Jalan-jalan ke Pangalengan Part 1 – Situ Cileunca

Semenjak nonton Filosofi Kopi (yang pertama), gua sama Adhi punya cita2 main ke perkebunan kopi sambil dengerin soundtracknya Maliq yang Semesta. Adhi malah cita2nya ditambah, sambil minum kopi yang diseduh langsung sama Slamet Rahardjo.

Naaahh..

Gimana anaknya jadi gak bisa bedain mimpi sama kenyataan kaan.. lha bapaknya juga gitu siih.. Ngana pikir bang Slamet beneran mang2 yang punya kebun kopi di Malabar kalik.. (eh, jangan2 beneran?)

Liburan natal kemarin, akhirnya kesampaian juga kita ke Pangalengan. Peginya ngajakin adiknya Adhi dan temen bolang gua.

Niat awal kita yang mau gegayaan cantik ke perkebunan kopi Malabar, malah gua lupain dong. Pas Adhi nanya ada apaan di Pangalengan? Gua malah antusias jawabin: “Rumah Pengabdi Setan!!!” Hahahahaha!

Adhi langsung males nanggepin, makin ga diladenin, gua malah makin penasaran lho. Akhirnya kita pergi sih ke lokasi syuting rumah pengabdi setan, tapi itu gua tulis di post tersendiri dah. Khusus buat Mira. Wkwkwkw..

Mikir2, apa ya yang beken di Pangalengan? Brosing2, nemulah Situ Cileunca. OKE, mari kita CUS! Perjalanan menuju Pangalengan dari rumah Adhi di daerah M. Toha sekitar 2 jam. Gak seperti ke Ciwidey yang lebih banyak tempat wisatanya, Pangalengan ini lebih jarang. Boro2 cafe, restoran aja jarang wkwkwkkw. Tapiii, pemandangannya bagus bangeet.. pegunungannya tuh bukan yang warnanya hijau doang, tapi warna-warni. Trus udaranya juga bersih banget, langitnya warnanya lebih biru dari di lembang. Kerasa banget kalau angin bertiup tuh rasanya masih seger.

Untuk ke Situ Cileunca ini, dari yang menanjak, perjalanannya dilanjut menurun (gimana sih ya jelasinnya). Dari atas bukit, kita bisa lihat Situ Cileunca yang jernih banget dan besaar… Duhh bagus bangeet deeh. Situ Cileunca ini, karena udah jadi objek wisata, jadinya ya rame. Tapi parkirannya luas. Banyak warung yang jual makanan juga. Terus baru sampe kita udah ditawarin untuk naik perahu. Perahunya bisa di sewa khusus untuk kita. Bayarnya 150ribu kalo gak salah. Gua lupa soalnya yang bayar Adhi. Intinya karena kita berlima, jadi perahunya kita sewa khusus. Nanti bapaknya akan mengantar kita ke spot2 di sekitar situ Cileunca.

Pas baru sampe, langsung foto dulu.

Setelah naik perahu, kita milih untuk petik stroberi dan jeruk dulu. Sayang Sophie kan ceritanya… Btw, naik perahu ini anginnya kenceng banget. Untung Sophie udah gua pakein mantel tebel dan topi kupluk. Anginnya dingin kek di kulkas.

Dipilih kakak, perahunyaaa…
Warna perahu yang unyu dan pesertanya yang gak kalah unyu.
Bisa camping jugaa.. dengan pemandangan cakep.

Sampai di tempat petik2an, bapak yang nganter kita nanya kira2 kita mau berapa lama di bagian petik2an ini? Akhirnya kita janjian sekitar 1 jam, bapaknya nanti jemput kita lagi. Dari tempat perahu berlabuh, kita jalan kaki sekitar 200 meter untuk sampai ke perkebunan stroberi dan jeruk. Sayang bangeeet, stroberinya udah habis pas kita dateng.

Stroberinya gak adaaaa..

Sophie udah manyun2 karena stroberi itu buah favorit dia banget. Gak jadi deh dia pesta stroberi di rumah. Untung aja, kita tetep bisa petik jeruk. Untuk masuk ke kebun jeruk, per orang dikenakan biaya sebesar 10ribu rupiah. Di dalam kebun, boleh makan jeruk yang kita petik sepuasnya, tapi kalo mau dibawa pulang akan dikenakan biaya per kilo. Kebunnya besar banget ternyata, cuma karena pohonnya pendek2, kita kudu bungkuk2 untuk menjelajah. Sophie mah enak ya tinggal jalan biasa hahahaha.. yang dewasa nih yang pada encok.

Meskipun jalannya keliatan nyaman2 aja, percayalah… Itu cuma jalan utamanya aja. Sisanya kita kudu bungkuk2.
Satu2nya foto keluarga pas liburan natal kemaren.

Memetik jeruk ini tentunya jadi pengalaman baru, gak cuma buat Sophie, tapi buat mama papanya juga. Seru juga ternyata ya metikin jeruk. Cuman sepertinya yang benar harus pake gunting. Kalau petik pake tangan kebanyakan kulit jeruknya kebuka, isinya kelihatan dan jadinya cepet busuk.

Sedihnya, jeruk yang matang2 justru adanya di bagian pohon paling atas. Pa kabar pasangan kontet kek kita yaa? Cuma bisa mendesah dan menerawang susah pas Sophie minta diambilin jeruk yang warnanya kuning dan besar, yang letaknya ada di ujung dahan. Hoki temen bolang gua kakinya ngalah2in tangga hihihi.. jadi minta tulung si neng dah buat ngambilin jeruk yang bohay2.

Kita cukup lama nih di kebun jeruk ini. Secara Sophie dan omnya (adiknya Adhi) doyan jeruk juga, jadi mereka berdua gak berenti2 ngemilin jeruk. Ada yang asem, tapi ada juga yang maniiss banget. Setelah mendekati waktu janjian dengan pak perahu, kita pun keluar dari kebun. Jeruk yang udah di petik sophie ditimbang. Hasilnya keknya sekilo setengah deh.. soalnya gua bayarnya sekitar 20ribuan (sekilonya kalo ga salah 15ribu). Lagi bayar sama ibunya, iseng nanya ada kebun apa lagi yang buahnya bisa dipetikin. Eh taunya ada kebun tomat di deket tempat nunggu perahu. Ibunya manggilin salah satu penjaga kebun buat nganterin dan ngasih kantong plastik buat kita simpen tomatnya. Pokoknya sekatong plastik itu dihargai 15ribu. Cus kita metik tomat.

Medan buat metik tomat gak segampang metik jeruk ternyata. Harus masuk semak2 dan ngelewatin daerah lumpur2 dulu. Mana diselingi jalan yang batu2annya gede2 banget. Sophie liat lumpur langsung KO, ogah jalan. Jadi aja papanya ngegendongin dia. Eeh udah sampe di kebun tomat, Sophie petik tomatnya satu langsung ga mau lagi dia. Katanya tomatnya kotor, ga flawless kek di tipi2. Jitakin jiga niihh.. udah bela2in bawa kantong plastik jugaaa.. Ogah rugi, ya gua aja yang lanjutin metikin tomat. Lumayan oleh2in mertua, buat bikin sambel wkwkwkwkw.

Anak udah mogok di foto, mama pun siap menggantikan. Pokoknya harus ada yaaa foto lagi metikin tomat. Mama lagi2 ogah rugi laah, kan udah bayar.

Sehabis metik tomat, kita nunggu sekitar 10 menit sebelum akhirnya perahu kita datang lagi. Tujuan berikutnya adalah ke jembatan merah. Keknya nih jembatan sering dipake di filem2 awal 2000an deh ya? Kek filemnya Sheila Marcia sama Vino itu.. apa sih nama filmnya? Cuma di filem sama kenyataan emang beda jauuhh.. manalah ada kabut2 romantis di jembatan nan sepi itu? BUO-ONG! Rame bingits sama ABG bermotor mundar-mandir. Niat foto langsung hilang. Adhi bahkan ga turun dari perahu. Yang turun cuman gue dan sohib bolang gue. Kita foto bentaran. Cuma bentar aja soalnya udah dipepetin motor kiri kanan.

ini warung terapung.
Pemandangan yang aslinya jauh lebih cakep.

Selesai naik perahu, kita gak jalan2 lagi di sekitaran Situ Cileunca. Keknya banyak kegiatan outboundnya di sini. Cuman kita kan kontingen bolang lemas yaa.. mana adalah di daftar itu main2 flying fox. Yang ada malah encok 7 hari 7 malam. Lha baru mengarungi danau aja badan udah meriang masuk angin. Lemah banget wkwkwkwk!

Buat ibu yang bertanya2, kok sepertinya baju yang dipake si tante kucing ini mirip kek baju anaknya ya? Iya bu, kebetulan pas iseng ke FO, maksud hati tante kucing nyari baju buat anak 5 tahun, malah dapetnya baju anak 14 tahun. Tante kucing pede jaya muat, maen beli lah tuh baju buat dirinya sendiri hahahaha! si anak 5 tahun malah gak dapet apa2, keciaan…

Advertisements

Mulai Dari Mana…

… Karena sejujurnya gua bingung mau ngepost apa dulu.

Jadi ceritanya, ini tuh udah 2018 yak?

Hmmm..

Saya sudah lupa hari dan tanggal semenjak anak libur sekolah.

2017 berlalu cepat sekali ya, Sodara2. Kayanya belom ngapa2in ehh taunya udah 2018 aja. Yang pasti sih tambah tahun itu berarti tambah tuir.. #hiks.

Gua mau bersyukur buat semua yang terjadi di 2017. Yang baik dan buruk semuanya dijadikan pelajaran. Yang pasti lagi resolusinya masih sama. Mau jadi lebih baik lagi. Less drama, more grateful. Put God first in everything. Beneran mulai belajar untuk gak mengingini apa2 deh.. Wuuu ngomoooongg.. baru kemaren kepingin fotonya ga blur lagiii.. *ye kaan namanya juga usaha*

Gua cerita2 highlight dari liburan aja dah ya..

Cerita Natalan

Tahun ini gua natalan di Bandung, tapi ga bareng keluarga Adhi, melainkan bareng bonyok gua. Bonyok nyusul di hari natal dengan kereta dan kita nginep bareng di Padma. Mulai tua hotelnya, tapi selalu menyenangkan. Kasurnya masih empuk sampai gua selalu molor duluan dan baru bangun keesokan paginya. Lu bobo apa pingsan?

Sempet lunch natal di Kalpa Tree, tapi gua rasa gua mau say goodbye aja sama restoran ini. Ternyata emang bener pelayanannya mengecewakan. Udah 1 jam, cuma makanan gua doang yang ga dateng. Lalu gua minta cancel dan closed bill malah pelayannya saling lempar2an. Ujung2nya bukan bill yang dianter tapi pesenan gua. Gua yang protes2, eh.. sorrynya ke Adhi. Yang say sorry malah yang nganterin makanan, yang gak tau apa2. Si mbak yang gua tanya2 malah ngabur. Haiiizzzzzz… Mau ngamuk kakaaak.. tapi inget hari natal jadi gua tahan2 dah. Intinya sih tu makanan gua suruh balikin aja karena uda gua cancel. Udah ga selera makan juga karena kesel kan.. plus harga diri juga. Udah minta cancel masa disodorin makanan tetep nyamber? No! Gua cabut duluan foto2in Sophie di depan daripada gua emosi. Ninggalin Adhi sama tagihan kwkwkwk.

Untung pas nyampe hotel pas jam afternoon tea, gua langsung ngibrit ngambilin pisang goreng buat makan siang. Sophie aja sampe komen, “Mama laper ya? Pisangnya enak banget ya?” Wkwkwkwkw.. Iya, naaak… Mama laper plus emosi!

Lalu dinner natal tadinya Adhi mau cari lalapan di Pandan Wangi, tapi ya ampun.. keluar hotel dikit aja udah stuck.

GAK GERAK.

Gua udah bilang Adhi, mending cari resto yang selemparan kolor aja macam Maxi’s atau Waroeng Ethnic begitchuu.. Pasti macetoz paparos dah jalanan. Tapi Adhi kan.. biasalah… kalo udah ada maunya, KEUKEUH.

Istri: Maxi’s ajalah.. biar bisa nyante di hotel..

Suami: Duh.. lalapan ajalah..

Istri: Macet kaliii… Tuh liat di waze nyampenya bisa sejam, dikaliin dua. Maxi’s atau Waroeng Ethnic aja kita cobain nih.. sama2 deket tuuh…

Suami: Enak ga?

Istri: Ya gak tau, kan belon nyobain.

Suami: …. (mikir) Ya udah!

Istri: (“Wah, nyobain Waroeng Ethnic nih!”)

Suami: Pandan Wangi, yuk! Cuma sejam ini..

Istri:

 

Demi sambal dadak Adhi rela menerjang lautan mobil!

Dan pada akhirnyaaaa… Setelah satu jam muter2 nyari jalan pintas dan ga nemu, setelah setiap 10 menit sekali mobil cuma jalan 1 meter, setelah sekian lama kita cuma maju berapa puluh meter dari lokasi awal, Adhi lalu berkomentar: “Ah!” Kemudian dia puter balik dan kita berakhir makan di… Maxi’s.

Maxi’s!

Maxi’s yang cuma pake lompat galah sekali nyampe!

Demi apa muter2 Adhiii kalo ujung2nya di maxi’s jugaaa?

*Coba para pembaca, baiknya Adhi dilempar pake apa?*

(Kunci jawaban: mobil baru, deposito, emas batangan).

Pesenan gua sendiri. Nyesel karena porsinya besarrr *tapi habis semua sih..*

Meet Up Blogger

Oiya, di penghujung 2017 kemaren, sempet ketemuan sama mama2 blogger kece lho di GI. Meskipun ya gitu deee.. ngobrolnya bentar, sisanya sibuk curi2 makan sambil ladenin anak masing2 ahahaha. Buibuk emang lebih pinter multitasking, udah terbukti. Padahal sebagian dari kita tuh ajak suami masing2 dengan harapan supaya bisa jagain anak. Pa daya yak, yang asik ngobrol dengan tenang tanpa gangguan mah para suamik. Berasa mereka yang meet up, ini gimana sih ya?

Selesai meet up ini jadi ga sabar pengen cepetan acara bloggeratti season 2 by ratu episapi. Buru Pii, buruuu.. wkwkwkwk *dilempar asip*

Gua bersyukur dengan ngeblog bisa kenalan dengan teman2 blogger. Banyak hal baru yang bisa gua dapatkan. Menambah wawasan banget mulai dari: urusan anak, makanan, sampe urusan drakor hahahaha. Beberapa bahkan sempet ketemuan beberapa kali. Semoga di tahun 2018, bisa tambah banyak kenalan dan ketemuan dengan blogger2 lainnya.

Tradisi Tahun Baru

Setiap malam tahun baru di rumah gua, nyokap selalu masak banyak. Tahun ini masaknya makin banyak karena sodara2 nyokap pada dateng dari Palembang. Plus tamu tahunan gua si Indri dan bunny-nya.. datangnya macam jalangkung. Datang tak diundang pulang tak diantar mihihihi.

Feast
udang bakar, ikan bakar, ayam cabe, udang pete, dan aneka sambel

Anak2 semua disuruh bobo siang yang lama supaya bisa ikutan old and new sambil nontonin kembang api (milik tetangga). Acara pergantian tahun kali ini lebih sukses sih karena Sophie udah gak pake acara takut2an kembang api lagi meskipun nontonnya pake tutup kuping.

Akhir kata..

Jangan bosen2 baca cerita/curhat ga mutu gua ya.

Selamat Tahun Baru 2018!

Fine Sunday at Imah Djoglo

Setelah melewati sabtu dengan lamaan di mobil daripada di cafe, akhirnya hari minggunya gua milih resto yang deket aja dah. Daripada dibilang istri durhaka yang ngerjain laki mulu ye kaan (ah padahal doi molor seharian pas sabtu).

Pilihan jatuh ke Imah Djoglo. Dibilang deket banget dari rumah juga enggak, sih… tapi jauh lebih deket daripada ke Dago Pakar.

Mami mertua gua kali ini ngikut dan Adhi juga janjian sama temen baiknya yang udah kita anggep keluarga sendiri. Imah Djoglo ini lokasinya masuk ke perumahan Sumber Sari. Kalo menurut info dari Adhi, dari Jakarta mau ke sini tinggal keluar lewat tol pasir koja. Udah deket banget sama lokasinya Imah Djoglo.

Kenapa ke Imah Djoglo? Karena Sophie mau liat animals. Di Imah Djoglo ini selain restoran, ada peternakan kecilnya juga. Kalo weekend biasanya kelincinya dikencarin bebas di taman. Kemaren pas datang pas lagi rame2nya. Untung temen Adhi udah datang duluan, jadi kita udah ada tempat duduk.

Makanannya ala indonesia dan enak! Gua gak makan sih, tapi gua percaya sama lidah 2 lelaki yang ngomong ini. Percaya banget karena mereka emang duo tukang makan. Gua sendiri pesen pisang goreng dan jus mangga kekinian. Pisang gorengnya enak, jus mangganya ya rasanya sama kek yang di mal2. Maaf ya gak ada penampakan makanannya.  Untuk foto2 makanan dan tempat lebih cakepnya, visit aja ignya langsung yak. Gak banyak foto karena begitu sampe, Sophie udah kalap main di taman jadi gua sibuk jagain. Lagian rame banget pula, susah buat dapet foto yang oke. Ya, liat aja dari hasil fotonya kali ini berantakan semua.

Tampak Depan
Spot favorit buat foto
Dimana2 ada orang
Kolam ikan, ruangan yang banyak pintu itu ruangan VIP.
Kolam ikan dan kolam kura2

Satu2nya foto kelinci yang gak blur.
Beberapa hewan di Imah Djoglo.

 

Overall, ambience Imah Djoglo ini emang family restaurant banget sih. Cocok buat kumpul keluarga. Anak2 juga seneng banget bisa lari2an. Harap berhati2 yaa.. tamannya kecil, jadi lari2annya juga jangan kebablasan. Coba ngomong gitu ke anak2, mana dianggep. Mereka mah kalo udah lari berasa the flash. Kemaren anak temen gua tabrakan ma anak orang. Temen gua anak cewenya si Z umur 2 tahun, anak yang nabrak cowo sekitar 7 tahun. Nabraknya bener2 gak sengaja karena si anak cowo lari sambil liat ke belakang…. nabraknya juga gak heboh sih, Z jatuhnya juga keduduk. Pampers duluan jd empuk, tapi langsung nangis buahahaha.. Lihat Z ditabrak, Gua reflek teriak “Aduuhh, hati2 dong mainnya!” Mama si anak cowo langsung murka sama anaknya, sementara gua buru2 ngembaliin si Z yang ngamuk ke mamanya (kebetulan lagi gantian makan). Adhi bilang ke gua: “Anaknya dimarahin tuh sama mamanya… tu tuh.. masih diomelin, tuuh..” Ya gua kaga mungkin nengok2 juga lha yaa.. Kepo banget kesannya. Dan lagi ya udahlah namanya juga lagi main, nabrak juga gak sengaja. Eh tapi ga lama, si anak cowo dan mamanya nyamperin meja kita dan suruh anaknya minta maaf. Yang kocak, si Z begitu liat tuh anak cowo samperin, dia langsung buang muka hahahahaha! Dendam banget kayanya bener2 gak mau liat. Si anak cowonya sampe salting mo minta maafnya gimana. Tapi gua salut sama mamanya ni anak cowok. Ngajarin anaknya tanggung jawab banget yaa.. patut dicontoh. Gua jadi gak enak hati tadi judes, udah setelan mukanya jutek pula.

Setelah kejadian jatuh tadi, Z rada mikir buat balik ke taman. Sophie akhirnya ikut nemenin Z, sambil bujuk2 biar Z mau balik main. Pada akhirnya gak tahan juga sih mereka buat nginjek2 rumput, tapi kali ini Z jauh lebih waspada dan gak mau lari2an di tengah, maunya lari di pojok wkwkwkwk. Sophie kali ini ngotot minjem HP gua buat dia pake foto2. Ya mayan sih hasilnya, boleh juga ya dikursusin fotografi.. Jadi lain kali ngebolang gak perlu minta papake fotoin (toh hasilnya juga banyakan blur).

Nganu… Misi atuh, Dek.. Tante jutek mau di foto.
Hasil fotonya Sophie, setelah di crop.

Imah Djoglo

Alamat: Jl. Sumber Endah No.23A, Babakan Ciparay, Bandung.

Telepon: 0816-600-757