Chinatown Bandung

Sebelum ke Fairy Garden, Mamer gua mau mampir ke tempat bikin baju dulu di klenteng. Yang mana rumahnya ternyata sebrang-sebrangan sama Chinatown Bandung! Kata mamer gua, “Sembari mami nyobain baju, kalian main aja ke chinatown. Belom pernah kan? Sok atuh liat-liat.”

Leh uga.

Mana pas sampe, pas baru buka pula. Pas masih dapet parkiran. Parkiran ini yang selalu jadi halangan gua dan temen bolang untuk ke sini. Soalnya parkirnya seiprit dan kalo udah ga dapet parkiran di depan chinatown, kudu parkir jauh. Maleus dong yaa.. namanya kan kita tim bolang lemes. Ogah susah hahaha. Dan kebetulan kan Adhi yang nyetir, jadi kita gak pusing parkiran. Berat nyari parkir teh, biar Adhi aja. Masih #terDilan

Dulu pas awal dibuka kan si Chinatown ini gosipnya tiket masuknya tuh 10ribu. Nah.. Pede aja dong ya beli 4 tiket. Eehh taunya satu orang 40 ribu aja!

KOK?

“Mbak, bukannya 10 ribu??”

“Gak neng, 40 ribu…”

Jir..

“40 ribu dapet voucher apa mbak?”

“Dapet gantungan kunci aja sih, Neng…”

Ya elaaah.. gantungan kunci mah saya ada banyak. Kan jualaan…

*jadi promosi*

**kalo open PO pada beli yak**

***Sa ae lu***

Lanjuts..

Yang tadinya niat beli 4 tiket jadi beli 2 aja. Adhi ga jadi masuk. Pinter dia. Kalo dia masuk ujung2nya cuma disuruh foto juga. Mending dia nongki di luar. Trus gua pikir Sophie gua titipin Adhi aja ye kaan.. eh, taunya Sophie boleh masuk gratis. Ya udah! Sophie pun diangkut.

Di dalam Chinatown ini, semua sudutnya bisa dipakai buat foto. Instagramable banget. Kalau dipikir-pikir wajar sih bayar tiketnya mahal. Dekornya niat. Cuma tetep sih, pesen mamak kucing, kalau bisa tiket 40 ribu dituker voucher minuman atau makanan gitu..

Area Chinatown ini kecil yak. Setengahnya udah kepake buat foodcourt. Setengahnya lagi toko pernak-pernik, toko kostum, dan toko jadi-jadian alias instalasi buat foto doang. Ada area playgroundnya sih, tapi kecil banget. Gak bisa cerita banyak di sini ya karena kita masuk juga buru-buru. Cuma bisa foto-foto. Gak sempet makan karena kita berburu waktu ke Maribaya.

Cus aja lihat-lihat fotonya yuk..

c04
Barang-barangnya jaduuulll…
c06
TV jaman old

c08

c13
Foodcourtnya
c07
Cecil dan Naga
c10
Gak bisa liat telepon, bawaannya pengen julid gosip…
c02
Ini contoh orang kepo. Gak bisa liat barang nganggur, musti dipegang2..

c01

c09
Spot favorit! Pakai foto neng bolang. Foto gua jadinya jelek karenaaaa… Eke mau foto sendiri, Sophie mau ikut. Giliran mau foto, bocah kesandung dan nyungsep! Akhirnya difoto dengan muka lagi mewek. Ah.. #terpaksa_delete
c05
Tukang foto catutan. Tiap ketemu rombongan, dipanggil buat fotoin wkwkwkwk.


Chinatown Bandung

Alamat: Jl. Kelenteng No.41, Bandung
Telepon: (022) 6038114

Advertisements

Fairy Garden By The Logde

Suatu ketika, gua melihat postingan IG temen gua tentang Fairy Garden. Sebagai penggemar Fairy, gua langsung penasaran. Apakah ini? Dimana ini? Dimana? Dimanaaa?

Di..

Maribaya.

Uh.

Oke.

Maribaya ya? Waktu itu ke sana kan serem ya jalannya? Gua ga meragukan skill temen ngebolang gua dalam menyetir karena sudah terbuktiii.. jalan menanjak dan menurun yang ekstrim pun, doi berhasil melaluinya dengan mulus. Yang gue serem itu kalo ngebolangnya se-cewe-an doang. Gua lebih pede kalau ada laki2 dalam perjalanan kita ke sana. Meskipun Adhi sih ya… kalo dari body keknya gak bisa terlalu diandalkan juga nyahahahaha, tapi paling ga, gua tetep ngerasa lebih tenang.

Puji Tuhan, Adhi mau aja diajak ke Maribaya. Malah mamer gua juga turut serta. Hayuk kita cus!

Perjalanan menuju Maribaya memakan waktu sekitar satu jam dari rumah Adhi. Jalanan relatif lancar. Pokoknya kita sampe tanpa Adhi perlu ngomel2. Kita janjian sama temen baik dan sepupu Adhi juga. Yes, akhirnya jadi sekompi yang ke Maribaya.

Fairy Garden ini kemaren (waktu libur sekolah) masih harga promo yaitu 35rb per orang. Nantinya bakal jadi 100rb. Entah sarana apa yang dijanjikan di dalam ya, tapi kalo wahananya tetap seperti yang kemaren gua dateng sih.. gua ogah bayar 100ribu. Semoga aja jadi bagus banget yaaa.. Ohiya, sebelum masuk ke area FG (Fairy Garden) ini, kita harus beli tiketnya dulu di konternya yang berada di area parkiran. Lalu untuk masuk, nanti harus di scan pakai barcode melalui HP. Rada ribet sih.. Gua kurang paham apakah ini karena bayar menggunakan CC BCA atau emang ketentuannya begitu.

FG01
Gerbang depan setelah bayar.

Sepertinya namanya, Fairy Garden ini konsepnya ya Garden berbau2 Fairy. Areanya ga begitu luas. Tapi yang menarik, selain menyajikan area permainan (bouncy castle, playground, feeding rabbit, dan berkuda), FG ini juga memadukan edukasi di dalamnya. Ada area Art Factory, dimana di dalam ‘rumahnya’ anak-anak bisa melakukan aktifitas yang berhubungan dengan seni. Ada juga rumah Florania si Flower Fairy, dimana anak-anak diajarkan cara menanam bunga. Ada juga Lola’s Library tempat Book Fairy bernaung. Sayang sekali, Sophie tidak mau masuk ke semua tenda ini karena dalamnya gelap (katanya).

FG02
Restoran setelah gerbang masuk
FG10
Giant Book
FG11
Ada banyak hiasan seperti ini di sekitar area
FG09
Bagian depan Art Factor, tenda itu ceritanya rumahnya.
FG04
Labirin kecil
FG03
Bouncy Castle, waktu Sophie main sih, gak perlu bayar lagi.
FG07
Area Woodland

FG12

Waktu kita datang, belum ada Wings rental, jadi Sophie gak bisa foto2 ala Fairy pakai sayap. Setiap hari akan ada parade fairy. Menurut gua, kostum dan make-upnya bagus banget. Gak ngasal. Elfnya juga jago menari. Gua cukup terhibur sih pas mereka nari2.

FG08
Fairy yang sempet ketemu cuma mereka ini. Masih banyak lagi fairy lainnya.

Lalu yang menarik lagi, di FG ini ada maskotnya, yaitu.. Kuda Poni! Namanya Oreo dan Ginger. Sayang sekali waktu ketemu Sophie, Ginger rada pemalu dan gak bisa diem, jadi semua hasil fotonya blur. Saudaranya, Oreo, jauh lebih friendly.

FG06
Bersama Oreo

Fairy Garden ini satu naungan dengan The Logde dan Mulberry Hills. Tiketnya bisa dibeli bundling. Jaraknya antar ketiganya juga berdekatan dan bisa diakses dengan jalan kaki cumaaaa… yaaaa.. siap2 gempor aja. Kemarin ini karena udah jauh2 ke Maribaya, kita beli tiket bundling ke The Logde juga. Dan iya, jalan kaki dong dari FG ke The Logde. Untung udah sore dan sejuk. Plus sepanjang jalan banyak jajanan jadi bisa sambil nyemil hihihi. Hati-hati kalau bawa anak-anak yaaa.. karena jalanannya sempit dan banyak kendaraan hilir mudik.

Sampai di The Lodge, tiket bundling di tukar dulu di loket. The Logde sih ramainya luar biasa. Waktu pertama ke sini gua kan ga berani naik ayunan dan nyesel. Sekarang karena ada banyak spot foto yang bisa tandem, jadi rela-relain ngantri. Sekarang setiap spot foto ada fotografernya. Jadi hasil foto kita udah pasti bagus. Cuma ya kudu bayar. Satu foto harganya 10ribu rupiah dan hanya berupa soft copy.

Saran gua kalau mau ke The Logde ini, datanglah pagi pas baru dibuka. Kalau datangnya sore kek gua kemaren, yang ada kerjaannya cuma ngantri buat foto (gak bisa semua spot) dan ngantri panjang lagi buat nebus hasil fotonya.

FG13
Demi foto ini, ngantri lagi 1 jam. hadeuh..

 

Ke Taman Guguk

Liburan sekolah kali ini… (yang udah selesai entah dari kapan hahaha) seperti liburan sebelum2nya, kebanyakan kita habiskan dengan bepergian ke kampung Adhi di Bandung. Setelah memiliki Sophie, gua makin sadar kalau anak2 perlu dekat dengan keluarga dari kedua belah pihak Ayah dan Ibu. Kalau gua jujur aja, waktu kecil gak akrab sama keluarga nyokap. Gak akrabnya bahkan sampai taraf gak kenal. Lain halnya sama keluarga bokap. Hampir tiap minggu kita ketemuan di rumah oma opa. Nah, gua gak mau hal seperti ini kejadian di Sophie. Jadi sebisa mungkin kalau ada libur rada panjang, gua ajak Sophie ke Bandung untuk ketemu Emak dan (kalau bisa) sodara2 Adhi yang lain.

Emang sih ujung2nya Sophie kebanyakan ikut ngebolang sama gua juga, tapi tetep paling ngga doi udah setor muka sama Emaknya lha yaa.. hahahaha!

Nah, di libur lebaran kali ini.. Kita pulang Bandung lagi karena kebetulan mamer gua gak kemana2. Adhi sebenernya udah gak mau pulang Bandung. Menurut dia pasti macet punya lah. Gua dengan sotoynya bilang enggak.

Apakah gua benar?

Jelas aja jawabannya: Benar.

Benar-benar… SALAH.

Sepanjang perjalanan di tol sih umumnya ramai lancar. 2,5 jam saja perjalanan dari rumah sampai ke pintu tol Pasteur. Karena kita perginya pagi, Adhi tanya mau kemana tujuan gua hari itu? Gua jawab ke Taman Guguk. Adhi sih emang kebetulan suka Guguk, jadi dia mau ikutan. Mayan yaaa.. kalo Adhi ikut dalam acara ngebolang sebenernya gua jauh lebih seneng sih.. meskipun ujung2nya foto gua blur juga. Yawdalha yhaaaaa mo ghimanaa?

Sampai di Setiabudhi, kita dihadapkan dengan kenyataan kalau lalu lintasnya.. stuck. Jalannya setiap 10 menit sekali dengan jauh paling hanya 10 meter. Adhi udah senewen dan ngoceh2, “Gak bakal macet Dhuutt… semua orang udah pulang hari iniii.. Mana Nud, manaa?” Gua cuma “Eh tuh liat ada burung, Dhut..” berusaha mengalihkan perhatian.

Untungnya pas iseng cek waze, pas banget ternyata di depan ada belokan menuju tempat parkiran baru Taman Guguk. Begitu bisa bergerak, kita langsung cus belok kiri. 2 menit kemudian kita sampe di Taman Guguk. Praise the Lord!

Taman Guguk ini adalah extension dari Rumah Guguk. Bayar masuk per orang adalah 50ribu. Sampai di dalam bebas bermain sama hewan2nya. Tempatnya lebih luas dari Rumah Guguk dengan konsep lapangan terbuka dan bisa piknik. Disediakan beberapa spot untuk duduk2 di rumput. Ada juga bale2 dengan desain rumah joglo. Terus ada Barn juga yang isinya tempat bermain dengan guguk2 gede. Boleh bawa guguk sendiri untuk main2 di sana.

TG04
Bean Bag di area rumput boleh dipakai gratis.
TG01
Barn untuk guguk yang besar2. Rumah kuning di bagian kanan bawah foto itu untuk guguk yang kecil2.

TG09

TG08
Bebek berjambul ini lucu bangeeet
TG10
Guguk yang tidak kompak

Di Taman Guguk ada food court kecilnya juga yaa.. makanan sih standar aja, cuma mendinganlah buat isi perut sambil nongkrongin anak main. Deket foodcourt ada area mini zoo. Siap-siap keluar duit buat beli makanan hewan yaaa..

TG02
Area bermain dengan kelinci, burung, kambing, dan ikan.

Dari taman guguk, ada pintu menuju ke rumah guguk juga. Karena udah dua kali ke sana, kita cuma ngintip sebentar dan memutuskan gak main di sana lagi (karena males kudu bayar lagi).

TG07
Gerbang ke arah Rumah guguk dan sebaliknya.
TG06
Lucu2 banget
TG05
Mama dengan si anak kacau
TG03
Kok gua jadi kesel ya liat Sophie di foto ga ada yang beres?

Taman Guguk kalau buat gua pribadi sih, gua suka. Gue mah mureh, asal ada hewannya langsung suka. Mo kata hewannya cuma ayam juga, suka. Adhi juga suka. Sophie juga suka andai saja dia gak dikejer guguk orang hahahahahaha! Kasian si eneng lagi asik2 jalan tau2 di gonggong dan dikejar tanpa sebab. Anaknya langsung murka dan minta pulang.

Tapi yang membuat gua suka Taman Guguk adalah konsepnya yang taman luas. Sesuatu yang gak bisa gua dapatkan di Jakarta. Haus pohon duit mamake Sophie. Makanya biar macet juga dijabanin.

“Kamu enak gak nyetirrr!”

“Ssstttt….”

#bungkam Adhi pake bakso.

Dari Taman Guguk, Adhi tanya mau kemana lagi. Tadinya gua mau ajakin ke Farmhouse, tapi liat jalanan yang isinya kaya mobil mogok semua gitu, daripada gua ditalak Adhi yaa.. mendingan gua ajakin Adhi pulang aja.

Akasya Teras

Di salah satu kegiatan cafe hopping yang entah kapan di 2017 kemaren.. Sore2, setelah kegiatan cafe hopping yang melelahkan, gua dan tim bolang Bandung tercinta yaitu Sophie dan Onti Cecil mampir ke Akasya Teras (lelah ngafe, tapi tetep ngafe! ckckck). Akasya ini ternyata sebrang2an sama Tungku Joglo. Sophie aja pas sampe, berasa de javu.

“Kayanya kita pernah ke sini bukan? Yang banyak ayam?”

Di tempat parkirnya emang banyak ayam hahahaha bocah masih inget aja.

Masuk ke Akasya ini, gua langsung suka sama ambiencenya yang homey dan nyantai banget. Terdiri dari 2 lantai, di lantai bawah pas kita dateng sepi. Cuma ada 2 meja yang terisi. Sementara di lantai 2 lebih penuh. Tadinya kita mau milih duduk di deket taman, tapi baru inget kalo sore banyak nyamuk, gak jadi. #timbolanglemahsamaserangga

Tadinya mo duduk di latar yang greenie itu, dengan maksud mau foto2 cantik. Batal karena males sama serangga, eh akhirannya lupa pula mau foto! KZL
Ujung2nya milih yang adem.
Penampakan di lantai dua

Di sini kita cuma mesen Tahu Isi, buahahahaha! Masnya sampe asem pas nanya pesenan. “Yakin bu ini doang? Gak mau cemilan lain?”

Ya udah, karena si Mas ganteng, pesenan gua tambah sama minuman bersoda. Si Mas gak tau sih.. dari pagi kerjaan kita makan mulu tauk. Kita nunggu cukup lama sampai si tahu akhirnya dateng. Sepertinya masnya kelupaan. Untung mamak masih kenyang, jadi dimaafin. Btw, Tahu isinya enak! Dalam keadaan kenyang aja masih berasa enak.

Tahu Isi endeus
Segerrr

Udah gitu doang sih, kita cuma nyantei sambil ngadem. Sungguh deh gue seneng sama Akasya ini. Cocok banget buat ngopi cantik bareng temen atau keluarga. Anginnya semilir terus sekadang ada ayam nyasar, jadi anak2 ada pemandangannya juga, liatin ayam. Eh iya, kemaren pas kita nongkrong, banyak bule2 yang diajak meeting di sini. Mayan gua bisa lemesin kaki sambil cuci mata hahaha. *Anak liatin ayam, mama liatin bule*

Yang pasti habis dari Akasya Teras ini, kita langsung balik ke rumah mertua gua dan makan malem. Masiihh bisa yaaa makan malem? Habis mamer masakin lalapan.. Enak banget gak bisa ditolak wkwkwk..


Akasya Teras

Alamat: Jl. Raya Resort No.18, Dago Pakar, Bandung

Telepon: (022) 2531025

Seputar CNY 2018

Baiknya cerita ini dimulai dari hari Valentine saja karena mau sisipin cerita dari Sophie.

Seperti kebanyakan pengemis cinta lainnya, gua pun tetap berharap ada keajaiban dunia pada hari Valentine kali ini. Dan lagi2, Neng.. maneh gak pernah belajar dari pengalaman sebelum2nya.

Kali ini hati udah lebih siap sih.. untungnya juga, gua gak ikutan edisi baper karena ter-Dilan. Dari filemnya mulai diputar dan meme2 gombalnya mulai bertebaran di dunia maya, gue udah menutup hati. Jangan ikut2an, jangan ikut2an. Itu terlalu berat. Biar yang lain aja.

Fokus Nad, fokus!!

PLAK!!

*tampar pipi sendiri*

Fokus aja sama realita kehidupan ini. Milea belom tau aja, masa setelah pernikahan, yang namanya gombal itu basi. Milea belom tau aja, laki inget hari ulang tahun kita aja bersyukur banget. Ya kali, beruntung aja lah kalo Dilan bisa konsisten sama rayuannya. Tapi kebanyakan laki2 mah.. Ya gitulah, Mil.. Mamam tuh Dilan.

*Yeeeee… kok jadi sensi sama Dilan?*

Ni mau ceritain Sophie, tapi kenapa mamanya curcol??

Hihihi…

Cerita valentine gua dimulai saat Sophie sekolah. Biasanya, setiap Valentine gua emang bekalin yang manis2 buat guru dan teman2nya. Ungkapan rasa terima kasih aja sih menurut gua. Ngajarin anak2 sayang sama sesamanya. Tahun ini gua lupa. Gak bisa berharap pula Sophie bakal ngingetin. Anak dengan label pelit ini, kasih coklat ke mamanya aja ogah. Apalagi inisiatif ngasih coklat ke orang lain. Eh pagi sebelum pergi, Sophie mau bawain sesuatu buat missnya. Dalem hati gua, tumben banget ni anak. Gua bener2 gak ngeh sama Valentine2an sampe pas pulang sekolah, Sophie cerita kalo miss dapet banyak coklat.

Lalu gua cuma bisa ngebayangin miss meringis sama pemberian Sophie.

Karena…

Sophie dong ngasihnya…

JERUK MANDARIN!

Wkwkwkwkwkwk… Dan itu juga pantesan rela ngasih, ya jeruknya ada sekotak, diambil satu! Kebayang dah, Valentine rasa imlek banget kalo sama Sophie mah. Anaknya dari dulu sama yang namanya Imlek seneng banget. Makanya pas tau ke Bandung mau dapet Angpao, anake jauh2 hari udah siap2. Siap2 ngecengin mainan yang mau dibeli pake duit angpaonya.

Sehari sebelum imlek kan sempet heboh banjir tu yaa.. sementara kita berniat mudik ke Bandung pas hari H. Sempet mikir apa mending malem sebelumnya aja, daripada gak bisa pergi gara2 banjir? atau daripada bermacet2an sama yang mau long wikenan? Tapi akhirnya kita perginya pas hari H sih, karena nyokap ternyata ngajakin makan bareng malem sincianya.

Bad decision gak pegi pas hari H?

Ternyata enggak juga. Ternyataaa, mau perginya dari hari rabu puun… durasi perjalanannya ya sama juga. 6-7 jam di jalan. Jadi ya, kita berangkat jam 6 pagi dari rumah, baru sampe rumah mertua jam 1 siang. Sebenernya sama macet ini udah biasa. Yang gak biasa itu nahan pipisnya! Udahlah perut sakit nahanin pipis, pas ngantri wc umum pun macam rebutan sembako. Savage banget, dorong2an. Terus gak peduli itu pintu wc mau ketutup atau enggak, semua cuek aja yang penting bisa pipis.

Haahhh.. *hela nafas*

Masa iya harus bawa pispot?

Total gua antri di wc umum yang gratis itu 20 menit saja. Gua pikir yes, bisa lanjut perjalanan. Eeh, Adhi dong gak mau ke wc umum, maunya antri di wc starbucks. Yang mana durasi antrinya 40 menit! Total 1 jam di rest area cuma buat pipis doang. #mudiklyfe

Sampe di rumah mamer, udah rame sama tamu, tapi mamernya malah belom kelar masak. Ya lagian canggih, bikin masakan sampe 12 macem. Kita akhirnya baru lunch jam setengah 2 siang. Sudah tidak ada lagi yang ngobrol di meja makan. Semua khusyuk sama piring masing2 hahaha. Laparrr, jeeeungg..

Di meja cuma ada 11 macem, Sup kepitingnya gak kefoto

Saking kalapnya makan sampe lupa foto2 sama keluarga dan tamu2. Ini PR banget deh, tiap tahun selalu begini. Ngumpul udah jarang, eh lupa foto pula. Beda sih keluarga Adhi sama gua. Kalo keluarga gua, di setiap sudut kudu ada fotonya. Masing2 inisiatif ngeluarin kamera. Ketahuan banget ya turunan nersongnya Sophie dari mana.

Selesai makan2, pada tepar dan bobo siang.

Yhaa.. emhang kitha dhemen bhangeth nimbhun lemak.

*Terus komplen kenapa gendut*

Sore, kita seperti biasa siap2 untuk keliling ke rumah sodara2. Ugh.. Lupa mo cerita, gua beneran sebel banget sama baju sincia Sophie tahun ini. Sebel sama olshopnya, @Tahira_babyandkids. Langganan gua tiba2 sakit maag jadi ga bisa bikin pesenan gua. Ni juga sebenernya gua rada sebel karena ngasih taunya last minute banget. Akhirnya dengan terpaksa gua pilih si Tahira ini, karena yang lain udah tutup PO dan kalo mau yang ready stock, modelnya ga sreg… atau gak, mahal. Model bajunya Sophie yang pilih. Daripada mama yang pilihin, berakhir berantem kan. Dari awal gua udah dikasih tau kalo si Tahira ini paling lambat pesenan kita sampe di rumah tanggal 13 Feb. Gua gak masalah barang dikirim mepet (yang penting sampe sebelum waktunya) ASAL jangan dicuekin. Kalo ditanya progressnya udah sampe mana tuh ya DIJAWAB AJAAAA!! Hiihhhhhh!!! Gua nulis ini aja masih emosi inget betapa gak sopannya si Tahira ini jualan. 3 hari pertanyaan gua dianggurin, udah gitu jawabnya gak ada say sorry dan di PHP mulu. Terakhir cuma dijawab “Dicek dulu” dan habis itu gak ada kabar beritanya lagi sampe tau2 barangnya nongol tanggal 15 Feb. Dia yang janjiin paling lambat tanggal 13, eh sampenya 15. Andaikan gua ke Bandungnya tanggal 15 pagi, say babai deh sama tuh baju. Gua udah 4 kali lho beli sama dia, bukannya perdana. 3 kali beli lancar jaya, yang ini kok nguras emosi abis. Pret banget lah. Gak lagi beli di sono. Sangat gak rekomen. Even baju2nya bagus, manner2 adminnya nol.

So much drama buat baju yang biasa banget ini. Untung Sophie pake apa aja cakep…

Ngomel2 aja habis separagraf panjang hahahaha.. Abisnya kesel bat, kakaak… Yah, Intinya seperti biasa kita ngeliling ke rumah keluarga2 Adhi yang dituakan. Makan, makan, dan makan. Dan Angpao buat Sophie. Ngobrol seru banget tapi lagi2 gak ada foto2 samsek.

Jadi fotoin angpaonya Sophie aja. Angpaonya sih banyak, isinya ya gitu we… wkwkwkwkwk! Mayanlah yang penting mama balik modal.

Acara Sincia tahun ini seperti tahun sebelumnya, berakhir dengan jajan di Sudirman Street! Bola Ubi, Kacang rebus, Ronde Alkateri, Yamien…

Dan karena Sincia boleh makan banyak, gua makan menu favorit laaah! Uncle Joe’s Porky Platenya El Paso. So Yummyyy!

See you next Sinciah! Semoga gak ada drama baju lagi.

Skyline Best View Resto

Gua tadinya punya ekspektasi tinggi terhadap restoran ini. Dengerin cerita temen2 di Bandung kalo Skyline ini tempatnya oke punya, gua mupeng dong yah.

Tapiii..

Entah gua kenyang atau gua kepanasan, yang pasti gua gak ada chemistrynya sama resto ini.

Besar? Bhanget. Lantai 1 tempat parkir. Lantai 2 dan 3 full restoran. Lantai 4-nya roof top buat foto cantiks.

Kemaren kita ke sini after lunch time. Gak mau pas jam2 hectic lah, denger cerita pelayanannya masih suka ngaco. Pas sampe, yang rame cuma di lantai 3. Lantai 2 kosong. Kita dapet tempat duduk di pojokan. Pas banget deket colokan. #penting

Habis dapet tempat, langsung wefie. Mamanya gak diajakiiin, kejaaammm…
Penampakan lantai 3

Anyway, Skyline ini sepertinya free smoking area. Gua lihat yang duduk di sebelah2 gua pada merokok dengan santainya,gua merasa kurang nyaman. Apalagi gua bawa anak ya, jadi gak betah lama2. Lalu gua pesen mojito dan mushroom soup. Dua2nya lama banget datangnya. Pas mushroom soupnya datang, itu tuh kentel banget dan udah dingin. Rada males makannya kaan.. tapi takut mubazir. Lalu ketika gua udah selesai lumayan lama makan soupnya, mojito gua kaga nongol juga. Pas akhirnya gua panggil masnya, malah dijawab gini: “Temen saya belom bilang ya, bu? Mojitonya habis..”

Lhaaaaaaaa….

Ya mas.. kalo temen mas udah nyampein mah, saya gak akan tanya lagiii.. ih gemes deh. Gua minta ganti es teh tawar yang tinggal nuang aja, kudu nunggu 10 menit. Padahal dibilang rame juga enggak. Nih.. ini nih kalo bikin resto kegedean.. keder kan kalo pelayannya cuma dikit.

Mushroom soup yang… meh.

Yang membuat gua bertahan di sini adalah karena viewnya bagus.. dan hape gua belom selesai di charge hehehe.. *toyor*

Sebelum pulang, kita foto2 di roof topnya dulu. Cuacanya berawan, tapi terik. Sayang banget gak bisa dapet foto dengan langit biru. Sophie happy nih di roof top. Ada pajangan rusa yang entah sebenernya boleh dinaikin atau ga, tapi sama Sophie main dipanjat aja. Terus ada ayunan juga. Banyak spot2 instagenicnya dah. Cuman karena rame yang foto di rooftop, ya udah babay lah foto ala2 selebgram2 kece yang dunia serasa milik sendiri itchuu.. mama sophie mah perjuangan banget kalo mo foto kekinian. Kudu sikut2an. Giliran sepi, eh fotonya blur. Huwaaaaa..

Ini lucuuu!

Rooftop yang instagenic.

Ohiya, pas kita turun ke lantai 2 lewat tangga (Pertama dateng dari parkiran disuruh naik lift ke lantai 3 sama pak satpam), ternyata ada playground buat anak. Jadi Sophie ngijin dulu main 10 menit. Berhubung sepi banget cuma dia doang, jadi gue bolehin main. Dengan keberadaan kita sebenernya jadi ganggu 2 sejoli yang lagi pacaran sih, fufufu..

Si dua sejoli yang akhirnya pindah tempat dan Sophie yang asik sama mainan.

 


Skyline Best View Resto

Alamat: Jl. Bukit Pakar Tim. No.108, Bandung

Telepon: (022) 20455666

Jalan-jalan ke Pangalengan Part 2 – Lokasi Syuting Rumah Pengabdi Setan

Naaah… setelah puas di Situ Cileunca, perjalanan dilanjutkan dengan makan siang di restoran. Kita random liat google aja resto apa yang beken di Pangalengan. Kita pilih makan di Rumah Makan Asti karena kebetulan resto ini yg pertama kita temuin setelah dari Situ Cileunca. Makanannya gak jauh2 dari sundaan. Enak dan sambelnya pedes.

Habis makan siang, kita maksudnya mau ngopi. Nyari2 di google, katanya ada tempat ngopi malabar. Dicari2 kok malah makin masuk ke pedesaan yang cuma muat 1 mobil doang dan jalannya lama2 makin sempit. Aduuh serem dah. Mana ternyata tempatnya ga ada indah2nya ma sekali. Kirain mah ngopi ala filsop kopi yg pemandangannya kebun kopi dan pegunungan. Entah kita yang salah tempat atau gimana, intinya gak jadilah itu ngopi ala chicco jerikho.

Tadinya Adhi mo langsung pulang, gua kekeuh mo liat Rumah Pengabdi Setan (RPS) dulu doongg.. Sempet ngomel2 berdua. Iya dong gua kekeuh, lha malem sebelumnya Adhi udah okein kok. Masalah dia takut apa gak mah gua bodo amat yaa.. lagian sebenernya ga perlu sampe masuk juga gapapa. Lihat dari jauh aja gua udah seneng kok. Cuman gua sempet jiper juga sih karena tadi cari kebun kopi aja, jalanannya udah serem abis. Pastinya juga gak ada bedanya lha ya sama nyari lokasi syuting RPS. Gua akhirnya ngalah “Ya udah! Pulang ajalah ga usah ke RPS. Serem juga liat jalanannya”. Eeehh.. malah jadi Adhi yang kekeuh. Keknya dia males kalo gua ajakin balik kemari hohoho.

Sebelumnya, gua googling dulu cerita orang yang nyambangin RPS. Mereka baik hati ngasih petunjuk detail arah menuju lokasi RPS. Kalian yang berminat google aja ‘alamat Rumah Pengabdi Setan pangalengan’. Nti pasti ada blog yang bahas ini. So, sesuai petunjuk, gua masukin alamatnya ke waze. Amazing, nyampe persis2 dong. Sungguh niat para pebolang sebelum gua ini nemuin RPS dan tag location. Wkwkwkwk…

Jadi gimana?

Serem ga?

Begini…

Awal2, kita akan diarahkan masuk komplek perumahan yang model rumahnya mirip2 sama si Rumah Pengabdi Setan ini. Terus di depan kompleksnya persis, ada poster yang ditulis tangan seperti ini…

Petunjuk yang sempurna

Di seberang kompleknya, ada carnival! Ada bianglala, merry go round, dsb. Tapi ini gak  sempet kefoto.

YHAAAA!

Sudah dipastikan kalo ke sini kalian…

…GAK BAKAL TAKUT!

*Tapi itu kejadiannya gua ke sana pas sore ya, gak tau kalo malem*

Dan seperti yang sudah gua duga, tentunya lokasi RPS ini jadi objek wisata lokal, dimana wisatawannya banyak! Adhi kekeuh Sophie gak boleh ikutan turun, jadi kita gantian liat RPS. Gua sih merasa gak papa kalo Sophie mo ikut juga. Kan tujuannya mau liat lokasi syuting ya sebenernya, bukannya mo nyambangin rumah setan. Rame begini, sampe ada setan juga keknya takutan setan liat kita kalik. Lagian ternyata, bener2 perumahan yang cukup padat penduduk sepertinya. Gua kira lokasi rumahnya tuh bener2 terpencil di atas bukit. Taunya ya sebelah2nya banyak rumah lainnya. Cuman yaa jarak antar rumah 1 dan lainnya gak kaya di gang yang tembok ketemu tembok. Masing2 rumah punya halaman luas. Mana bentuk rumahnya mirip2 semua. Malah awalnya gua salah rumah! Udah asik aja pose2 dan seneng karena sepi, eeeh.. taunya itu rumah orang beneran hahaha! Pantesan rapi dan bersih..!

Salah rumah

Betewe, Gua menuju lokasi bareng adik Adhi dan temen bolang gua. Dari posisi gua yang salah rumah, kita harus jalan sekitar 50 meter lagi ke dalam. Sempet ketemu sama lubang gede ukuran 1x2meter. Ga ada penghalang apa2 lho, kalo jalannya sambil bengong alamat nyungsep di lubang itu. Gua nengok isinya apaan tuh lubang, taunya sampah. Lalu curiga ini lubang sengaja digali buat keperluan syuting pas si ibu dimakamkan deh. Soalnya bentuk lubangnya emang percis kek lubang kuburan. Gua sih gak ambil foto, karena males isinya udah banyak sampah. Gak ada aura seremnya samsek. Nah, di depan halaman si RPS, ada yang jaga. Mereka suruh kita tulis nama dan kota tempat tinggal. Terus yaaa.. ujung2nya duit. Bebas sih katanya, cuma biasanya per orang bayar 20rb. Gua males nawar2 yaa gua kasih 50rb untuk 3 orang, padahal adik Adhi udah nawar seorang 10rb aja pake bahasa sunda. Yah gua miskom lah kalo ngomongnya sunda. Sutralah anggep aja amal.

Nah, di RPS ini.. baru di depan rumahnya aja udah penuh sama orang2. Ada yang pake acara piknik segalaa.. sambil makan bakso! Jadi gak ada tuh yang namanya kesan angker, serem, takut. Ya kali banyak bener abang yang jualan di depan halamannya. Jual bakso, indomie, minuman. Ada semua. Berhubung adiknya Adhi dan temen gua katanya bisa “lihat”, mereka milih untuk gak masuk ke dalem rumahnya. Gua, yang emang dasarnya gak peka, masuk dengan perasaan gegap gempita. Jangankan peka sama mahluk halus, peka sama perasaan mahluk beneran aja kaga wkwkwkwkwk…! Soalnya sekali lagi, ini kan cuma dipakai sebagai keperluan syuting dan ramenya minta ampun. Mau merasa takut juga gak bisa, di senggol sana-sini.

Di dalem rumahnya, yang penuh sama orang foto2, ada satu bapak2 yang keknya aji mumpung. Dia bertugas sebagai ‘si pencerita’. Sibuk jawab pertanyaan orang2 yang ngerumunin dia. Gua sih lebih tertarik menjelajah isi rumahnya. Yang dihias sama wallpaper cuma ruang tamu. Sisanya ya seperti rumah kosong. Cukup panjang rumahnya dan banyak ruangan. Kalo ruangannya gelap, gua gak berani masuk. Gak ada juga orang lain yang berani masuk. Ada kamar mandi segala, dan ada gayung sama airnya lho. Kayanya boleh deh numpang pipis disitu. Terus gua juga nyari2 mana jendela yang diintipin sama si Ibu, yang memenya bertebaran dimana2 itu ya?

Bagian2 dalam rumahnya
kamar si anak2
Jendela mana yang memenya rame? Atas atau bawah?

Lalu gua naik ke lantai dua, tangganya udah reyot. Serem juga sih pas nginjek, takut njeblos. Di atas cuma ada ruangan2 kosong. Kamar si Ibu, kamar siapa lagi entah (eke belom nonton filemnya). Udah sih gitu aja di lantai atas.

Ga berani nongol ke balkonnya, karena reot banget. daripada terjun bebas kaan..

Habis itu adiknya Adhi balik ke mobil dan gantian jagain Sophie, sementara Adhi ke sini. Gua lalu lihat ke halaman belakang yang ternyataaa… ada perkebunan teh luas banget. Kebayang deh kalo ini rumah dirawat dan ada penhuninya, pasti bagus dan asri banget. Gua sih betah liat pemandangan kebun teh begini.

kebun teh super luas

Oh iya, katanya kan ada sumur buatan yang sengaja dibikin untuk keperluan syuting ya, sayangnya gua lupa untuk ngeliat. Adhi ngeliat katanya ada sumur. Padahal dia bareng2 gua ke belakang, kok dia liat gua enggak ya?

Habis dari RPS, kita pulang deh! Oiya, sempet nyobain tol Soroja. Pemandangan di pintu tolnya pas bener Gunung Tangkuban Perahu. Dan sepanjang jalan tol itu ya pemandangannya jajaran gunung dan matahari senja. So pretty! Seneng banget kesampaian jalan2 ke Pangalengan.

Until next time, Pangalengan!