Balada Chucky

Suatu sore di hari minggu, ada sepasang mama papa yang lagi pusing.

Pusing kenapa, sis?

Pusing karena anaknya bawel banget.

Sepanjang perjalanan dari mal sampe ke deket rumah, yang mana pake acara macet panjaaaang, si bocil gak ada setop2nya ngoceh. Mama aja bingung.. apa anaknya kaga haus ya?

“Mah mah mah.. Mekdi mah! Mekdiiiii… ke kiri, paaaah.. aku lagi kepengen makan chickeeen… Aku mau mampirr.. mampiirrr duluuuuu.. e yaaaaaaaaahhhhh… kenapa sih aku mau mekdi gak dikasiih? Aku tuh laperr!”

Papa cuma nyetir lurus tanpa ngelirik si mekdi.

“Bubble tea tuu ituuuu! Aku mau bubble tea, papaaaa..! Papaaaa!! Mampir dulu kenapa siiih?”

“Enggak ah, papa udah ngantuk mau pulang.”

“Kok kenapa aku gak dikasih makan sih dari tadi?”

“Karena kamu baru selesai makan!” Mama Papa barengan jawabnya.

“Indomaret tuh indomareeettt… Aku mau beli coklaaat!”

Ni kenapa lagi sepanjang jalan isinya toko makanan semua siiik?

“Aduuhh.. Aku kenapa semua gak dikasih? Aku mau coklat gak boleehh.. mau bubble tea ga bolehhh.. Aku mau mekdi, gak boleeeh.. Aku mau makan aku lapeeerrrr…! Aku mau Mekdii.. AKU.. MAUUUU.. KITCHEEEN! Eh chicken!”

Hahahahahahahahahaha… dia bilang kitcheen..! Salah tuuuuuuhhh.. Mama dan Papa langsung ngakak, bocil langsung manyun.

“Kalo aku salaah, aku tuh jangan diketawaiinn.. itu ga sopan tauuk!”

Sorry yaaa.. Abis Sophie lucu banget sih..!

Setelah salah ngomong, suasana rada tenang dikit tuh… sampe 5 menit kemudian, Sophie nyeletuk lagi, kali ini di kuping mamanya…

S: “Mah.. Kita nonton Chucky, yuk…”

M dan P: “HAH??”

P: “Wah, Sof.. gak kira2 kamu mau nonton Chucky??

S: “Iya! Aku suka loh filem Chucky! Dia tuh lucu!”

M dan P: “HAH???”

M: “Serem kaliii.. kamu tau dari mana sih itu Chucky?? Opa ya? Opa ni pasti..”

S: “Engga.. aku taunya dari temen2!”

Waaahhh.. gak bener nih temen2nya..

P: “Gak boleh ya nonton Chucky!”

M: “Tar… emang kamu tau Chucky itu apaan?”

S: “Ya tauu.. Chucky ituuu.. BEBEK!”

OOOW..

Sepertinya kita ngomongin Chucky yang berbeda. Mama Papa udah parno aja anake nonton filem Chucky horor, taunya Chucky bebek tooh..

Nah, ceritanya gak selesai sampe di sini. Beberapa hari kemudian, Sophie minta gua cariin di youtube filemnya Chucky.

“Ma, tolong dong ketikin filem Chucky.. Chucky the cutest duck yaa..”

Gua pun ketik Chucky the cutest duck..

Daaan..

Yang muncul di daftar Youtube adalah filem chucky horor dan video bebek2 lucu. Sophie bilang bukan bebek beneran, tapi bebek kartun. Gua ketik lagi pake kata Caki, yg muncul tetep Chucky boneka horor. Gua ketik chuki, chaky, ceki, tetep aja yang muncul si chucky horor. Chucky bebeknya Sophie gak ada.

“Gak ada, kamu nonton dimana sih?”

“Adaaa.. Chucky the cutest duuck..”

“Iyaa mama udah ketik, tapi ga ada filem itu..”

“Ada kook.. adaa, maa.. Aku pernah nontoon Chucky the cutest duck.. yang dari KFC ituu..”

Yeeee.. maskotnya KFC tooohh! YAA siih itu namanya chucky/chaki jugaa tapi itu ayaaaaamm bukan bebek! Duh..!

“Itu mah ayaaam, Sophiaaaa!”

“Bebeek…! Di filemnya dia itu bebek!”

“Kamu nonton filemnya dimana sih? Di Youtube?”

“No noo..”

“Di manaa? Di mol? Di restoran KFC ya?”

“Bukan, bukaan.. Aku mau nonton Chucky the cutest duck..”

“Ga ada filem itu lhoo.. Kamu nontonnya dimanaa?”

“Di mimpi akuu..”

“CAPE DEH!”

HADEUH!!!

Hadeuuuhhhhhhh…

Demi apa Mama bulak-balik liatin Chucky horor??

Demi Chucky dalem mimpi!

Advertisements

Aku Mau Lihat Merlion!

Gua lupa awal mulanya Sophie kepincut Merlion itu dari mana. Yang pasti sewaktu dikasih tau kalau kita mau liburan ke Singapura, Sophie langsung rikues mau lihat Merlion. Sebenernya gua males ya.. Tapi Adhi wanti2 suruh gua temenin Sophie.

“Ajakinlah, kasian.. nanti dia ngiler..”

Lu kate anak gua ngidam, apa?

Yo wes!

Let’s go kita lihat Merlion!

Sebenernya pas pergi kemaren tuh cuaca lagi ga bersahabat. Banyak schedule gua yang di outdoor gua batalin karena hujan! Manalah yang katanya Singapore ini garden city yaa.. jadi rugi kalo ujung2nya tiap hari ngemol mulu gara2 hujan.

Di hari apa gitulah, melihat langit yang.. berawan tapi masih kelihatan matahari, akhirnya kita beraniin diri jalan ke Merlion. Pilihan kita naik MRT dan stop di Raffles Place lalu dilanjutkan jalan kaki sampe ke Merlion. Keluar2 MRT, mendung dong! Udah abu2 langitnya. Bonyok bilang terusin aja ke Merlion, yang penting payung dan jas hujan udah tersedia.

“Sampai hujan ya sudah, tinggal lari kaya bebek”, begitu kata bokap.

Ada untungnya juga sih mendung, jadi jalannya gak pake keringetan dan kepanasan. Sophie juga harap2 cemas mau ketemu Merlion. Gua tau lah dalem hatinya dia pasti takut. Cuma rasa penasaran dia lebih besar, makanya sok berani.

“Merlion itu singa? Tapi dia mermaid? Jadi dia itu singa apa mermaid?”

“Dua2nya…”

“Hah??”

“Itu cuma simbol aja..”

“Simbol itu apa?”

Mama buru2 google kata simbol dan sekalian google cerita Merlion.

“Ma, merlion bisa berenang ga?”

“Kalau yang nanti kita lihat sih enggak.. dia cuma keluarin air dari mulut aja..”

“Aku gak mauu! Nanti aku basah lhoo..”

“Gak akan sembur kamu juga kalii..”

“Itu gak sopan!”

“Kan enggak, Sophieee..”

Belom sampe Merlion aja gua udah cape berdebat.

Setelah jalan sekitar 10 menit, sampailah kita di Merlion yang.. ramenya kaya di konser. Mo cari spot buat foto aja susah banget. Pake acara berantem pula. Pret. Tiap liburan gak lokal gak luar negri, kenapa ya turis asing dari negeri satu ini selalu aja ada gitu adegan cari urusannya. Dulu pernah seenak jidat ngedorong bokap, padahal bokap duluan loh yang dapetin itu tempat duduk di trem. Main di dorong gitu aja sampai bokap hampir nyungsep. Wah, gua sama kakak gua langsung ngamuk. Tapi orang yang dorong cuek aja tuh. Cueeek ajaaa! Kita udah komplain (kakak gua malah sampe tunjuk2 mukanya), lempeng aja dia duduk. Belon lagi kejadian di toilet, berapa kali kalo habis turis dari negeri ini habis dari WC, nyisain ‘oleh2’ di jamban.

Lha ini kejadian lagi di Merlion, gua lagi mau potret di tutupin aja gitu pake badan salah satu dari mereka. Lalu Sophie dengan enaknya di dorong supaya dia bisa foto di spotnya Sophie. Dorongnya pake pantat dia pula, main sikut aja.

Coba, menurut buibuk, patut kaga gua ngamuk?

Ngamuklah! Tapi sayangnya dia kaga ngerti gua ngomong apaan dan gak ditanggepin pula. Sekali dicuekin, akhirnya gua diemin. Sabar, sabar… Sabaaarrr…. Ehh, dia dorong Sophie lagi dong. Kali ini dorong bokap juga!

WAH!

Belon sempet marah, temennya nutupin gua lagi. Dorong2 geser2. Ampun, ini kenapa ngeselinnya kompak bangat sih yak? Gua sikut balik lah akhirnya, lalu gua teriak depan mukanya “What the hell???!!!” – karena cuma kalimat itu yang kepikiran.

Si blegug cuma “Oh” sambil cengar-cengir dan cabut dengan sesamanya tanpa perasaan bersalah.

Oh ya ampunn.. bikin dosa aja dah ngomel2 muluk.

Belom reda perasaan kesel gua, tau2 gua di toel sama cowo ganteng.

“Hello? Mau di foto satu keluarga kah? Sini dibantu foto.”

Wah, udah ganteng baik hati pula. Akhirnya gua foto bertiga bareng bokap dan Sophie. Selesai foto, si ganteng ngomong gini: “Kena foto kite kah? Gantian boleh?” Hmmm.. baik ada maunya ternyata. Lalu dia gandeng pasangannya… yang cowo juga.

Sungguh ku lelah dengan segala yang terjadi (padahal kejadiannya sepele juga wkwkwk). Tapi gak papa, buat gua yang penting Sophie akhirnya kesampaian liat Merlion secara langsung.

Selesai foto, gua langsung ajakin pulang karena takut hujan. Baru jalan 10 meter, sophie sesunggukan.

“Lho, kenapa?”

Trus tangisnya pecah!

“Hiksss.. aku belom puasss… aku masih mau liat Merliooonn.. huwaaaa… Aku belom mau pulaaanggg..”

Yailah! Kirain kenapa… Gitu aja sih pake acara nangis ya? Padahal tinggal bilang aja kan bisa, Sophie…

Akhirnya kita balik lagi ke spot semula, nemenin Sophie terpesona sama Merlion.

“Udah ya Sophie, besok2 kalo ke Singapura, gak usah liat Merlion lagi ya?”

“Lho? Tapi papa kan belon liat?”

“Udah pernah dulu..”

“Kan belon liat sama aku? Trus dede (sepupu) juga belon liat? Temen2 aku di sekolah? Miss? Aku harus anterin mereka loh!”

Yeeeei.. Kenapa jadi kewajiban Sophie buat anter2 orang liat Merlion, cobak? Hmmm.. kurasa Sophie punya bakat jadi tour leader. Asal jangan jadi tour guide buat turis negeri itu aja ya, Sop.. Bisa botak kamu ngeladenin mereka. Yang pasti, mama mau belajar beberapa kalimat makian dalam bahasa mereka deh. Biar next time ketemu, mama lebih siap berantem wkwkwk..

Ih, kesel!

*masih keki*

Merlion oh, Merlion..

Papa Photographer #101

Kalian punya masa kecil di mana dulu papa kalian selalu mengabadikan momen tumbuh kembang anaknya pake foto atau video ga? Kalo iya, mari kita toss!

Jadi bokap gua itu suka banget ngumpulin memori (terutama video) keluarganya. Nurun banget ini ke gua yaa.. kalo ditanya dari mana gua narsis? Ya dari bokap gua yang nyuruh2 gua begaya depan kamera meluluk. Sekadang kakak gua kesel liat gua gaya2, sampe dikatain sen cin ping wkwkwk. Lalu pas gua nonton hasilnya di tipi, yalord emang malu2in banget sih..

#diemdiemdelete

Jaman dulu sih menurut gua hasil foto2 bokap itu bagus. Hasil videonya sih enggak, soalnya bokap kalo ngambil video selalu goyang2. Yang ada penontonnya mual. Kalau fotonya tergolong oke lah. Wong bokap ngerti istilah komposisi kok. Dan yang penting guanya center dan fokus. Bapak bias kan critanya.. muka anak mulu yang di foto.

YHA!

TAPI ITU JAMAN DULU.

Jaman sekarang di masa lansianya, mau gak mau harus diakui yaa.. kemampuan bokap emang udah menurun banget. Yang gua masih salut, nafsu motret2nya tetep sama. Di mana pun kita, mo sepi mo rame, kalo ada spot bagus harus foto. Urusan blur atau enggak, itu nomor dua. Urusan anak bini kefoto gak, itu nomor tiga. Yang penting cucu fokus.

Biasnya berubah arah sekarang. Apa-apa jadi ke cucu.

Kemaren gua, sophie, dan bonyok liburan natal ke Singapura. Yang deket2 aja, gua fobia pesawat. Goyang dikit aja, gua udah doa minta dibukakan pintu surga. Gimana cerita goyang yang heboh dan perjalanan yang lama?

Bhay!

Oke.

Lupakan masalah pesawat. Itu another story.

Jadiii, gua berharap banyak bisa dapet foto yang bagus dari bokap.

Sekali lagi, impian tinggalah impian.

Laki-laki gak dimana ya gitu. Gak Adhi, gak Babe gua. Gak ada yang ngertiin perasaan gue.

Gak.

Ada.

Yang.

Peduli.

Kalo.

FOTO GUA NGEBLUR!

*crying at the corner*

sudahlah…

Daripada diratapi terus, gak akan berubah macam di Harry Potter juga tuh foto ye kaaan…

Mari coba kita telaah beberapa foto hasil jepretan bokap gua tercinta. Bokap tuh punya style foto sendiri, gua kasih nama cuting edge style. Bahasa gaulnya, potongin ujungnya.

Seperti…

Gedung yang terpotong
Ujung gedung yang terpotong… ini sih masih oke lha.
Ujung pala yang terpotong… *yang penting cucu, cyn..*
…atau yang paling kekinian, merlion yang terpotong.

Lalu kemudian gaya lain fotonya yang gua beri nama: gaya gak fokus.

Udah senyum lama banget, giliran gua manggilin Sophie ehh bokap baru jepret. Mungkin maksudnya candid.. tapi mukanya gituuu.. dan cuma ini satu2nya foto di spot ini, huhuu.. aku gak ngerti buat apa aku senyum2.
Atau pas candidnya lumayan nih… fotonya ga berfaedah. Entah background yang kiri atau yang kanan yang pengen diambil bokap. Kenapa pula harus ada penampakan kaki supik??

Atau yang lebih dahsyat lagi…

Ini gaya foto yang paling sakti dari dua laki2 kesayangan di rumah.

Like husband like father… sukanya gua di blur aja.
Atau blur sekalian semua.

7 Years, Now and Then

Tanggal 11 desember ini, gua sama Adhi genap 7 tahun menikah. Masih seumur jagung kalo kata emak2, masih level tiarap.

Waktu kapan di radio tau2 diputer lagu the prayer. Gua spontan nyeletuk “eh, lagu kawinnya mama”. Sophie langsung nanya, “Apa? Siapa yang kawin? Lagu apa?”

Lalu gua pun bercerita kalau dulu waktu di gereja, lagu The Prayer ini adalah lagu yang mengiringi mama ke altar. Kenapa sih milih lagu ini? Eh, bukan gua yang milih, pendetanya yang udah menetapkan demikian. Jadi waktu gua latihan, gua sempet rikues lagu. Sama asistennya langsung dibilang kalo di gereja, pendetanya mau pake lagu The Prayer. Ya karena kebetulan gua suka lagunya, gua ga protes. Asistennya sempet nanya emang gua mau pake lagu apa, gua jawab sambil lalu “Wonderful Day”.

Waktu Hari H, udah pasti dong ya lagu The prayer yang mengiringi gua jalan ke pelaminan sama papa tercinta. Nah karena ga sempet latihan pake lagu, jadi gua grogi pas denger lagunya. Kalo grogi, ujung2nya gua nangis bwahahaha. Jadi ya gitulah.. baru awal jalan aja gua mewek. Meweknya gak pake cakep. Mewek tersedu2 macam gua dipaksa kawin. Makanya gua males lah nonton ulang video nikahan gua. Jelek banget soalnya, apa2an sih mo kawin malah nangis lebay wkwkwkw.

Udah nih.. gua akhirnya bisa menahan diri setelah cukup lama terisak2. Gak gitu lama ada persembahan pujian dari gereja, eeh.. gak disangka singernya nyanyi Wonderful Day. Mewek lagi dah gua. Jadi kerjaan gua mewek mulu pas pemberkatan. Sebal.

Nah, balik ke jaman sekarang. Sophie penasaran abis kenapa gua bisa nangis denger lagu The Prayer ini. Gua bilang karena terharu aja. Lalu, Sophie pun dengerin lagunya berulang2, sambil terus nanya “Mama nangis ya pas denger lagu ini.” Ihhh.. iya kenapa siih.. malu tau mama.

Lalu gua fokus ngerjain yang lain, Sophie tetep fokus dengerin lagu. Terus dia nyeletuk suruh gua jangan liat dia. Ya karena gua emang lagi ngerjain sesuatu, gua cuekin. 5 menit kemudian, gua cek anake. Lagi apa coba di kegelapan?

Lagi nangis!

“Lah, kenapa kamu nangis?”

“Enggak.. (sambil hapus air mata) aku cuma mo cobain jadi mama…”

Ya gak perlu ikutan nangis juga kaliiikk bahahahaha…! Jadi sebel gua liatnya.

Setelah ke-gap nangis itu, Sophie menolak denger lagu The Prayer lagi.

Inilah perjalanan pernikahan selama 7 tahun yang membuahkan hasil seorang anak yang lebay hahahaha.

Anniversary kali ini juga, dirayakan dengan: Lu dimane, gue dimane. Wkwkwkwk..

Jaman dulu kita masih romantis….

 

Cerita Serem 3

Jeng jeng jeng jeeeng!!

Gagal deh rencana tiap halloween ngeluarin cerita serem. Tahun ini bubar gara2 si Ibu pengabdi setan hahaha. Serem banget booo.. Tiap mau nulis jadi kebayang2, padahal ceritanya gak seserem itu dan ga ada hubungannya sama Ibu juga.

Biar kata telat sebulan, mari kita lanjutkan cerita seram ini.

Kali ini nara sumbernya macem2.

Satu

Cerita pertama, sebut saja dia mawar (bukan nama sesungguhnya).

“Jadi waktu aku nginep di salah satu hotel di jakarta, di daerah kota situ dan sempet ada kejadian yang aneh. Kamarku kebetulan dapetnya yang paling ujung.

Di suatu malam, lampu yang di atas meja tulis aku matiin. Setelah aku matiin lampunya, gak lama ada suara ‘tok…tok…’ gitu, tapi beda ya suara tok toknya sama suara ketuk pintu.

*hmmm*

Nah aku jd nanya suami, itu suara apa ya kaya ada yg ketok2 tapi bukan dari pintu. Jadi suami bilang, coba deh lampu yang di atas meja dinyalain aja.. kemarin kan ga dimatiin, jd lampu meja sama lampu kamar mandi aja yg dinyalain…

Sebelumnya lampu di atas meja itu dinyalain, mikir malam kedua coba lampu itu dimatiin sehingga lampu kamar mandi aja yg nyala, eeeehhh.. tiba2 ada suara ‘tok..tok…’ ituuu..

Aku turutin tuh.. nyalain lampu di atas meja, trus aku balik lagi naik ke ranjang, eh iya lhooo.. bunyi ‘tok…tok..’ nya itu hilang!

Hiiiii…!

Aku sama suami langsung merindiing.”

Moral cerita: Makanya kalo nginep, kamarnya jangan ujung2. Lho? *pesan moral macam apa itu?? Jitaaak*

Dua

Cerita kedua kali ini berasal dari Sunshine (nama rikues dari nara sumber, rada ngeselin sih, tapi ya udahlah huahahaha!)

“Jadi ceritanya berawal 3 bulan lalu… Manager hrd gw tiba2 kek lemes en ngantukan, kita2 mikir mungkin dia lagi ga enak badan tapi gitu terus selama berhari2. Boro2 sembuh, yang ada dia melemah kondisinya pelan2. Puncaknya pas sebulan lalu dia melayat.. Nah, pulang dari melayat itu ngedrop kondisinya. Mulai ga bisa makan dan tiap makan pasti muntah. malah lama2 muntahnya gak terkendali. Dari yg keluarnya makanan yg dia makan sampai akhirnya lebih parah, keluar macam jarum kecil atau peniti!

*What?*

Akhirnya dia pulang ke rumah ortunya di surabaya. Di surabaya malah badannya enakan. Bisa makan dan tidur. Karena udah enakan, dia mutusin buat balik ke jakarta dan kerja lagi. Eeh.. baru masuk sehari, langsung sakit lagi. Penampilan fisiknya udah kacau banget deh, kayak orang yg di sedot energinya. Mata cekung, kurus tinggal tulang, pucet, mukany gelap gak bersinar.

Udah cek lab berkali2 sampai di MRI gak ketahuan sakit apa. Akhirnya, dia diketemuin sama orang ‘pintar’ yang bisa lihat. Pas dilihat, ternyata manager hrd ini ketempelan mahluk halus dan memang ada org yang sengaja ngenain dia. makanya dia dibuat gak berdaya gitu. Setelah di bersihin sampai 2x, di dirinya sendiri dan dirumahnya, lumayan entenganlah rasa badannya yg mana kemaren2 kek bawa beban berat gt di badan.

Pas sehari enakan, eh tau2 masuk RS lagi, diopname. Jadi masih ketempelan juga itu orang. Akhirnya bisa mendingan setelah dateng ke 10 orang pinter. Usut punya usut, ternyata dia ini dijahatin tetangganya sendiri yang ga suka sama dia.”

Moral cerita: Makanya sama orang jangan macem2 lha yaaa.. salah dikit ya udahlah lupakan. Kalo sampe diguna2 kek gini kan berabe. Makanya rajin berdoa juga supaya dijauhkan dari yang jahat. Amiin..

Tiga

Cerita ketiga berasal dari bonyok gua sendiri. Gua akan ambil sisi pencerita dari nyokap aja. Karena bokap kalo cerita ga seru dan terlalu dilebih2kan wkwkwkwk!

Cerita ini terjadi di Bali, di salah satu hotel di daerah Kuta. Gua waktu itu gak ngikut ke Bali, jadi dapet oleh2 cerita doang.

“Kamu tau gak siiih.. waktu mama nginep di hotel X, mama dapet kamar paling ujung (lagi2 di ujung). Kamarnya sih baguss.. cuma emang rada remang2 gitu. Malem2 pas mama lagi beres2, tiba2 ada bunyi bel. Mama buru2 buka pintu, tapi gak ada orang.

Mama masih mikir, mungkin rusak atau mungkin kamar sebelah kali yang bunyi bel. Mama lanjut beres2 tuuh.. gak lama, kedengeran lagi bunyi bel berkali2. Papa lagi mandi aja denger katanya ada yang bunyiin bel. Mama cek dari intipan pintu, gak ada orangnya. Tapi belnya bunyi. Mama buka pintu, gak ada orang lagi.

Mama sampe nungguin lama di luar (berani amaat) mau tau siapa yang isengin. Kalo ada anak2 kecil yang iseng, mau mama jewer! Tapi ditungguin lama gak ada siapa2, mama masuk lagi.

Gak lama, bunyi lagi belnya!

*jeng jeeengg*

Mama sengaja nungguin di balik pintu, jadi begitu belnya bunyi mama langsung keluar.

GAK ADA SIAPA2!

Oke, habis itu mama langsung merinding dan berdua sama papa berdoa. Selesai berdoa, udah ga ada bunyi bel lagi.

Tau ga kamu? Kamu mau tau ga?

*ya mauuu*

Tau ga kenapa? Ternyata tuh yaaa.. di sebelah hotel itu, tepatnya sebelah kamar mama, sepanjang malam itu lagi diadain acara ngaben massal!”

*nganga*

Pesan moral: wanti2 staff hotelnya, jangan kasih kamar yang ujung2! Seram!

Empat

Cerita ini bersumber dari 2 orang, tapi ngalaminnya di kota yang sama, di jepang. Sebut saja dia X dan Y (udah males nyari nama samaran).

Cerita si X duluan yaaa..

“Gue waktu itu berdua sama sepupu nginep di rumah tua di kota ‘Z’. Baru malem pertama aja udah digangguin, padahal gua rencananya nginep di situ 3 malem. Yang digangguin sepupu gua siih.. tapi teteplah gua ikutan parno.

Jadi ceritanya pas mau tidur, sepupu gua kebangun karena merasa ga enak. Dia ngerasa tidurnya diliatin. Pas dia liat, ternyata ada penampakan cewe lagi melototin dia.

*Aaaaaaaaaa!!!!*

Sepupu gue langsung mepetin gua dan masuk selimut. Besokannya minta pindah dia gak tahan.”

Cerita si Y

“Cici waktu itu nginepnya di airbnb. Rumah lama, tidurnya masih alas tatami. Bisa rame2 sih.. tapi emang rumahnya tuh kesannya dingin dan gelap. Selama nginep di sana sih, cici gak digangguin.

Cumaan..

Terakhir, pas kita mau check out.. cici dikasih liat..

*kasih liat apa?*

Yaa.. dikasih liat..! Penunggunya rumah itu…

*Hiiiii!! Serem ga??*

Ya serem lah.. Mukanya sih ga terlalu keliatan, cuman pucet2 ga ada senyum. Ada beberapa gitu ngeliatin dari dalem rumah.”

Ya salaammmm…

Bubar, bubaaarrrrrr!!