Bavarian Haus Bratwurst ‘n Grill

Puncak mulai banyak tempat ngehitz yaa.. Bavarian Haus ini udah lama sih sepertinya udah setahunan dibuka. Guenya aja yang nggak ngeksis di puncak. Kemaren mumpung nginep di puncak, sekalian cobain makan di sini.

Overall tempatnya cakep banget ya. Macam di Jerman2 gituh.. Gua seneng dah sama resto yang banyak bunganya gini. Kalo gitu di rumah lu pasti banyak bunga dong ya, Nad? Banyak, bunga plastik. Hahahaha… *demen ngeliat, males ngerawat*

Tampak depan. Terlalu besar, susah foto seluruh gedung.

Bokap suka suasananya, sayangnya karena bokap semi vegetarian (makan daging cuma seafood doang), dia eneq sama penampakan ruang kaca tempat pembuatan daging di tengah2 resto, jadi kita duduknya harus jauh dari ruang kaca tersebut. Gak banyak foto2 di sini, kebanyakan video di Ig stories.

Foto atas: Ruang kaca terbuka dan kita bisa lihat pengolahan daging

Lalu kita sempet bingung, bokap makan apaan dong ya kalau makanannya daging darat semua? Eh ternyata ada menu ikan dory. Jadi bokap bisa makan juga. Ada kids menu juga di sini. Anak2 pesen satu porsi berdua. Gua dan Adhi mesen Sosis yang penampakannya udah gak kaya sosis lagi (Apa siiih) dan nyokap mesen ayam.

Kids menu, nugget with butter rice. Enak, soalnya habis tak tersisa.
Si Ikan Dory
Pesenan gua
Pesenan Adhi
Ayam pesenan nyokap
Apple Struddle

Rasa makanannya menurut gua enak. Daging dan bumbunya juga berasa banget, tapi mashed potatonya rada hambar. Maafkan saya karena melupakan nama2 makanannya dan lupa melulu fotoin menunya. Fix gak bisa jadi food blogger. Biarpun demikian, gua gak pernah lupa doong foto2 diri gua sendiriii, buahahahaha! #terpenting.

Sebenernya ini cukup dekat dari Cimory Riverside, lumayan banget sih buat short getaway ga perlu pake nginep. Semoga gak apes aja kena macetnya puncak yaa..

Demikian review super singkat!


Bavarian Haus Bratwurst ‘n Grill

Alamat: Jl. Raya Puncak – Cianjur No.48, Cipayung Datar, Megamendung, Bogor, Jawa Barat 16770
Telepon: (0251) 8259805
Advertisements

The Ranch Puncak

Puncak sekarang banyak yang baru yaa.. jadi seneng main ke sana lagi.

Kemaren pas Sophie’s birthday trip, rencananya mau ajakin ke Taman Safari. Lalu gak sengaja lihat postingan orang soal The Ranch Puncak ini. Ternyata jaraknya cuma selemparan kancut gajah dari Cimory Riverside. Plus gak jauh juga dari hotel kita nginep. Jadilah kita melipir kemari aja.

The Ranch Puncak ini merupakan cabang dari De Ranch Bandung, tapi areanya gak seluas yang di Bandung. Buat gua pribadi sih, gua lebih suka The Ranch Puncak. Lebih instagramable buat manusia nersong macam gua #penting.

Setau gua The Ranch Puncak ini masih soft opening. Biaya masuknya 20ribu per orang dan 10rb untuk mobil. Tiket masuk bisa ditukar susu atau jadi voucher makan. Karena pada ga doyan susu, kemaren ini kita tuker tiketnya buat makan aja. Gua pikir mah paling per tiket di potong 5rb lha ya.. taunya per tiket dipotong 20rb juga, jadi bayar makan murah banget. Mayan yaaa..

Untuk wahana permainan, kemaren kayanya cuma ada panahan sama balon air (Tau kan yang kitanya masuk ke dalem balon gede di sebuah kolam).

Wahana permainan. Mungkin nanti ada yang lainnya juga.

Untuk petting zoo, ada taman kelinci dan gembala Domba. Bisa naik Kuda juga. Jelaslah yaaa namapun udah The Ranch. Kuda2 di the ranch ini ada yang lokal dan ada yang indo. Ha? Indo? Iya.. jadi nyak lokal babe aussie ato sebaliknya. Yang Indo gini penampakan kudanya gede, hampir 2 kali lipat dari kuda lokal yang sebelas dua belas sama kuda poni. Abangnya bilang kalo Indo gini mah sebenernya biasa aja. Kalo kuda Australia biasanya lebih besar lagi. Menyeramkan… Btw, Kalau mau naik kuda, kita bisa pinjam kostum. Ada dua jenis kostum, yaitu kostum koboy dan robin hood.

Taman Kelincinya ga terlalu besar, tapi kelincinya banyak. Beberapa jinak banget sampai ngikutin kemana2.

Lalu untuk gembala Domba, areanya lebih luas dan dombanya juga jinak. Cuma saking jinaknya, anakku jadi takut karena dikerubutin hihihi.

Nah.. selesai bahas wahananya. Sekarang bahas restorannya. Restonya diberi nama “Taste of Bandung” karena menu makanannya ternyata makanan khas daerah Bandung dan sekitar mulai dari batagor, soto Bandung, lotek, dll. Restonya sendiri terdiri dari 2 lantai dan besar. Dari lantai 2, kita punya akses untuk menuju spot instagramable lainnya. Ada toko pernak-pernik dan cafe kecil yang di desain seperti di Eropa. Cantik bangeeet…

Taste Of Bandung, tampak depan, tampak belakang dari lantai 2 dan lantai dasar.
Penampakan resto di lantai dua. Bisa lihat pemandangan pegunungan.

Toko pernak-pernik yang super kece
Tempat jus yang juga kece!

 

Cewe kece! #eh

Gua ajakin Adhi dan menguji taste dia sebagai fotografer. Udah gua ajarin gitu ya.. anglenya gini, gitu.. guanya di sini, di situ… Doi iya2in aja.

“Iyaa aku udah ngerti! Udah sana pose!”

Lalu berposelah gua sambil lihat ke bawah. Terus kok ga ada bunyi2 klik ya? Gua lirik Adhi, kayanya lagi fokus. Hmmm.. kembali ke gaya no look.

Eh terus dia malah protes.

“Ngapain kamu lihat2 ke bawah terus? Mau di foto ga? Lihat kamera sini!”

#ngomonggausahkenceng2kalik #dilihatinorang #tengsin

Coba.. gimana gua ga males ngebolang ma Adhi? Mo candid malah diomelin. Mau gaya malah diketawain. Kan malu. Kan salting.

Ya sutralah gua pikir yang penting hasil fotonya bagus aja lah. Gua ajarin kalo foto tuh jangan datar2 aja. Ada blur fokusnya gitu lho. Sekali lagi, laki gua dengan cepat bilang “ngerti”.

Udah nih..

Klak! Klik! Klak! Klik!

Pas gua lihat hasilnya…

Iya bener blur fokusnya jadi.

Tapiii…

Tapi guanya blur, pohonnya fokus.

Ya looorrdd… aku kudu ottokeeh??

*delete file yang ngeblur*

Begitulah petualangan kami di The Ranch Puncak! Semoga ke depannya makin banyak wahana dan toko kecenya yaaa..


The Ranch Cisarua Puncak

Alamat: Jalan Raya Puncak – Cianjur No.428, Cisarua, Bogor.

Bogor Gak Pake Macet

Hari terakhir puasa kemaren kita sekeluarga (Minus nyokap yang ke china) ke Bogor. Berbekal ke-sok tau-an gua kalo puasa terakhir biasanya kebanyakan sudah mudik atau mau merayakan buka puasa terakhir dan takbiran bareng keluarga, pasti jalanan sepi lah. Ting Tong! Seratus buat mama Sophie! Perjalanan lancar jaya padahal kita udah mundur dari schedule awal loh. Niat berangkat jam 8, bablas ke 8.40 pagi. Sempet mampir rest area buat drive through starbucks plus Adhi nyetirnya selow karena bawa anak2 dan bokap (Iya, kalo sama bokap dilarang keras ngebut), 9.40 udah sampe aja di Grand Garden Cafe, Kebun Raya Bogor.

Bulan lalu sebenernya kita ke Bogor juga dan mau ke Grand Garden ini, tapi ya ampun macetnyaaaaa… Haram dah. Kasian banget Sophie.. Mau main di taman, batal karena macet. Mau liat Kelinci, batal karena hujan. Untung aja kali ini Bogor terbilang sepi. Bokap aja takjub karena setiap dia ke Bogor ini biasanya cuma ketemu sama macet. Untuk ke Grand Garden Cafe ini, bisa masuk dari pintu 3 Kebun Raya Bogor (depan Pangrango Plaza). Kalau masuk sebelum jam 4 sore, dikenakan biaya masuk Kebun Raya Bogor. Diatas jam 4, masuknya gratis. Masalahnya Bogor itu kan kota hujan… jam 3an gitu biasanya mulai dah mendung2 dan berakhir hujan (Pengalaman 3 kali terakhir). Menurut gua kalo mau datengnya baru jam 4 ya kudu merhatiin cuaca dulu atau bawa pawang hujan, wkwkwkwk.. #segitunya.

Sophie dan sepupunya Claire, begitu liat rumput sih udah ngebet aja mau lari2an. Untung juga baru jadi kesininya sekarang, Sophie ada temen mainnya. Paling enak ke taman kan rame2 yaaa. Kalo.. sendiri.. nanti.. bawaannya.. baper.. #sedih. Grand Garden Cafe (dulunya cafe Dedaunan) ini tempatnya gede. Ini kali kedua gua ke sini. Dulu pernah ke sini pas jaman pacaran ma Adhi ahahaha.. sekalian nostalgila lha yaa.. *Boro-borooo.. Adhi inget juga enggak pernah ke sini.. huuu* Karena baru jam 10, kita cuma mesen snack dan minuman dingin.

Quesadilla, Pisang goreng, dan Poffertjes
Quesadilla, Pisang goreng, dan Poffertjes
Es Jeruk, Es Teler, Sama Mango Pudding
Es Jeruk, Es Teler, Sama Mango Pudding

Mataharinya terik banget dan gak ada angin. Gua mah langsung kalah deh sama panas. Urusan main gua delegasikan ke Adhi. Gua bagian motret aja. Ah, sebenernya buat motret aja gua males saking panasnya tuh cuaca. Jadi gua motretnya sambil mojok di bawah payung. Anak2 mah gak usah ditanya senengnya kek apa.. Biar kata mandi keringet juga lari2an lanjut terus.

2016_0705_10044000-01

Sebelum keringetan, Sophie sempetin jadi foto model dulu
Sebelum keringetan, Sophie sempetin jadi foto model dulu

2016_0705_10130300-01 2016_0705_10141800-01 2016_0705_10142000-01

Gemes sama gayanya... Doi lho yang bergaya sendiri, gak pake arahan lagi. Mamanya aja takjub wkwkwkwk
Gemes sama gayanya… Doi lho yang bergaya sendiri, gak pake arahan lagi. Mamanya aja takjub wkwkwkwk
Pamer ketek
Pamer ketek

2016_0705_10122200-01 2016_0705_10112100-01

Bawa Bubble dari rumah
Bawa Bubble dari rumah
2 anak girang
2 anak girang

2016_0705_10525500(2)-01 2016_0705_10525600(4)-01 2016_0705_10525800(4)-01

Antepin aja penampilan Adhi, hahahaha..
Abaikan aja penampilan Adhi, hahahaha..

2016_0705_10534500(3)-01

Jitak juga nih, Sophieee... Gaya kok gak biasa banget :D
Jitak juga nih, Sophieee… Gaya kok gak biasa banget 😀

20160705_110411-0120160705_110822-0120160705_110851-0120160705_110925-01

Setelah puas main, lari, foto, makan, dan minum.. Kita lanjut keliling Kebun Raya naik mobil. Jaman dulu mah mobil parkir di pintu 1 dan jalan ngelilingin kebun raya dari pagi sampe sore masih sanggup. Sekarang sih, makasih deh. Milih naik mobil aja saya mah. Masa gak sanggup sih, Naaad? Sanggup, sanggup diopname. wkwkwkwkwkw.. Yang paling excited sih bokap karena katanya terakhir dia ke kebun raya itu 30 tahun yang lalu. Bujut dah, babe.. Pantesan aja dia celingak celinguk sepanjang jalan2. “Wiiih.. itu istana ya? istananya keliatan yaa? bisa ke sana ya? Bisa ke deket2 sana?” Kasian bener.. Akhirnya kita parkir mobil lagi demi ngajakin bokap ngeliat Istana dari deket. Bokap juga maksa kita semua harus foto dengan background istana. Lama2 kok jadi norak hahahaha.. tapi ya udah gapapa.
2016_0705_10052500-01 2016_0705_11501300-01

Bokap yang demen banget photobomb! Ha :D
Bokap yang demen banget photobomb! Ha 😀
2016_0705_11482400(3)-01
Bokap pake baju resmi banget, berharap ketemu Pak Jokowi kali yaa.. 😛
Sama Ipar :)
Sama Ipar 🙂

2016_0705_11583600-01 2016_0705_11585100-01 2016_0705_12063800-01 2016_0705_12111100-01

Nyariin Kucing
Nyariin Kucing
Kata kucing dalam hati: "Mimpi apa gua semalem, bisa ketangkep 2 anak ini?"
Kata kucing dalam hati: “Mimpi apa gua semalem, bisa ketangkep 2 anak ini?”

Habis dari kebun raya, kita makan siang di resto Gili-Gili. Gak ada foto makanan soalnya udah kalap. Selesai makan, kita ajakin anak2 main di Kuntum Farmfield. Sayangnya pas nyampe sana, udah mau tutup karena mau malam takbiran. Jadi buru2 deh beli tiket dan beli makanan hewan. Yang penting anak2 udah puas kasih makan hewan2nya deh.. gak usah lama2 juga soalnya panas banget dan udah jam bobo siang mereka sebenernya. Sophie sambil nyuapin domba sambil nguap. Btw, buat Sophie ini kali kedua dia ke Kuntum. Yang pertama kali boleh dibaca di sini.

2016_0705_14090900-01 2016_0705_14093600(3)-01 2016_0705_14183200-01

Botol susu gedenya balapan sama bodinya Sophie
Botol susu gedenya balapan sama bodinya Sophie
Muka udah ngantuk
Muka udah ngantuk
Hahaha.. sempetin selfie sama sapi, tapi gak berani deket2 takut dijilat!
Hahaha.. sempetin selfie sama sapi, tapi gak berani deket2 takut dijilat!

Waktu kita keluar dari Kuntum, bokap ngajakin makan es duren dan Adhi ngajakin beli asinan Gedong Dalem. Eh, tiba2 mendung dan sukses langsung hujan doong.. Untuuunggg aja anak2 udah selesai main. Pas banget semuanya. Anak2 di mobil juga langsung nyenyak. Yang kasian bokap, tempat es duren langganannya tutup! Ya sutra deh, Pa.. Jadi gak nambah2 darah tinggi, wkwkwkwkwk… Karena anak2 udah teler dan kita udah gak tau mau kemana lagi, akhirnya kita mutusin pulang. Di tengah jalan, Adhi ditelponin cicinya disuruh ngambil titipan ketupat dari mami. Akhirnya kita melipir dulu ke cibubur. Sophie dan Claire ketemu Cici Abby, malah gak mau pulang. Buntutannya kita maen sampe malem di rumah cicinya Adhi. Segitunya kegiatan perasaan padet banget, nyampe rumah ternyata baru jam 8 malem. Enak yaaa kalo kemana2 gak pake macet.. 😀