Papa Photographer #101

Kalian punya masa kecil di mana dulu papa kalian selalu mengabadikan momen tumbuh kembang anaknya pake foto atau video ga? Kalo iya, mari kita toss!

Jadi bokap gua itu suka banget ngumpulin memori (terutama video) keluarganya. Nurun banget ini ke gua yaa.. kalo ditanya dari mana gua narsis? Ya dari bokap gua yang nyuruh2 gua begaya depan kamera meluluk. Sekadang kakak gua kesel liat gua gaya2, sampe dikatain sen cin ping wkwkwk. Lalu pas gua nonton hasilnya di tipi, yalord emang malu2in banget sih..

#diemdiemdelete

Jaman dulu sih menurut gua hasil foto2 bokap itu bagus. Hasil videonya sih enggak, soalnya bokap kalo ngambil video selalu goyang2. Yang ada penontonnya mual. Kalau fotonya tergolong oke lah. Wong bokap ngerti istilah komposisi kok. Dan yang penting guanya center dan fokus. Bapak bias kan critanya.. muka anak mulu yang di foto.

YHA!

TAPI ITU JAMAN DULU.

Jaman sekarang di masa lansianya, mau gak mau harus diakui yaa.. kemampuan bokap emang udah menurun banget. Yang gua masih salut, nafsu motret2nya tetep sama. Di mana pun kita, mo sepi mo rame, kalo ada spot bagus harus foto. Urusan blur atau enggak, itu nomor dua. Urusan anak bini kefoto gak, itu nomor tiga. Yang penting cucu fokus.

Biasnya berubah arah sekarang. Apa-apa jadi ke cucu.

Kemaren gua, sophie, dan bonyok liburan natal ke Singapura. Yang deket2 aja, gua fobia pesawat. Goyang dikit aja, gua udah doa minta dibukakan pintu surga. Gimana cerita goyang yang heboh dan perjalanan yang lama?

Bhay!

Oke.

Lupakan masalah pesawat. Itu another story.

Jadiii, gua berharap banyak bisa dapet foto yang bagus dari bokap.

Sekali lagi, impian tinggalah impian.

Laki-laki gak dimana ya gitu. Gak Adhi, gak Babe gua. Gak ada yang ngertiin perasaan gue.

Gak.

Ada.

Yang.

Peduli.

Kalo.

FOTO GUA NGEBLUR!

*crying at the corner*

sudahlah…

Daripada diratapi terus, gak akan berubah macam di Harry Potter juga tuh foto ye kaaan…

Mari coba kita telaah beberapa foto hasil jepretan bokap gua tercinta. Bokap tuh punya style foto sendiri, gua kasih nama cuting edge style. Bahasa gaulnya, potongin ujungnya.

Seperti…

Gedung yang terpotong
Ujung gedung yang terpotong… ini sih masih oke lha.
Ujung pala yang terpotong… *yang penting cucu, cyn..*
…atau yang paling kekinian, merlion yang terpotong.

Lalu kemudian gaya lain fotonya yang gua beri nama: gaya gak fokus.

Udah senyum lama banget, giliran gua manggilin Sophie ehh bokap baru jepret. Mungkin maksudnya candid.. tapi mukanya gituuu.. dan cuma ini satu2nya foto di spot ini, huhuu.. aku gak ngerti buat apa aku senyum2.
Atau pas candidnya lumayan nih… fotonya ga berfaedah. Entah background yang kiri atau yang kanan yang pengen diambil bokap. Kenapa pula harus ada penampakan kaki supik??

Atau yang lebih dahsyat lagi…

Ini gaya foto yang paling sakti dari dua laki2 kesayangan di rumah.

Like husband like father… sukanya gua di blur aja.
Atau blur sekalian semua.
Advertisements

7 Years, Now and Then

Tanggal 11 desember ini, gua sama Adhi genap 7 tahun menikah. Masih seumur jagung kalo kata emak2, masih level tiarap.

Waktu kapan di radio tau2 diputer lagu the prayer. Gua spontan nyeletuk “eh, lagu kawinnya mama”. Sophie langsung nanya, “Apa? Siapa yang kawin? Lagu apa?”

Lalu gua pun bercerita kalau dulu waktu di gereja, lagu The Prayer ini adalah lagu yang mengiringi mama ke altar. Kenapa sih milih lagu ini? Eh, bukan gua yang milih, pendetanya yang udah menetapkan demikian. Jadi waktu gua latihan, gua sempet rikues lagu. Sama asistennya langsung dibilang kalo di gereja, pendetanya mau pake lagu The Prayer. Ya karena kebetulan gua suka lagunya, gua ga protes. Asistennya sempet nanya emang gua mau pake lagu apa, gua jawab sambil lalu “Wonderful Day”.

Waktu Hari H, udah pasti dong ya lagu The prayer yang mengiringi gua jalan ke pelaminan sama papa tercinta. Nah karena ga sempet latihan pake lagu, jadi gua grogi pas denger lagunya. Kalo grogi, ujung2nya gua nangis bwahahaha. Jadi ya gitulah.. baru awal jalan aja gua mewek. Meweknya gak pake cakep. Mewek tersedu2 macam gua dipaksa kawin. Makanya gua males lah nonton ulang video nikahan gua. Jelek banget soalnya, apa2an sih mo kawin malah nangis lebay wkwkwkw.

Udah nih.. gua akhirnya bisa menahan diri setelah cukup lama terisak2. Gak gitu lama ada persembahan pujian dari gereja, eeh.. gak disangka singernya nyanyi Wonderful Day. Mewek lagi dah gua. Jadi kerjaan gua mewek mulu pas pemberkatan. Sebal.

Nah, balik ke jaman sekarang. Sophie penasaran abis kenapa gua bisa nangis denger lagu The Prayer ini. Gua bilang karena terharu aja. Lalu, Sophie pun dengerin lagunya berulang2, sambil terus nanya “Mama nangis ya pas denger lagu ini.” Ihhh.. iya kenapa siih.. malu tau mama.

Lalu gua fokus ngerjain yang lain, Sophie tetep fokus dengerin lagu. Terus dia nyeletuk suruh gua jangan liat dia. Ya karena gua emang lagi ngerjain sesuatu, gua cuekin. 5 menit kemudian, gua cek anake. Lagi apa coba di kegelapan?

Lagi nangis!

“Lah, kenapa kamu nangis?”

“Enggak.. (sambil hapus air mata) aku cuma mo cobain jadi mama…”

Ya gak perlu ikutan nangis juga kaliiikk bahahahaha…! Jadi sebel gua liatnya.

Setelah ke-gap nangis itu, Sophie menolak denger lagu The Prayer lagi.

Inilah perjalanan pernikahan selama 7 tahun yang membuahkan hasil seorang anak yang lebay hahahaha.

Anniversary kali ini juga, dirayakan dengan: Lu dimane, gue dimane. Wkwkwkwk..

Jaman dulu kita masih romantis….

 

Cerita Serem 3

Jeng jeng jeng jeeeng!!

Gagal deh rencana tiap halloween ngeluarin cerita serem. Tahun ini bubar gara2 si Ibu pengabdi setan hahaha. Serem banget booo.. Tiap mau nulis jadi kebayang2, padahal ceritanya gak seserem itu dan ga ada hubungannya sama Ibu juga.

Biar kata telat sebulan, mari kita lanjutkan cerita seram ini.

Kali ini nara sumbernya macem2.

Satu

Cerita pertama, sebut saja dia mawar (bukan nama sesungguhnya).

“Jadi waktu aku nginep di salah satu hotel di jakarta, di daerah kota situ dan sempet ada kejadian yang aneh. Kamarku kebetulan dapetnya yang paling ujung.

Di suatu malam, lampu yang di atas meja tulis aku matiin. Setelah aku matiin lampunya, gak lama ada suara ‘tok…tok…’ gitu, tapi beda ya suara tok toknya sama suara ketuk pintu.

*hmmm*

Nah aku jd nanya suami, itu suara apa ya kaya ada yg ketok2 tapi bukan dari pintu. Jadi suami bilang, coba deh lampu yang di atas meja dinyalain aja.. kemarin kan ga dimatiin, jd lampu meja sama lampu kamar mandi aja yg dinyalain…

Sebelumnya lampu di atas meja itu dinyalain, mikir malam kedua coba lampu itu dimatiin sehingga lampu kamar mandi aja yg nyala, eeeehhh.. tiba2 ada suara ‘tok..tok…’ ituuu..

Aku turutin tuh.. nyalain lampu di atas meja, trus aku balik lagi naik ke ranjang, eh iya lhooo.. bunyi ‘tok…tok..’ nya itu hilang!

Hiiiii…!

Aku sama suami langsung merindiing.”

Moral cerita: Makanya kalo nginep, kamarnya jangan ujung2. Lho? *pesan moral macam apa itu?? Jitaaak*

Dua

Cerita kedua kali ini berasal dari Sunshine (nama rikues dari nara sumber, rada ngeselin sih, tapi ya udahlah huahahaha!)

“Jadi ceritanya berawal 3 bulan lalu… Manager hrd gw tiba2 kek lemes en ngantukan, kita2 mikir mungkin dia lagi ga enak badan tapi gitu terus selama berhari2. Boro2 sembuh, yang ada dia melemah kondisinya pelan2. Puncaknya pas sebulan lalu dia melayat.. Nah, pulang dari melayat itu ngedrop kondisinya. Mulai ga bisa makan dan tiap makan pasti muntah. malah lama2 muntahnya gak terkendali. Dari yg keluarnya makanan yg dia makan sampai akhirnya lebih parah, keluar macam jarum kecil atau peniti!

*What?*

Akhirnya dia pulang ke rumah ortunya di surabaya. Di surabaya malah badannya enakan. Bisa makan dan tidur. Karena udah enakan, dia mutusin buat balik ke jakarta dan kerja lagi. Eeh.. baru masuk sehari, langsung sakit lagi. Penampilan fisiknya udah kacau banget deh, kayak orang yg di sedot energinya. Mata cekung, kurus tinggal tulang, pucet, mukany gelap gak bersinar.

Udah cek lab berkali2 sampai di MRI gak ketahuan sakit apa. Akhirnya, dia diketemuin sama orang ‘pintar’ yang bisa lihat. Pas dilihat, ternyata manager hrd ini ketempelan mahluk halus dan memang ada org yang sengaja ngenain dia. makanya dia dibuat gak berdaya gitu. Setelah di bersihin sampai 2x, di dirinya sendiri dan dirumahnya, lumayan entenganlah rasa badannya yg mana kemaren2 kek bawa beban berat gt di badan.

Pas sehari enakan, eh tau2 masuk RS lagi, diopname. Jadi masih ketempelan juga itu orang. Akhirnya bisa mendingan setelah dateng ke 10 orang pinter. Usut punya usut, ternyata dia ini dijahatin tetangganya sendiri yang ga suka sama dia.”

Moral cerita: Makanya sama orang jangan macem2 lha yaaa.. salah dikit ya udahlah lupakan. Kalo sampe diguna2 kek gini kan berabe. Makanya rajin berdoa juga supaya dijauhkan dari yang jahat. Amiin..

Tiga

Cerita ketiga berasal dari bonyok gua sendiri. Gua akan ambil sisi pencerita dari nyokap aja. Karena bokap kalo cerita ga seru dan terlalu dilebih2kan wkwkwkwk!

Cerita ini terjadi di Bali, di salah satu hotel di daerah Kuta. Gua waktu itu gak ngikut ke Bali, jadi dapet oleh2 cerita doang.

“Kamu tau gak siiih.. waktu mama nginep di hotel X, mama dapet kamar paling ujung (lagi2 di ujung). Kamarnya sih baguss.. cuma emang rada remang2 gitu. Malem2 pas mama lagi beres2, tiba2 ada bunyi bel. Mama buru2 buka pintu, tapi gak ada orang.

Mama masih mikir, mungkin rusak atau mungkin kamar sebelah kali yang bunyi bel. Mama lanjut beres2 tuuh.. gak lama, kedengeran lagi bunyi bel berkali2. Papa lagi mandi aja denger katanya ada yang bunyiin bel. Mama cek dari intipan pintu, gak ada orangnya. Tapi belnya bunyi. Mama buka pintu, gak ada orang lagi.

Mama sampe nungguin lama di luar (berani amaat) mau tau siapa yang isengin. Kalo ada anak2 kecil yang iseng, mau mama jewer! Tapi ditungguin lama gak ada siapa2, mama masuk lagi.

Gak lama, bunyi lagi belnya!

*jeng jeeengg*

Mama sengaja nungguin di balik pintu, jadi begitu belnya bunyi mama langsung keluar.

GAK ADA SIAPA2!

Oke, habis itu mama langsung merinding dan berdua sama papa berdoa. Selesai berdoa, udah ga ada bunyi bel lagi.

Tau ga kamu? Kamu mau tau ga?

*ya mauuu*

Tau ga kenapa? Ternyata tuh yaaa.. di sebelah hotel itu, tepatnya sebelah kamar mama, sepanjang malam itu lagi diadain acara ngaben massal!”

*nganga*

Pesan moral: wanti2 staff hotelnya, jangan kasih kamar yang ujung2! Seram!

Empat

Cerita ini bersumber dari 2 orang, tapi ngalaminnya di kota yang sama, di jepang. Sebut saja dia X dan Y (udah males nyari nama samaran).

Cerita si X duluan yaaa..

“Gue waktu itu berdua sama sepupu nginep di rumah tua di kota ‘Z’. Baru malem pertama aja udah digangguin, padahal gua rencananya nginep di situ 3 malem. Yang digangguin sepupu gua siih.. tapi teteplah gua ikutan parno.

Jadi ceritanya pas mau tidur, sepupu gua kebangun karena merasa ga enak. Dia ngerasa tidurnya diliatin. Pas dia liat, ternyata ada penampakan cewe lagi melototin dia.

*Aaaaaaaaaa!!!!*

Sepupu gue langsung mepetin gua dan masuk selimut. Besokannya minta pindah dia gak tahan.”

Cerita si Y

“Cici waktu itu nginepnya di airbnb. Rumah lama, tidurnya masih alas tatami. Bisa rame2 sih.. tapi emang rumahnya tuh kesannya dingin dan gelap. Selama nginep di sana sih, cici gak digangguin.

Cumaan..

Terakhir, pas kita mau check out.. cici dikasih liat..

*kasih liat apa?*

Yaa.. dikasih liat..! Penunggunya rumah itu…

*Hiiiii!! Serem ga??*

Ya serem lah.. Mukanya sih ga terlalu keliatan, cuman pucet2 ga ada senyum. Ada beberapa gitu ngeliatin dari dalem rumah.”

Ya salaammmm…

Bubar, bubaaarrrrrr!!

Santai di Serenity Bakery

Setelah makan siang si Imah Djoglo, seperti biasa.. Adhi nyari kopi dan ngajakin ke cafe yang deket dan sepi. Deket mah banyak, sepi sih gimana nasib ya.

Temen Adhi ngajakin ke Skyline, tapi Adhi kapok ke dago (dia yang gak ikutan kena macet aja kapok, palagi gua). Akhirnya mikir2, inget waktu itu di ig ada yang ngepost Serenity Bakery. Ah cobain ke sana aja deh, kalo gak salah outdoornya kece. Lalu melihat ke langit, yahhhhh menduuung!

Gua udah ngarep2 semoga sampe sebelum hujan, semoga sampe sebelum hujan.. Supaya bisa foto2 duluuu.. Aku mau narsiiisss.

Puji Tuhan yaa..

5 menit sebelum sampe, hujan turun.

*senyum manis*

*lalu menangis*

Serenity bakery ini letaknya pas2an di pengkolan lampu merah dan hampir aja kelewat. Untung pas lampunya merah dan pas iseng liat ke kiri, eehh ni dia tempatnya! Buru2 belok kiri langsung parkir.

Tampak depan yang terpotong2

Tempatnya sih kecil ya ternyata. Biar kecil tapi kesannya hangat. Terus tamunya cuma kita doang, gua seneng. Kebetulan, pas nyampe juga hujannya berubah jadi gerimis kecil. Kalo cuma gerimis, gue masih bisa futuuu.. huhuhu. Di sini gua minta tolong Adhi fotoin, tapi ya gitulah. Hasilnya STD aja. Pas gua liat hasilnya.. ya udah bersyukur aja muka bini kali ini gak blur hahahaha! Dan gua sebel gitu, Adhi mah kalo foto selalu ngitung “satuuu.. duaaa..” Maksud gua udah jepret2 ajalaah, toh gua juga udah langsung nyengir tanpa disuruh kaan.. diitung2 gitu tuh bikin gigi keriing..! Gua juga masih berharap gitu yah, laki gua bisa jepret2 candid gitu pas gua lagi lirik2 kanan kiri, ah boro2 lah! Yang ada gua disuitin terus dia mulai hitung lagi “satuuu.. duaaaa..” Mo candid? Candid dari hongkooongg.. Lu juga sih Nad, gak pernah belajar dari pengalaman.. (Lha gua kan orangnya emang gitu, kaga kapok2 hahaha!)

Demikian curhat singkat seorang istri yang isi curhatnya itu-ituuu melulu.

setelah diliat2, ga ada faedahnya juga foto ini (Dari dulu juga foto gua gak pernah berfaedah hahahaha!)
Ya ini mayanlah… backgroundnya.
Pada akhirnya gua minta tolong istrinya temen Adhi buat fotoin, sesama cewe lebih ngerti.

Sophie di sini pesen cupcake (yang cuma dimakan frostingnya doang, sisanya mama yang makan). Cupcakenya enak, bolunya lembut dan ga kering. Terus temennya Adhi pesen kue apa gitu ya, dia bilang enak juga.

Satu2nya pesenan yang kefoto, karena lucu.
Aneka kue. Jual roti juga, tapi kita gak nyobain.

Kita lumayan lama di sini, karena beneran gak ada tamu lain. Jadi berasa kaya rumah sendiri. Duduk juga sendiri2. Adhi dan temennya ngobrol di meja sendiri. Gua sama istrinya semeja sendiri. Sophie sama emak semeja sendiri. Kan kalo gini, kesannya nih cafe jadi rame wkwkwkwkw!

Bagian indoor
Bagian indoor
Ada sofanya juga di ruangan terpisah.
Bagian Outdoor
Bagian Outdoor
Mama yang gayanya mulai disalip anak.

Menurut gua, Serenity ini lumayan banget buat jadi alternatif cafe2 yang macam semut di Bandung itu.  Main di Bandung gak melulu harus daerah Utara kaan..

 


Serenity Bakery-Coffee-Eatery

Alamat: Jl. Palasari No.34, Malabar, Lengkong, Bandung.

Telepon: 0811-2327-180

Fine Sunday at Imah Djoglo

Setelah melewati sabtu dengan lamaan di mobil daripada di cafe, akhirnya hari minggunya gua milih resto yang deket aja dah. Daripada dibilang istri durhaka yang ngerjain laki mulu ye kaan (ah padahal doi molor seharian pas sabtu).

Pilihan jatuh ke Imah Djoglo. Dibilang deket banget dari rumah juga enggak, sih… tapi jauh lebih deket daripada ke Dago Pakar.

Mami mertua gua kali ini ngikut dan Adhi juga janjian sama temen baiknya yang udah kita anggep keluarga sendiri. Imah Djoglo ini lokasinya masuk ke perumahan Sumber Sari. Kalo menurut info dari Adhi, dari Jakarta mau ke sini tinggal keluar lewat tol pasir koja. Udah deket banget sama lokasinya Imah Djoglo.

Kenapa ke Imah Djoglo? Karena Sophie mau liat animals. Di Imah Djoglo ini selain restoran, ada peternakan kecilnya juga. Kalo weekend biasanya kelincinya dikencarin bebas di taman. Kemaren pas datang pas lagi rame2nya. Untung temen Adhi udah datang duluan, jadi kita udah ada tempat duduk.

Makanannya ala indonesia dan enak! Gua gak makan sih, tapi gua percaya sama lidah 2 lelaki yang ngomong ini. Percaya banget karena mereka emang duo tukang makan. Gua sendiri pesen pisang goreng dan jus mangga kekinian. Pisang gorengnya enak, jus mangganya ya rasanya sama kek yang di mal2. Maaf ya gak ada penampakan makanannya.  Untuk foto2 makanan dan tempat lebih cakepnya, visit aja ignya langsung yak. Gak banyak foto karena begitu sampe, Sophie udah kalap main di taman jadi gua sibuk jagain. Lagian rame banget pula, susah buat dapet foto yang oke. Ya, liat aja dari hasil fotonya kali ini berantakan semua.

Tampak Depan
Spot favorit buat foto
Dimana2 ada orang
Kolam ikan, ruangan yang banyak pintu itu ruangan VIP.
Kolam ikan dan kolam kura2

Satu2nya foto kelinci yang gak blur.
Beberapa hewan di Imah Djoglo.

 

Overall, ambience Imah Djoglo ini emang family restaurant banget sih. Cocok buat kumpul keluarga. Anak2 juga seneng banget bisa lari2an. Harap berhati2 yaa.. tamannya kecil, jadi lari2annya juga jangan kebablasan. Coba ngomong gitu ke anak2, mana dianggep. Mereka mah kalo udah lari berasa the flash. Kemaren anak temen gua tabrakan ma anak orang. Temen gua anak cewenya si Z umur 2 tahun, anak yang nabrak cowo sekitar 7 tahun. Nabraknya bener2 gak sengaja karena si anak cowo lari sambil liat ke belakang…. nabraknya juga gak heboh sih, Z jatuhnya juga keduduk. Pampers duluan jd empuk, tapi langsung nangis buahahaha.. Lihat Z ditabrak, Gua reflek teriak “Aduuhh, hati2 dong mainnya!” Mama si anak cowo langsung murka sama anaknya, sementara gua buru2 ngembaliin si Z yang ngamuk ke mamanya (kebetulan lagi gantian makan). Adhi bilang ke gua: “Anaknya dimarahin tuh sama mamanya… tu tuh.. masih diomelin, tuuh..” Ya gua kaga mungkin nengok2 juga lha yaa.. Kepo banget kesannya. Dan lagi ya udahlah namanya juga lagi main, nabrak juga gak sengaja. Eh tapi ga lama, si anak cowo dan mamanya nyamperin meja kita dan suruh anaknya minta maaf. Yang kocak, si Z begitu liat tuh anak cowo samperin, dia langsung buang muka hahahahaha! Dendam banget kayanya bener2 gak mau liat. Si anak cowonya sampe salting mo minta maafnya gimana. Tapi gua salut sama mamanya ni anak cowok. Ngajarin anaknya tanggung jawab banget yaa.. patut dicontoh. Gua jadi gak enak hati tadi judes, udah setelan mukanya jutek pula.

Setelah kejadian jatuh tadi, Z rada mikir buat balik ke taman. Sophie akhirnya ikut nemenin Z, sambil bujuk2 biar Z mau balik main. Pada akhirnya gak tahan juga sih mereka buat nginjek2 rumput, tapi kali ini Z jauh lebih waspada dan gak mau lari2an di tengah, maunya lari di pojok wkwkwkwk. Sophie kali ini ngotot minjem HP gua buat dia pake foto2. Ya mayan sih hasilnya, boleh juga ya dikursusin fotografi.. Jadi lain kali ngebolang gak perlu minta papake fotoin (toh hasilnya juga banyakan blur).

Nganu… Misi atuh, Dek.. Tante jutek mau di foto.
Hasil fotonya Sophie, setelah di crop.

Imah Djoglo

Alamat: Jl. Sumber Endah No.23A, Babakan Ciparay, Bandung.

Telepon: 0816-600-757