Akasya Teras

Di salah satu kegiatan cafe hopping yang entah kapan di 2017 kemaren.. Sore2, setelah kegiatan cafe hopping yang melelahkan, gua dan tim bolang Bandung tercinta yaitu Sophie dan Onti Cecil mampir ke Akasya Teras (lelah ngafe, tapi tetep ngafe! ckckck). Akasya ini ternyata sebrang2an sama Tungku Joglo. Sophie aja pas sampe, berasa de javu.

“Kayanya kita pernah ke sini bukan? Yang banyak ayam?”

Di tempat parkirnya emang banyak ayam hahahaha bocah masih inget aja.

Masuk ke Akasya ini, gua langsung suka sama ambiencenya yang homey dan nyantai banget. Terdiri dari 2 lantai, di lantai bawah pas kita dateng sepi. Cuma ada 2 meja yang terisi. Sementara di lantai 2 lebih penuh. Tadinya kita mau milih duduk di deket taman, tapi baru inget kalo sore banyak nyamuk, gak jadi. #timbolanglemahsamaserangga

Tadinya mo duduk di latar yang greenie itu, dengan maksud mau foto2 cantik. Batal karena males sama serangga, eh akhirannya lupa pula mau foto! KZL
Ujung2nya milih yang adem.
Penampakan di lantai dua

Di sini kita cuma mesen Tahu Isi, buahahahaha! Masnya sampe asem pas nanya pesenan. “Yakin bu ini doang? Gak mau cemilan lain?”

Ya udah, karena si Mas ganteng, pesenan gua tambah sama minuman bersoda. Si Mas gak tau sih.. dari pagi kerjaan kita makan mulu tauk. Kita nunggu cukup lama sampai si tahu akhirnya dateng. Sepertinya masnya kelupaan. Untung mamak masih kenyang, jadi dimaafin. Btw, Tahu isinya enak! Dalam keadaan kenyang aja masih berasa enak.

Tahu Isi endeus
Segerrr

Udah gitu doang sih, kita cuma nyantei sambil ngadem. Sungguh deh gue seneng sama Akasya ini. Cocok banget buat ngopi cantik bareng temen atau keluarga. Anginnya semilir terus sekadang ada ayam nyasar, jadi anak2 ada pemandangannya juga, liatin ayam. Eh iya, kemaren pas kita nongkrong, banyak bule2 yang diajak meeting di sini. Mayan gua bisa lemesin kaki sambil cuci mata hahaha. *Anak liatin ayam, mama liatin bule*

Yang pasti habis dari Akasya Teras ini, kita langsung balik ke rumah mertua gua dan makan malem. Masiihh bisa yaaa makan malem? Habis mamer masakin lalapan.. Enak banget gak bisa ditolak wkwkwk..


Akasya Teras

Alamat: Jl. Raya Resort No.18, Dago Pakar, Bandung

Telepon: (022) 2531025

Advertisements

Skyline Best View Resto

Gua tadinya punya ekspektasi tinggi terhadap restoran ini. Dengerin cerita temen2 di Bandung kalo Skyline ini tempatnya oke punya, gua mupeng dong yah.

Tapiii..

Entah gua kenyang atau gua kepanasan, yang pasti gua gak ada chemistrynya sama resto ini.

Besar? Bhanget. Lantai 1 tempat parkir. Lantai 2 dan 3 full restoran. Lantai 4-nya roof top buat foto cantiks.

Kemaren kita ke sini after lunch time. Gak mau pas jam2 hectic lah, denger cerita pelayanannya masih suka ngaco. Pas sampe, yang rame cuma di lantai 3. Lantai 2 kosong. Kita dapet tempat duduk di pojokan. Pas banget deket colokan. #penting

Habis dapet tempat, langsung wefie. Mamanya gak diajakiiin, kejaaammm…
Penampakan lantai 3

Anyway, Skyline ini sepertinya free smoking area. Gua lihat yang duduk di sebelah2 gua pada merokok dengan santainya,gua merasa kurang nyaman. Apalagi gua bawa anak ya, jadi gak betah lama2. Lalu gua pesen mojito dan mushroom soup. Dua2nya lama banget datangnya. Pas mushroom soupnya datang, itu tuh kentel banget dan udah dingin. Rada males makannya kaan.. tapi takut mubazir. Lalu ketika gua udah selesai lumayan lama makan soupnya, mojito gua kaga nongol juga. Pas akhirnya gua panggil masnya, malah dijawab gini: “Temen saya belom bilang ya, bu? Mojitonya habis..”

Lhaaaaaaaa….

Ya mas.. kalo temen mas udah nyampein mah, saya gak akan tanya lagiii.. ih gemes deh. Gua minta ganti es teh tawar yang tinggal nuang aja, kudu nunggu 10 menit. Padahal dibilang rame juga enggak. Nih.. ini nih kalo bikin resto kegedean.. keder kan kalo pelayannya cuma dikit.

Mushroom soup yang… meh.

Yang membuat gua bertahan di sini adalah karena viewnya bagus.. dan hape gua belom selesai di charge hehehe.. *toyor*

Sebelum pulang, kita foto2 di roof topnya dulu. Cuacanya berawan, tapi terik. Sayang banget gak bisa dapet foto dengan langit biru. Sophie happy nih di roof top. Ada pajangan rusa yang entah sebenernya boleh dinaikin atau ga, tapi sama Sophie main dipanjat aja. Terus ada ayunan juga. Banyak spot2 instagenicnya dah. Cuman karena rame yang foto di rooftop, ya udah babay lah foto ala2 selebgram2 kece yang dunia serasa milik sendiri itchuu.. mama sophie mah perjuangan banget kalo mo foto kekinian. Kudu sikut2an. Giliran sepi, eh fotonya blur. Huwaaaaa..

Ini lucuuu!

Rooftop yang instagenic.

Ohiya, pas kita turun ke lantai 2 lewat tangga (Pertama dateng dari parkiran disuruh naik lift ke lantai 3 sama pak satpam), ternyata ada playground buat anak. Jadi Sophie ngijin dulu main 10 menit. Berhubung sepi banget cuma dia doang, jadi gue bolehin main. Dengan keberadaan kita sebenernya jadi ganggu 2 sejoli yang lagi pacaran sih, fufufu..

Si dua sejoli yang akhirnya pindah tempat dan Sophie yang asik sama mainan.

 


Skyline Best View Resto

Alamat: Jl. Bukit Pakar Tim. No.108, Bandung

Telepon: (022) 20455666

Santai di Serenity Bakery

Setelah makan siang si Imah Djoglo, seperti biasa.. Adhi nyari kopi dan ngajakin ke cafe yang deket dan sepi. Deket mah banyak, sepi sih gimana nasib ya.

Temen Adhi ngajakin ke Skyline, tapi Adhi kapok ke dago (dia yang gak ikutan kena macet aja kapok, palagi gua). Akhirnya mikir2, inget waktu itu di ig ada yang ngepost Serenity Bakery. Ah cobain ke sana aja deh, kalo gak salah outdoornya kece. Lalu melihat ke langit, yahhhhh menduuung!

Gua udah ngarep2 semoga sampe sebelum hujan, semoga sampe sebelum hujan.. Supaya bisa foto2 duluuu.. Aku mau narsiiisss.

Puji Tuhan yaa..

5 menit sebelum sampe, hujan turun.

*senyum manis*

*lalu menangis*

Serenity bakery ini letaknya pas2an di pengkolan lampu merah dan hampir aja kelewat. Untung pas lampunya merah dan pas iseng liat ke kiri, eehh ni dia tempatnya! Buru2 belok kiri langsung parkir.

Tampak depan yang terpotong2

Tempatnya sih kecil ya ternyata. Biar kecil tapi kesannya hangat. Terus tamunya cuma kita doang, gua seneng. Kebetulan, pas nyampe juga hujannya berubah jadi gerimis kecil. Kalo cuma gerimis, gue masih bisa futuuu.. huhuhu. Di sini gua minta tolong Adhi fotoin, tapi ya gitulah. Hasilnya STD aja. Pas gua liat hasilnya.. ya udah bersyukur aja muka bini kali ini gak blur hahahaha! Dan gua sebel gitu, Adhi mah kalo foto selalu ngitung “satuuu.. duaaa..” Maksud gua udah jepret2 ajalaah, toh gua juga udah langsung nyengir tanpa disuruh kaan.. diitung2 gitu tuh bikin gigi keriing..! Gua juga masih berharap gitu yah, laki gua bisa jepret2 candid gitu pas gua lagi lirik2 kanan kiri, ah boro2 lah! Yang ada gua disuitin terus dia mulai hitung lagi “satuuu.. duaaaa..” Mo candid? Candid dari hongkooongg.. Lu juga sih Nad, gak pernah belajar dari pengalaman.. (Lha gua kan orangnya emang gitu, kaga kapok2 hahaha!)

Demikian curhat singkat seorang istri yang isi curhatnya itu-ituuu melulu.

setelah diliat2, ga ada faedahnya juga foto ini (Dari dulu juga foto gua gak pernah berfaedah hahahaha!)
Ya ini mayanlah… backgroundnya.
Pada akhirnya gua minta tolong istrinya temen Adhi buat fotoin, sesama cewe lebih ngerti.

Sophie di sini pesen cupcake (yang cuma dimakan frostingnya doang, sisanya mama yang makan). Cupcakenya enak, bolunya lembut dan ga kering. Terus temennya Adhi pesen kue apa gitu ya, dia bilang enak juga.

Satu2nya pesenan yang kefoto, karena lucu.
Aneka kue. Jual roti juga, tapi kita gak nyobain.

Kita lumayan lama di sini, karena beneran gak ada tamu lain. Jadi berasa kaya rumah sendiri. Duduk juga sendiri2. Adhi dan temennya ngobrol di meja sendiri. Gua sama istrinya semeja sendiri. Sophie sama emak semeja sendiri. Kan kalo gini, kesannya nih cafe jadi rame wkwkwkwkw!

Bagian indoor
Bagian indoor
Ada sofanya juga di ruangan terpisah.
Bagian Outdoor
Bagian Outdoor
Mama yang gayanya mulai disalip anak.

Menurut gua, Serenity ini lumayan banget buat jadi alternatif cafe2 yang macam semut di Bandung itu.  Main di Bandung gak melulu harus daerah Utara kaan..

 


Serenity Bakery-Coffee-Eatery

Alamat: Jl. Palasari No.34, Malabar, Lengkong, Bandung.

Telepon: 0811-2327-180

Welfed – Gedong Putih

Tujuan kita main ke daerah Sersan Bajuri kemarin adalah ke Welfed. Karena afternoon Tea baru bisa jam 3 sore, makanya kemaren jalan2 dulu di Kampung Gajah dan Blackbird Hotel.

Awalnya gua ajakin Adhi untuk main ke sini.. tapi itu sekitar 3 tahun lalu. Setiap tahun gua ingetin kalo gua ngajakin dia ke Welfed dan belom kesampean. Adhi sih iya iya mulu jawabnya, tapi setiap sampe Bandung, jadwalnya berubah jadi acara molor dan keluar rumah saat kalong berkeliaran. Ya udah kebaca, ujung2nya kalo sama Adhi, basi lha yaa udah kelamaan!

#KZL

Gua ajakin temen bolang sajalah untuk kencan di mari. Sedih sih, udah sampe Welfed tapi cewe semua pesertanya. *pelukin bantal*

Welfed ini berada di dalam Gedong Putih di dalam kompleks Vila Trinity. Satu wilayah sama Kampung Daun. Kalau baca2 review, ke Welfed gak boleh pake sendal. Entah bener atau enggak sih, cuma kemarin ya kita akhirnya nge-heels ke sana. Biasanya pake celana pendek favorit tiap ngebolang, akhirnya pake yang panjangan. Daripada diusir ye kan..

Masuk ke Gedong Putih, kita akan disambut oleh bangunan putih (ya iyalah) dengan interior yang mewah.

mumpung sepi, sempetin foto.

Kita sempet pas2an sama beberapa orang yang pulang. Habis foto kita masuk. Di dalem gedungnya sepi banget, gak ada resepsionis, gak ada satpam, ga ada siapa2 di lobi. Jadi mikir tadi orang yg papasan beneran orang apa bukan? Di sebelah kanan, ada lorong panjang. Takut, sih.. tapi dipede2in aja lah jalan ke lorongnya. Di lorong sebelah kiri ada pintu terbuka dengan hordeng beludru merah yang menyambut kita. Sekelebat lihat, sepertinya itu restoran fine dining ala2 thailand dengan interior mewah. Lagi asik2 ngintip, tiba2 muncul mbak pelayan (yang cantik) menyapa kita mau kemana. Gua bilang mau ke Welfed. Lalu kita diantar menuju lift ke lantai 2.

Sampai di lantai dua, masih disambut dengan suasana yang sepi. Kita diajak melewati lorong gelap lagi.

Bentar… kok ya deskripsinya macam cerita horor ya? Habis beneran itu gedung sepi bangeeet. Kalo malem sepi begitu sih, amit2 dah. WCnya juga besar dan kalo sendirian, ceyem.. mau foto tapi gak berani.

Lorong gelap. Ini kondisi foto udah diedit yaa.. aslinya gelap. Gelap yang mewah. Kelen ngerti lha ya kira2 maksud gua? wkwkwk..

Mbak mengantar sampai di meja resepsionis Welfed, lalu ada Kang Mas yang menyambut. Kita milih untuk duduk di area outdoor. Kalo lihat di foto, Welfed ini kayanya cozy banget buat nongkrong2. Pas datang lihat aslinya, ternyata lebih bagus! Yang lebih nyenengin sekaligus nyeremin, cuma kita tamu satu2nya di welfed. Jadi bisa foto sesuka hati, tapi kesepian… wkwkwk *apa sih?*

Kenapa kita dateng ke sini milihnya jam afternoon tea? Karena.. karena kalo makan siang, belom buka. Pas makan malem, mahal. Jadi, kita pilih buat ngemil2 aja. Lha kita sampe jam 3 kurang aja, chefnya belom dateng! Jeng jeng…

Di sini, dessert pun mahal, hiks. Menurut info yang ada, untuk afternoon tea, seorang dikenakan charge minimal 75ribu (tapi kemaren masnya gak kasih info apa2).

Kalo baca2 review orang lagi, yang rekomen adalah dessert yang pake ice cream ungu. Sumpaah.. gua lupa fotoin menunya dan lupa hapalin menu yang gua pesen ckckck… Jadi gua lihat di foto orang, dessertnya cantik dan rasanya katanya enak. Waktu itu harganya 65ribu. Pas kemaren gua lihat di menu, harganya jadi 90ribu. *nangis* 90 belum tax lho ya. Karena malu (masa dateng bertiga tapi mesennya cuma satu), kita akhirnya mesen 2 dessert, satu lagi brownis yang harganya 85ribu.. (kalo beli Bandung Makuta, sekotak masih dapet kembalian) *garuk2 pala*. Untuk minumnya, kita milih Hot Tea yang termurah aja lah wkwkwkwkwk. Pantesan Adhi tar sok tar sok mulu tiap diajakin ke sini. Mihil, sis and bro.

10 menit kemudian, hujan turun. Makin enak suasananya buat molor, apalagi di area outdoor disediain bantal dan selimut. Pas hujan ternyata di lapangannya lagi ada yang prewed. Jadi mereka tetep prewed sambil pake payung. Lalu gua bersyukur, bisa lihat penampakan orang lain selain mas2 pelayan. Serem juga di gedung segede gini, manusianya seiprit. Rame salah, sepi salah. Ya jangan sepi2 banget juga lha yaaa.. Btw, Gedong Putih ini biasanya dipakai untuk acara kawinan, dsb. Keren banget sih, tapi sayang gua udah merit wkwkwk.

Untuk review2 selanjutnya, sepertinya temen bolang ini aja yang bakal jadi korban foto model gua hahahaha..

Setelah menunggu cukup lama, akhirnya dessert kita dateng. Mau makan sayang sebenernya. Habis gua suka banget warna ungu eskrimnya, cuakeeeep… tapi kalo gak dimakan lumer jugaa yaaa.. serba salah amat jadi orang labil. Akhirnya ku ambil sesendok, kumasukkan ke dalam mulut. Hap..

Enaaaaak!

Gua butuh loading cukup lama untuk mencerna rasa si dessert ungu cantik ini, karena rasanya di mulut nano2 banget. Asem, asin, manis, gurih, crunchy campur jadi satu, tapi entah kenapa bisa nyatu aja rasanya. Menurut gua enaaak! Sayang sekali harganya mahaal, hikss… kalo gak udah bolak-balik nyobain.

Yummehhhh

Setelah nyobain si Ungu, gua nyobain si bronis. Browniesnya juga enak dan unik karena di kasih apel gitu jadi ada rasa asem2 segernya juga, cuma menurut gua juaranya tetep si Ungu karena rasanya lebih unik. Harusnya gua makan browniesnya dulu baru si Ungu yaa.. keburu high expectation.

Well prepared dessert yaa..

Overall sebenernya gua puas banget hangout di sini. Dessert enak, suasana cafenya juga cozy banget. Yang gak enak pas bayarnya hahahaha! Mau balik ke sini lagi, tapi gak mau bayarnya huhuuu… *kodein suwami*

Berikut gua kasih foto2 outdoor suasana di Gedong Putih yang biasa dipake buat acara. Siapa tahu ada yang pengen wedding anniversary dimari kaya gua? *Kawin 10 taon aja belooon* Mimpi dulu aja boleh dong yaaa..


Welfed Restaurant

Alamat: Villa Triniti Bandung, Jl. Sersan Bajuri Km 4,7, Bandung.

Telepon: 0822-6269-6177

Orofi Cafe

Sebelumnya gua warning dulu yaaa kalo episode kali ini bakalan banyak foto narsisnyaaaa…

Jadi kalo males liat muka gua, silakan di skip.

Jangan nyesel yaaaaa…

Fotonya bagus lhoooo…

Foto cafenya ya bukan guanya. Gua sih tetep biasa aja biar uda diedit kaya gimana juga hahahaha. #miris

Orofi ini udah ada di list gua dari Desember tahun lalu, tapi batal pergi melulu karena yakin pasti penuh aja. Bikin penasaran karena lihat di foto tema cafenya putih2 melati alibaba gitu gua suka. Bersih dan terang kesannya. Akhirnya kemaren gua niatin dateng ke sini bareng temen bolang kesayangan gua.

Orofi ini berada di sebrangnya The valley, tepatnya di lantai atasnya Valley Suki. Makanya kemaren nemuin cafenya gampang gak pake acara nyasar. Cuma pake acara sirik aja kok rumah di dago pakar ini gede2 pake banget siiihhhh… *lalu intip2, ada anak cowo sepantaran Sophie ga.. kan lumayan bisa dijodohin sama anak gua wkwkwkwkwk*

Sejauh ini jarang gua nemu cafe yang penampakan aslinya lebih bagus daripada di foto. Biasanya hasil foto mah udah editan ya pasti dibikin ‘wah’ dan ‘menipu’. Kesannya gede taunya kecil. Tapi pas sampe di Orofi ini, gua sukaaaa.. Desainnya niat dan setiap sudutnya instagramable banget. Satu kata buat ngegambarin cafe ini adalah cantik. Serasa little santorini karena dominasi warna putih dan birunya.

Taraaa..
Cakep yaaa..
Spot poto2 canciks
Bahkan pagernya aja dibikin cakep. Itu kayanya rumah yang punya. Kebayang kalo wiken ga bisa bobo tenang.

Kekurangannya adalah karena dominan warna putih, kalau siang hari jadinya terik silau karena cahayanya mantul. Kemaren pas kita pergi sebenernya rada mendung, tapi entah kenapa tetep silau mata. Buat yang ga tahan silau, tenaaang.. ada part dari cafe ini yang tertutup tembok kok. Jadi ga bakal kesilauan.

Tah, bisa duduk di semi outdoornya kalo gak mau silau.
Bingung mau duduk dimana semuanya cakep

Kita sampai pas jam makan siang, tapi berhubung masih rada kenyang, kita akhirnya pesen pizza aja bagi tiga sama Sophie. Pizzanya sih biasa aja rasanya. Gue emang ga mesen makanan rekomendasi cafenya, jadi gua gak bisa bilang makanannya enak atau enggak. Temen gua yang pernah nyoba bilang kalo rasa makanannya kurang, tapi ya balik lagi ke selera masing2. Pizza ini juga yang dominasi makan si Sophie. Gua ma Cecil sih kenyang foto aja wkwkwkwk.. Oiya, harga makanan di sini menurut gua untuk ukuran Bandung rada pricey.

Pizza sosis keju pilihannya Sophie. Ya biasa ajalah ya rasa sosis ma keju gitu2 ajaa..
Ini juga pilihannya Sophie, tapi akhirnya gua yang makan karena bocah gak mau coklatnya bentuk daun. Maunya bentuk kupu2, sayangnya habis. Brownisnya enak ada kacangnya.

Susah banget ninggalin bocah buat foto bentaran. Padahal gua ninggalinnya juga ga jauh2, cuman beberapa bangku di depan Sophie doang. Heran punya anak insecure banget.

“Mamaaaa! Mama jangan tinggalin akuuu..! Mama gak usah foto2 laah.. Cukup, mamaaaa..!”

Sophie teriak2 gitu terus selama gua dan cecil foto sesyen.

Kan malu.

Kan salting.

Kan diliatin.

Ya udah ganti aja gua ajakin buat fotoin Sophie, eh anaknya ngadat. Pas difoto males2an. Giliran gua nyerah ajakin udahan, eh Sophie malah minta difoto2.

Kan kesel.

Ni lagi foto terus dijeritin. Antara malu sama jaim sama silau jadi satu. Nyengirnya jadi bingung.

Pose nungguin bon
Duduk di sini pun silauu..
Spot yang kudu ngantri
Si manja kesayangan

Kita lama banget di Orofi. Selain karena suasananya enak, anginnya cepoi2 banget bikin ngantuk. Salah satu yang bikin kita nongkrong lama di sini adalah, gua nungguin spot foto favoritnya kosong. Pas kosong pas kita lagi makan. Pas kita udahan makan, adaa aja yang foto di sono. Pake acara LAMAK. Ya udahlah foto ya gitu2 aja kan.. mau kaya apa lagi sih gayanyaaa.. ada yang setengah jam ngulang2 foto di spot yang sama. Dengan gaya sama pula!

Ngomongin orang bisaaa.. sendirinya? Eh maap yaaa.. gua foto juga banyak, tapi ga pake acara lama. Karena gaya gua ya gitu2 aja. Satu ketawa nyengir, dua sok ga liat kamera alias candid. Udah itu aza. Biasa juga yang candid hasilnya gagal huhuu.. Gua paling gak bisa gaya ala2 fashion blogger yang sambil levitation gitu2. Yang ada lobang idung gua mekar gara2 loncat hahahahaha! Apalagi foto ala2 celangapnya olivia lazuardy.. bisa habis gua dibully kikikikik.. ngebayanginnya aja gua geli sendiri. Gua sih salut banget lho sama para fashiong bloher itu. Gaya foto mereka kewl bangett aku sukaaaa.. (Lha, kenapa jadi bahas fashion blogger coba? ketahuan banget cita2 yang gak kesampean hahahah).

Lupa mention kalo malem hari di Orofi juga bakalan bagus dan romantis banget karena kalian akan disuguhi pemandangan malam kota Bandung yang buagwus bwanget ituuu.. ibaratnya kalo gebetan pasti langsung jadian, kalo pacaran pasti langsung dilamar, kalo jomblo pasti langsung baper. Kleper kleper bahasa singkatnya.

Oiya.

Ada adegan kocak sebelum kita ninggalin Orofi. Sophie lagi asik difoto sama temen gua sambil cekikikan berduaan (Iyaa.. mereka emang akrab banget). Terus tiba2 Sophie ngomong gini:

“Eh, itu kok ada bulu sih??”

“Bulu apaan? Dimana?” Kata Cecil sambil ngeliatin bajunya meriksa bulu apa yang nempel.

“Itu tuuuhhh.. Ada bulu tu tu tu tuuuh.. Bulu apa sih tante?”

“Lha tante juga mau tanya apaan sih? Bulunya dimana?”

“Di sini tuuuhhh.. Di KAKInya tante Cecil ada bulu tuuhhh…” sambil nunjuk TKP.

BWAKAKAKAKAKAKAKAKAK!!

Gua yakin kalo bukan anak gua, Sophie pasti udah dijitak!

Kok dia ngeh aja ya? HAHAHAHAHAHAHAHA…

Cecil langsung menjerit. Gua gak enak hati tapi terlanjur ngakak duluan wkwkwk! (Habis itu dibahas pula di blog).

Jangan gitu Sophieeeee!! Kamu ga tau aja kalo buluan tuh tandanya seksi!

“Kaki mama kok gak buluan? Berarti mama gak seksi?”

Jitaaaaaakk!!

 


Orofi Cafe

Alamat: Jl. Lembah Pakar Timur No.99, Ciburial, Cimenyan, Bandung. (Atasnya Valley Suki, Sebrangnya The Valley)

Telepon: (022) 2511450

Kalau gak salah weekdays bukanya mulai dari sore. Pastiin telpon dulu sebelum dateng yaaa..