Akhirnya Nyampe Kalpa Tree

Udah lama gak main ke Bandung, pastinya gua kangen cafe hopping dong ya. Mana cafe2 baru pada bertebaran pula di Bandung. Kaya jerawat gitu deh, dipencet satu muncul lagi tiga.

Nah, november ini ada kesempatan bisa balik Bandung, gua mupeng pengen ke Kalpa Tree. Gua pede habis dari sana gua bisa cafe hopping ke 2-3 cafe lagi, tapii.. gua juga lupa kalo Bandung sekarang macetnya gak pake kasihan.

Jadii.. kemaren ini gua dan temen bolang gua perginya setelah makan siang, yang ternyata salah banget kalo siang2 baru beredar. Normalnya, dari rumah Adhi ke Ciumbuleuit paling 30-40 menit. Kemarin ini jadi 3 jam. Yes, 3 jam! Sama kaya Jakarta-Bandung. Macetnya itu padahal pas kita udah di Juanda. Kalo ga macet paling 10 menit lagi sampe. Lha ini dong jadi 3 jem. Ke kiri ga bisa, kanan ga bisa. Lurus ditutup, belakang mentok. Sampe mikir cari alternatif cafe lain di daerah tengah, tapi temen gua bilang “mari kita coba dulu”. Kita juga mikir apa ke Skyline aja, tapi yang ada malah lebih parah. Mikir lagi, apa begitu nemu cafe, kita setop aja? Tapi namanya juga kita.. makin susah pergi, malah makin penasaran. Kaya gak afdol kalo gak nyampe tujuan semula.

Cuaca udah mulai ga bersahabat nih. Mendung2 gimana gitu. Tadinya sebelum ke Kalpa Tree, gua mau ngajakin Sophie makan Es krim dulu di Cremeria di Dee. Pa daya ya, nak.. Mama boleh berencana, tetep hujan juga akhirnya. Awalnya sih cuma gerimis. Gua pikir masih okelah gerimis kecil doang. Lalu 5 menit sebelum sampe Cremeria, deresnya gak pake ragu2. Badai, sis! Anake manyun, mamake manyun.

Bagaimana inih nasib narsis2an kitaaaaaahhhh?

Mana badai gitu bikin kita susah liat jalan plus waze ngasih titik Kalpa treenya ngaco pula! ‘You have reach your destination’nya di rumah orang dong. Keknya di foto kaga begini penampakannya.. apa kudu ketok pintu dulu apa gimana? Taunya Kalpa Treenya mojok beberapa puluh meter di depan. Kita langsung minta valet karena hujannya masih deras. Sampe di dalem full pack. Bayangin ya, udah badai gitu aja masih kena waiting list! Ckckck.. Sophie udah ngomel2 minta pulang aja. Duuh maap nak, nyampe ke sini aja pake perjuangan kaan.. masa pulang lagi? Pulangnya nanti aja subuh.

Sembari nunggu, gua keliling mengamati restonya yang ternyata buesaarr.. dan 2 tingkat pula. Gua sempet naik sebentar ke lantai 2, tapi gak foto2 karena kameranya ketinggalan ada sama temen gua. Gua juga gak foto toiletnya dengan alasan sama, lagian ngapain pipis bawa2 kamera ya? Toilet ini spot favoritnya Sophie, karena ada kolam ikannya hahaha.  Jadi akhirnya, gua cuma foto2 di lantai dasar aja.

Indoornya
Outdoornya

sebenernya banyak meja yang kosong di bagian indoor tapi entah kenapa kita disuruh nunggu. Gak lama juga sih paling sekitar 10 menit aja, kita ditawarin duduk di depan. Gua sebenernya nolak karena hujannya hujan angin (dingin wow), lalu mbaknya bilang kalau sudah tersedia tempat di dalam, kita boleh pindah. Dijanjiin gitu ya kita manut. Gua wanti2 ke mbaknya beberapa kali, tapi sampai kita udahan, ga ada tuh ditawarin pindah. Padahal tamu yang kepisah kaca sama kita di dalem gak lama udahan. Ya sudahlah gapapa. Gua udah cape di jalan, udah males protes2 lagi. Lagian dah pewe juga. Selain dari missed tempat, pelayanannya oke.

Spot di sini, kalau hujannya deres dan berangin, pasti berasa kaya taneman yang disemprot.

Kena macet 3 jem gitu plus dingin, kita kelaparan. Kalap mesen makanan sampe 4 macem hahahaha. Udah gak kepikiran cafe hopping lagi, makanya bablas mesen banyak. Biasa kalo cafe hopping, gua selalu mesen menu rekomen dari mbaknya. Di Kalpa Tree ini katanya yang beken nasi ayam suirnya. Lupa nama lengkapnta apa. Penampilannya kek gini..

Taraaaa..

Rasanya lumayan enak menurut gua. Ayamnya ada sedikit rasa pedas dan asem manisnya. Terus gua juga pesen mushroom soup. Ini juga enak dan gurih.

Pas kalo lagi hujan

Gua pesenin sophie sosis dilapis pastry dan french fries. Namanya ada kids2nya gitu lah, ini gak enak. Nyesel gua mesen.

Pastrynya kaya ada yang janggal. Mungkin selera gua yang aneh.

Temen gua mesen potato skin with bacon. Enak! Potato skinnya garing dan tipis2, tapi maap lupa di foto karena munculnya terakhir dan kamera udah di tas.

Udah dingin minumnya dingin juga.

Overall sih makanannya enak dan harganya masih oke. Ambiencenya enak banget. Ada satu spot yang minimum ordernya 500ribu, gua suka banget. Sampe mikir apa natalan ntar makan sini aja gitu yak? Ajakin gerombolan biar jatuhnya kaga mahal hahaha.. *lalu diusir*

Spot favorit yang pake minimum order.

Selesai makan kaya biasa aja lha yaa.. Foto-fotooo.. Pokoknya mo hujan deres atau cuma gerimis, nyampenya pake perjuangan. Kuduu foto!

Kalau cerah, anak2 bisa lari2an di sini.

Kolam yang instaworthy, biar gerimis yang foto di sini tetep antri.
Bu, bajunya basah tuh bu!
“Biariiiinnn..!”

Fix lain kali kalo ngebolang pagi2! *colek temen bolangs*

 


Kalpa Tree

Alamat: Jl. Kiputih No.37, Ciumbuleuit, Bandung

Telepon: (022) 64402875

Advertisements

56 Degrees

Kembali bersama review ala kadarnyaaa bersama mama Sophie yang tukang baper dan selalu lebay iniiih!

*confetti bertebaran*

Kali ini mau review apah?

Mau review cafe yang keberadaannya selalu dilewati tiap main ke Paskal Hypersquare tapi gak pernah disinggahin… sampek minggu lalu. Sebenernya gua penasaran sama bentuk2 makanannya. Kalo secara interior sih ya cafenya biasa aja. Eh gua sih ga nengok ke lantai 3 dan 4nya, kayanya sih lebih bagus dari lantai 2. Cuma gua males juga lah naek2, udah mager di lantai 2 yang sepi.

20171111_222018-01
Cuma inget foto tampak depannya aja. Gua kalo dah malem rabun, jadi males foto.

Betewe, gua ga pesen makanan berat di sini. Gua cuma mesen dessertnya, simply karena ngerasa lucu aja bukan karena pengen hahahaha! *sleding*

Nih berikut penampakannya…

2017_1111_21053900-01
Taraaaaaa…
2017_1111_21044700-01
Lucu kaaaannn…

Dessert yang di kotak sabun itu adalah es krim rasa peanut butter. Rasanya enak. Lalu yang seperti handuk itu ternyata bolu dan makannya kudu di sirem sama ‘sabun biru’ dari botol. Rasanya? Asem. Gak suka. Terus puding bebek2an itu rasanya juga gak enak. Sophie aja gak doyan.

2017_1111_21073200-01
Yang putih itu marshmallow

Lalu minuman chocolate yang penyajiannya pake api unggun mini ini juga rasanya ya biasa aja. Selayaknya coklat, ga lebih ga kurang. Gua suka sama penyajiannya, gelasnya dikasih asep2, terus koreknya di bakar, dibentuk macam api unggun. So kewl.. (nganga).

2017_1111_21005600-01
Kita juga pesen es cappuccino (eh bener ga ya?)
2017_1111_21015600-01
Elixir, ada beberapa rasa dan warna

Minuman ini namanya Elixir, jadi kalo dikocok2 bakalan kelihatan glitternya, macam minuman mejik gitchu loochh.. serasa heri poter kalo minum inih, langsung bisa expecto patronum *muncul asep bentuk kadal*. Rasanya ya gitulaah.. sirup biasa. Gua sih emang gak demen sirop, nyesel juga buang duit beli minuman, ujung2nya cuma buat dikocok2.

Kemudian, berhubung temen bolang gua ultah di hari itu, gua pesenin kue buat tiup lilin. Temen gua memilih untuk take away kuenya, dan kapan gua tanya gimana rasanya, doi malah lupa ada kue! *jitaaakkk* Jadi maap aja dah, rasanya kagak tau kek apa.

Meskipun demikian, gua suka banget sama penyajiannya yang unik dan maksimal. Even kuenya juga sempet loh di garnish sama masnya. Padahal gua mah cuma minta tu kue ditancepin korek api, tapi ini dikasih bunga2 segala coba. Masnya romantis…

2017_1111_21522600-01
Kalo dari penampilan sih keliatan enak

So, puas ga akhirnya udah nyobain? Ya enggak. Habis ternyata rasanya biasa aja menurut selera gua. Mungkin makanan beratnya enak kali ya, kapan2 kita cobain. Yang pasti mah kemaren gua keluar cafe dengan happy, karena ngebolang kali ini dibayarin sama papahnya Sophie. Hihihihihi.. (Gua yakin adhi nyesel, tau bakal ditodong gak akan nyusulin bini, mana mesennya banyak! Kwekwekwekwek).

 


56 Degrees

Alamat: Paskal Hypersquare B69, Jalan Pasirkaliki, Bandung
Telepon: (022) 86060668

Dakken Setiabudi

Beuh lupa.

Padahal postingan ini merupakan tugas kepala negara yang ditunggu2.

Kepala negara mana tepatnya?

Negara Adhi, hihi.

Jadiii… ceritanya sepupu Adhi punya hotel di daerah Setiabudi. Naah… Tepat di bagian depan dari hotel tersebut, di bukalah sebuah cafe, Dakken. Dakken Setiabudi ini merupakan cabang dari Cafe Dakken di jalan Riau, tepatnya sebelah FO Cascade.

Jaman dulu waktu masih gebet2 sampai meeting keluarga soal rencana pernikahan, ngumpulnya selalu di Dakken Riau. Kenapa di Dakken mulu? Karena jaman dulu cafe masih dikit dan Dakken ini termasuk favorit keluarga Adhi nampaknya. Pas gua kasih tau Adhi kalo di hotel sepupunya ada cabang Dakken, dia ngebet pergi.

“Nanti kamu masukin blog ya!”

Excited banget, padahal punya sepupunya juga bukan.. Plus, dia baca blog gua juga kagak. Setiap gua protes, jawabnya gini: “Aku gak tau gimana cara buka blog kamu, hahaha!” Padahal tinggal buka browser, ketik link website.. ah sudahlah.. lebih baik dia gak baca blog gua, toh isinya juga banyakan tentang istrinya narsis. Males juga dia lihatnya, lu lagi lu lagi.

Dakken Setiabudi ini konsepnya homey. Mirip sih sama Dakken Riau yang temanya homey juga. Bedanya, kalo di Dakken Riau homeynya jadul, di sini homeynya udah modern. Lebih terang penampakannya, kesannya lebih hangat. Gua suka sih tipe2 cafe model homey gini. Pas kita sampe pas hujan pula. Tambah bikin ngantuk deh suasananya.

Tampak depan Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi

Untuk makanan sih sepertinya sama aja rasanya. Kemaren kita cuma minum dan nyemil kentang goreng doang. Pas ke sini gak ada tamu selain kita. Pikir2, ya jelas lah. Kita pergi di hari senin. Jam 2 siang pula pas orang sibuk ngantor. Kita juga sibuk sendiri. Bokap nyokap sibuk sosmed-an, gua sibuk foto2, Adhi sibuk ngobrol sama sepupunya, dan Sophie sibuk ngomel karena dicuekin.

 

Untuk hotel sepupunya Adhi sendiri, gua gak pernah nginep, euy. Soalnya kalo sama Adhi udah pasti nginep di rumah mertua. Kalo sama keluarga gua, biasa kita cari hotel yang fasilitasnya lengkap buat anak2. Setau gua di hotel ini gak ada kolam renangnya, mungkin lebih ke hotel buat bussiness trip. Yang pasti sih hotelnya bersih dan terawat, karena tante Adhi juga orangnya penampilannya bersih dan rapi banget. Yang mau coba2 nginep di sini, boleh lho yaa.. gak usah bawa2 nama gua, percuma… Gak akan dapet diskon juga wahahaha! #siapegue


Dakken Setiabudi

Alamat: Jl. Setiabudhi No.266, Ledeng, Bandung.

La Costilla

Masih edisi late post.

Jujur aja karena kelamaan, gua udah lupa kegiatan gua di Costilla ini selain foto2 ngapain lagi wkwkwk..

La Costilla ini letaknya persis di sebelah Vermont. Untuk ukuran, La Costilla ini menurut gua restonya kecil. Gak kids friendly juga karena ga ada mainan apa2. Adanya taman super kecil, tapi itu juga isinya kaktus. Berabe kalo ketusuk yaa.. Berhubung Sophie udah kelewat sering nemenin mamanya ngafe gaje, dia udah taulah kegiatan dia kalo di cafe harus ngapain kalo gak ada mainan, yaitu gambar dan ngemil. Untungnya kemaren, kita janjian sama temen gua yang punya anak kecil, jadi mereka bisa ngobrol dan gambar bersama.

Abaikan aja gaya gua di situ, gak penting banget wkwkwk..!

Untuk rasa makanan, menurut kita.. yaaaa.. lumayanlaaah.. Enak banget enggak, tapi lumayan. Harganya sih untuk resto yang slogannya “Affordable Casual Dining” menurut gua standar aja. Gak mahal dan gak murah. Jadi dari segi rasa dan harga semuanya.. lumayan.

Lupa foto pesenan gua sendiri, Pizza.

Konsep restonya sih lucu yak.. gua nangkepnya sih ini ala2 mexico. Gua paling suka sama pintu kuningnya yang cerah banget. Butuh antri juga untuk bisa foto disitu yang ternyata orang pada antri buat apa? Pipis. Tuh pintu taunya pintu menuju WC hihihihihi….

Gua punya banyak banget foto di sini, entah buat apaan juga menuh2in folder…
Dan di sini…

Ya udah gitu ajalah review abal2 kali ini.. (Beneran abal2 banget, mau eksis doang sok pake judul review hahahaha!)


La Costilla

Alamat: Jl. Karangsari No.8, Sukajadi, Bandung.