Tungku Joglo

Tungku Joglo ini letaknya di komplek hotel wisma joglo, di Dago Pakar Resort.

Gua ke sini sebenernya iseng doang karena restonya baru dan sepi pas main daerah Dago.

Desainnya sih bergaya jawa banget.. Restonya luas dan adem. Ada outdoornya yang bisa dipake dinner romantis, tapi kemaren kita milih duduk di tempat yang beratap. Sinar mataharinya gak nahan, cynn… kulit gua sampe berkilauan kaya diamond (maklum, masih sodara jauh edward culun, yang vampir itu looh..).

Berusaha cantik tapi gagal. Gara2 silau. Jadi kalo gak silau, cantik? Menurut mamapapaku sih aku cantik…

Kita disambut sama salah satu ownernya yang cowok. Orangnya ramaaah banget. Tutur katanya halus. Gua sampe ga enak takut salah ngomong wkwkwkwk… Kita akhirnya pesen 2 nasi goreng. Terus dikasih komplimen mie yang dimasak ala singapore, lagi uji coba katanya. Ya kalo namanya gretong mana bisa kite tolak ye ga? Kasih daaah..

Pas makanan datang, Sophie lebih ngiler sama penampakan nasi goreng temen gua. Ga pake sopan, langsung minta tukeran dia. Untung si tante baek hati yaaa.. rela aja nasgornya dituker. Sementara gua makan mie baso ala singapore dooong..

Gua tetep gak bisa foto makanan biar terlihat enak. Salahin kameranya lha yaaa.. etapi nasgornya emang gak cakep penampilannya yak?

Overall makanannya sih oke. Mienya mayan pedes, tapi apa karena berbau jawa, tastenya lebih ke manis. Nasi gorengnya juga gitu. Gua doyannya mah yang asin2.. bokap nih yang kayanya cocok makan di sini. Temen gua sih bilang nasgornya oke2 aja. Sophie juga lahap2 aja sih makan nasgornya, tapi gak abis. Iyalah banyak gitu porsinyaa.. bisa habis 2/3 aja gua udah takjub. Nih bocah enak banget yaa.. makan banyak kaga gendut. Lha guaaa? Perasaan makan udah dikit malah kadang malem kaga makan.. pas nimbang kenapa naik ajaaa? *KZL BAT GUA*

Habis makan kita disamperin sama ibu haji yang punya resto. Nih ibu pembawaannya bikin adem. Kelihatan banget aura baik hatinya. Ngajakin kita ngobrol, terus nanya2 masakannya enak ga? Dia lagi uji coba dan butuh saran. Lha ya gua sih ngomongnya ya enak2 ajalah. Lagian kalo disuruh kritik orang tua gua gak bisa dah. Takut kualat. Jadi cari aman aja bilang enak. Emang kenyataannya enak karena mienya.. ludes tak bersisa. Sophie yang diomelin (becanda) ma ibunya karena makan gak abis hahahaha.. mukanya Sophie langsung manyun. Ibunya juga bilang kalo mau rikues chinese food, ibunya bisa masakin juga (ngeliat tampang gua yang kaya artis hongkong kejepit pintu, makanya nawarin). Gua tolak halus. Masalahnya gua eneq, lha pan kemaren seharian makannya chinese food melulu pas sinciah? (Ceritanya ini latepost).

Si ibu ngajak ngobrol lumayan lama, gua mau udahin gak enak melulu abis orangnya ramah bangeet.. Maap ya buu.. masalahnya ini kita lagi cafe hopping. Schedulenya padet.. (Duileeeh sok arteeissss…). Gua akhirnya minta bon dan pas bonnya dateng gua bengong dulu. Seumur2 gua makan di cafe ato resto kaga pernah dah gua dapet tagihan nominalnya segini: 65 rebu untuk 1 nasi goreng spesial, 1 nasi goreng ala apa gitu, 2 es teh, sama komplimen mie. 65 rebu?? Nih ibu niat jualan gak sih? Kok ngasih bon kaga pake tax dan service? Baik juga kira2 kali, Bu? *Yeee.. dia yang jualan elu yang protess*

Waktu pamitan, ibunya titip pesen: “Bilang2 ke sodara dan temen2 yaa.. tolong dipromosiin. Temen2nya kalo ke Bandung suruh main sini. Itu bisa foto2 juga, baguus.. Ini ngikutin trend masa kini lho, opo iku? kekinikinian?” Iyaaa.. kekinian aja cukup, bu. hihihi..

Sebagai orang baik dan juga cantik, tentu saja amanah si Ibu gua teruskan. Gak dititipin pesen gitu juga tetep gua tulis di blog buat bahan review ala2. Ibunya gak tau aja dia habis ngobrol sama sikucingmanis. Hahahahahahahaha! *timpuk sapu*

Ya sudah! Silakan ini foto2nya! Gua lanjut nerusin draft kekinikinian selanjutnya…

Ini Pintu masuk/keluarnya
Anakku yang doyan pamer ketek
Eng.. ini pintu apaan ya?
Boleh lah ya buat kekinikinian..
Untung masih sepi, jadi bisa #potd

Ya, gua emang cinta sama meja dan bangkunya, makanya fotonya dari berbagai angle
pemandangan yang bisa kamu lihat kalau kamu makan di Tungku Joglo! Pastikan Anda bukan seorang Jom..blooo.

 


Tungku Joglo

Alamat: Hotel Wisma Joglo, Jl. Raya Resort No. 19, Dago Pakar, Bandung

Advertisements

Kapulaga Bistro

Ih, lupa ternyata ada cafe yang belum diceritain pas natalan kemaren padahal cafenya oke.

Ini cerita tanggal 24 desember 2016 kemaren.. (belom lama laah.. baru 2 bulanan). Karena bawa 2 bocah aktif, gua kudu nyari lokasi nongkrong yang bikin mereka betah. Soalnya gua janjian sama temen gua dan mau ngobrol2 lama. Temen gua juga punya balita juga. Nasib emak2 banget kalo mo nongkrong di buntutin ama yang rewel2 wkwkwkwkwk.. Dan ini salah satu cerita dimana ngafe terasa disaster karena anak gak kompak.

Di jalan Dayang Sumbi emang banjir cafe2 kaan.. Kebetulan kalo di sana setiap gua datengin, cafenya tuh luas2 tempatnya. Pas banget pula ada cafe yang baru buka namanya Kapulaga Bistro. Ada tamannya, ada kolam ikannya, ada rumah pohonnya, dan ada perosotannya! Horeeee… Langsung janjian di sini aja.

Cafe dengan halaman luas.
Kapulaga BIstro

Temen bolang foto sekali udah cakep. Gua foto berkali2 kok gak cakep juga ya? hahaha delete, delete!!
Maap ini foto minuman berantakan. Males fotoinnya ahahaha

Kapulaga Bistro ini satu komplek sama Bee Hive Cafe & Eatery. Bee Hive sekarang punya boutique hotel juga. Dulu pernah ke sini makan siang monster burger yang gedenya ngalahin kepala Adhi. Harganya mureh pula. Adhi baru makan lagi jam 10 malem saking gedenya tuh burger (yang gue heran, Adhi masih ngerasa laper dan niat makan aja malem2).

Bee Hive Boutique Hotel

Nah, Kapulaga ini terkoneksi sama Bee Hive. Ada pintunya (Cakep pintunya, gua foto bulak-balik di sono, padahal hasilnya gitu2 aja hahaha). Tempat parkir luas. Kapulaga ini cafenya luas dan tingkat dua. Kemaren gua gak ke atas karena di bawah masih banyak tempat. Karena Outdoor jadi gak ber-AC. ACnya angin sepoi2 yang kadang ada kadang enggak tergantung cuaca. Anak2 seneng gak di sini? Kadang seneng kadang enggak, hahahaha! Abby sih happy2 aja. Entahlah apa karena masih pagi atau ngantuk atau gimana, Sophie mood swing. Mau main kalo gua yang temenin. Yaaah.. ini mah sama aja bohong yaa.. Apa kabar acara ngobrolnya? Akhirnya gua temenin dia main sebentar bareng2 sama Abby dan anaknya temen gua. Habis itu daripada acara ngobrol gak jadi ye kan.. anak2 gua beliin cemilan aja yang mereka suka dan suruh duduk bareng2. Gua dan Cecil (temen bolang) sih mesennya es teler doang. Suami temen gua mesen soto, katanya enak.

Pintu cakep
Ketika masih pada bagus moodnya anak2.. (gak bagus2 amat sih, mukanya anak temen gua udah mengkerut bwahaha)

Kelar makan anak2 ribut mau jalan2 dan lihat ikan super gede di Bee Hive. Sebel, siapa yang kasih tau sih ada ikan gede? Kan anak2 jadi penasaran nyariin. Dianterin Sus ke Bee hive Cafe. Eeh.. di sana malah ada playground kecilnya. Ada meja dan bangku kecil warna-warni dan mainan motorik. Jadi aja anak2 pada nongkrong di sono.  Tadinya mikir mau delegasiin sus aja sendiri. Boo, tapi jagain anak 3 gak bisa diem semua, bisa2 si sus pingsan. Kata sus dalam khayalan gua, “Mending saya berenang sama ikan2 di kolam daripada jagain anak tiga.” Ditarik balik ke Kapulaga, anak2 pada gak mau aaaa… Anak temen gua mau balik dengan syarat, mainan dari Bee hive di bawa. Nah loh! Horeeee.. pusing berjamaah. Udah mabok gitu, mama2nya nambahin rempong lagi kudu foto rame2. Harus sama anak2, padahal anak2 pada gak mau di foto. Akhirnya ada yang nangis, ada yang ngabur ke playground, ada yang minta pulang. Hidup rempong deh! Suami temen gua sih asik aja makan sendirian, gak pusing. Anak2 mah nyarinya mama meluluuuuuuww.. (ngomongnya sampe monyong pake memble). Sekadang di situ saya merasa sedih.. kepingin gantian jadi laki2. Lalu mikir gak bisa pake pita dan beha, ah gak mau ah.

Emak2 Rempong. Yang Single juga kudu foto sama anak, biar rempong juga.

Kalo main2 ke daerah Dago, nyari2 cafe yang luas dan kids friendly, cobain melipir ke jalan Dayang Sumbi deh. Mau Bee Hive atau Kapulaga Bistro atau Noah’s Barn (baru ngeh gua pake baju yang sama pas ke noah’s barn kwkwk) semuanya oke. Menurut gua lho yaa…

Pastiin aja mood anak lagi bagus pas diajakin ngafe. Kalo gak jadinya ribet kaya kita kemaren. Boro2 gosip laaaah..

#derita_mamak_mamak

 

Sydwic

Pertama lihat foto2nya di ig food blogger, gua langsung suka sama ambiencenya. Seperti biasa, kontek temen bolang, atur jadwal di Bandung, cus kita pagi2 ke Sydwic. Kenapa pagi? Karena masih sepi. Iya gitu aja alesannya. Gua sebel kalo cafe udah kecil dan penuh sama orang. Gak nyaman. Jadi lebih baik datang begitu cafenya baru buka.

Kemaren ini sebelum acara ke rumah guguk dll, kita sarapan dulu di sini. Kita sampe jam setengah 10-an. Sampe sini, rame doong di bagian depan. Ternyata bukan rame sama tamu, rame sama yang mau interview. Oh iya, point penting. Karena letaknya di jalan raya, Sydwic ini susah parkir. Tempat parkirnya kecil dan penuh sama motor. Jadi kita harus parkir di pinggir jalan. Kalau lagi penuh, yaa.. pasrahlah pada tukang parkir atau cari tempat lain. 😀 Ni mau nge-review tapi belom2 udah jelek2in tempat parkirnya, gimana sih hahaha.. Untungnya Sydwic ini di tengah kota yang emang jadi lautan cafe. Akses menuju ke Sydwic ini gampang. Ya kalo ga mau ribet sama parkir bisa pake uber da.

Tampak luar
Tampak luar

Di dalem, kita tamu pertama. Ada lagi mas2 yang lagi interview mbak2 dan foto2. Gua sebenernya pengen nawarin diri buat difoto juga, tapi takut diusir wkwkwk! #lusiape. Sebenernya kehadiran gua pun sepertinya mengganggu sesi foto2 mereka. Karena spot2 yang mau dipake foto, gua pake duluan, malah mereka yang nungguin gua kelar. Wkwkwkwkw… Sorry, bro… situ gak mau motoin siih.. *tetep mas-nya yang salah, cewe gak boleh salah :p*

Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic

Kita cuma pesen sandwich sesuai rekomendasi kasirnya. Turns out, lama aje keluarnya. Entah kompornya belom panas apa ayamnya belom ditangkep apa gimanaaa.. setau gua yang namanya sandwich mah gak lama bikinnya kalo bahan2nya udah ada. Apalagi tamunya baru kita doang kaaan.. ya tapi gak papa. Kita juga belom terlalu laper dan gak diburu2. Sandwichnya juga oke rasanya.

Sepiring rame2
Sepiring rame2

Kalau sepi, suasana di Sydwic ini enak banget. Mereka sih sebenernya indoor, tapi entah gimana arsiteknya pinter bikin ventilasi, kalau ada angin, ruangannya jadi sejuk banget. Padahal ada AC, tapi kemaren ga dinyalain dan kita bertanya2 dari mana datangnya angin nan sejuk ini. Asalnya dari atas turun ke ketek seluruh ruangan. Gua pingin nih.. punya rumah model begini. Gak perlu AC udah adem.

Nah, angin masuk dari sela2 ventilasi diujung2 dinding.
Nah, angin masuk dari sela2 ventilasi diujung2 atas dinding. Bingung kan maksud gua apa? Samaa..

Selama nungguin makanan sih kita cuma ngobrol2 aja. Anak2 malah sempet berantem. Biasa rebutan.. tapi namanya anak2, gampang berantem gampang baikan. Moodnya kalo pagi masih bagus. Sophie bahkan mau diajak foto2 sama gua dan kasih senyum superrr manis. Selama nunggu makanan, gua dan teman gua juga asik gantian foto2. Asik lahh kalo sepi mau ngapain juga bebasss..

Banyak yang blur karena Sophie gak bisa diem.
Banyak yang blur karena Sophie gak bisa diem.
Akhirnya bosen hahaha
Akhirnya bosen hahaha
Mama juga foto
Mama juga foto
Temen bolang juga foto
Temen bolang juga foto
Kalo lagi duduk mau deh foto bareng. Kalo udah berdiri, gua minggir aja, kalah tinggi hahahaha
Kalo lagi duduk mau deh foto bareng. Kalo udah berdiri, gua minggir aja, kalah tinggi hahahaha

Udah kenyang, udah puas foto2, anak2 juga udah ribut minta ke rumah guguk, jadi kita cabut. Sampai kita udahan, tamunya cuman nambah satu keluarga. Gua yakin makin siang bakalan makin rame. Lha itu parkiran pas kita keluar aja makin panjang. Beneran kalau mau ke sini mending pagi biar ga senewen sama parkirnya (tetep komplen). Eh tapi2, di balik tempat parkir yang sulit, cafenya cantiiikkkk… Saya suka banget!

Salam eksis selalu!

Kopi Kodok

Gue pun sama “HEH?”nya pas baca di waze ada cafe namanya Kopi Kodok.

Kopi apaan ini? Kopi rasa kodok? Kopi aroma kodok? Dicampur kodok? Kopi swikee?

Ew..

Berbekal rasa kepo dan deket dari tempat main kita saat gua menemukan kopi kodok, cus lah gua kesana.

*padahal gua uda bikin itinerary ke tempat lain dan gua langgar sendiri akhirnya* #terlalukepo #gampangan

Kopi kodok ini terletak di pinggir jalan Sersan Bajuri, sebelum Maja House. Gampang kok nemuinnya. Tempatnya oke dan gak ada kodoknya. Lha terus kenapa dinamain kodok? Ternyataaaa.. Kopi Kodok itu singkatan dari Kopi Diolah Kekinian. OOOOOHHHH…. IYA JUGAA.. Secara orang Bandung itu suka menyingkat nama tempat, I should’ve known.

Tempatnya cakep.
Tempatnya cakep.

kk02 kk01 kk06 kk05 kk07

Anyway, yang excited kemari itu adalah Sophie. Doi nguping gua pas lagi ngomong “Apaan nih kopi kodok?”. Langsung ikut nimpalin, “Apaan kopi kodok, Mama?” “Kayanya cafe” “Sophie mau kesana. Sophie mau liat kodok..”

Dan di sinilah kita. Di cafe yang namanya kodok tapi setelah di cari sama detektif Sophie ternyata gak ada kodoknya. Sophie kecewa dong? Mayaan.. tapi terbayar dah sama makan nasi goreng. Menu makanan di sini standarnya macam indomie dan nasi goreng. Gua dan temen gua ngumpet2 mesen indomie. Jangan sampe anak2 liat tu indomie, bisa mupeng mereka. Kopinya gak nyobain. Kebetulan rombongan pada ga doyan kopi. Harga makanan dan minumannya sih standar aja.

Indomie Telor Kornet
Indomie Telor Kornet

Padahal ga ada di itinerary, tapi kita malah habisin waktu lama di kopi kodok ini. Tempatnya adem dan kebetulan kita dateng pas sepi. Semenjak kedatangan kita jadinya ga sepi lagi sih.. hahaha. Kita asik makan, anak2 habis makan asik lompat2 dan selfie sama ncus, Gua sama temen gua sibuk eksis.

Lagi lebay
Lagi lebay
Foto di pintu ini kayanya ada 20 kali. Karena udah jepret2 banyak, temen gua baru ngeh ada yang fotobomb di belakang gua. Haiyaa.. Kudu diulang lagi dong fotonyaa..
Foto di pintu ini kayanya ada 20 kali. Karena udah jepret2 banyak, temen gua baru ngeh ada yang fotobomb di belakang gua. Haiyaa.. Kudu diulang lagi dong fotonyaa..
Dipikir2 lagi, nih pojokan sebenernya tempatnya mayan serem.
Dipikir2 lagi, nih pojokan sebenernya tempatnya mayan serem.
My jangkung friend. Ngiri sangat sama kakinya. Gak mau foto sebelahan, gua jatuhnya kontet banget. Gimana kalo foto sama si Indro  bisa disangka anak wkwkwkwkw..
My jangkung friend. Ngiri sangat sama kakinya. Gak mau foto sebelahan, gua jatuhnya kontet banget. Gimana kalo foto sama temen gua si Indri bisa disangka anaknya wkwkwkwkw..
Cie cie..
Cie cie..
cie cie..
cie cie..

Karena sering pergi sama temen bolang gua ini, kalo udah sibuk di Jakarta, gua suka kangen pergi2 sama dia. Setiap browsing tempat baru di Bandung, yang keinget dia duluan aja hahahaha.. Cil, siap atuh ya kalo gua nanyain “Wiken ini balik Bandung gak?” Hihihi. Plis gak pake acara nabrak tembok lagi… Kaget. 😥

Buat yang mau ke daerah Lembang atau balik ke Bandung lewat Sersan Bajuri, boleh banget mampir ke sini. Anginnya segeeeeerrrrr….

*Kangen Bandung*

Pagi di Armor Kopi dan Waroeng Pinus Tahura

Akhirnya kesampaian juga gua kemari. Bener2 deh.. Gagalnya udah 3x aja. Pertama ke sini, hujan deres tiba2. Lalu kali kedua, gak jadi karena macet. Ketiga, pas puasa kemaren, ditutup! Akkkhhh….

Syukur akhirnya dibuka lagi yaa.. langsung dah bolang mama dan bolang sophie cus ke Tahura. Kalau pagi, jalanan masih lancar di dago. Emang enak ngebolang pagi2 di Bandung dah.. mana masih seger pula udaranya kaan..

Kita sampe di Tahura jam 9 pagi. Cafe2 yang lagi hits, semuanya berada di sekitar pintu masuk tahura kok.. Lalu pas sampe ke Armor, jiaaahhh rameeee! Untung tempat duduknya banyak, jadi tetep kebagian. Heran.. orang kalo mau eksis, pagi2 juga dijabanin.. (termasuk ente!). Ada 3 cafe berderet di Tahura ini, paling laku si Armor. Kita kudu pesen makanan dan minuman langsung di kasir, kasih nama, nanti tinggal dipanggil2 mesra. Serius, mesra. Dan MANJA. Kalo buat gua lucu, sih.. tapi buat temen gua, agak geli. wkwkwkwkwkwk… Harusnya gua pake nama temen gua aja yaa.. jadi pas dipanggil2 mesra gitu, biar dia muntah sekalian hahahaha…

Di Armor ini, Mas2 yang jaga, antara kelewat ramah atau kelewat genit. untung gua bawa anak ya, jadi gak digodain. Yang digodain malah Sophie. Sophie sih emang dasarnya jutek sama cowok, di godain gitu, langsung ngomel “Jangan ganggu Sophie, lagi main!” Tsaah.. Sophie lu godain.. Temen gua malah sampe diajakin jadian hahahahaha… Gua ketawa mulu deh di sini ngeliat kelakuan para mas2nya. Plus ya, mereka dengan ramahnya nawarin untuk foto2in kita (pake kamera kita tentunya bukan kamera mereka laah). Jadi ada pasangan yang pengen foto berdua, si mas langsung sigap foto dari berbagai angle. Kalo ada gerombolan cewe2 mah si mas lebih seneng lagi, wkwkwkkw.. Tapi bukan kesan menjijikkan gimana sih yang gua dapet ya.. emang gayanya mereka seperti itu. Ramah sama pengunjung. Kalo ada bangku kosong di tempat yang lebih instagramable, si mas nawarin mulu lho mau gak kita pindah di situ aja. Sayangnya keburu didudukin orang terus.

Rame ih
Rame ih
Bangku ini cuma kosong semenit
Bangku ini cuma kosong semenit
Ketika ga siap di foto jadi satu2nya foto fokus dan ketika siap foto, semua hasilnya blur..
Ketika ga siap di foto jadi satu2nya foto fokus dan ketika siap foto, semua hasilnya blur..
Biar rame dan berantakan tetep eksis donk
Biar rame dan berantakan tetep eksis donk
Ini beneran di candid lhoo.. tumben bener gak monyong hahahaha
Ini beneran di candid lhoo.. tumben bener gak monyong hahahaha
Ini foto sepi yang berhasil diabadikan
Ini foto sepi yang berhasil diabadikan
Eh ini juga sepi sih..
Eh ini juga sepi sih..

Karena gak ngopi, gua cuman mesen green tea dan pisang goreng. Gak ngopi tapi mainnya ke warung kopi muluuu.. Ya biarin aja sih..

Pesenan
Pesenan

Sophie suka di sini, tapi gak suka sama “lantai”nya yang bebatuan. Susah jalan katanya. Hidup memang gitu, nak.. gak bisa mulus melulu ya, sophieee.. #eaaa

Selesai dari Armor, kita jalan2 sebentar ke cafe di sebelah Armor, yaitu Waroeng Pinus. Di Waroeng Pinus kita bisa nyewa hammock. Hammocknya disusun bertingkat. Ya kalo mau lomba manjat juga bisa sih…

Si hammocks bertingkat. Pusing liatnya..
Si hammocks bertingkat. Pusing liatnya..
Numpang yaa..
Numpang yaa..

Penampakan Warung Pinus ini lebih girly kalo menurut gua. Gua suka sama tempatnya. Lebih sepi dan lebih misterius. Malah banyakan gua foto di sini daripada di Armor. Lain kali mau nyobain ngeteh cantik di sini ah. Sophie juga seneng soalnya ketemu banyak buah pinus yang awalnya dikira buah salak hahahaha.. (nanti kita belajar lagi bedain buah salak sama buah pinus ya, Sophie.. Sebenernya sih beda banget, neng!)

Si buah "salak"
Si buah “salak”
waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus

pinus01

waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus
waroeng pinus

Tuuh… Cakep yaa.. asik banget di dalem hutan ada cafe begini. Cantik. Suka.

Ini cantik juga yaa..
Ini cantik juga yaa.. sayang lagi manyun
Mama cantik dan anak cantik hihihihihi.... *Kabur*
Mama cantik dan anak cantik hihihihihi…. *Kabur*

 

Sekian dan terima kasih. Yuk kita cus ke bandung!

Lereng Anteng Panoramic Coffee place

Lereng Anteng ini tempat ngafe baru di Bandung, tepatnya di daerah Punclut. Kalo ditanya itu dimana, gua juga gelap. Yang pasti dia di daerah adem lah. Pake Waze aja, pasti nyampe. Kemaren waktu jalan2 sama sepupu gua juga kita cuman ngandelin waze karena pak supir gak tau Lereng Anteng dimana. Untung nyampe dan gak pake nyasar!

Cafenya sendiri sebenernya belom jadi banget kalo dari yang gua lihat kemaren. Ada dua pilihan untuk menikmati pemandangannya. Bisa di “atas” nyantai di bean bag yang warna-warni atau duduk ala camping di bagian “bawah”. Gua pribadi sih gak suka nongkrong di tendanya. Sempit ah, hehehe. Cocok bener sih ini buat yang pacaran. Jaman pacaran tante kakak udah lewat sih yaaa.. jadi milih duduk di bean bag aja dah.

Bagian bean bag
Bagian bean bag, dipenuhi dengan sesama narsis kekinian
Bagian tenda. mau pilih yang mana?
Bagian tenda. mau pilih yang mana?

Bawa anak kecil sebenernya agak ribet ini karena landscapenya yang gak child friendly. Apalagi kemaren pas mampir pas bawa ponakan cowo 2 orang. Waduuuhhh.. aku udah jantungan liat mereka lari2. Umur emang gak bisa bohong.. hiks. Jadi kalo yang mau mampir sama balita, harap berhati2 yaa..

2016_0624_15542300-01
Seger yaaa.. pemandangannyaa
2016_0624_16043900-01
cantik yaaaa.. bean bagnyaa..

2016_0624_16041400-01 2016_0624_16094300-01

Untuk makanannya sendiri, berhubung kemaren mampir bentaran aja, cuman beli pisang goreng (lagi) sama bala2. Ibu2 sibuk ngunyah, anak2 sibuk rebutan bean bag. Rombongan kita asli rusuh banget deh. Mana pake acara Sophie gak mau pulang pula kalo bean bagnya gak dibawa! Adoohhhhh… Semoga muka2 kita gak dipotret dan dipajang di depan pintu sama yang punya, dengan tulisan “Bagi muka2 tersebut, dilarang datang kembali! Hatur Nuhun.”

Waktu gua ceritain ke Adhi soal Lereng Anteng ini, dia juga penasaran pas gua upload ke FB katanya.

A: “Kok kamu nemu aja sih tempat2 begini?”

N: “Iyaaa.. aku seneng sih sama yang ijo2..”

A: “Maksudnya duit?”

N: “Itu juga seneng bangeeet…” *gelayutan manja*

A: “Kalo seneng sama yang ijo2, mending kamu ke pasar tuh banyak sayur ijo2 buat kamu masak!”

*lepas gelayutan* *Alihkan pembicaraan*

N: “Eh, dhut, burung tuh, buruuung…”

Hahahahahaha… Kalo masak sih, males ah..

 

Anyway, yang lagi liburan di Bandung mau cafe ini, selamat kekinian di Lereng Anteng!

 

*kok tumben fotonya dikit?*

Jawab: Aku sibuk jagain anak dari heboh kegelinding, rebutan bean bag, dan perang teriak.