Akhirnya Nyampe Kalpa Tree

Udah lama gak main ke Bandung, pastinya gua kangen cafe hopping dong ya. Mana cafe2 baru pada bertebaran pula di Bandung. Kaya jerawat gitu deh, dipencet satu muncul lagi tiga.

Nah, november ini ada kesempatan bisa balik Bandung, gua mupeng pengen ke Kalpa Tree. Gua pede habis dari sana gua bisa cafe hopping ke 2-3 cafe lagi, tapii.. gua juga lupa kalo Bandung sekarang macetnya gak pake kasihan.

Jadii.. kemaren ini gua dan temen bolang gua perginya setelah makan siang, yang ternyata salah banget kalo siang2 baru beredar. Normalnya, dari rumah Adhi ke Ciumbuleuit paling 30-40 menit. Kemarin ini jadi 3 jam. Yes, 3 jam! Sama kaya Jakarta-Bandung. Macetnya itu padahal pas kita udah di Juanda. Kalo ga macet paling 10 menit lagi sampe. Lha ini dong jadi 3 jem. Ke kiri ga bisa, kanan ga bisa. Lurus ditutup, belakang mentok. Sampe mikir cari alternatif cafe lain di daerah tengah, tapi temen gua bilang “mari kita coba dulu”. Kita juga mikir apa ke Skyline aja, tapi yang ada malah lebih parah. Mikir lagi, apa begitu nemu cafe, kita setop aja? Tapi namanya juga kita.. makin susah pergi, malah makin penasaran. Kaya gak afdol kalo gak nyampe tujuan semula.

Cuaca udah mulai ga bersahabat nih. Mendung2 gimana gitu. Tadinya sebelum ke Kalpa Tree, gua mau ngajakin Sophie makan Es krim dulu di Cremeria di Dee. Pa daya ya, nak.. Mama boleh berencana, tetep hujan juga akhirnya. Awalnya sih cuma gerimis. Gua pikir masih okelah gerimis kecil doang. Lalu 5 menit sebelum sampe Cremeria, deresnya gak pake ragu2. Badai, sis! Anake manyun, mamake manyun.

Bagaimana inih nasib narsis2an kitaaaaaahhhh?

Mana badai gitu bikin kita susah liat jalan plus waze ngasih titik Kalpa treenya ngaco pula! ‘You have reach your destination’nya di rumah orang dong. Keknya di foto kaga begini penampakannya.. apa kudu ketok pintu dulu apa gimana? Taunya Kalpa Treenya mojok beberapa puluh meter di depan. Kita langsung minta valet karena hujannya masih deras. Sampe di dalem full pack. Bayangin ya, udah badai gitu aja masih kena waiting list! Ckckck.. Sophie udah ngomel2 minta pulang aja. Duuh maap nak, nyampe ke sini aja pake perjuangan kaan.. masa pulang lagi? Pulangnya nanti aja subuh.

Sembari nunggu, gua keliling mengamati restonya yang ternyata buesaarr.. dan 2 tingkat pula. Gua sempet naik sebentar ke lantai 2, tapi gak foto2 karena kameranya ketinggalan ada sama temen gua. Gua juga gak foto toiletnya dengan alasan sama, lagian ngapain pipis bawa2 kamera ya? Toilet ini spot favoritnya Sophie, karena ada kolam ikannya hahaha.  Jadi akhirnya, gua cuma foto2 di lantai dasar aja.

Indoornya
Outdoornya

sebenernya banyak meja yang kosong di bagian indoor tapi entah kenapa kita disuruh nunggu. Gak lama juga sih paling sekitar 10 menit aja, kita ditawarin duduk di depan. Gua sebenernya nolak karena hujannya hujan angin (dingin wow), lalu mbaknya bilang kalau sudah tersedia tempat di dalam, kita boleh pindah. Dijanjiin gitu ya kita manut. Gua wanti2 ke mbaknya beberapa kali, tapi sampai kita udahan, ga ada tuh ditawarin pindah. Padahal tamu yang kepisah kaca sama kita di dalem gak lama udahan. Ya sudahlah gapapa. Gua udah cape di jalan, udah males protes2 lagi. Lagian dah pewe juga. Selain dari missed tempat, pelayanannya oke.

Spot di sini, kalau hujannya deres dan berangin, pasti berasa kaya taneman yang disemprot.

Kena macet 3 jem gitu plus dingin, kita kelaparan. Kalap mesen makanan sampe 4 macem hahahaha. Udah gak kepikiran cafe hopping lagi, makanya bablas mesen banyak. Biasa kalo cafe hopping, gua selalu mesen menu rekomen dari mbaknya. Di Kalpa Tree ini katanya yang beken nasi ayam suirnya. Lupa nama lengkapnta apa. Penampilannya kek gini..

Taraaaa..

Rasanya lumayan enak menurut gua. Ayamnya ada sedikit rasa pedas dan asem manisnya. Terus gua juga pesen mushroom soup. Ini juga enak dan gurih.

Pas kalo lagi hujan

Gua pesenin sophie sosis dilapis pastry dan french fries. Namanya ada kids2nya gitu lah, ini gak enak. Nyesel gua mesen.

Pastrynya kaya ada yang janggal. Mungkin selera gua yang aneh.

Temen gua mesen potato skin with bacon. Enak! Potato skinnya garing dan tipis2, tapi maap lupa di foto karena munculnya terakhir dan kamera udah di tas.

Udah dingin minumnya dingin juga.

Overall sih makanannya enak dan harganya masih oke. Ambiencenya enak banget. Ada satu spot yang minimum ordernya 500ribu, gua suka banget. Sampe mikir apa natalan ntar makan sini aja gitu yak? Ajakin gerombolan biar jatuhnya kaga mahal hahaha.. *lalu diusir*

Spot favorit yang pake minimum order.

Selesai makan kaya biasa aja lha yaa.. Foto-fotooo.. Pokoknya mo hujan deres atau cuma gerimis, nyampenya pake perjuangan. Kuduu foto!

Kalau cerah, anak2 bisa lari2an di sini.

Kolam yang instaworthy, biar gerimis yang foto di sini tetep antri.
Bu, bajunya basah tuh bu!
“Biariiiinnn..!”

Fix lain kali kalo ngebolang pagi2! *colek temen bolangs*

 


Kalpa Tree

Alamat: Jl. Kiputih No.37, Ciumbuleuit, Bandung

Telepon: (022) 64402875

Advertisements

56 Degrees

Kembali bersama review ala kadarnyaaa bersama mama Sophie yang tukang baper dan selalu lebay iniiih!

*confetti bertebaran*

Kali ini mau review apah?

Mau review cafe yang keberadaannya selalu dilewati tiap main ke Paskal Hypersquare tapi gak pernah disinggahin… sampek minggu lalu. Sebenernya gua penasaran sama bentuk2 makanannya. Kalo secara interior sih ya cafenya biasa aja. Eh gua sih ga nengok ke lantai 3 dan 4nya, kayanya sih lebih bagus dari lantai 2. Cuma gua males juga lah naek2, udah mager di lantai 2 yang sepi.

20171111_222018-01
Cuma inget foto tampak depannya aja. Gua kalo dah malem rabun, jadi males foto.

Betewe, gua ga pesen makanan berat di sini. Gua cuma mesen dessertnya, simply karena ngerasa lucu aja bukan karena pengen hahahaha! *sleding*

Nih berikut penampakannya…

2017_1111_21053900-01
Taraaaaaa…
2017_1111_21044700-01
Lucu kaaaannn…

Dessert yang di kotak sabun itu adalah es krim rasa peanut butter. Rasanya enak. Lalu yang seperti handuk itu ternyata bolu dan makannya kudu di sirem sama ‘sabun biru’ dari botol. Rasanya? Asem. Gak suka. Terus puding bebek2an itu rasanya juga gak enak. Sophie aja gak doyan.

2017_1111_21073200-01
Yang putih itu marshmallow

Lalu minuman chocolate yang penyajiannya pake api unggun mini ini juga rasanya ya biasa aja. Selayaknya coklat, ga lebih ga kurang. Gua suka sama penyajiannya, gelasnya dikasih asep2, terus koreknya di bakar, dibentuk macam api unggun. So kewl.. (nganga).

2017_1111_21005600-01
Kita juga pesen es cappuccino (eh bener ga ya?)
2017_1111_21015600-01
Elixir, ada beberapa rasa dan warna

Minuman ini namanya Elixir, jadi kalo dikocok2 bakalan kelihatan glitternya, macam minuman mejik gitchu loochh.. serasa heri poter kalo minum inih, langsung bisa expecto patronum *muncul asep bentuk kadal*. Rasanya ya gitulaah.. sirup biasa. Gua sih emang gak demen sirop, nyesel juga buang duit beli minuman, ujung2nya cuma buat dikocok2.

Kemudian, berhubung temen bolang gua ultah di hari itu, gua pesenin kue buat tiup lilin. Temen gua memilih untuk take away kuenya, dan kapan gua tanya gimana rasanya, doi malah lupa ada kue! *jitaaakkk* Jadi maap aja dah, rasanya kagak tau kek apa.

Meskipun demikian, gua suka banget sama penyajiannya yang unik dan maksimal. Even kuenya juga sempet loh di garnish sama masnya. Padahal gua mah cuma minta tu kue ditancepin korek api, tapi ini dikasih bunga2 segala coba. Masnya romantis…

2017_1111_21522600-01
Kalo dari penampilan sih keliatan enak

So, puas ga akhirnya udah nyobain? Ya enggak. Habis ternyata rasanya biasa aja menurut selera gua. Mungkin makanan beratnya enak kali ya, kapan2 kita cobain. Yang pasti mah kemaren gua keluar cafe dengan happy, karena ngebolang kali ini dibayarin sama papahnya Sophie. Hihihihihi.. (Gua yakin adhi nyesel, tau bakal ditodong gak akan nyusulin bini, mana mesennya banyak! Kwekwekwekwek).

 


56 Degrees

Alamat: Paskal Hypersquare B69, Jalan Pasirkaliki, Bandung
Telepon: (022) 86060668

The Ranch Puncak

Puncak sekarang banyak yang baru yaa.. jadi seneng main ke sana lagi.

Kemaren pas Sophie’s birthday trip, rencananya mau ajakin ke Taman Safari. Lalu gak sengaja lihat postingan orang soal The Ranch Puncak ini. Ternyata jaraknya cuma selemparan kancut gajah dari Cimory Riverside. Plus gak jauh juga dari hotel kita nginep. Jadilah kita melipir kemari aja.

The Ranch Puncak ini merupakan cabang dari De Ranch Bandung, tapi areanya gak seluas yang di Bandung. Buat gua pribadi sih, gua lebih suka The Ranch Puncak. Lebih instagramable buat manusia nersong macam gua #penting.

Setau gua The Ranch Puncak ini masih soft opening. Biaya masuknya 20ribu per orang dan 10rb untuk mobil. Tiket masuk bisa ditukar susu atau jadi voucher makan. Karena pada ga doyan susu, kemaren ini kita tuker tiketnya buat makan aja. Gua pikir mah paling per tiket di potong 5rb lha ya.. taunya per tiket dipotong 20rb juga, jadi bayar makan murah banget. Mayan yaaa..

Untuk wahana permainan, kemaren kayanya cuma ada panahan sama balon air (Tau kan yang kitanya masuk ke dalem balon gede di sebuah kolam).

Wahana permainan. Mungkin nanti ada yang lainnya juga.

Untuk petting zoo, ada taman kelinci dan gembala Domba. Bisa naik Kuda juga. Jelaslah yaaa namapun udah The Ranch. Kuda2 di the ranch ini ada yang lokal dan ada yang indo. Ha? Indo? Iya.. jadi nyak lokal babe aussie ato sebaliknya. Yang Indo gini penampakan kudanya gede, hampir 2 kali lipat dari kuda lokal yang sebelas dua belas sama kuda poni. Abangnya bilang kalo Indo gini mah sebenernya biasa aja. Kalo kuda Australia biasanya lebih besar lagi. Menyeramkan… Btw, Kalau mau naik kuda, kita bisa pinjam kostum. Ada dua jenis kostum, yaitu kostum koboy dan robin hood.

Taman Kelincinya ga terlalu besar, tapi kelincinya banyak. Beberapa jinak banget sampai ngikutin kemana2.

Lalu untuk gembala Domba, areanya lebih luas dan dombanya juga jinak. Cuma saking jinaknya, anakku jadi takut karena dikerubutin hihihi.

Nah.. selesai bahas wahananya. Sekarang bahas restorannya. Restonya diberi nama “Taste of Bandung” karena menu makanannya ternyata makanan khas daerah Bandung dan sekitar mulai dari batagor, soto Bandung, lotek, dll. Restonya sendiri terdiri dari 2 lantai dan besar. Dari lantai 2, kita punya akses untuk menuju spot instagramable lainnya. Ada toko pernak-pernik dan cafe kecil yang di desain seperti di Eropa. Cantik bangeeet…

Taste Of Bandung, tampak depan, tampak belakang dari lantai 2 dan lantai dasar.
Penampakan resto di lantai dua. Bisa lihat pemandangan pegunungan.

Toko pernak-pernik yang super kece
Tempat jus yang juga kece!

 

Cewe kece! #eh

Gua ajakin Adhi dan menguji taste dia sebagai fotografer. Udah gua ajarin gitu ya.. anglenya gini, gitu.. guanya di sini, di situ… Doi iya2in aja.

“Iyaa aku udah ngerti! Udah sana pose!”

Lalu berposelah gua sambil lihat ke bawah. Terus kok ga ada bunyi2 klik ya? Gua lirik Adhi, kayanya lagi fokus. Hmmm.. kembali ke gaya no look.

Eh terus dia malah protes.

“Ngapain kamu lihat2 ke bawah terus? Mau di foto ga? Lihat kamera sini!”

#ngomonggausahkenceng2kalik #dilihatinorang #tengsin

Coba.. gimana gua ga males ngebolang ma Adhi? Mo candid malah diomelin. Mau gaya malah diketawain. Kan malu. Kan salting.

Ya sutralah gua pikir yang penting hasil fotonya bagus aja lah. Gua ajarin kalo foto tuh jangan datar2 aja. Ada blur fokusnya gitu lho. Sekali lagi, laki gua dengan cepat bilang “ngerti”.

Udah nih..

Klak! Klik! Klak! Klik!

Pas gua lihat hasilnya…

Iya bener blur fokusnya jadi.

Tapiii…

Tapi guanya blur, pohonnya fokus.

Ya looorrdd… aku kudu ottokeeh??

*delete file yang ngeblur*

Begitulah petualangan kami di The Ranch Puncak! Semoga ke depannya makin banyak wahana dan toko kecenya yaaa..


The Ranch Cisarua Puncak

Alamat: Jalan Raya Puncak – Cianjur No.428, Cisarua, Bogor.

Dakken Setiabudi

Beuh lupa.

Padahal postingan ini merupakan tugas kepala negara yang ditunggu2.

Kepala negara mana tepatnya?

Negara Adhi, hihi.

Jadiii… ceritanya sepupu Adhi punya hotel di daerah Setiabudi. Naah… Tepat di bagian depan dari hotel tersebut, di bukalah sebuah cafe, Dakken. Dakken Setiabudi ini merupakan cabang dari Cafe Dakken di jalan Riau, tepatnya sebelah FO Cascade.

Jaman dulu waktu masih gebet2 sampai meeting keluarga soal rencana pernikahan, ngumpulnya selalu di Dakken Riau. Kenapa di Dakken mulu? Karena jaman dulu cafe masih dikit dan Dakken ini termasuk favorit keluarga Adhi nampaknya. Pas gua kasih tau Adhi kalo di hotel sepupunya ada cabang Dakken, dia ngebet pergi.

“Nanti kamu masukin blog ya!”

Excited banget, padahal punya sepupunya juga bukan.. Plus, dia baca blog gua juga kagak. Setiap gua protes, jawabnya gini: “Aku gak tau gimana cara buka blog kamu, hahaha!” Padahal tinggal buka browser, ketik link website.. ah sudahlah.. lebih baik dia gak baca blog gua, toh isinya juga banyakan tentang istrinya narsis. Males juga dia lihatnya, lu lagi lu lagi.

Dakken Setiabudi ini konsepnya homey. Mirip sih sama Dakken Riau yang temanya homey juga. Bedanya, kalo di Dakken Riau homeynya jadul, di sini homeynya udah modern. Lebih terang penampakannya, kesannya lebih hangat. Gua suka sih tipe2 cafe model homey gini. Pas kita sampe pas hujan pula. Tambah bikin ngantuk deh suasananya.

Tampak depan Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi

Untuk makanan sih sepertinya sama aja rasanya. Kemaren kita cuma minum dan nyemil kentang goreng doang. Pas ke sini gak ada tamu selain kita. Pikir2, ya jelas lah. Kita pergi di hari senin. Jam 2 siang pula pas orang sibuk ngantor. Kita juga sibuk sendiri. Bokap nyokap sibuk sosmed-an, gua sibuk foto2, Adhi sibuk ngobrol sama sepupunya, dan Sophie sibuk ngomel karena dicuekin.

 

Untuk hotel sepupunya Adhi sendiri, gua gak pernah nginep, euy. Soalnya kalo sama Adhi udah pasti nginep di rumah mertua. Kalo sama keluarga gua, biasa kita cari hotel yang fasilitasnya lengkap buat anak2. Setau gua di hotel ini gak ada kolam renangnya, mungkin lebih ke hotel buat bussiness trip. Yang pasti sih hotelnya bersih dan terawat, karena tante Adhi juga orangnya penampilannya bersih dan rapi banget. Yang mau coba2 nginep di sini, boleh lho yaa.. gak usah bawa2 nama gua, percuma… Gak akan dapet diskon juga wahahaha! #siapegue


Dakken Setiabudi

Alamat: Jl. Setiabudhi No.266, Ledeng, Bandung.

The World of Ghibli Jakarta

Sekitar bulan Mei, ada satu postingan di akun ig ternama (lupa nama akun yang mana) yang bikin gua mendadak shock.

Ghibli Studio is coming to Jakarta!

Apaaaaaaa???

Apa? Apa? Apa? Apa? Apa?

(Lalu lebay 5 menit)

Singkat cerita, diadakanlah pameran di Ritz Carlton PP per tanggal 10 Agustus-17 September. Wuiih.. pas baca bulan mei perasaan masih lama banget ya. Dari jauh2 hari juga udah di sounding harga tiketnya yang menurut gua tergolong fantastis. VIP tiket di banderol seharga 3jt rupiah. Boleh masuk kapan saja bebas plus dapet merchandise dll. Reguler tiket one day only 300k weekdays, 350k weekend. Anak2 di atas 2 tahun sudah bayar tiket seharga 250k (weekdays) 300k (weekend). Menurut gua sih mahal yaaaa..

Tapi karena sudah disounding beberapa bulan sebelumnya, gua punya waktu buat nabung dong ya. Jadi ga ada alesan ga bisa pergi. Maksudnya nabung, in the end gua akhirnya nodong Adhi minta bayarin sih huahahahaha.. Alesan pake cc Mega diskon up to 25 persen dan kebetulan Adhi punya. Bilangnya nanti gua ganti, yaaa.. Adhi cuma ngelirik. Dia tau sendirilah akhirannya gimana. Wkwkwkwk… (duit istri ya buat istri, duit suami juga buat istri keleeuss…).

Hari pembukaan yang berakhir kacau.

Berhubung gua pernah jadi korban PHP pas BBW kemaren, kali ini gua sengaja nunggu animo masyarakat dulu. Bener aja! Sehari setelah pembukaan di ig gua lihat statement permintaan maaf dari pihak panitia. Kenapa? Karena ternyata sampai waktunya pameran, instalasinya banyak yang belon kelar!

Tah!!

Sudah kudugaaaa..

(Entah kenapa gua kok seneng)

Jadi gua memilih nyante dulu aja, shaay.. sampe instalasinya kelar semua.

Ditunggu-tunggu 2 minggu, gak ada pengumuman bakal kelar. Gua udah sempet lupa malah sama Ghibli ini sampai di suatu siang, gua liat post ignya World of Ghibli yang bilang kalo semua instalasi sudah rampung! Yeaaay… Langsung booking Adhi. Awalnya gua minta Adhi nemenin gua masuk pameran, supaya gua bisa di foto2. Kemudian gua kasian juga sama Adhi. Udahlah dia gak nonton Ghibli, bayar mahal cuma buat diperdaya istri narsis. Gua pun sebenernya janjian juga sama temen, cuma bentrokan melulu soal waktu. Untung saja akhirnya, gua dan temen gua ketemu waktu yang pas di long weekend kemaren. Langsung gua buru2 beli tiket sebelum temen gua berubah pikiran lagi wkwkwkw… Btw, tiket yang kita beli, kita tentukan tanggalnya sendiri. Jadi gak bisa ubah2 hari. Rada ribet sih yaa, tapi sistemnya udah gitu ya terima aja.

Hari yang ditunggu-tunggu

Hari jumat tanggal 1 september, gua bangun pagi lalu siap2. Kasih Sophie sarapan dan titipin ke nyokap. Sophie dari awal diajakin udah menolak tegas. Dia gak mau ketemu Totoro raksasa. Ya wes, jadi gua bisa me time. Jam 10 gua dan Adhi berangkat ke PP. Jalanan lancar bangeeet… senengnya kalo Jakarta bisa begini terus.

Sampe di Ballroom Ritz Carlton, udah lumayan banyak orang. Karena gua beli tiket langsung di website resminya, jadi gua gak perlu tuker2 tiket fisik di lantai 3 lagi (FYI, kalo belinya pake traveloka gojek dll kudu tuker tiket fisik ya di PP lantai 3). Tinggal antri gelang aja di loket dalam Ritz Carlton. Nah.. di sini juga bikin emosi nih. Petugas ticketingnya kerjanya lamaaa. Gua ngantri buat dapetin gelang aja mau 40 menit sendiri, padahal antriannya sebenernya gak panjang. Paling 10 orang di depan gua, tapi si mas kerjanya lelet dan jutek. NYEBELIN!

Ada ibu2 depan gua yang ngomel2in masnya, tapi si mas cuek aja. Jadi percuma juga gua marah2in dia yaa.. buang energi. Setelah dapet gelang, kita siap masuk ke dalem. Temen gua bawa babynya yang umur 7 bulan (anak di bawah 2 tahun free), jadi peralatannya cukup banyak. Untungnya waktu kita datang, kondisi pamerannya gak terlalu rame. Jadi dorong2 stroller masih oke. Lorong pertama, kita akan di ajak untuk melihat karya2 Ghibli dalam bentuk foto. Di area ini dilarang memotret. Area kedua adalah layar besar yang berisi cuplikan2 dari film Ghibli. Kita cuman sebentar di sini, karena udah ngebet mau ke area 3 yang boleh foto2.

Nah, begitu masuk area 3 ini, kita berdua mulai kalap foto2 hahahaha! Semua settingnya bagusssss.. setiap sudut bisa dipake buat foto. Sampe bingung mau gaya apa dan gimana. Lalu teringat kalo kita bawa baby L, jadi gak bisa terlalu macem2 juga gayanya wkwkwkwkw.. Awal masuk, kita fotonya ganti2an. Sempet ribet karena baby L gak maunya digendong. Jadi habis gua fotoin, gua gantian gendong. Gitu terus kejadiannya. Gua sih seneng2 aja gendongin baby L, tapi kasian ya dia bolak-balik. Untung temen gua bawa gendongan. Untungnya lagiii, di dalem area ini banyak crew yang siap menolong kita. Mereka standby untuk fotoin kita dengan berbagai angle. Jadi daripada kita rempong sendiri, akhirnya kita milih buat foto bertiga dibantuin sama crewnya. Ya memang gak bisa berharap banyak sama hasil fotonya, karena mereka kan bukan fotografer. Masalah angle dan objek yang kepotong2 itu hal biasa lah ya.. cincai aja, nad.. cincai.. wkwkwkwkw.. Ketahuan gua pasti banyak protes pas lihat hasil fotonya gak maksimal. Maksud gua, paling gak kan bisa gitu loh pas foto dilihat dulu komposisinya.. Objeknya keliatan semua gaa.. Ahhh sutralah, gak usah di bahas lagi. Saran gua buat crewnya, alangkah sangat membantu apabila pas foto, paling gak jangan asal jepret. Pake feeling gitu looohhhh… *masih jengkel tapi tetep makasih karena kalo mereka gak ada, kita bakalan ribet banget*

Beberapa filem populer seperti Totoro dan Spirited Away, sudah pasti antriannya panjang. Tenang ajaa.. antrinya paling 15 menit, karena crewnya juga membatasi yang foto2 kok. Jadi kita bisa antri tanpa emosian. Sekalian belajar gaya juga sama yang foto duluan. Gua merasa gua udah berumur ya, jadi gayanya kebanyakan standar, tapi pas pulang gua nyesel. Harusnya gua cuek aja dan gaya sesuka hati. Soalnya sayang banget settingnya udah bagus, tapi gua cuma cengengesan.. Tapi ya gitu balik lagi, urat malu gua ternyata masih tebel hahahah.

Overall gua puas banget bisa ke World of Ghibli. Selain belum kesampean ke Jepang, ternyata di World of Ghibli ini lebih mengasyikan karena kita bebas foto2. Kalo di Jepang kan katanya gak boleh ya? duuww.. kesian de luu.. Pantesan kemaren pas gua dateng, banyakan orang Jepang dari orang indonya. Mereka juga surprise kali ya di sini bisa foto2. Sampe bawa keluarga besar lho masuk ke dalem, coba dihitung aja bayarnya berapa tuh ya..

Gua acungkan 2 jempol lah buat pameran ini. Settingnya yang bikin anak2 Indonesia loh.. pihak Ghibli Jepangnya aja sampe takjub dan minta settingnya di bawa ke Jepang. Gua juga sampe sekarang masih terngiang2. Pengen dateng lagi tapi sayang duit wkwkwkw.. Kemaren aja kita 3 jam-an di dalem. Itu juga udahan karena baby L akhirnya nangis. Eh iya, meskipun bawa baby, tapi baby L ini bener2 baiiikk.. Gak rewel, digendong gua mau, diajak foto hayuk, laper juga gak kejang2 minta empeng nenen (mamanya bawain asip biar gak rempong), Ngantuk tinggal tidur. Beuuh… seneng banget gua pegi sama baby L. Mana mukanya cakep banget. Aku padamu baby L.. nti kita jalan2 bareng lagi yaa..

Kalo ditanya favorit spot di sini apa, gua bingung sih semuanya bagus. Totoro ya sudah pasti lah.. tapi yang lainnya kaya Kiki’s Delivery Service juga lucuuk.. Spirited away juga settingnya wah banget. Howl’s Moving Castlenya juga bikin nganga.

Jenge jeeeng.. Siap2 masuk.
Spirited Away

Monster dan kapalnya bisa gerak2.
Ini sih yang gua liatin bulak-balik, Howl’s Moving Castle. Filemnya aja bagus banget yaa.. plus liat penampakannya begini, pengen pretelin rasanya.
No face yang dibanding serem lebih ke ngegemesin. Pengen peluk tapi inget dalemnya jangan2 cowok, langsung males.
The secret world of Arriety
Kiki’s delivery service bakery house
Satsuki and Mei’s house from My Neighbour Totoro
Nekobus!!
Finally, TOTORO!!
Pesan kesan di pintu keluar.

Ada area merchandise juga di sini. Lucu2 dan bagus, cuman mahal. Ada Totoro backpack yang lucu banget, tadinya pengen beliin Sophie, pas lihat harganya langsung ‘bye’.

Ohiya menurut kabar, meskipun instalasinya terlambat diselesaikan, pameran ini tetap udahan tanggal 17 september ini. Jadi, yang mau pergi, buruan pergi.

Tips:

1. Pakailah sepatu yang nyaman

2. Beberapa setting, lightingnya aneh dan bagusan di foto pake smartphone. Jadi sebenernya gak bawa kamera bagus pun ga masalah.

3. Dateng sendiri juga oke, bisa puas menikmati instalasinya satu per satu. Kalo mo foto, crewnya sangat2 helpful.

4. Yang bawa baby, setau gua gak ada nursing room. Jadi pastikan sebelum masuk, baby kenyang.

5. Beli tiket langsung di websitenya untuk menghemat waktu tuker2 tiket lagi, karena tuker gelang aja udah lama.

 

Sekian laporannya. Beneran kalo suka Ghibli, kuduu wajiiib pergiiii….

 

La Costilla

Masih edisi late post.

Jujur aja karena kelamaan, gua udah lupa kegiatan gua di Costilla ini selain foto2 ngapain lagi wkwkwk..

La Costilla ini letaknya persis di sebelah Vermont. Untuk ukuran, La Costilla ini menurut gua restonya kecil. Gak kids friendly juga karena ga ada mainan apa2. Adanya taman super kecil, tapi itu juga isinya kaktus. Berabe kalo ketusuk yaa.. Berhubung Sophie udah kelewat sering nemenin mamanya ngafe gaje, dia udah taulah kegiatan dia kalo di cafe harus ngapain kalo gak ada mainan, yaitu gambar dan ngemil. Untungnya kemaren, kita janjian sama temen gua yang punya anak kecil, jadi mereka bisa ngobrol dan gambar bersama.

Abaikan aja gaya gua di situ, gak penting banget wkwkwk..!

Untuk rasa makanan, menurut kita.. yaaaa.. lumayanlaaah.. Enak banget enggak, tapi lumayan. Harganya sih untuk resto yang slogannya “Affordable Casual Dining” menurut gua standar aja. Gak mahal dan gak murah. Jadi dari segi rasa dan harga semuanya.. lumayan.

Lupa foto pesenan gua sendiri, Pizza.

Konsep restonya sih lucu yak.. gua nangkepnya sih ini ala2 mexico. Gua paling suka sama pintu kuningnya yang cerah banget. Butuh antri juga untuk bisa foto disitu yang ternyata orang pada antri buat apa? Pipis. Tuh pintu taunya pintu menuju WC hihihihihi….

Gua punya banyak banget foto di sini, entah buat apaan juga menuh2in folder…
Dan di sini…

Ya udah gitu ajalah review abal2 kali ini.. (Beneran abal2 banget, mau eksis doang sok pake judul review hahahaha!)


La Costilla

Alamat: Jl. Karangsari No.8, Sukajadi, Bandung.