Bavarian Haus Bratwurst ‘n Grill

Puncak mulai banyak tempat ngehitz yaa.. Bavarian Haus ini udah lama sih sepertinya udah setahunan dibuka. Guenya aja yang nggak ngeksis di puncak. Kemaren mumpung nginep di puncak, sekalian cobain makan di sini.

Overall tempatnya cakep banget ya. Macam di Jerman2 gituh.. Gua seneng dah sama resto yang banyak bunganya gini. Kalo gitu di rumah lu pasti banyak bunga dong ya, Nad? Banyak, bunga plastik. Hahahaha… *demen ngeliat, males ngerawat*

Tampak depan. Terlalu besar, susah foto seluruh gedung.

Bokap suka suasananya, sayangnya karena bokap semi vegetarian (makan daging cuma seafood doang), dia eneq sama penampakan ruang kaca tempat pembuatan daging di tengah2 resto, jadi kita duduknya harus jauh dari ruang kaca tersebut. Gak banyak foto2 di sini, kebanyakan video di Ig stories.

Foto atas: Ruang kaca terbuka dan kita bisa lihat pengolahan daging

Lalu kita sempet bingung, bokap makan apaan dong ya kalau makanannya daging darat semua? Eh ternyata ada menu ikan dory. Jadi bokap bisa makan juga. Ada kids menu juga di sini. Anak2 pesen satu porsi berdua. Gua dan Adhi mesen Sosis yang penampakannya udah gak kaya sosis lagi (Apa siiih) dan nyokap mesen ayam.

Kids menu, nugget with butter rice. Enak, soalnya habis tak tersisa.
Si Ikan Dory
Pesenan gua
Pesenan Adhi
Ayam pesenan nyokap
Apple Struddle

Rasa makanannya menurut gua enak. Daging dan bumbunya juga berasa banget, tapi mashed potatonya rada hambar. Maafkan saya karena melupakan nama2 makanannya dan lupa melulu fotoin menunya. Fix gak bisa jadi food blogger. Biarpun demikian, gua gak pernah lupa doong foto2 diri gua sendiriii, buahahahaha! #terpenting.

Sebenernya ini cukup dekat dari Cimory Riverside, lumayan banget sih buat short getaway ga perlu pake nginep. Semoga gak apes aja kena macetnya puncak yaa..

Demikian review super singkat!


Bavarian Haus Bratwurst ‘n Grill

Alamat: Jl. Raya Puncak – Cianjur No.48, Cipayung Datar, Megamendung, Bogor, Jawa Barat 16770
Telepon: (0251) 8259805
Advertisements

The Ranch Puncak

Puncak sekarang banyak yang baru yaa.. jadi seneng main ke sana lagi.

Kemaren pas Sophie’s birthday trip, rencananya mau ajakin ke Taman Safari. Lalu gak sengaja lihat postingan orang soal The Ranch Puncak ini. Ternyata jaraknya cuma selemparan kancut gajah dari Cimory Riverside. Plus gak jauh juga dari hotel kita nginep. Jadilah kita melipir kemari aja.

The Ranch Puncak ini merupakan cabang dari De Ranch Bandung, tapi areanya gak seluas yang di Bandung. Buat gua pribadi sih, gua lebih suka The Ranch Puncak. Lebih instagramable buat manusia nersong macam gua #penting.

Setau gua The Ranch Puncak ini masih soft opening. Biaya masuknya 20ribu per orang dan 10rb untuk mobil. Tiket masuk bisa ditukar susu atau jadi voucher makan. Karena pada ga doyan susu, kemaren ini kita tuker tiketnya buat makan aja. Gua pikir mah paling per tiket di potong 5rb lha ya.. taunya per tiket dipotong 20rb juga, jadi bayar makan murah banget. Mayan yaaa..

Untuk wahana permainan, kemaren kayanya cuma ada panahan sama balon air (Tau kan yang kitanya masuk ke dalem balon gede di sebuah kolam).

Wahana permainan. Mungkin nanti ada yang lainnya juga.

Untuk petting zoo, ada taman kelinci dan gembala Domba. Bisa naik Kuda juga. Jelaslah yaaa namapun udah The Ranch. Kuda2 di the ranch ini ada yang lokal dan ada yang indo. Ha? Indo? Iya.. jadi nyak lokal babe aussie ato sebaliknya. Yang Indo gini penampakan kudanya gede, hampir 2 kali lipat dari kuda lokal yang sebelas dua belas sama kuda poni. Abangnya bilang kalo Indo gini mah sebenernya biasa aja. Kalo kuda Australia biasanya lebih besar lagi. Menyeramkan… Btw, Kalau mau naik kuda, kita bisa pinjam kostum. Ada dua jenis kostum, yaitu kostum koboy dan robin hood.

Taman Kelincinya ga terlalu besar, tapi kelincinya banyak. Beberapa jinak banget sampai ngikutin kemana2.

Lalu untuk gembala Domba, areanya lebih luas dan dombanya juga jinak. Cuma saking jinaknya, anakku jadi takut karena dikerubutin hihihi.

Nah.. selesai bahas wahananya. Sekarang bahas restorannya. Restonya diberi nama “Taste of Bandung” karena menu makanannya ternyata makanan khas daerah Bandung dan sekitar mulai dari batagor, soto Bandung, lotek, dll. Restonya sendiri terdiri dari 2 lantai dan besar. Dari lantai 2, kita punya akses untuk menuju spot instagramable lainnya. Ada toko pernak-pernik dan cafe kecil yang di desain seperti di Eropa. Cantik bangeeet…

Taste Of Bandung, tampak depan, tampak belakang dari lantai 2 dan lantai dasar.
Penampakan resto di lantai dua. Bisa lihat pemandangan pegunungan.

Toko pernak-pernik yang super kece
Tempat jus yang juga kece!

 

Cewe kece! #eh

Gua ajakin Adhi dan menguji taste dia sebagai fotografer. Udah gua ajarin gitu ya.. anglenya gini, gitu.. guanya di sini, di situ… Doi iya2in aja.

“Iyaa aku udah ngerti! Udah sana pose!”

Lalu berposelah gua sambil lihat ke bawah. Terus kok ga ada bunyi2 klik ya? Gua lirik Adhi, kayanya lagi fokus. Hmmm.. kembali ke gaya no look.

Eh terus dia malah protes.

“Ngapain kamu lihat2 ke bawah terus? Mau di foto ga? Lihat kamera sini!”

#ngomonggausahkenceng2kalik #dilihatinorang #tengsin

Coba.. gimana gua ga males ngebolang ma Adhi? Mo candid malah diomelin. Mau gaya malah diketawain. Kan malu. Kan salting.

Ya sutralah gua pikir yang penting hasil fotonya bagus aja lah. Gua ajarin kalo foto tuh jangan datar2 aja. Ada blur fokusnya gitu lho. Sekali lagi, laki gua dengan cepat bilang “ngerti”.

Udah nih..

Klak! Klik! Klak! Klik!

Pas gua lihat hasilnya…

Iya bener blur fokusnya jadi.

Tapiii…

Tapi guanya blur, pohonnya fokus.

Ya looorrdd… aku kudu ottokeeh??

*delete file yang ngeblur*

Begitulah petualangan kami di The Ranch Puncak! Semoga ke depannya makin banyak wahana dan toko kecenya yaaa..


The Ranch Cisarua Puncak

Alamat: Jalan Raya Puncak – Cianjur No.428, Cisarua, Bogor.

Tutorial Membuat Pillow Box Ala Sikucingmanis

Post ini pengalihan isu dari kemalesan ngeblog ultah anak yang fotonya bejibun.

Langsung aja lah ga usah pake basa-basi yaaa.. nanti jadi panjang, salah paham, ngelantur, baper, pusing ane.

Ceritanya, umur lima ini spesial banget buat Sophie. Dari 3 bulan sebelum, setiap hari gak pernah lupa dia bertanya ‘kapan aku umur lima?’ ke semua orang (giliran berdoa aja lupa melulu). Awal2 sih semangat juga ya denger dan jelasinnya, lama2 gua emosian setiap denger kata ‘kapan’. Kalo emosian bawaannya jadi melarikan diri ke laptop dan sok sibuk bilangnya kerja. Padahal mah gua browsing dan blog walking wkwkwkwk…

Ah ngelantur nih..!

Intinya, pada awalnya gua mau bikin pillow box lucu buat dibagiin ke temen2 sekolahnya. Tapi akhirnya gak jadi. Padahal file pillow boxnya udah selesai. Udah pernah gua bikin dummy segala malah. Lha kenapa ga jadi? Karena apa? Karena gua males, muridnya banyak. Wkwkwkwkwkw..

Pada akhirnya gua pesen tas buat temen2 Sophie di sekolah, but that’s another story.

Selesai acara ultah, gua bernafas lega. Sampai suatu hari Sophie bertanya: “Temen2 balet aku gak dikasih tas? Aku umur lima loh!”

Ah…

Gua udah tau ujung2nya bakalan gimana kalo Sophie udah mention ‘umur lima’. Daripada puyeng ye kan.. mending gua bagiin aja snack. Toh temen balletnya juga sedikit. Lalu teringat kembalilah gua dengan pillow box. Yak, mari sudah kita peringati umur lima Sophie di tempat les balet.

Mo kasih tutorial aja tetep ya mencla-mencle kemana2, padahal di awal ngomongnya ga mau basa-basi hahahaha.

Ini penampakan dalam bentuk digital. Kucingnya girl and boy.  Format kertas: A3

01. Siapkan bahan pillow box yang akan di bentuk seperti di gambar.. (kudu ikutin sama persis ya, ini ritual! wkwkwkwkw…. Boong dee..).

Ini supaya tahu bahan2 yang digunakan.

02-03. Lipat dua karton di bagian tengah, kemudian lipat lidah dan beri double tape, rekatkan. Fyi, gua pake double tape supaya lebih pakem. Gak terlalu suggest pake lem, karena bisa merembes dan merusak artwork. Tapi kalau tidak punya double tape, ya sudah pakai perekat yang ada asal jangan diguyur. Pakai secukupnya saja, tunggu sebentar dan baru direkatkan. Kalau lem dan double tape gak ada? Pake nasi aja, kakaak.. Sekalian sambil makan siang.

04. Rekatkan kuping seperti contoh di bawah.

05.  Rekatkan bunga di antara kuping, random aja sesuka hati. Optional, boleh dipasang boleh tidak.

06-07. Gembungkan pillow box, lipat bagian samping kiri kanan, sehingga berbentuk oval. Gak papa kalau gak rapi, namanya juga manusia, gak ada yang sempurna (Bela diri sendiri). Sekali lagi, tidak ada yang sempurna, yang sempurna cuma Tuhan YME.

08. Taraaa.. Pillow Box siap untuk di isi Snack!

09. Ini lagi2 optional, Bisa ditambahkan pita supaya menjadi tas tenteng.

Untuk info snack, karena menurut gua pillow box ini kecil, snacknya juga cuma bisa muat yang kecil2 saja. Contohnya: Tini wini biti, Oreo, KitKat, Kejucake, TimTam, dan sejenisnya. Untuk pillow box ini muat kira2 5-8 snack tergantung ukuran. Yang penting ringan yaaa.. jangan masukin ultra mimi, pasti ambrol. Kalau gak mau isi snack, bisa juga diisi alat tulis, crayon yang isi 12 pcs, atau stiker.

Pillow box ini selain buat snack, bisa juga dijadiin bungkus kado yaaa.. Pokoknya apa aja bisa selagi dia berguna bagi nusa dan bangsa.

 

Begitulah tutorial ala2 versi Sikucingmanis. Semoga bisa dimengerti yaaaa.. Nah, bagi yang mau file pillow box ini, silakan tinggalkan email di kolom komen. Nanti akan gua kirimkan filenya lewat email. Format file dalam kertas A3, ya. Kalau mau dibuat mini juga bisa di print di karton A4. Lucu juga buat diisi permen2.

Note: file ini hanya untuk PERSONAL USE. Please banget, jangan untuk dikomersialkan lagi yaa.. Dan kalau dipakai, mohon berikan credits ya (tag or mention). Makasih banyak. Sharing is Caring.

Dakken Setiabudi

Beuh lupa.

Padahal postingan ini merupakan tugas kepala negara yang ditunggu2.

Kepala negara mana tepatnya?

Negara Adhi, hihi.

Jadiii… ceritanya sepupu Adhi punya hotel di daerah Setiabudi. Naah… Tepat di bagian depan dari hotel tersebut, di bukalah sebuah cafe, Dakken. Dakken Setiabudi ini merupakan cabang dari Cafe Dakken di jalan Riau, tepatnya sebelah FO Cascade.

Jaman dulu waktu masih gebet2 sampai meeting keluarga soal rencana pernikahan, ngumpulnya selalu di Dakken Riau. Kenapa di Dakken mulu? Karena jaman dulu cafe masih dikit dan Dakken ini termasuk favorit keluarga Adhi nampaknya. Pas gua kasih tau Adhi kalo di hotel sepupunya ada cabang Dakken, dia ngebet pergi.

“Nanti kamu masukin blog ya!”

Excited banget, padahal punya sepupunya juga bukan.. Plus, dia baca blog gua juga kagak. Setiap gua protes, jawabnya gini: “Aku gak tau gimana cara buka blog kamu, hahaha!” Padahal tinggal buka browser, ketik link website.. ah sudahlah.. lebih baik dia gak baca blog gua, toh isinya juga banyakan tentang istrinya narsis. Males juga dia lihatnya, lu lagi lu lagi.

Dakken Setiabudi ini konsepnya homey. Mirip sih sama Dakken Riau yang temanya homey juga. Bedanya, kalo di Dakken Riau homeynya jadul, di sini homeynya udah modern. Lebih terang penampakannya, kesannya lebih hangat. Gua suka sih tipe2 cafe model homey gini. Pas kita sampe pas hujan pula. Tambah bikin ngantuk deh suasananya.

Tampak depan Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi
Interior Dakken Setiabudi

Untuk makanan sih sepertinya sama aja rasanya. Kemaren kita cuma minum dan nyemil kentang goreng doang. Pas ke sini gak ada tamu selain kita. Pikir2, ya jelas lah. Kita pergi di hari senin. Jam 2 siang pula pas orang sibuk ngantor. Kita juga sibuk sendiri. Bokap nyokap sibuk sosmed-an, gua sibuk foto2, Adhi sibuk ngobrol sama sepupunya, dan Sophie sibuk ngomel karena dicuekin.

 

Untuk hotel sepupunya Adhi sendiri, gua gak pernah nginep, euy. Soalnya kalo sama Adhi udah pasti nginep di rumah mertua. Kalo sama keluarga gua, biasa kita cari hotel yang fasilitasnya lengkap buat anak2. Setau gua di hotel ini gak ada kolam renangnya, mungkin lebih ke hotel buat bussiness trip. Yang pasti sih hotelnya bersih dan terawat, karena tante Adhi juga orangnya penampilannya bersih dan rapi banget. Yang mau coba2 nginep di sini, boleh lho yaa.. gak usah bawa2 nama gua, percuma… Gak akan dapet diskon juga wahahaha! #siapegue


Dakken Setiabudi

Alamat: Jl. Setiabudhi No.266, Ledeng, Bandung.