Orofi Cafe

Sebelumnya gua warning dulu yaaa kalo episode kali ini bakalan banyak foto narsisnyaaaa…

Jadi kalo males liat muka gua, silakan di skip.

Jangan nyesel yaaaaa…

Fotonya bagus lhoooo…

Foto cafenya ya bukan guanya. Gua sih tetep biasa aja biar uda diedit kaya gimana juga hahahaha. #miris

Orofi ini udah ada di list gua dari Desember tahun lalu, tapi batal pergi melulu karena yakin pasti penuh aja. Bikin penasaran karena lihat di foto tema cafenya putih2 melati alibaba gitu gua suka. Bersih dan terang kesannya. Akhirnya kemaren gua niatin dateng ke sini bareng temen bolang kesayangan gua.

Orofi ini berada di sebrangnya The valley, tepatnya di lantai atasnya Valley Suki. Makanya kemaren nemuin cafenya gampang gak pake acara nyasar. Cuma pake acara sirik aja kok rumah di dago pakar ini gede2 pake banget siiihhhh… *lalu intip2, ada anak cowo sepantaran Sophie ga.. kan lumayan bisa dijodohin sama anak gua wkwkwkwkwk*

Sejauh ini jarang gua nemu cafe yang penampakan aslinya lebih bagus daripada di foto. Biasanya hasil foto mah udah editan ya pasti dibikin ‘wah’ dan ‘menipu’. Kesannya gede taunya kecil. Tapi pas sampe di Orofi ini, gua sukaaaa.. Desainnya niat dan setiap sudutnya instagramable banget. Satu kata buat ngegambarin cafe ini adalah cantik. Serasa little santorini karena dominasi warna putih dan birunya.

Taraaa..
Cakep yaaa..
Spot poto2 canciks
Bahkan pagernya aja dibikin cakep. Itu kayanya rumah yang punya. Kebayang kalo wiken ga bisa bobo tenang.

Kekurangannya adalah karena dominan warna putih, kalau siang hari jadinya terik silau karena cahayanya mantul. Kemaren pas kita pergi sebenernya rada mendung, tapi entah kenapa tetep silau mata. Buat yang ga tahan silau, tenaaang.. ada part dari cafe ini yang tertutup tembok kok. Jadi ga bakal kesilauan.

Tah, bisa duduk di semi outdoornya kalo gak mau silau.
Bingung mau duduk dimana semuanya cakep

Kita sampai pas jam makan siang, tapi berhubung masih rada kenyang, kita akhirnya pesen pizza aja bagi tiga sama Sophie. Pizzanya sih biasa aja rasanya. Gue emang ga mesen makanan rekomendasi cafenya, jadi gua gak bisa bilang makanannya enak atau enggak. Temen gua yang pernah nyoba bilang kalo rasa makanannya kurang, tapi ya balik lagi ke selera masing2. Pizza ini juga yang dominasi makan si Sophie. Gua ma Cecil sih kenyang foto aja wkwkwkwk.. Oiya, harga makanan di sini menurut gua untuk ukuran Bandung rada pricey.

Pizza sosis keju pilihannya Sophie. Ya biasa ajalah ya rasa sosis ma keju gitu2 ajaa..
Ini juga pilihannya Sophie, tapi akhirnya gua yang makan karena bocah gak mau coklatnya bentuk daun. Maunya bentuk kupu2, sayangnya habis. Brownisnya enak ada kacangnya.

Susah banget ninggalin bocah buat foto bentaran. Padahal gua ninggalinnya juga ga jauh2, cuman beberapa bangku di depan Sophie doang. Heran punya anak insecure banget.

“Mamaaaa! Mama jangan tinggalin akuuu..! Mama gak usah foto2 laah.. Cukup, mamaaaa..!”

Sophie teriak2 gitu terus selama gua dan cecil foto sesyen.

Kan malu.

Kan salting.

Kan diliatin.

Ya udah ganti aja gua ajakin buat fotoin Sophie, eh anaknya ngadat. Pas difoto males2an. Giliran gua nyerah ajakin udahan, eh Sophie malah minta difoto2.

Kan kesel.

Ni lagi foto terus dijeritin. Antara malu sama jaim sama silau jadi satu. Nyengirnya jadi bingung.

Pose nungguin bon
Duduk di sini pun silauu..
Spot yang kudu ngantri
Si manja kesayangan

Kita lama banget di Orofi. Selain karena suasananya enak, anginnya cepoi2 banget bikin ngantuk. Salah satu yang bikin kita nongkrong lama di sini adalah, gua nungguin spot foto favoritnya kosong. Pas kosong pas kita lagi makan. Pas kita udahan makan, adaa aja yang foto di sono. Pake acara LAMAK. Ya udahlah foto ya gitu2 aja kan.. mau kaya apa lagi sih gayanyaaa.. ada yang setengah jam ngulang2 foto di spot yang sama. Dengan gaya sama pula!

Ngomongin orang bisaaa.. sendirinya? Eh maap yaaa.. gua foto juga banyak, tapi ga pake acara lama. Karena gaya gua ya gitu2 aja. Satu ketawa nyengir, dua sok ga liat kamera alias candid. Udah itu aza. Biasa juga yang candid hasilnya gagal huhuu.. Gua paling gak bisa gaya ala2 fashion blogger yang sambil levitation gitu2. Yang ada lobang idung gua mekar gara2 loncat hahahahaha! Apalagi foto ala2 celangapnya olivia lazuardy.. bisa habis gua dibully kikikikik.. ngebayanginnya aja gua geli sendiri. Gua sih salut banget lho sama para fashiong bloher itu. Gaya foto mereka kewl bangett aku sukaaaa.. (Lha, kenapa jadi bahas fashion blogger coba? ketahuan banget cita2 yang gak kesampean hahahah).

Lupa mention kalo malem hari di Orofi juga bakalan bagus dan romantis banget karena kalian akan disuguhi pemandangan malam kota Bandung yang buagwus bwanget ituuu.. ibaratnya kalo gebetan pasti langsung jadian, kalo pacaran pasti langsung dilamar, kalo jomblo pasti langsung baper. Kleper kleper bahasa singkatnya.

Oiya.

Ada adegan kocak sebelum kita ninggalin Orofi. Sophie lagi asik difoto sama temen gua sambil cekikikan berduaan (Iyaa.. mereka emang akrab banget). Terus tiba2 Sophie ngomong gini:

“Eh, itu kok ada bulu sih??”

“Bulu apaan? Dimana?” Kata Cecil sambil ngeliatin bajunya meriksa bulu apa yang nempel.

“Itu tuuuhhh.. Ada bulu tu tu tu tuuuh.. Bulu apa sih tante?”

“Lha tante juga mau tanya apaan sih? Bulunya dimana?”

“Di sini tuuuhhh.. Di KAKInya tante Cecil ada bulu tuuhhh…” sambil nunjuk TKP.

BWAKAKAKAKAKAKAKAKAK!!

Gua yakin kalo bukan anak gua, Sophie pasti udah dijitak!

Kok dia ngeh aja ya? HAHAHAHAHAHAHAHA…

Cecil langsung menjerit. Gua gak enak hati tapi terlanjur ngakak duluan wkwkwk! (Habis itu dibahas pula di blog).

Jangan gitu Sophieeeee!! Kamu ga tau aja kalo buluan tuh tandanya seksi!

“Kaki mama kok gak buluan? Berarti mama gak seksi?”

Jitaaaaaakk!!

 


Orofi Cafe

Alamat: Jl. Lembah Pakar Timur No.99, Ciburial, Cimenyan, Bandung. (Atasnya Valley Suki, Sebrangnya The Valley)

Telepon: (022) 2511450

Kalau gak salah weekdays bukanya mulai dari sore. Pastiin telpon dulu sebelum dateng yaaa..

Advertisements

Tungku Joglo

Tungku Joglo ini letaknya di komplek hotel wisma joglo, di Dago Pakar Resort.

Gua ke sini sebenernya iseng doang karena restonya baru dan sepi pas main daerah Dago.

Desainnya sih bergaya jawa banget.. Restonya luas dan adem. Ada outdoornya yang bisa dipake dinner romantis, tapi kemaren kita milih duduk di tempat yang beratap. Sinar mataharinya gak nahan, cynn… kulit gua sampe berkilauan kaya diamond (maklum, masih sodara jauh edward culun, yang vampir itu looh..).

Berusaha cantik tapi gagal. Gara2 silau. Jadi kalo gak silau, cantik? Menurut mamapapaku sih aku cantik…

Kita disambut sama salah satu ownernya yang cowok. Orangnya ramaaah banget. Tutur katanya halus. Gua sampe ga enak takut salah ngomong wkwkwkwk… Kita akhirnya pesen 2 nasi goreng. Terus dikasih komplimen mie yang dimasak ala singapore, lagi uji coba katanya. Ya kalo namanya gretong mana bisa kite tolak ye ga? Kasih daaah..

Pas makanan datang, Sophie lebih ngiler sama penampakan nasi goreng temen gua. Ga pake sopan, langsung minta tukeran dia. Untung si tante baek hati yaaa.. rela aja nasgornya dituker. Sementara gua makan mie baso ala singapore dooong..

Gua tetep gak bisa foto makanan biar terlihat enak. Salahin kameranya lha yaaa.. etapi nasgornya emang gak cakep penampilannya yak?

Overall makanannya sih oke. Mienya mayan pedes, tapi apa karena berbau jawa, tastenya lebih ke manis. Nasi gorengnya juga gitu. Gua doyannya mah yang asin2.. bokap nih yang kayanya cocok makan di sini. Temen gua sih bilang nasgornya oke2 aja. Sophie juga lahap2 aja sih makan nasgornya, tapi gak abis. Iyalah banyak gitu porsinyaa.. bisa habis 2/3 aja gua udah takjub. Nih bocah enak banget yaa.. makan banyak kaga gendut. Lha guaaa? Perasaan makan udah dikit malah kadang malem kaga makan.. pas nimbang kenapa naik ajaaa? *KZL BAT GUA*

Habis makan kita disamperin sama ibu haji yang punya resto. Nih ibu pembawaannya bikin adem. Kelihatan banget aura baik hatinya. Ngajakin kita ngobrol, terus nanya2 masakannya enak ga? Dia lagi uji coba dan butuh saran. Lha ya gua sih ngomongnya ya enak2 ajalah. Lagian kalo disuruh kritik orang tua gua gak bisa dah. Takut kualat. Jadi cari aman aja bilang enak. Emang kenyataannya enak karena mienya.. ludes tak bersisa. Sophie yang diomelin (becanda) ma ibunya karena makan gak abis hahahaha.. mukanya Sophie langsung manyun. Ibunya juga bilang kalo mau rikues chinese food, ibunya bisa masakin juga (ngeliat tampang gua yang kaya artis hongkong kejepit pintu, makanya nawarin). Gua tolak halus. Masalahnya gua eneq, lha pan kemaren seharian makannya chinese food melulu pas sinciah? (Ceritanya ini latepost).

Si ibu ngajak ngobrol lumayan lama, gua mau udahin gak enak melulu abis orangnya ramah bangeet.. Maap ya buu.. masalahnya ini kita lagi cafe hopping. Schedulenya padet.. (Duileeeh sok arteeissss…). Gua akhirnya minta bon dan pas bonnya dateng gua bengong dulu. Seumur2 gua makan di cafe ato resto kaga pernah dah gua dapet tagihan nominalnya segini: 65 rebu untuk 1 nasi goreng spesial, 1 nasi goreng ala apa gitu, 2 es teh, sama komplimen mie. 65 rebu?? Nih ibu niat jualan gak sih? Kok ngasih bon kaga pake tax dan service? Baik juga kira2 kali, Bu? *Yeee.. dia yang jualan elu yang protess*

Waktu pamitan, ibunya titip pesen: “Bilang2 ke sodara dan temen2 yaa.. tolong dipromosiin. Temen2nya kalo ke Bandung suruh main sini. Itu bisa foto2 juga, baguus.. Ini ngikutin trend masa kini lho, opo iku? kekinikinian?” Iyaaa.. kekinian aja cukup, bu. hihihi..

Sebagai orang baik dan juga cantik, tentu saja amanah si Ibu gua teruskan. Gak dititipin pesen gitu juga tetep gua tulis di blog buat bahan review ala2. Ibunya gak tau aja dia habis ngobrol sama sikucingmanis. Hahahahahahahaha! *timpuk sapu*

Ya sudah! Silakan ini foto2nya! Gua lanjut nerusin draft kekinikinian selanjutnya…

Ini Pintu masuk/keluarnya
Anakku yang doyan pamer ketek
Eng.. ini pintu apaan ya?
Boleh lah ya buat kekinikinian..
Untung masih sepi, jadi bisa #potd

Ya, gua emang cinta sama meja dan bangkunya, makanya fotonya dari berbagai angle
pemandangan yang bisa kamu lihat kalau kamu makan di Tungku Joglo! Pastikan Anda bukan seorang Jom..blooo.

 


Tungku Joglo

Alamat: Hotel Wisma Joglo, Jl. Raya Resort No. 19, Dago Pakar, Bandung

Kapulaga Bistro

Ih, lupa ternyata ada cafe yang belum diceritain pas natalan kemaren padahal cafenya oke.

Ini cerita tanggal 24 desember 2016 kemaren.. (belom lama laah.. baru 2 bulanan). Karena bawa 2 bocah aktif, gua kudu nyari lokasi nongkrong yang bikin mereka betah. Soalnya gua janjian sama temen gua dan mau ngobrol2 lama. Temen gua juga punya balita juga. Nasib emak2 banget kalo mo nongkrong di buntutin ama yang rewel2 wkwkwkwkwk.. Dan ini salah satu cerita dimana ngafe terasa disaster karena anak gak kompak.

Di jalan Dayang Sumbi emang banjir cafe2 kaan.. Kebetulan kalo di sana setiap gua datengin, cafenya tuh luas2 tempatnya. Pas banget pula ada cafe yang baru buka namanya Kapulaga Bistro. Ada tamannya, ada kolam ikannya, ada rumah pohonnya, dan ada perosotannya! Horeeee… Langsung janjian di sini aja.

Cafe dengan halaman luas.
Kapulaga BIstro

Temen bolang foto sekali udah cakep. Gua foto berkali2 kok gak cakep juga ya? hahaha delete, delete!!
Maap ini foto minuman berantakan. Males fotoinnya ahahaha

Kapulaga Bistro ini satu komplek sama Bee Hive Cafe & Eatery. Bee Hive sekarang punya boutique hotel juga. Dulu pernah ke sini makan siang monster burger yang gedenya ngalahin kepala Adhi. Harganya mureh pula. Adhi baru makan lagi jam 10 malem saking gedenya tuh burger (yang gue heran, Adhi masih ngerasa laper dan niat makan aja malem2).

Bee Hive Boutique Hotel

Nah, Kapulaga ini terkoneksi sama Bee Hive. Ada pintunya (Cakep pintunya, gua foto bulak-balik di sono, padahal hasilnya gitu2 aja hahaha). Tempat parkir luas. Kapulaga ini cafenya luas dan tingkat dua. Kemaren gua gak ke atas karena di bawah masih banyak tempat. Karena Outdoor jadi gak ber-AC. ACnya angin sepoi2 yang kadang ada kadang enggak tergantung cuaca. Anak2 seneng gak di sini? Kadang seneng kadang enggak, hahahaha! Abby sih happy2 aja. Entahlah apa karena masih pagi atau ngantuk atau gimana, Sophie mood swing. Mau main kalo gua yang temenin. Yaaah.. ini mah sama aja bohong yaa.. Apa kabar acara ngobrolnya? Akhirnya gua temenin dia main sebentar bareng2 sama Abby dan anaknya temen gua. Habis itu daripada acara ngobrol gak jadi ye kan.. anak2 gua beliin cemilan aja yang mereka suka dan suruh duduk bareng2. Gua dan Cecil (temen bolang) sih mesennya es teler doang. Suami temen gua mesen soto, katanya enak.

Pintu cakep
Ketika masih pada bagus moodnya anak2.. (gak bagus2 amat sih, mukanya anak temen gua udah mengkerut bwahaha)

Kelar makan anak2 ribut mau jalan2 dan lihat ikan super gede di Bee Hive. Sebel, siapa yang kasih tau sih ada ikan gede? Kan anak2 jadi penasaran nyariin. Dianterin Sus ke Bee hive Cafe. Eeh.. di sana malah ada playground kecilnya. Ada meja dan bangku kecil warna-warni dan mainan motorik. Jadi aja anak2 pada nongkrong di sono.  Tadinya mikir mau delegasiin sus aja sendiri. Boo, tapi jagain anak 3 gak bisa diem semua, bisa2 si sus pingsan. Kata sus dalam khayalan gua, “Mending saya berenang sama ikan2 di kolam daripada jagain anak tiga.” Ditarik balik ke Kapulaga, anak2 pada gak mau aaaa… Anak temen gua mau balik dengan syarat, mainan dari Bee hive di bawa. Nah loh! Horeeee.. pusing berjamaah. Udah mabok gitu, mama2nya nambahin rempong lagi kudu foto rame2. Harus sama anak2, padahal anak2 pada gak mau di foto. Akhirnya ada yang nangis, ada yang ngabur ke playground, ada yang minta pulang. Hidup rempong deh! Suami temen gua sih asik aja makan sendirian, gak pusing. Anak2 mah nyarinya mama meluluuuuuuww.. (ngomongnya sampe monyong pake memble). Sekadang di situ saya merasa sedih.. kepingin gantian jadi laki2. Lalu mikir gak bisa pake pita dan beha, ah gak mau ah.

Emak2 Rempong. Yang Single juga kudu foto sama anak, biar rempong juga.

Kalo main2 ke daerah Dago, nyari2 cafe yang luas dan kids friendly, cobain melipir ke jalan Dayang Sumbi deh. Mau Bee Hive atau Kapulaga Bistro atau Noah’s Barn (baru ngeh gua pake baju yang sama pas ke noah’s barn kwkwk) semuanya oke. Menurut gua lho yaa…

Pastiin aja mood anak lagi bagus pas diajakin ngafe. Kalo gak jadinya ribet kaya kita kemaren. Boro2 gosip laaaah..

#derita_mamak_mamak

 

Please Please Please

Nama cafe sekarang lucu2 yak?

Waktu bulan Januari kemaren, kita cafe hopping di daerah riau dan sekitarnya. Salah satunya ke jalan Progo. Di sini mah satu jalan kanan kiri isinya cafe semua. Favorit gua dulu Hummingbird dan Rocca n co. Kalo Hummingbird sih masih bertahan dan tetep jadi salah satu favorit gua karena Sophie doyan banget sama homemade nasgor kornetnya (enak!), tapi kemaren gua gak ngeliat lagi Rocca n Co.

Di jalan Progo ini kayanya ada aja yang baru. Kemaren ini ada 2 cafe baru yang mau kita cobain. Sejiwa Coffee dan Please Please Please. Berhubung Sejiwa penuh, kita melipir ke Please3x.

Please3x ini temanya lebih shabby chic. Pake dominan warna2 pastel, tapi di dalem cafenya remang2. Kemaren di indoor, tamunya cuma kita sementara sisanya milih di outdoor yang smoking area. Di tingkat 2 ada juga meja kursi dan ruangan private. Berhubung kenyang, gua akhirnya cuma pesen healthy bowl yang strawberry. Healthy bowl sih menurut gua selalu enak yaa..

Healthy food
Healthy food
Tampak luar Please Please Please
Tampak luar Please Please Please
Numpang foto di sini sekali.
Numpang foto di sini sekali.

Secara keseluruhan sebenernya buat gua Please3x ini biasa2 aja. Gak ada kesan yang spesial.

Jadi kenapa di review?

Gak tau juga kenapa hahaha..

Soalnya ternyata gua lumayan punya banyak foto interiornya, jadi gua pikir gua bagikan saja di blog. Mana tau ada yang seneng tipe cafe begini kaaan.. Sebenernya baguuss.. cuma gelap. Jadi unsur pastel yang biasanya terang benderang malah gak kelihatan. Padahal udah dinyalain lampu tapi sayang banget deh karena kesan yang gua dapet adalah SURAM. Gua bener2 gak suka cafe yang masih siang tapi keliatan remang2. Fotonya jadi ga bagus karena kamera gua kan standarrrr… gitchu looowwwhh.. Belum lagi kemampuan fotografi gua yang tiarap, mencet taunya cuma di auto doang ahahahahah.. Makanya alesan gua nyari cafe maunya terang2 ya gitu deh. Biar gampang foto2nya. Semua foto di cafe please3x yang gua taruh  di blog udah gua terangin poll aja masih keliatan surem. Ah..

Bagian dalem Please Please Please
Bagian dalem Please Please Please
Outdoor di sisi pintu keluar
Outdoor di sisi pintu keluar
Smoking Area di bagian indoor
Smoking Area di bagian indoor
Tangga menuju ke atas. Berasa serem ga sih?
Tangga menuju ke atas. Berasa serem ga sih?
Lantai atas yang ga ada orang.
Lantai atas yang ga ada orang.

ppp11

Oh iyaa.. ada adegan yang cukup bikin shock di sini makanya sekalian cerita! Waktu kita lagi milih2 menu, Sophie tiba2 ngomong sambil nunjuk ke arah temen gua si Cecil…

“Tuh ada hantu tuh di deket tante Cecil!”

???????

Maaaaaaaak!!

Langsung melotot kita berdua. Pandang2an terus mastiin ke Sophie.

“Iyaa ada hantuu! Tuh tuuh, sebelahnya tante Ceciiil..!” Sophie ngomongnya pake ketawa2 tapi kita berdua udah deg2an dan merinding.

Sampe..

Gua baru ngeh.

Ternyata emang ada hantu di belakang Cecil.

Yaituuuu…

Lampu burung hantu!

Taraaaa... si hantu. Gua gak ngeh cukup lama karena di otak gua ini OWL..
Taraaaa… si ‘hantu’. Gua gak ngeh cukup lama karena di otak gua ini OWL (ingetnya bahasa inggris bukan bahasa indonesianya).
Sepertinya yang punya cafe pecinta owl..
Sepertinya yang punya cafe pecinta owl..

Langsung lega gua. Ya males aja kalo tiba2 Sophie jadi anak indigo kaaan.. Untungnya enggak dan jangan sampe deh amit-amiiittt… Gua sendiri gak pernah ngenalin konsep hantu. Sebisa mungkin gak nakut2in anak sama yang gitu2an. Sophie tapi tetep tahu “ghost” karena nonton di cartoon nerwork dan sejenisnya. Berhubung ghost, witch, monsternya dibikin lucu ya anaknya jadi gak takut. Lumayan sih, Sophie kalo ditinggal sendirian di kamar gak takut. Kamar dibikin gelap juga gak masalah. Buat sophie sih.. lebih nakutin mama daripada ghost. Hihihihihihh..!

Eh habisan adegan burung hantu itu, Cecil malah nyeritain kalo dia pas kecil indigo juga. Bisa lihat2 mahluk halus en sering digangguin. Capcaaaay… Jadi aja seru dengerin cerita serem dia waktu masih kecil. Ya mayan sik bisa buat bahan cerita serem part 3 pas halloween nanti. Pantesan gua ngerasa nih cafe suram yaaak.. lha ngobrolnya ga jauh2 dari yang horor2 siih. Mungkin juga karena di tambah cafenya sepi yaaa..

Gua sebenernya penasaran apa gua doang yang merasa ini cafe suram atau gimana. Soalnya kalo dilihat dari penampilannya yang pinky banget, harusnya mah kesannya gak sureem.. Huhuu.. Semoga ada yang udah pernah ke sini dan nyobain makanannya, boleh bagi2 ceritanya di komen doong..

 


 

Please Please Please

Alamat: Jl. Progo No.37, Bandung

Pillow Talk

Ini bukan ngomongin obrolan di ranjang bareng suami.

Ayo tebak apa dong?

Iya bener ini tentang cafe di Bandung.

Ini latepost.

Ini bukan review berbayar.

*Kaga pernah dibayar huhuhuuu..*

Ini lagi ini lagi yang diomongin.

Huss, gak usah protes.

***

Pillow Talk Coffee and Comfy ini cafe di salah satu sudut kota Bandung. Rumah yang disulap jadi cafe sebenernya. Di daerah mana gua gak tahu tapi deket banget sama gedung Telkom.. (Lalu pas gua mengagumi gedung telkom yang megah banget itu, temen gua malah bilang “Itu gedung horor banget, Ci…”)

Oke lanjut..

*Jadi penasaran sama horornya gedung telkom kaaaan? Nyahahaha*

Cafe Pillow Talk ini setiap hari buka jam 9 pagi. Kemaren kita sampe di sana jam 9.20 pagi. Eh belom buka, dong.. Baristanya malah belom dateng. Tetoot! Meskipun itu hari senin yang mana orang2 harusnya pada gawe bukannya ngafe kaya kita, tetep dong ya harusnya komit sama jam buka. Lha baristanya belom dateng ini gimana caranya? Lalu pak satpam ngomong gini, “Maaf, neng.. kalo mo ngopi belom bisa..” Lalu kita bertatap2an. Gua bales, “Saya gak ngopi. Kalo makan bisa?” Pak satpam masuk sejenak dan keluar 10 detik kemudian sambil ngomong “Kalo mau makan udah bisa.” Oke sip. Biar aja dalem hati pak satpam ngomong nih ibu makan mulu yang dipikirin..

Pillow Talk ini desainnya homey bangeeettt.. ih seneng deh gua. Ada beberapa ruangan dengan desain yang beda2. Ada ruangan khusus smoking area. Ada pojok jendela (ini favorit bangeet!!) yang dari dulu pengen dieksekusi ke rumah sendiri tapi belom kejadian aja (semen, bata, sama kaca mahal, sis!). Ada outdoornya juga. Banyak spot2 cantik buat foto2nya deh.

Tampak depan cafe. Dominan warna putih.
Tampak depan cafe. Dominan warna putih.
Area outdoor yang cantik.
Area outdoor yang cantik.
Tuh Gazebo bisa buat prewed dadakan kayanya.
Tuh Gazebo bisa buat prewed dadakan kayanya.
Lumayan, ada kolam ikan mini. Sophie gak mati gaya banget ngafe di sini.
Lumayan, ada kolam ikan mini di kaca berair itu.. Sophie gak mati gaya banget ngafe di sini.
Sudut2 instagenic
Sudut2 instagenic
Daerah Indoor di bagian depan deket kasir.
Daerah Indoor di bagian depan deket kasir.
Ruangan Indoor bagian dalemnya lagi yang homey banget. LAF!
Ruangan Indoor bagian dalemnya lagi yang homey banget. LAF!

Karena bawa Sophie, dia yang milih mau duduk dimana. Sophie milih duduk di ‘rumput’. Ya udah gimana dia aja deh. Untuk makanan kita mesen English Breakfast dan Original Pancake. Tadinya mesen pancake buat Sophie, tapi doi malah milih makanan gua. English breakfastnya menurut gua enak dan porsinya pas buat ciwik. Enak sampe Sophie nyamber sosis dan jamurnya. Padahal dia anti sosis wkwkwkwk… Pancakenya juga enak. Lembut dan gak kering. Nulis ini jadi pengen makan di sana lagi..

Tempat duduk rumput pilihannya Sophie.
Tempat duduk rumput pilihannya Sophie.
English Breakfast with Earl Grey Tea..
English Breakfast with Earl Grey Tea..
Sophie with her pancake yang akhirnya mama juga yang makan.
Sophie with her pancake yang akhirnya mama juga yang makan.
Tea time, anyone?
Tea time, anyone?
Sophie di Spot favoritenya mama.
Sophie di Spot favoritenya mama.
Enak kayanya Hujan2 ngedekem di pojok ini sambil nyemil2 cakep.
Enak kayanya Hujan2 ngedekem di pojok ini sambil nyemil2 cakep.
Bukan kampanye.
Bukan kampanye.
Sophie dan tante cantik.
Sophie dan tante cantik.

Yang nyenengin karena kita tamu pertama jadi bisa seenak jidat foto2. Ada satu tamu cowo lagi yang dateng barengan kita, tapi ternyata dia cuma tag tempat buat temen2 cewe yang dateng belakangan. Duh.. si mas segitunya amat.. Pasti salah satu cewe itu gebetannya deeeh.. makanya rela pagi2 nge-tag tempat buat si neng. Apa sih, gak penting banget paragraf ini wkwkwkwk…

Sekian review ala-ala sok Bandung dari cewe Jakarta yang kebanjiran.

Gak dooonggggg… udah gak kebanjiran lagi dooong di daerah rumah saya. Biasanya kalo hujan deras gitu pasti di depan udah semata kaki aja. Tadi pagi cuma nemu genangan doang. Banyak pasukan oranye yang blusukan. Memang gak semua daerah bebas banjir ya.. Cuman menurut gua udah oke banget lah dibanding dulu2. Pesan moral di postingan review ala2 gak jelasnya mama Sophie: Makanya kita selalu inget untuk gak buang sampah sembarangan yaaa.. Sama2 belajar membangun kota jadi lebih baik gak cuma di Jakarta tapi di seluruh Indonesia. Amiiiiin…

*Balik ke selimut goler2 sambil lihatin foto diri di pojok jendela instagenic, andai bisa teleport ke sana*

 


Pillow Talk Coffee and Comfy

Alamat: Jalan Haji Hasan no 12 ( Taman Panatayuda, Dipatiukur )