Aku Mau Lihat Merlion!

Gua lupa awal mulanya Sophie kepincut Merlion itu dari mana. Yang pasti sewaktu dikasih tau kalau kita mau liburan ke Singapura, Sophie langsung rikues mau lihat Merlion. Sebenernya gua males ya.. Tapi Adhi wanti2 suruh gua temenin Sophie.

“Ajakinlah, kasian.. nanti dia ngiler..”

Lu kate anak gua ngidam, apa?

Yo wes!

Let’s go kita lihat Merlion!

Sebenernya pas pergi kemaren tuh cuaca lagi ga bersahabat. Banyak schedule gua yang di outdoor gua batalin karena hujan! Manalah yang katanya Singapore ini garden city yaa.. jadi rugi kalo ujung2nya tiap hari ngemol mulu gara2 hujan.

Di hari apa gitulah, melihat langit yang.. berawan tapi masih kelihatan matahari, akhirnya kita beraniin diri jalan ke Merlion. Pilihan kita naik MRT dan stop di Raffles Place lalu dilanjutkan jalan kaki sampe ke Merlion. Keluar2 MRT, mendung dong! Udah abu2 langitnya. Bonyok bilang terusin aja ke Merlion, yang penting payung dan jas hujan udah tersedia.

“Sampai hujan ya sudah, tinggal lari kaya bebek”, begitu kata bokap.

Ada untungnya juga sih mendung, jadi jalannya gak pake keringetan dan kepanasan. Sophie juga harap2 cemas mau ketemu Merlion. Gua tau lah dalem hatinya dia pasti takut. Cuma rasa penasaran dia lebih besar, makanya sok berani.

“Merlion itu singa? Tapi dia mermaid? Jadi dia itu singa apa mermaid?”

“Dua2nya…”

“Hah??”

“Itu cuma simbol aja..”

“Simbol itu apa?”

Mama buru2 google kata simbol dan sekalian google cerita Merlion.

“Ma, merlion bisa berenang ga?”

“Kalau yang nanti kita lihat sih enggak.. dia cuma keluarin air dari mulut aja..”

“Aku gak mauu! Nanti aku basah lhoo..”

“Gak akan sembur kamu juga kalii..”

“Itu gak sopan!”

“Kan enggak, Sophieee..”

Belom sampe Merlion aja gua udah cape berdebat.

Setelah jalan sekitar 10 menit, sampailah kita di Merlion yang.. ramenya kaya di konser. Mo cari spot buat foto aja susah banget. Pake acara berantem pula. Pret. Tiap liburan gak lokal gak luar negri, kenapa ya turis asing dari negeri satu ini selalu aja ada gitu adegan cari urusannya. Dulu pernah seenak jidat ngedorong bokap, padahal bokap duluan loh yang dapetin itu tempat duduk di trem. Main di dorong gitu aja sampai bokap hampir nyungsep. Wah, gua sama kakak gua langsung ngamuk. Tapi orang yang dorong cuek aja tuh. Cueeek ajaaa! Kita udah komplain (kakak gua malah sampe tunjuk2 mukanya), lempeng aja dia duduk. Belon lagi kejadian di toilet, berapa kali kalo habis turis dari negeri ini habis dari WC, nyisain ‘oleh2’ di jamban.

Lha ini kejadian lagi di Merlion, gua lagi mau potret di tutupin aja gitu pake badan salah satu dari mereka. Lalu Sophie dengan enaknya di dorong supaya dia bisa foto di spotnya Sophie. Dorongnya pake pantat dia pula, main sikut aja.

Coba, menurut buibuk, patut kaga gua ngamuk?

Ngamuklah! Tapi sayangnya dia kaga ngerti gua ngomong apaan dan gak ditanggepin pula. Sekali dicuekin, akhirnya gua diemin. Sabar, sabar… Sabaaarrr…. Ehh, dia dorong Sophie lagi dong. Kali ini dorong bokap juga!

WAH!

Belon sempet marah, temennya nutupin gua lagi. Dorong2 geser2. Ampun, ini kenapa ngeselinnya kompak bangat sih yak? Gua sikut balik lah akhirnya, lalu gua teriak depan mukanya “What the hell???!!!” – karena cuma kalimat itu yang kepikiran.

Si blegug cuma “Oh” sambil cengar-cengir dan cabut dengan sesamanya tanpa perasaan bersalah.

Oh ya ampunn.. bikin dosa aja dah ngomel2 muluk.

Belom reda perasaan kesel gua, tau2 gua di toel sama cowo ganteng.

“Hello? Mau di foto satu keluarga kah? Sini dibantu foto.”

Wah, udah ganteng baik hati pula. Akhirnya gua foto bertiga bareng bokap dan Sophie. Selesai foto, si ganteng ngomong gini: “Kena foto kite kah? Gantian boleh?” Hmmm.. baik ada maunya ternyata. Lalu dia gandeng pasangannya… yang cowo juga.

Sungguh ku lelah dengan segala yang terjadi (padahal kejadiannya sepele juga wkwkwk). Tapi gak papa, buat gua yang penting Sophie akhirnya kesampaian liat Merlion secara langsung.

Selesai foto, gua langsung ajakin pulang karena takut hujan. Baru jalan 10 meter, sophie sesunggukan.

“Lho, kenapa?”

Trus tangisnya pecah!

“Hiksss.. aku belom puasss… aku masih mau liat Merliooonn.. huwaaaa… Aku belom mau pulaaanggg..”

Yailah! Kirain kenapa… Gitu aja sih pake acara nangis ya? Padahal tinggal bilang aja kan bisa, Sophie…

Akhirnya kita balik lagi ke spot semula, nemenin Sophie terpesona sama Merlion.

“Udah ya Sophie, besok2 kalo ke Singapura, gak usah liat Merlion lagi ya?”

“Lho? Tapi papa kan belon liat?”

“Udah pernah dulu..”

“Kan belon liat sama aku? Trus dede (sepupu) juga belon liat? Temen2 aku di sekolah? Miss? Aku harus anterin mereka loh!”

Yeeeei.. Kenapa jadi kewajiban Sophie buat anter2 orang liat Merlion, cobak? Hmmm.. kurasa Sophie punya bakat jadi tour leader. Asal jangan jadi tour guide buat turis negeri itu aja ya, Sop.. Bisa botak kamu ngeladenin mereka. Yang pasti, mama mau belajar beberapa kalimat makian dalam bahasa mereka deh. Biar next time ketemu, mama lebih siap berantem wkwkwk..

Ih, kesel!

*masih keki*

Merlion oh, Merlion..
Advertisements

BAB Pucet. Harus Gimana?

Gak banget ya judulnya.

Emang yang pucet cuma bisa muke, pup juga bisa.

*Apa siiiikkk..*

Nongol2 ngomongin eek, xixixi…

Jadi ceritanya minggu lalu Sophie mengeluh sakit perut dan mual. Kemudian dia pup sedikit (macam eek kambing bulet2) gak lama muntah. Habis itu pake acara demam pula. Panik deh serumah. Untungnya muntah cuma sekali. Demam juga cuma sampe sore. Malemnya keadaan aman terkendali, besokannya udah sehat.

Nah.. permasalahan baru adalah, dari dia sakit gua perhatikan pupnya berwarna pucat. Sampai 3 hari kemudian setiap pup warna pup sophie tetep pucat. Macam putih gading gitu. Kuning pucat lah. Ya pokoknya puceeettt.. Di sini mulai deg2an. Gua fotolah itu “hasil karyanya” Sophie. Lalu gua laporan ke bokap. Bokap kaget. Bokap bilang kalau pup pucat itu kemungkinan ada gangguan pada empedunya. Lalu bokap bertanya apakah warna air seninya Sophie normal atau pekat macam teh? Untungnya warnanya normal. Lalu bokap cek kulit dan mata Sophie apakah kuning atau enggak. Kalo kulit, bocah emang kuning langsat ya jadi susah nilainya, tapi matanya putih jernih. Dan anaknya pun selain pup pucat, terlihat baik2 saja.

Besokannya, pupnya masih pucet. Mama panik dong yaa.. gak tenang deh hati ini lihat ada yang gak beres dari anak. Masalahnya dari sakit, berarti udah 5 hari pupnya warna pucet. Mana kalau google soal warna pup, warna pucat ini kategorinya harus segera ke dokter. Yang membuat gua bertahan ga buru2 ke dokter adalah karena keadaan Sophie yang aktif dan normal. Lagian bokap juga dokter jadi bisa mantau. Tapi, gua penasaran banget kenapa warna pupnya pucat. Daripada gua dan bokap menduga2 sendiri, akhirnya kita carilah dokter spesialis anak khusus gastro di Hermina Kemayoran. Ada satu dan dia konsultan pula. Kebetulan praktek setiap hari jadi gua langsung daftar untuk hari jumat.

Seharusnya hari Jumat itu dokternya praktek jam 3-5 sore. Waktu di perjalanan menuju RS, gua di sms kalo dokternya praktek jam 4. Haiz.. Yang bikin sebel, sebelum pergi Sophie udah gua paksa pup karena emang jam pupnya dia tuh siang-sore. Eh ditongkrongin anaknya gak kepengen. Lha ini giliran udah sampe, nunggu dokternya lama, bocah kebelet pup. Ya sud lah, mari ke WC. Eeeehhhh, pas udahan pup gua lihatin, lha pupnya warnanya coklat muda dong! Gak pucet lagi. Hmmm.. gua merasa sedikit sia2 dateng ke RS. Supaya gak sia2, itu pup gua fotoin buat kenang2an dokternya. Udah nanggung nunggu juga kaan.. sekalian nanya aja kenapa bisa pucat. Sophie pas tau pupnya coklat langsung happy dia. Tadinya dia setres juga ahahaha.

Yang nyebelin lagi, gua nunggu dokternya 2.5 jam aja dong! Ihsss.. susternya dari setengah 5 ditanyain katanya 15 menit lagi sampe. Taunya setengah 6 sore baru nongol. Pas dateng, gak ada basa-basi dan gak pake lama langsung dipanggil nama Sophie.

Berikut kira2 perbincangannya..

Dokter: Keluhannya apa bu?

Mama: Gini dok, pup anak saya udah 5 hari warnanya pucat.. (lalu gua ceritain kronologisnya dari awal sophie sakit)… selain Pupnya pucat, anaknya kelihatan baik2 dan aktif, Dok. Saya mau tau kenapa pupnya pucat. Apa dari makanan? Apa ada organ dalamnya yang rusak? Apa harus cek darah? Harus gimana Dok?

Dokter: Coba anaknya sambil diperiksa yaa.. Bentuk fesesnya gimana, Bu?

Mama: padat kaya biasa aja sih, Dok..

Dokter: Oh padat yaa.. konsisten padatnya ya?

Mama: Mmm (bingung konsisten tuh kudu setiap beol sama percis apa gimana?).. ya setiap hari padat sih Dok.. Tapi barusan sambil nungguin dokter dateng, anaknya pup lagi, eeh warnanya jadi coklat dok! Saya foto sih kalo dokter mau liat.. before dan after..

Dokter: Ga usah, asal padat sih gak perlu.

*ya kali demi apa sore2 liatin pup orang*

Lalu dokternya meriksain Sophie ala kadarnya.

Lalu dokternya menjelaskan ke gua mengenai kenapa pup bisa pucat sambil merem melek. Literally, matanya merem melek kaya lagi nginget hapalan. Penjelasannya panjang lebar, dan gua gak ingat detailnya. Yang gua ingat adalah, saluran pencernaan kita dibantu oleh empedu. Nah, ketika empedu bekerja terlalu keras atau terlalu sedikit (correct me kalo salah yaa), akan menyebabkan fungsi empedu terganggu. Yang harus diwaspadai adalah ketika pup berwarna dempul atau putih seperti kertas dan konstan selama berminggu2. Gejala lainnya kulit dan mata menjadi kuning, ini berarti empedunya tersumbat dan harus segera ke dokter.

Pada intinyaaaa.. Sophie gak kenapa2 (puji Tuhan). Kenapa pupnya bisa pucat, menurut dokternya karena makanan yang Sophie makan kurang mengandung lemak yang mana bikin empedu sedikit bekerja (kalau gua gak salah nangkep ya). Jadi harus perbanyak makanan yang mengandung protein tinggi seperti susu, telur, ayam, ikan tapi tetap dalam kadar secukupnya.

Gua ingat2 lagi memang pas sakit, Sophie makannya sempet bubur 2 hari dan buahnya cuma pisang. Jadi mungkin (mungkin yaa), ini yang menyebabkan BAB Sophie pucat. Duh Sop, mama sih kepengen bener ngurangin lemak, bukan di makanan tapi di lengan. Kalo lemak di makanan sih nikmat yaaa.. hihihi.

*cekokin Sophie siobak*

Intinya gua ke dokter cuma buat dapet kuliah singkat. Di gugel kemaren gak nemu nih keterangan begini (lagian bukannya ke dokter malah ke gugel), makanya gua pikir gua share aja pengalaman ini. Siapa tau buibu ada yang butuh.

Ini cuma sekedar berbagi pengetahuan yang gua serap yaaa… Daya serap otak gua tentu beda dengan orang lain. Jangan jadikan postingan ini patokan. Mohon bijak dalam membaca. Konsultasi ke dokter untuk keterangan dan tindakan lebih lanjut.

Untuk nama dokter, kalo mau tau siapa, bisa cek sendiri ke website hermina hospital. Dokter spesialis anak (sub ahli Gastro). Gua gak sreg sama dokter yang ini soalnya. Terlepas dari edukasi yang dia beri (gak pelit info), orangnya lelet jadi gua sebel. Hahah.

Semoga anak kita selalu sehat dan dalam perlindungan Tuhan YME.

Mumpung Inget 11

Satu

Mama: “Sophie, coba masih inget gak nama hotel yang kita nginep di Jogja?”

Sophie: “Kapan kita ke Jogja?”

Jiaaahh dia udah lupaa!

Mama: “Dulu.. 2 taun lalu lhoo.. yang rame2 ituu.. yang hotelnya ada kolam perosotan..”

Sophie: “… Oohhhhh… Hotel ituu..”

Mama: “Iyaa hotel apa namanya?”

Sophie: “Masa gak tau sih? HOTEL HAID!”

Mama: “HE?”

Sophie: “Hoteel.. HAA.. IIIDDDD…”

unnamed.gif
Buahahahahahahaha….

Mama: “Bukan Haiiddd… Hyatt! HAA..YEEETTT..”

Sophie: “Ooh iyaa Hyatt.. ahahaha.. kalo Haid hotel apa?”

Mama: “Itu mah bukan hotel..”

Sophie: “Haid itu apa?”

Doeng!

Mama: “Haid itu.. datang bulan..”

Sophie: “Bulan apa? Bulan sabit? Datang bulan sabit?”

Mama: “Iya, iya bulan sabit!”

Sophie: “Datang dari mana?”

Haiiizzz… jadi panjang!

*Mama kabuurr*

Dua

Suatu hari di dalam mobil bersama Sophie dan Opa.

Sophie: “Hey, Mom! Look at the cenemen!”

unnamed (1).gif
Cenemen?

… Cenemen naon sih?

Sophie: “Cenemen! Look at the green garden outside! Biutifuulll cenemen!”

Mama: “… Bocaaaahh! TANAMAN mah TANAMAN ajaaaaaa..! Cenemen, cenemen! Wkwkwkwkwkwkw!!”

Dasar kids jaman now!

Tiga

Lalapan mertua gua kan juara pisan yah.. itu sampe ke Sophie pun doyan. Tiap kali mertua bikin sundaan, Sophie langsung anggap ada party. Makan nasinya langsung 2 piring. Udah 3 bulan terakhir ga pulang Bandung, ternyata Sophie kangen sama masakan emaknya.

Sophie: “Ma, udah lama ya kita ga makan ayam gorengnya emak..”

Mama: “Iya nih mama juga kangen pengen makan masakan emak”.

Sophie: “Nanti kita minta emak bikinin ayam goreng yah! Pake seru.. seru.. apa tuh yang garing2 warna coklat? Seru.. serumek ya??”

Naon eta serumek??

Mama: “Serundeng barangkali??”

Sophie: “Oh bukan serumek ya?”

Papa: “Hahahahahaha!!”

*Papa sekalinya muncul cuma bagian ketawa*

Jadi kangen sundaannya mertua..

wp-image-571444123jpg.jpg

Pengumuman…

Jadi gini ceritanya..

Awal Agustus kemaren, blog ini sempet gua private. Banyak yang notice dan minta akses, tapi masalahnya sebagian besar adalah silent reader dan gua gak kenal siapa. Jadi maaf buat yang udah rikues tapi gua gak approve.

Kenapa sih blognya di private?

Karena gua parno sama pedofil! …dan orang gak jelas.

(Soal pedofil ini lagi di gaung2 sama Nafa Urbach dan dia fight banget untuk memberantas komunitas ini. Gua lagi kagum banget sama dia. Kita dukung sama2 ya buibuk.)

Gua emang suka banget ceritain soal anak gua ya, meskipun menurut gua selama ini juga gua ceritanya masih dalam batas sewajarnya, tapi teteplah yaa.. wajarnya kita sama orang mah beda. Apalagi kalo orang tersebut udah kelainan seksual atau kelainan jiwa, wah susah deh. Gua sih cukup yakin kalo yang baca blog ini semuanya baik2, cantik2, ganteng2, dan bersahaja.. *Cieee* Cuman ya gua udah keburu parno sama kasus pedofil yang makin marak. Makanya kemaren itu begitu baca tentang pedofil, gua tanpa mikir langsung private blog.

Tapi di satu sisi gua galau juga kalau blog gua di private.. *mak2 plin plan* Ya bigimane ya.. gua kan suka ngereview abal2 dan menurut gua selama isinya menghibur dan baik adanya, sharing is caring. Sayang juga kalo review abal2nya gua private. Tujuan awal gua ngereview adalah membagi pengalaman gua kepada teman2 main gua. Gua happy kalo bisa berbagi tempat yang menurut gua oke dan pas mereka pergi, mereka juga seneng. Dan ternyata ada banyak orang tak dikenal yang suka baca review abal2 gua, jadi terharu.. *alagh sok eksis, padahal yang baca dikitt wkwkwkwkwkw* Pikir2 ribet juga gitu lohhh buat temen2 yang gak punya akun wordpress trus nanyain tempat hengot di Bandung jadi ga bisa baca (trus gua males juga jelasinnya wkwkwk).

Kalo di private gini, bawaannya jadi males ngeblog juga karena sepi komen, hahahahahahaha… (alasan yang milenial sekali). Dan jujur aja berkat blog ini gua bisa kenalan dengan sesama blogger yang keren2 banget. Bisa sharing macem2 mulai dari urusan anak, urusan ngafe, sampe urusan drakor. Gua sih bukan pecinta drakor dan selektif banget milih drakor, tapi gua suka banget bacain review buibuk soal drakor terkini. Paling gak berkat mereka, gua gak mati gaya pas gosip2 drakor karena gua udah baca sinopsisnya dari mereka nyahahaha…. (u know who you are ;p).

Jadi setelah gua pikir2, gua set public lagi blog ini khusus untuk edisi review abal2 yang kebanyakan cuma seputaran Bandung bahaha *gak modal*. Kalo udah edisi per-sophie-an dan hal ngaco lainnya, gua passwordin. Keriting juga ya jari ngeditin post satu2 dan pilah-pilih mana yang publik mana yang diprotek (ada gak sih cara cepetnya?). Mulai sekarang juga edisi review bakalan seperti dulu, banyakan foto mamanya daripada sophie.. hahahaha!! … Plis terima dan cintai miss narsis ini apa adanya.

Kalo postingannya gua password dan pengen baca, tapi kita tak saling kenal gimana? Ya kenalan dulu dong yaa.. Kita penjajakan dulu, cari tau hobi masing2 dulu, rumahnya dimana, temennya siapa aja, kerjanya apa, kepribadiannya gimana, KTPnya di foto dulu, identitasnya jelas ga… Kalo udah cocok, baru deh boleh baca. Ribeeettt yaaaaa.. mendingan gak usah baca sekalian! Ini blog atau biro jodoh? Wkwkwkwk!

Kalo yang mau minta password, dm ig aja yaaa.. Inget yang belom kenalan, kenalan dulu lhooo.. *terms and conditions apply*.

Sekali lagi bukan sok beken, gua cuma gak mau anak kenapa2, dunia makin jahat. Mo bias sama anak aja was2. KZL.

Sekian dulu!