Warung Kopi Gunung Ciwidey, Kebun Teh, dan Petik Stroberi

Waktu ke Ciwidey, gua sempet browsing di google dengan kata kunci: cafe kekinian di ciwidey.

Hasilnya nihil. Yang keluar malah restoran sawung gawir dan sindang reret yang emang udah ada dari jaman Adhi kecil. Itu bukan kekinian dong ya. Itu kejadulan.

Lagian kan ke ciwidey nyariin alam, jadi gua pasrah aja soal cafe2.

Warung Kopi Gunung ini yang nemuin Adhi. Pas perjalanan menuju kebun teh rancabali, dia ngelihat ada cafe di tengah2 pepohonan. Adhi lanjut ngomong, “Eh, nanti kita ngopi situ yuk.. kayanya enak.” Kita semua setuju. Jarang2 bos adhi ngajakin ngape. Doi mah ngajakinnya molor mulu.. Kita pun lanjut ke area Glamping Lakeside dan ujan2an manja di sana.

Kelar dari area glamping, gua sama Indri masih pake acara nyariin spot cakep di kebun teh buat kita foto2. Emang ribet deh tauuu.. udah ujan, dingin, becek, tetep aja ganjen.

Random milih spot kebun teh

Setelah ganjen2 terlampiaskan, melipirlah kita ke Warung Kopi Gunung dengan harapan mencari secercah kehangatan. Taunya dinginan udara di luar daripada di dalem mobil. Brrrr…! Langsung pesen yang anget2. Entah mesen apa aja waktu itu, tapi seinget gua mesennya banyak.

Sayang hujan terus, padahal di luar cafe pemandangannya mistis2 romantis gimanaa gitu. Banyak pohonnya. Jadi ga bisa foto2 deh (di luar.. di dalem sih banyak! Hahaha..).

Pemandangan di luar cafe
Tampak dalam cafe
Udah di gunung pun masih maen gadget
Orang narsis gak dimana2 sadar kamera
Nungguin duit jatoh

Kata masnya, Warung Kopi Gunung ini masih soft opening. Nantinya bakal ada taman bunga dan pemandian air hangatnya. Lebih semangat Adhi balik lagi ke sini daripada gua. Gua mah udah tau lah… Kalo sama Adhi mah pasti balik lagi, tapi hitungan tahun. Paling cepet juga tahun depan. Jadi gua gak berharap apa2 deh, kecuali tiba2 Adhi kesambet jin ciwidey, minta dianter balik kemari secepatnya. Idiih amit2..!! *ketok semua meja 3x*

Balik dari ngopi, karena udah janji sama Sophie mau petik Stroberi, akhirnya kita plirak plirik sepanjang jalan ciwidey. Banyak yang menawarkan pilihan petik stroberi ini, jadi sesuai selera kalian aja mau yang di kebun kecil, kebun luas, atau kaya gua waktu itu metik di kebun orang. Adhi kemaren maunya yang kebun stroberinya besar dan bisa lihat pemandangan. Padahal lagi hujan dan berkabut. Entah pemandangan mistis apa yang pengen dilihat Adhi. Jadi mikir lagi kenapa doi suka banget kabut2an gini, jangan2…. Hiiiii… *ketok semua meja 3x lagi*

Cuaca waktu metik stroberi sebenernya gak mendukung. walaupun cuma rintik2, tapi beceeeek! Adhi mah enak aja maen nyuruh2 metik, lha sepatu apa kabarnya? “Udah gampaang.. nanti pulang tinggal kamu cuci.” Hooo iyaaaa, enak emang tinggal nyuruuh! *jitak 3 kali* Sophie sih gembira banget bisa petik2 Stroberi. Kita metiknya cuma 10 menit. Gua yang gak tahan sama becek2nya plus dingin takut Sophie sakit. Untungnya Sophie puas meskipun cuma bisa metik sebentar. Di kasirnya gua minta hasil stroberi Sophie yang cuma 3 ons digenapin jadi sekilo aja. Harga per kilonya 80ribu. Kayanya rata2 harga stroberi di ciwidey emang segini. Tahun lalu juga harganya sama. Ohiya, per orang yang masuk kebunnya juga dikenain biaya 10ribu.

Sophie yang tetep semangat dan mama yang mukanya udah males
Ada mpus genduut

Tips mama Sophie ke alam Ciwidey:

  1. Bawa perlengkapan hujan. Kayanya emang cuaca di Ciwidey gak bisa diprediksi kapan cerah kapan hujan, jadi lebih baik bawa payung, jas hujan, Jaket tebal, baju hangat buat ganti, dan sepatu boot. Ini penting kalo tetep mau eksis pas hujan.
  2. Udah kayanya tipsnya itu aja wkwkwkwk..
Advertisements

Dinginnya Suasana di Glamping Lakeside Rancabali

Liburan sincia kemaren kan Indri n hubby main ke Bandung. Indri kan selalu mintanya lihat yang ijo2 kalo udah sampe Bandung. Diajak ke alun2 gak mau, padahal karpetnya ijo juga, ya udah kita ke ciwidey aja deh yuk! Tujuan ke ciwidey kali ini adalah: ke resto bentuk kapal di glamping lakeside rancabali! Kita sih ga nyobain glamping, cuman numpang makan dan foto2 di Pinisi Resto dan sekitarnya aja. Itu juga pake perjuangan.

Perjuangan pertama, menempuh macetnya jalanan menuju ciwidey. Dari rumah adhi sampe ke Pinisi Resto ini 2.5 jam ajah. Padahal daerah rumah Adhi udah di Bandung Selatan. Perjuangan kedua, menempuh hujan badai disertai angin kencang dari tempat parkir menuju resto. Payung kepengennya terbang muluu.. Perjuangan ketiga, dorong2an sama orang lain karena rame dan sempit pake banget. Perjuangan keempat, nyari tempat duduk. Eh ini sih hoki, dapetnya cepet. Pas gua bengong pas keluarga di depan gua udahan. Langsung gua duduk manis dan naro2 barang supaya ga didudukin sama orang lain. Perjuangan kelima, perjuangan hati karena sedih gak bisa lihat pemandangan. Lihatnya cuma kabut melulu. Kaya udah jauh2 pas sampe *nyess* gitu rasanya entah apa yang dilihat.

Ini kabutnya udah mendingan, makanya bisa foto. Pas hujan lebat cuma keliatan putih doang.
Tapi kabutan gini Adhi malah seneng. Bagus banget katanya.. Tapi dia cuma lihat 5 menit trus ke mobil. Gak nikmatin pemandangannya. Suami yang aneh..
Di sebelah kanan itu area glampingnya, Private.
Adhi ngajakin nginep di sini, tapi gak janji kapan.

Udara di Ciwidey ini dinginnya kaya di kulkas! Kemaren 16 derajat aja. Lebih dingin dari AC di kamar. Kalo ngomong nafas kita sampe putih saking dinginnya (Sophie seneng nih lihat nafas bisa berwarna putih. Di jakarta disuruh ulang2 keluarin nafas putih. Mana bisaaa…) Udah dingin ditambah kebasahan karena hujan angin kan.. percuma aja pake payung. Nutupin atas eh anginnya dari sebelah kiri. Nutupin kiri, dari atas keujanan. Huwaaaa.. kenapa sih gitu amaaat? Jadi kepengen punya payung yang ada tirainya sekalian. Untung aja Sophie udah gua bekalin mantel tebel dan jas hujan, jadi dia aman. Sayangnya gua lupa bawain kaos kaki! Hadeuuh.. untung bocah kuat lho ga pake sakit udahannya. Yang sakit malah gua. Karena udah dingin dan hujan gitu masih pecicilan sama indri foto2 seru2an. Ya maklumlah anak kota norak, jarang lihat kabut.

Di Pinisi resto yang ramenya ngalahin sunatan massal, kita pesen nasi liwet, nasi goreng, dan sop iga. Nasi liwetnya lumayan. Yang lain punya indri n hubby. Karena kemaren kelaperan sih kita merasa makanannya enak. Dan yang paling penting kita kenyang. Kenyang dan dingin menyebabkan ngantuk.

Wefie sambil nunggu makanan dateng. Sophie nyebelin gak mau difoto, tapi ngintip2.
Nasi Liwet.
Bon yang disuruh foto sama Indro. Buat bukti kalo kita pernah makan di Pinisi Resto. Ya sutra ku foto. Ngeblur!

Yang gua heran ya, masih ada aja ciwik2 super. Super karena bisa pake baju u can see (the ketiak) dan celana pendek. Gua ngeliatin dia aja menggigil, tapi dia biasa2 ajaaa.. nampaknya si neng udah terbiasa hidup di yurep. Dingin segini mah byasah ajah.. (ngomongin orang sendirinya juga doyan celana pendekan hahaha).

Habis makan kita lihat2 pemandangan di luar. Kabutnya masih ada tapi at least Situ Patenggangnya kelihatan. Tahun lalu kan ga jadi kesini. Masa tahun ini gagal jugaa, gak asik dong ya. Biar kabutan, tapi gua udah puas deh bisa lihat situ patenggang. Sayang ga bisa beradegan mesra macam di film heart.. (eh bener gak sih filem heart? Si Acha ama irwansyah waktu masih cie cie dulu? Ada juga lah filem indo yang syutingnya di sini.. si sheila marcia kalo gak salah yang main). Adhi mengamankan Sophie di mobil. Dia bilang santai aja kalo mo foto2, dia milih kering sama anaknya di dalem mobil. Ya sud, kita lanjut foto2 dengan santai. Sebenernya dipikir2 ngapain juga foto2 di sini, hasilnya muka lepek semua kena ujan hahaha.

Kemana foto gua megangin payung yang terbang ya?
Diomelin satpamnya. Diprit2 gak nyadar. Ya sabar dong mas, kan lagi mau eksis iniiihhh.. Kenapa sih sewot amat?
Ramenye bikin males foto kekinian.
Mama sama anak yang lagi usaha bikin nafasnya berwarna putih.

Yuk Dro, jalan2 lagih.

 

Tips:

Jikalau kamu berencana jalan2 kemari di musim hujan, pakailah mantel dan celana panjang. Bawalah jas hujan, payung anti badai, dan sepatu boot. Biar saja kamu dibilang aneh, yang penting kering. Percayalah, daripada pulang kudu nyuci dan jemur sepatu.

Ke Ciwidey (Part 2)

Part I bisa dibaca di sini

Akhirnya gua udah nyobain juga tuh chitato indomie goreng. Adhi bela2in ngelilingin indomaret deket kantornya. Ah, biasa aja ya rasanya ga ada yang special selain micinnya yang aduhai bikin mulut kebas.

Kembali ke Ciwidey, setelah dari kawah putih, anak2 mulai rewel kepingin petik stroberi dan main sama kelinci. Gua sebenernya ngekeuh pingin ke Situ Patenggang dulu, tapi emang dasarnya penghuni mobil ada anak2 ya.. gampang bosen, rewel dan nanyain terus.. Ya udahlah dengan berat hati, situ patenggang harus direlakan.. Ini gara2 mulut bawel juga siih.. pas perjalanan dateng pas lewatin taman kelinci dan banyak kebun stroberi. Jadilah anak2 dijanjikan main.

Kampoeng Strawberry

Searah jalan pulang berarti kita melewati kebun stroberi dulu. Kita mampir ke Kampoeng Strawberry, tapi ternyata stroberinya udah habis. Sama satpamnya, kita di refer untuk ke sebrang. Di seberang kita disambut sama ibu2 yang mengarahkan kita ke kebun stroberi miliknya. Gua kira mah deket sama jalan raya gitu yaa.. ini jalan lumayan jauh melewati perumahan dan beberapa kuburan (errr..). Untung aja kebun si ibu jauh dari kuburan, kalo gak mending gua batalin aja metiknya. Untung juga kita di refer mas satpam kemari, karena pemandangannya baguusss..

Segeeer
Segeeer

ci31

Begitu dikasih keranjang dan gunting, anak2 langsung berpencar gunting2in stroberi yang warnanya udah merah. Sophie mah gak kompetitip anaknya.. Di saat 2 sepupunya asik berlomba metik stroberi terbanyak, sophie santai aja.. segala stroberi juga dia minta papanya gunting mau itu merah atau hijau, besar atau kecil. Sophie seneng banget akhirnya kesampaian juga bisa metik stroberi setelah tahun lalu gagal.

ci32 ci35 ci41ci51ci52

neng seneeeng
neng seneeeng

ci33

Mama dan Sophie sok romantis
Mama dan Sophie sok romantis

Pas lagi asik2 metik, gue baru nyadar, “Dhut, ini bayarnya berapa?” Si adhi dengan santainya jawab “Ga tau aku gak nanya.” Yeeeeehhhhh… kumaha maneh teh?? Kalo ternyata per kilo diitung sejuta gimenong, bro?? Udah dipetik gitu kann kudu dibayaaarrrr… Kebiasaan Adhi banget, apa2 main pesen maen makan minum. Bokap kan pernah ketipu beli teh botol main minum aja duluan, pas bayar orangnya minta 50ribu! Kesel kaaan.. mau protes tapi udah ludes. Adhi kayanya baru ngeh juga dan langsung buru2 nanya ke ibunya. Ternyata per kg dihargai 80rb. Naluri emak2 gua berkata “mahal juga” tapi mendingan lha ya daripada per kilo sejuta. #parno #lebay #pelit

Langit udah gelap banget tapi anak2 belom mau udahan juga. Gua udah takut aja tiba2 hujan dan kita ada di tengah2 kebun tanpa bawa payung. Untung masih bisa diimingi main sama kelinci jadi anak2 mau udahan juga. Setelah menimbang stroberi yang dipetik, totalnya hanya 1.3 kg aja untuk 3 keranjang. Sophie sendiri cuma kontribusi 3 ons, wkwkwk.. pulang ke rumah ni stroberi di Jus semua sama emak.

ci39 ci38

Rasanya asem segerr
Rasanya asem segerr

Taman Kelinci

Sekitar 2 km dari Kampoeng Strawberry ada Taman Kelinci. Anak2 langsung di suruh masuk ke area bermain sama kelinci karena langit yang siap tumpahin hujan kapan aja. Gua gak terlalu merhatiin tempatnya kek apa sih, tapi ada tempat penjualan kelinci di depan taman kelincinya. Sophie dan Abby bahagia banget lah hari itu. Begitu masuk ke taman kelinci langsung lari2an ngincer kelinci buat dikasih makan. Begitu wortelnya habis mereka mungutin lagi sisa2 wortel yang gak kemakan kelinci, terus dikasih lagi ke kelinci. Begitu terus. Sembari main sama kelinci gua merhatiin sekeliling. Eh kok bagus ya? Kayanya seumur2 masuk ke taman kelinci baru kali ini tamannya disuguhi pemandangan cakep.

ci46
Sayang mendung

ci42ci53 ci44 ci45 ci43 ci47

Anak2 main gak terlalu lama karena mendungnya udah nyeremin. Bener aja begitu gua ajakin udahan, langsung hujan sodara2!! Paaaas banget dengan berakhirnya acara ke ciwidey. Kita berteduh dulu di restorannya dan berakhir makan mie baso dan nasi goreng. hihihi…Overall belom puas sih menjelajah ciwidey, karena ternyata bagus banget yaak.. *Siap2 bikin proposal lagi buat ken arok*

ci49

Kalaparan habis seharian main
Kalaparan habis seharian main

Ke Ciwidey (Part 1)

Tadinya postingan ini mau dijadiin 1 cerita aja, tapi pas liat foto yang bejibun dan pas inget2 kemaren kemana aja, sutralah kujadikan 2 part aja daripada jari2ku keriting. Jari keriting kan kekinian? #darimaneeee… Chitato indomie goreng tuh kekinian.. Ada yang udah nyobain? Aku belom. Indomaret sekitar rumahku sold out terus.. uhuhuu..

Jadiiii… Setelah sekian lama ngajakin ken arok buat jalan2 ke ciwidey, akhirnya liburan imlek kemaren proposal ciwidey gua diloloskan! Cihuy!

Rencana awal kita mau ajakin Mami mertua, eh mami sibuk masak dan ternyata cici ipar beserta anak2nya udah pada nongol di Bandung. Jadilah mereka ikutan. Lebih seru ya sophie jadi ada temen mainnya, gua jadi ada temen gosipnya, Adhi kalo ada cicinya, manut2 wae. Ahahahahaha…

Dari rumah adhi di Moh. Toha ke ciwidey cukup 2 jam aja. Ini karena macet di daerah kopo dan soreang. Begitu sampai ke jalan ciwidey ya lancar2 aja, cuman karena jalanannya sempit seperti puncak, kita gak bisa ngebut2. Di sepanjang jalan raya ciwidey ini banyak banget kebun stroberi dan bisa kita petik sendiri. Pemandangannya bagus banget dan hawanya adem. Udaranya juga sepertinya masih lebih bersih ketimbang Bandung.

Penangkaran Rusa Ranca Upas

Tujuan pertama kita yaitu ke Ranca Upas. Ranca upas ini perkemahan sebenernya. Ada banyak activity macam outbound, terus.. apa sih tuh yang main tembak2an cat? Ada Kolam air panasnya juga. Kemaren kita cuma mau ke penangkaran rusanya. Geger banget kan nih tempatnya. Kalo liat dari foto, cakep banget kaya penangkaran rusa di new zealand (ada rusa kan ya di new zealand? #asal). Pinter banget itu yang moto. Soalnya pas gua sampe sana. Eng ing eeeng… kenyataannya.. errrr… RRRRRR… Rusanya seiprit. terus tempatnya buechekk sangat. Waktu kita dateng gak rame. Iyalah gak rame. Wong ga ada yang bisa diliat! Wortel buat kita kasih makan rusa gak ada. Pawang rusanya menghilang entah kemana. Sungguh aku kecewa.. Aku sungguh kecewa!!

Sudah terlanjur sampe ya udah paksa dulu rusanya buat nyengir di kamera gua. Kebetulan Sophie dibekelin pisang sama emak.. lah jadi aja tuh pisang direlain Sophie buat dikasih makan ke rusa. Sementara ponakan gua, Abby, Ga rela pisangnya dimakan rusa. wkwkwkwkw.. Dengan semangat forty five, Sophie turun menemui rusa ditemenin mama. Pertama cium pisang, si rusa ogah. Sophie gak putus asa. Dicocolin tuh pisang ke mulut rusa (cabe kali) sampe akhirnya rusa itu pasrah doyan juga sama bau pisang. Eeeh, rusanya malah nafsu. Kulit pisang yang dipegang sophie juga mau dimakan. Sempet adegan kejer2an antara sophie sama rusa. Bukannya si neng ngebuang tuh kulit pisang ya.. sama dia kulit pisangnya malah dibuat tutupin muka. Habis lah bocah itu dijilat2! Alamaaaak.. Anak dan mama panik jerit2an, tapi ken arok boro2 nolongin. Gua lupa kejadian selanjutnya apa, pokoknya tiba2 kita bebas dari si rusa. Ini pelajaran ya.. jangan kasih pisang ke rusa, dia jadi liar! *Makanya.. kalo gak ada pawangnya tuh jangan coba2…*

manakah rusanya?
manakah rusanya?
ci03
Sebelum kekacuan kulit pisang terjadi

ci18 ci15 ci16 ci05 ci04 ci02 ci01

Emte Highland Resort

Karena gak tau mau ngapain lagi di Ranca Upas, Kita milih buat langsung ke Kawah putih yang lokasinya deket. Tadinya adhi nawarin buat ke Situ Patenggang dulu, tapi ngeliat awan mendungnya gelap banget, kita milih makan siang dulu sembari nunggu awan itu cuman numpang lewat apa mau numpahin hujan. Kita mampir ke Emte Highland Resort yang letaknya persis di seberang kawasan Kawah Putih. Ini gak ada di itinerary sih, random aja kita milih tempat makan. Ternyata tempatnya bagus juga loh. Sempet pas lagi nungguin makanan, eeh tiba2 cerah banget. Wiih.. langitnya biruuu.. buru2 ajakin anak2 foto. 15 menit kemudian mendung dateng lagi dan langsung gerimis. Cuaca yang aneh..

Anak2 seneng di sini. Ada danaunya banyak ikan.. terus ada kuda juga. Sophie bulak-balik ngajakin liat kuda, tapi seperti biasalah.. dari jauh berani udah deket mengkeret. Btw, makanan di Emte sini yaaa.. enak standar aja lah.

ci09
Yang sadar kamera dan yang jaim
ci08
Ngapain sih sophieeee?

ci06 ci07 ci50 ci10 ci11 ci19 ci13 ci14 ci12

Kawah Putih

Selesai makan siang, cuaca cerah lagi. Kita langsung ke Kawah Putih. Kalo bawa mobil sendiri dikenain tiketnya mahal. Kata adhi 150ribu, entah bener atau enggak, soalnya bayar sekaligus sama orang2nya total 220ribu. Sampe di Kawah putih ruameeeee… dan kalo bisa bawa masker sendiri dari rumah. Kita gak tau, jadi pas dihimbau beli masker kita langsung beli aja dan harga maskernya satu biji gitu goceng doonggg… mending kalo maskernya gambar hello kitty.. ini mah masker biasa. Masker ini perlu karena di Kawah Putih bau belerangnya menyengat, bisa bikin sesak nafas. Kawah Putih ini ternyata lumayan gede ya.. dan emang bagus banget sih.. sayang rame banget. Sophie pas liat langsung ngajakin berenang. Waduuh.. gak bisa atuh, neng..

Berhubung Ken Arok lagi sembrono, dia ga mau fotoin gua di sini. Doi dan cicinya malah ilang pas gua tinggalin bentar buat foto2. Kaga ada pamitnya, kaga ada infonya. Mana gak ada sinyal samsek kan.. gue muter2 nyariin mereka pada kemana. Sembari muter ya sembari gua putu2. Pengen minta orang fotoin, tapi malu. Pas gua selfie… kok gak kaya di kawah putih yaa? lebih mirip di kolam renang manaa gitu.. ihik #cedih..

Setelah berniat balik ke mobil, barulah gua liat Adhi lagi nungguin gua. “Kemana aja siiih.. dicariin jugaaaa.. mo foto jadi gak bisaaaa..” Eh, malah gue balik dimarahin adhi. Katanya dia dan lainnya langsung batuk2 jadi ga mau lama2. terus gue dibilang budeg karena ga dengerin pengumuman kalo maksimal di kawah putih cuman boleh 15 menit karena kalo yang penyakitan bisa cecek napasnya. Gua bilang gue dengerin kaleeee blom budeg juga, tapi ya gue gak merasa kenapa2 tuh.. bau belerang itu juga gak menyengat buat gua. Apa karena gua kelamaan di sana jadi terbiasa? Gue lalu membela diri kalo gue lama karena nyariin batang idung lu2 orang yang ga jelas dimana. “Alagh, kamu lama kan karena foto2.” Iya juga sih…

 

papan peringatan
papan peringatan

ci22 ci20 ci21 ci28 ci29 ci30 ci23 ci24 ci25 ci26

To be continue..