokap buka tuh pintu mesin cuci, maen raba2 aja pake tangan. Eh, combro hilang. Jirr.. kemana si tuyul?? Akhirnya dengan harap2 cemas, gua masukin baju pake tongkat wkwkwkwkwk. Ya daripada tangan gua dihinggapi tiba2 kaaan..! Udah nih. Akhirnya bisa nyuci juga. Selesai nyuci, combro ga keliatan. Oke, aman.

Besokannya, dia ada lagi dong di dalem mesin cuci!

AKU NGGAK SANGGUP!

Gua ngadu sambil histeris, bokap sampe ngira gua kenapa2.

PAPAAA..! kjashdfjkb askjdhkasd dkjsad askjdhkjas!!!

Pas tau masalahnya cicak (LAGI), bokap cuma ngeliatin gua prihatin.

Bokap buka pintu mesinnya, raba2 dengan tangan kosong seperti biasa. Nihil. Kemana dia? Padahal semenit lalu masih ada. Kabur kemanaaaa????? Bokap mulai mandangin gua aneh. Antara percaya gak percaya gua ngeliat cicak.

Beneran kamu liat cicak?

Gua pun mulai hopeless.

Kenapa combro?? Kenapa??

Masih penasaran, keesokannya gua nyuci lagi. Semacam hobi ya, Nadd.. nyuci baju mlulu. Demi kelangsungan hidup per-narsis-an di cafe, di rumah kudu jadi inem.

Apakah combro ada?

Ada. Kalo gua lagi sendiri.

Gua panggil bokap, combro menghilang.

Gua muncul sendiri, dia pun ikut muncul.

Coba ganti personil. Gua ajakin nyokap. Nyokap mah sama malesnya sama gue kalo soal cicak, tapi gua tuh sebaaal kenapa si combro cuma bisa dilihat sama gua? Lha bener aja, kalo liatnya berdua mah, combro malu2.

Hmmm..

Aku frustasi.

Aku cuma mau nyuci baju dengan tenang sih.. kenapa urusan gampang kek gini aja musti digangguin cicak?

Dan lalu, dengan kedatangan nyokap ke mesin cuci keramat tersebut, combro menghilang. Begitu aja. Gak pake surat, ga pake telpon, gak pake pamitan. Sungguh cicak yang aneh.

Gua pun kembali menjalani tugas cuci baju dengan tenang. Bahkan gua udah lupa sama si combro.

Saking lupanya sampe hari ini COMBRO TIBA-TIBA NONGOL LAGI!!

#BRUHHH

I.. JUST.. CAN’T…

 

I can’t do it anymore..

*kabur*

56 Degrees

Kembali bersama review ala kadarnyaaa bersama mama Sophie yang tukang baper dan selalu lebay iniiih!

*confetti bertebaran*

Kali ini mau review apah?

Mau review cafe yang keberadaannya selalu dilewati tiap main ke Paskal Hypersquare tapi gak pernah disinggahin… sampek minggu lalu. Sebenernya gua penasaran sama bentuk2 makanannya. Kalo secara interior sih ya cafenya biasa aja. Eh gua sih ga nengok ke lantai 3 dan 4nya, kayanya sih lebih bagus dari lantai 2. Cuma gua males juga lah naek2, udah mager di lantai 2 yang sepi.

20171111_222018-01
Cuma inget foto tampak depannya aja. Gua kalo dah malem rabun, jadi males foto.

Betewe, gua ga pesen makanan berat di sini. Gua cuma mesen dessertnya, simply karena ngerasa lucu aja bukan karena pengen hahahaha! *sleding*

Nih berikut penampakannya…

2017_1111_21053900-01
Taraaaaaa…
2017_1111_21044700-01
Lucu kaaaannn…

Dessert yang di kotak sabun itu adalah es krim rasa peanut butter. Rasanya enak. Lalu yang seperti handuk itu ternyata bolu dan makannya kudu di sirem sama ‘sabun biru’ dari botol. Rasanya? Asem. Gak suka. Terus puding bebek2an itu rasanya juga gak enak. Sophie aja gak doyan.

2017_1111_21073200-01
Yang putih itu marshmallow

Lalu minuman chocolate yang penyajiannya pake api unggun mini ini juga rasanya ya biasa aja. Selayaknya coklat, ga lebih ga kurang. Gua suka sama penyajiannya, gelasnya dikasih asep2, terus koreknya di bakar, dibentuk macam api unggun. So kewl.. (nganga).

2017_1111_21005600-01
Kita juga pesen es cappuccino (eh bener ga ya?)
2017_1111_21015600-01
Elixir, ada beberapa rasa dan warna

Minuman ini namanya Elixir, jadi kalo dikocok2 bakalan kelihatan glitternya, macam minuman mejik gitchu loochh.. serasa heri poter kalo minum inih, langsung bisa expecto patronum *muncul asep bentuk kadal*. Rasanya ya gitulaah.. sirup biasa. Gua sih emang gak demen sirop, nyesel juga buang duit beli minuman, ujung2nya cuma buat dikocok2.

Kemudian, berhubung temen bolang gua ultah di hari itu, gua pesenin kue buat tiup lilin. Temen gua memilih untuk take away kuenya, dan kapan gua tanya gimana rasanya, doi malah lupa ada kue! *jitaaakkk* Jadi maap aja dah, rasanya kagak tau kek apa.

Meskipun demikian, gua suka banget sama penyajiannya yang unik dan maksimal. Even kuenya juga sempet loh di garnish sama masnya. Padahal gua mah cuma minta tu kue ditancepin korek api, tapi ini dikasih bunga2 segala coba. Masnya romantis…

2017_1111_21522600-01
Kalo dari penampilan sih keliatan enak

So, puas ga akhirnya udah nyobain? Ya enggak. Habis ternyata rasanya biasa aja menurut selera gua. Mungkin makanan beratnya enak kali ya, kapan2 kita cobain. Yang pasti mah kemaren gua keluar cafe dengan happy, karena ngebolang kali ini dibayarin sama papahnya Sophie. Hihihihihi.. (Gua yakin adhi nyesel, tau bakal ditodong gak akan nyusulin bini, mana mesennya banyak! Kwekwekwekwek).

 


56 Degrees

Alamat: Paskal Hypersquare B69, Jalan Pasirkaliki, Bandung
Telepon: (022) 86060668

BAB Pucet. Harus Gimana?

Gak banget ya judulnya.

Emang yang pucet cuma bisa muke, pup juga bisa.

*Apa siiiikkk..*

Nongol2 ngomongin eek, xixixi…

Jadi ceritanya minggu lalu Sophie mengeluh sakit perut dan mual. Kemudian dia pup sedikit (macam eek kambing bulet2) gak lama muntah. Habis itu pake acara demam pula. Panik deh serumah. Untungnya muntah cuma sekali. Demam juga cuma sampe sore. Malemnya keadaan aman terkendali, besokannya udah sehat.

Nah.. permasalahan baru adalah, dari dia sakit gua perhatikan pupnya berwarna pucat. Sampai 3 hari kemudian setiap pup warna pup sophie tetep pucat. Macam putih gading gitu. Kuning pucat lah. Ya pokoknya puceeettt.. Di sini mulai deg2an. Gua fotolah itu “hasil karyanya” Sophie. Lalu gua laporan ke bokap. Bokap kaget. Bokap bilang kalau pup pucat itu kemungkinan ada gangguan pada empedunya. Lalu bokap bertanya apakah warna air seninya Sophie normal atau pekat macam teh? Untungnya warnanya normal. Lalu bokap cek kulit dan mata Sophie apakah kuning atau enggak. Kalo kulit, bocah emang kuning langsat ya jadi susah nilainya, tapi matanya putih jernih. Dan anaknya pun selain pup pucat, terlihat baik2 saja.

Besokannya, pupnya masih pucet. Mama panik dong yaa.. gak tenang deh hati ini lihat ada yang gak beres dari anak. Masalahnya dari sakit, berarti udah 5 hari pupnya warna pucet. Mana kalau google soal warna pup, warna pucat ini kategorinya harus segera ke dokter. Yang membuat gua bertahan ga buru2 ke dokter adalah karena keadaan Sophie yang aktif dan normal. Lagian bokap juga dokter jadi bisa mantau. Tapi, gua penasaran banget kenapa warna pupnya pucat. Daripada gua dan bokap menduga2 sendiri, akhirnya kita carilah dokter spesialis anak khusus gastro di Hermina Kemayoran. Ada satu dan dia konsultan pula. Kebetulan praktek setiap hari jadi gua langsung daftar untuk hari jumat.

Seharusnya hari Jumat itu dokternya praktek jam 3-5 sore. Waktu di perjalanan menuju RS, gua di sms kalo dokternya praktek jam 4. Haiz.. Yang bikin sebel, sebelum pergi Sophie udah gua paksa pup karena emang jam pupnya dia tuh siang-sore. Eh ditongkrongin anaknya gak kepengen. Lha ini giliran udah sampe, nunggu dokternya lama, bocah kebelet pup. Ya sud lah, mari ke WC. Eeeehhhh, pas udahan pup gua lihatin, lha pupnya warnanya coklat muda dong! Gak pucet lagi. Hmmm.. gua merasa sedikit sia2 dateng ke RS. Supaya gak sia2, itu pup gua fotoin buat kenang2an dokternya. Udah nanggung nunggu juga kaan.. sekalian nanya aja kenapa bisa pucat. Sophie pas tau pupnya coklat langsung happy dia. Tadinya dia setres juga ahahaha.

Yang nyebelin lagi, gua nunggu dokternya 2.5 jam aja dong! Ihsss.. susternya dari setengah 5 ditanyain katanya 15 menit lagi sampe. Taunya setengah 6 sore baru nongol. Pas dateng, gak ada basa-basi dan gak pake lama langsung dipanggil nama Sophie.

Berikut kira2 perbincangannya..

Dokter: Keluhannya apa bu?

Mama: Gini dok, pup anak saya udah 5 hari warnanya pucat.. (lalu gua ceritain kronologisnya dari awal sophie sakit)… selain Pupnya pucat, anaknya kelihatan baik2 dan aktif, Dok. Saya mau tau kenapa pupnya pucat. Apa dari makanan? Apa ada organ dalamnya yang rusak? Apa harus cek darah? Harus gimana Dok?

Dokter: Coba anaknya sambil diperiksa yaa.. Bentuk fesesnya gimana, Bu?

Mama: padat kaya biasa aja sih, Dok..

Dokter: Oh padat yaa.. konsisten padatnya ya?

Mama: Mmm (bingung konsisten tuh kudu setiap beol sama percis apa gimana?).. ya setiap hari padat sih Dok.. Tapi barusan sambil nungguin dokter dateng, anaknya pup lagi, eeh warnanya jadi coklat dok! Saya foto sih kalo dokter mau liat.. before dan after..

Dokter: Ga usah, asal padat sih gak perlu.

*ya kali demi apa sore2 liatin pup orang*

Lalu dokternya meriksain Sophie ala kadarnya.

Lalu dokternya menjelaskan ke gua mengenai kenapa pup bisa pucat sambil merem melek. Literally, matanya merem melek kaya lagi nginget hapalan. Penjelasannya panjang lebar, dan gua gak ingat detailnya. Yang gua ingat adalah, saluran pencernaan kita dibantu oleh empedu. Nah, ketika empedu bekerja terlalu keras atau terlalu sedikit (correct me kalo salah yaa), akan menyebabkan fungsi empedu terganggu. Yang harus diwaspadai adalah ketika pup berwarna dempul atau putih seperti kertas dan konstan selama berminggu2. Gejala lainnya kulit dan mata menjadi kuning, ini berarti empedunya tersumbat dan harus segera ke dokter.

Pada intinyaaaa.. Sophie gak kenapa2 (puji Tuhan). Kenapa pupnya bisa pucat, menurut dokternya karena makanan yang Sophie makan kurang mengandung lemak yang mana bikin empedu sedikit bekerja (kalau gua gak salah nangkep ya). Jadi harus perbanyak makanan yang mengandung protein tinggi seperti susu, telur, ayam, ikan tapi tetap dalam kadar secukupnya.

Gua ingat2 lagi memang pas sakit, Sophie makannya sempet bubur 2 hari dan buahnya cuma pisang. Jadi mungkin (mungkin yaa), ini yang menyebabkan BAB Sophie pucat. Duh Sop, mama sih kepengen bener ngurangin lemak, bukan di makanan tapi di lengan. Kalo lemak di makanan sih nikmat yaaa.. hihihi.

*cekokin Sophie siobak*

Intinya gua ke dokter cuma buat dapet kuliah singkat. Di gugel kemaren gak nemu nih keterangan begini (lagian bukannya ke dokter malah ke gugel), makanya gua pikir gua share aja pengalaman ini. Siapa tau buibu ada yang butuh.

Ini cuma sekedar berbagi pengetahuan yang gua serap yaaa… Daya serap otak gua tentu beda dengan orang lain. Jangan jadikan postingan ini patokan. Mohon bijak dalam membaca. Konsultasi ke dokter untuk keterangan dan tindakan lebih lanjut.

Untuk nama dokter, kalo mau tau siapa, bisa cek sendiri ke website hermina hospital. Dokter spesialis anak (sub ahli Gastro). Gua gak sreg sama dokter yang ini soalnya. Terlepas dari edukasi yang dia beri (gak pelit info), orangnya lelet jadi gua sebel. Hahah.

Semoga anak kita selalu sehat dan dalam perlindungan Tuhan YME.

Mumpung Inget 11

Satu

Mama: “Sophie, coba masih inget gak nama hotel yang kita nginep di Jogja?”

Sophie: “Kapan kita ke Jogja?”

Jiaaahh dia udah lupaa!

Mama: “Dulu.. 2 taun lalu lhoo.. yang rame2 ituu.. yang hotelnya ada kolam perosotan..”

Sophie: “… Oohhhhh… Hotel ituu..”

Mama: “Iyaa hotel apa namanya?”

Sophie: “Masa gak tau sih? HOTEL HAID!”

Mama: “HE?”

Sophie: “Hoteel.. HAA.. IIIDDDD…”

unnamed.gif
Buahahahahahahaha….

Mama: “Bukan Haiiddd… Hyatt! HAA..YEEETTT..”

Sophie: “Ooh iyaa Hyatt.. ahahaha.. kalo Haid hotel apa?”

Mama: “Itu mah bukan hotel..”

Sophie: “Haid itu apa?”

Doeng!

Mama: “Haid itu.. datang bulan..”

Sophie: “Bulan apa? Bulan sabit? Datang bulan sabit?”

Mama: “Iya, iya bulan sabit!”

Sophie: “Datang dari mana?”

Haiiizzz… jadi panjang!

*Mama kabuurr*

Dua

Suatu hari di dalam mobil bersama Sophie dan Opa.

Sophie: “Hey, Mom! Look at the cenemen!”

unnamed (1).gif
Cenemen?

… Cenemen naon sih?

Sophie: “Cenemen! Look at the green garden outside! Biutifuulll cenemen!”

Mama: “… Bocaaaahh! TANAMAN mah TANAMAN ajaaaaaa..! Cenemen, cenemen! Wkwkwkwkwkwkw!!”

Dasar kids jaman now!

Tiga

Lalapan mertua gua kan juara pisan yah.. itu sampe ke Sophie pun doyan. Tiap kali mertua bikin sundaan, Sophie langsung anggap ada party. Makan nasinya langsung 2 piring. Udah 3 bulan terakhir ga pulang Bandung, ternyata Sophie kangen sama masakan emaknya.

Sophie: “Ma, udah lama ya kita ga makan ayam gorengnya emak..”

Mama: “Iya nih mama juga kangen pengen makan masakan emak”.

Sophie: “Nanti kita minta emak bikinin ayam goreng yah! Pake seru.. seru.. apa tuh yang garing2 warna coklat? Seru.. serumek ya??”

Naon eta serumek??

Mama: “Serundeng barangkali??”

Sophie: “Oh bukan serumek ya?”

Papa: “Hahahahahaha!!”

*Papa sekalinya muncul cuma bagian ketawa*

Jadi kangen sundaannya mertua..

wp-image-571444123jpg.jpg