Protected: Railway Coffee Station

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Advertisements

Orofi Cafe

Sebelumnya gua warning dulu yaaa kalo episode kali ini bakalan banyak foto narsisnyaaaa…

Jadi kalo males liat muka gua, silakan di skip.

Jangan nyesel yaaaaa…

Fotonya bagus lhoooo…

Foto cafenya ya bukan guanya. Gua sih tetep biasa aja biar uda diedit kaya gimana juga hahahaha. #miris

Orofi ini udah ada di list gua dari Desember tahun lalu, tapi batal pergi melulu karena yakin pasti penuh aja. Bikin penasaran karena lihat di foto tema cafenya putih2 melati alibaba gitu gua suka. Bersih dan terang kesannya. Akhirnya kemaren gua niatin dateng ke sini bareng temen bolang kesayangan gua.

Orofi ini berada di sebrangnya The valley, tepatnya di lantai atasnya Valley Suki. Makanya kemaren nemuin cafenya gampang gak pake acara nyasar. Cuma pake acara sirik aja kok rumah di dago pakar ini gede2 pake banget siiihhhh… *lalu intip2, ada anak cowo sepantaran Sophie ga.. kan lumayan bisa dijodohin sama anak gua wkwkwkwkwk*

Sejauh ini jarang gua nemu cafe yang penampakan aslinya lebih bagus daripada di foto. Biasanya hasil foto mah udah editan ya pasti dibikin ‘wah’ dan ‘menipu’. Kesannya gede taunya kecil. Tapi pas sampe di Orofi ini, gua sukaaaa.. Desainnya niat dan setiap sudutnya instagramable banget. Satu kata buat ngegambarin cafe ini adalah cantik. Serasa little santorini karena dominasi warna putih dan birunya.

Taraaa..
Cakep yaaa..
Spot poto2 canciks
Bahkan pagernya aja dibikin cakep. Itu kayanya rumah yang punya. Kebayang kalo wiken ga bisa bobo tenang.

Kekurangannya adalah karena dominan warna putih, kalau siang hari jadinya terik silau karena cahayanya mantul. Kemaren pas kita pergi sebenernya rada mendung, tapi entah kenapa tetep silau mata. Buat yang ga tahan silau, tenaaang.. ada part dari cafe ini yang tertutup tembok kok. Jadi ga bakal kesilauan.

Tah, bisa duduk di semi outdoornya kalo gak mau silau.
Bingung mau duduk dimana semuanya cakep

Kita sampai pas jam makan siang, tapi berhubung masih rada kenyang, kita akhirnya pesen pizza aja bagi tiga sama Sophie. Pizzanya sih biasa aja rasanya. Gue emang ga mesen makanan rekomendasi cafenya, jadi gua gak bisa bilang makanannya enak atau enggak. Temen gua yang pernah nyoba bilang kalo rasa makanannya kurang, tapi ya balik lagi ke selera masing2. Pizza ini juga yang dominasi makan si Sophie. Gua ma Cecil sih kenyang foto aja wkwkwkwk.. Oiya, harga makanan di sini menurut gua untuk ukuran Bandung rada pricey.

Pizza sosis keju pilihannya Sophie. Ya biasa ajalah ya rasa sosis ma keju gitu2 ajaa..
Ini juga pilihannya Sophie, tapi akhirnya gua yang makan karena bocah gak mau coklatnya bentuk daun. Maunya bentuk kupu2, sayangnya habis. Brownisnya enak ada kacangnya.

Susah banget ninggalin bocah buat foto bentaran. Padahal gua ninggalinnya juga ga jauh2, cuman beberapa bangku di depan Sophie doang. Heran punya anak insecure banget.

“Mamaaaa! Mama jangan tinggalin akuuu..! Mama gak usah foto2 laah.. Cukup, mamaaaa..!”

Sophie teriak2 gitu terus selama gua dan cecil foto sesyen.

Kan malu.

Kan salting.

Kan diliatin.

Ya udah ganti aja gua ajakin buat fotoin Sophie, eh anaknya ngadat. Pas difoto males2an. Giliran gua nyerah ajakin udahan, eh Sophie malah minta difoto2.

Kan kesel.

Ni lagi foto terus dijeritin. Antara malu sama jaim sama silau jadi satu. Nyengirnya jadi bingung.

Pose nungguin bon
Duduk di sini pun silauu..
Spot yang kudu ngantri
Si manja kesayangan

Kita lama banget di Orofi. Selain karena suasananya enak, anginnya cepoi2 banget bikin ngantuk. Salah satu yang bikin kita nongkrong lama di sini adalah, gua nungguin spot foto favoritnya kosong. Pas kosong pas kita lagi makan. Pas kita udahan makan, adaa aja yang foto di sono. Pake acara LAMAK. Ya udahlah foto ya gitu2 aja kan.. mau kaya apa lagi sih gayanyaaa.. ada yang setengah jam ngulang2 foto di spot yang sama. Dengan gaya sama pula!

Ngomongin orang bisaaa.. sendirinya? Eh maap yaaa.. gua foto juga banyak, tapi ga pake acara lama. Karena gaya gua ya gitu2 aja. Satu ketawa nyengir, dua sok ga liat kamera alias candid. Udah itu aza. Biasa juga yang candid hasilnya gagal huhuu.. Gua paling gak bisa gaya ala2 fashion blogger yang sambil levitation gitu2. Yang ada lobang idung gua mekar gara2 loncat hahahahaha! Apalagi foto ala2 celangapnya olivia lazuardy.. bisa habis gua dibully kikikikik.. ngebayanginnya aja gua geli sendiri. Gua sih salut banget lho sama para fashiong bloher itu. Gaya foto mereka kewl bangett aku sukaaaa.. (Lha, kenapa jadi bahas fashion blogger coba? ketahuan banget cita2 yang gak kesampean hahahah).

Lupa mention kalo malem hari di Orofi juga bakalan bagus dan romantis banget karena kalian akan disuguhi pemandangan malam kota Bandung yang buagwus bwanget ituuu.. ibaratnya kalo gebetan pasti langsung jadian, kalo pacaran pasti langsung dilamar, kalo jomblo pasti langsung baper. Kleper kleper bahasa singkatnya.

Oiya.

Ada adegan kocak sebelum kita ninggalin Orofi. Sophie lagi asik difoto sama temen gua sambil cekikikan berduaan (Iyaa.. mereka emang akrab banget). Terus tiba2 Sophie ngomong gini:

“Eh, itu kok ada bulu sih??”

“Bulu apaan? Dimana?” Kata Cecil sambil ngeliatin bajunya meriksa bulu apa yang nempel.

“Itu tuuuhhh.. Ada bulu tu tu tu tuuuh.. Bulu apa sih tante?”

“Lha tante juga mau tanya apaan sih? Bulunya dimana?”

“Di sini tuuuhhh.. Di KAKInya tante Cecil ada bulu tuuhhh…” sambil nunjuk TKP.

BWAKAKAKAKAKAKAKAKAK!!

Gua yakin kalo bukan anak gua, Sophie pasti udah dijitak!

Kok dia ngeh aja ya? HAHAHAHAHAHAHAHA…

Cecil langsung menjerit. Gua gak enak hati tapi terlanjur ngakak duluan wkwkwk! (Habis itu dibahas pula di blog).

Jangan gitu Sophieeeee!! Kamu ga tau aja kalo buluan tuh tandanya seksi!

“Kaki mama kok gak buluan? Berarti mama gak seksi?”

Jitaaaaaakk!!

 


Orofi Cafe

Alamat: Jl. Lembah Pakar Timur No.99, Ciburial, Cimenyan, Bandung. (Atasnya Valley Suki, Sebrangnya The Valley)

Telepon: (022) 2511450

Kalau gak salah weekdays bukanya mulai dari sore. Pastiin telpon dulu sebelum dateng yaaa..

Rumah Miring

Bukan. Ini bukan rumah miring yang di Dufan.

Rumah miring yang ini gak bikin pusing, tapi bikin merinding. Apalagi kalo perginya sama gebetan or pacar.

Kok merinding?

Merinding gelisah merah2 menggoda karena tempatnya cakep dan cucok buat baperan. Ahahahahahah.. *jitak*

Mmm.. ini sebenernya masih dalam rangka acara jalan2 pas ke bromelia pavilion, liburan natal kemaren itu. Baru dipost sekarang soalnya males edit fotonya. Biar kata fotonya muka gua semua dan anglenya sama2 aja, tetep kudu pilih yang paling oke dong ya.. Biar pembaca puasss gitu pas baca blog ini lihat foto2 gua pada mesem2 dan komen “Iiihh.. seneng banget liat mukanya Nadia nongol terus… ngangenin.” Hahahahahahaha!

*jitak berjamaah*

*lama2 gegar otak*

BY THE WAAAY…

Rumah Miring ini nama sebelumnya adalah Cloud 9. Ini kali kesekian gua kemari, tapi yang sore2 baru kali ini. Jaman dulu kalau ke Bandung, Adhi ngajakin pacarannya di sini mulu dan selalu malem2. Kita ga pernah duaan kalo ke sini, selalu rame2. Pacaran rasa arisan. Yang ada mah gak pacaran lah.. sibuk masing2 aje. After party kita setelah merit pun di sini. Kenangan ya bo ceritanya… (kenangan rame2, bukan kenangan duaan).

Jadi keluar dari Bird and Bromelia Pavilion, tentunya kita milih jalan aman, lewat Dago Giri dan berharap semoga ga macet. Gak jauh dari situ, gua nemuin nih cafe dan iseng ajakin rombongan kemari. Gua penasaran aja kaya apa sih nih cafe di kala terang? Jaman dulu gua ingetnya cuma gelap doang sama lagu ajep2.

Temen gua sempet bingung sama gua. “Gak salah nih ci? Ini tempatnya kaya warung gini?” Weitsss… Dari luar emang kaya warung kecil doang… tapi masuk dulu dah.. macam tenda Harry Potter dia tiba2 jadi luas. Gua lupa pula foto tampak depannya. Emang kalo dari luar sih gak kelihatan kaya cafe bagus.

Minjem foto orang aja. Sumber: Klik di sini
Minjem foto orang aja. Sumber: Klik di sini

Cafenya di bawah, dari pintu utama kudu turun tangga dulu. Mana pas masuk udah disambut patung nyeremin ala2 suku asmat gitu. Anak2 udah mengkerut aja. Pas gua bujukin makan eskrim langsung buru2 minta turun. Ternyata tempatnya di bawah luas banget. Dan banyak bule. Karena outdoor dan boleh merokok jadi gak kids friendly. Cuman kita sih dapet tempat duduk yang cozy dan jauh dari asep rokok jadi ya gak proteslah.

Nyantai with a view
Nyantai with a view

Di sini kita cuma ngedessert aja. Gua lupa sih sama rasa makanannya secara terakhir ke sini tuh enam tahun yang lalu. Dessertnya ya rasanya gitu. Manis. Semanis kucingku.. #eaa. Anak2 asik makan es krim. Temen gua asik baper hahahaha. Seriusan dia baper karena menurut dia tempatnya romantis banget dan sayang dia lagi jones. Wkwkwkwkwkwkw… Maap, Ciiil.. semoga cintamu datang kembali, amiinnnn.

*Gua pasti diprotes dah nulisin dia jones gini*

*siap2 raket buat nangkis*

 

Dessertnya gua. Punya anak2 udah hancur minah.
Dessertnya gua. Punya anak2 udah hancur minah.

Jadi ternyataaa, kalau sore2 di Rumah Miring ini… enak banget buat nyantai. Kena angin gunung bawaannya ngantuk. Pemandangannya juga bagus. Cuman mataharinya masih terik jadi kita tetep milih nyantai2 di daerah yang beratap. Gua ceritain ke Adhi kalo gua ke “bekas” Cloud 9 dan kagum sama pemandangannya yang bagus. Adhi jawabin gua gini:

“Lah emang! Kalo malem kan lebih bagus lagi bisa liat lampu2. Kamu gimana sih?”

Suer perasaan gua dulu kalo ke sini kayanya gelap doang gak ada pemandangan lampu2.

“Ah kamu sih dulu liatinnya emang aku mulu. Sampe pemandangan lampu2 aja kamu ga sadar.”

Hiihh jitak juga, nih. Pantesan aja gua suka ge-er dan pedean. Ternyata nular dari laki sendiri.

Ya udah gitu aja deh ceritanya.

Ini sebenernya review macam apa sih? Awal gak jelas, akhirannya pun gak jelas. Biarin aja deh yaa.. namanya juga review suka2. Seperti yang pernah gua bilang di post gua entah yang mana, gua kalo ngereview sukanya emang sama yang nyegerin mata daripada ngenyangin perut. Kalo sampe dapet dua2nya itu adalah bonus. Gua sih ga berapa rewel kalo soal makanan. Selama itu makanan bisa gua makan. Enak ya gua bilang enak. Gak enak ya udah nasib aja dah. Yang penting foto gua banyak HAHAHA!

Errr... karena backlight, hasil aslinya gelap banget. Seudah diedit juga tetep aja gak nolong. Ya udahlah yaaa...
Errr… karena backlight, hasil aslinya gelap banget. Sesudah diedit juga tetep aja gak nolong. Ya udahlah yaaa…
Diujung sana ada bangku2 lagi. Gua pernah duduk di sana malem2. Gelap. Gak rekomen dah.
Diujung sana ada bangku2 lagi. Gua pernah duduk di sana malem2. Gelap. Gak rekomen dah.
Sophie:
Sophie: “Ma, kita punya rumah begini yok..” IYA, AMIN AJA NAK, AMIIINNN..

rm04 rm05 rm09

Eh beneran lho.. pas ngedit baru ngeh kok foto2nya gua lagi gua lagi.. WKWKWKWK! Aduuh.. kasian deh si Neng Fey baca post ini. 😀 Kita malah fokus di outdoornya, lupa foto cafenya model gimana. Hehehe.. ya udahlah yaaaaa.. kalo penasaran lihat sendiri aja. Bawa pasangan biar ga baper.

Nyomot foto orang lagi. Sumber di mari
Nyomot foto orang lagi. Sumber di mari

Salam eksis!

 

Rumah Miring

Alamat: Jalan Dago Giri No.119, Mekarwangi, Lembang, Mekarwangi, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat 40391

Sydwic

Pertama lihat foto2nya di ig food blogger, gua langsung suka sama ambiencenya. Seperti biasa, kontek temen bolang, atur jadwal di Bandung, cus kita pagi2 ke Sydwic. Kenapa pagi? Karena masih sepi. Iya gitu aja alesannya. Gua sebel kalo cafe udah kecil dan penuh sama orang. Gak nyaman. Jadi lebih baik datang begitu cafenya baru buka.

Kemaren ini sebelum acara ke rumah guguk dll, kita sarapan dulu di sini. Kita sampe jam setengah 10-an. Sampe sini, rame doong di bagian depan. Ternyata bukan rame sama tamu, rame sama yang mau interview. Oh iya, point penting. Karena letaknya di jalan raya, Sydwic ini susah parkir. Tempat parkirnya kecil dan penuh sama motor. Jadi kita harus parkir di pinggir jalan. Kalau lagi penuh, yaa.. pasrahlah pada tukang parkir atau cari tempat lain. 😀 Ni mau nge-review tapi belom2 udah jelek2in tempat parkirnya, gimana sih hahaha.. Untungnya Sydwic ini di tengah kota yang emang jadi lautan cafe. Akses menuju ke Sydwic ini gampang. Ya kalo ga mau ribet sama parkir bisa pake uber da.

Tampak luar
Tampak luar

Di dalem, kita tamu pertama. Ada lagi mas2 yang lagi interview mbak2 dan foto2. Gua sebenernya pengen nawarin diri buat difoto juga, tapi takut diusir wkwkwk! #lusiape. Sebenernya kehadiran gua pun sepertinya mengganggu sesi foto2 mereka. Karena spot2 yang mau dipake foto, gua pake duluan, malah mereka yang nungguin gua kelar. Wkwkwkwkw… Sorry, bro… situ gak mau motoin siih.. *tetep mas-nya yang salah, cewe gak boleh salah :p*

Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic
Suasana di Sydwic

Kita cuma pesen sandwich sesuai rekomendasi kasirnya. Turns out, lama aje keluarnya. Entah kompornya belom panas apa ayamnya belom ditangkep apa gimanaaa.. setau gua yang namanya sandwich mah gak lama bikinnya kalo bahan2nya udah ada. Apalagi tamunya baru kita doang kaaan.. ya tapi gak papa. Kita juga belom terlalu laper dan gak diburu2. Sandwichnya juga oke rasanya.

Sepiring rame2
Sepiring rame2

Kalau sepi, suasana di Sydwic ini enak banget. Mereka sih sebenernya indoor, tapi entah gimana arsiteknya pinter bikin ventilasi, kalau ada angin, ruangannya jadi sejuk banget. Padahal ada AC, tapi kemaren ga dinyalain dan kita bertanya2 dari mana datangnya angin nan sejuk ini. Asalnya dari atas turun ke ketek seluruh ruangan. Gua pingin nih.. punya rumah model begini. Gak perlu AC udah adem.

Nah, angin masuk dari sela2 ventilasi diujung2 dinding.
Nah, angin masuk dari sela2 ventilasi diujung2 atas dinding. Bingung kan maksud gua apa? Samaa..

Selama nungguin makanan sih kita cuma ngobrol2 aja. Anak2 malah sempet berantem. Biasa rebutan.. tapi namanya anak2, gampang berantem gampang baikan. Moodnya kalo pagi masih bagus. Sophie bahkan mau diajak foto2 sama gua dan kasih senyum superrr manis. Selama nunggu makanan, gua dan teman gua juga asik gantian foto2. Asik lahh kalo sepi mau ngapain juga bebasss..

Banyak yang blur karena Sophie gak bisa diem.
Banyak yang blur karena Sophie gak bisa diem.
Akhirnya bosen hahaha
Akhirnya bosen hahaha
Mama juga foto
Mama juga foto
Temen bolang juga foto
Temen bolang juga foto
Kalo lagi duduk mau deh foto bareng. Kalo udah berdiri, gua minggir aja, kalah tinggi hahahaha
Kalo lagi duduk mau deh foto bareng. Kalo udah berdiri, gua minggir aja, kalah tinggi hahahaha

Udah kenyang, udah puas foto2, anak2 juga udah ribut minta ke rumah guguk, jadi kita cabut. Sampai kita udahan, tamunya cuman nambah satu keluarga. Gua yakin makin siang bakalan makin rame. Lha itu parkiran pas kita keluar aja makin panjang. Beneran kalau mau ke sini mending pagi biar ga senewen sama parkirnya (tetep komplen). Eh tapi2, di balik tempat parkir yang sulit, cafenya cantiiikkkk… Saya suka banget!

Salam eksis selalu!

Kopi Kodok

Gue pun sama “HEH?”nya pas baca di waze ada cafe namanya Kopi Kodok.

Kopi apaan ini? Kopi rasa kodok? Kopi aroma kodok? Dicampur kodok? Kopi swikee?

Ew..

Berbekal rasa kepo dan deket dari tempat main kita saat gua menemukan kopi kodok, cus lah gua kesana.

*padahal gua uda bikin itinerary ke tempat lain dan gua langgar sendiri akhirnya* #terlalukepo #gampangan

Kopi kodok ini terletak di pinggir jalan Sersan Bajuri, sebelum Maja House. Gampang kok nemuinnya. Tempatnya oke dan gak ada kodoknya. Lha terus kenapa dinamain kodok? Ternyataaaa.. Kopi Kodok itu singkatan dari Kopi Diolah Kekinian. OOOOOHHHH…. IYA JUGAA.. Secara orang Bandung itu suka menyingkat nama tempat, I should’ve known.

Tempatnya cakep.
Tempatnya cakep.

kk02 kk01 kk06 kk05 kk07

Anyway, yang excited kemari itu adalah Sophie. Doi nguping gua pas lagi ngomong “Apaan nih kopi kodok?”. Langsung ikut nimpalin, “Apaan kopi kodok, Mama?” “Kayanya cafe” “Sophie mau kesana. Sophie mau liat kodok..”

Dan di sinilah kita. Di cafe yang namanya kodok tapi setelah di cari sama detektif Sophie ternyata gak ada kodoknya. Sophie kecewa dong? Mayaan.. tapi terbayar dah sama makan nasi goreng. Menu makanan di sini standarnya macam indomie dan nasi goreng. Gua dan temen gua ngumpet2 mesen indomie. Jangan sampe anak2 liat tu indomie, bisa mupeng mereka. Kopinya gak nyobain. Kebetulan rombongan pada ga doyan kopi. Harga makanan dan minumannya sih standar aja.

Indomie Telor Kornet
Indomie Telor Kornet

Padahal ga ada di itinerary, tapi kita malah habisin waktu lama di kopi kodok ini. Tempatnya adem dan kebetulan kita dateng pas sepi. Semenjak kedatangan kita jadinya ga sepi lagi sih.. hahaha. Kita asik makan, anak2 habis makan asik lompat2 dan selfie sama ncus, Gua sama temen gua sibuk eksis.

Lagi lebay
Lagi lebay
Foto di pintu ini kayanya ada 20 kali. Karena udah jepret2 banyak, temen gua baru ngeh ada yang fotobomb di belakang gua. Haiyaa.. Kudu diulang lagi dong fotonyaa..
Foto di pintu ini kayanya ada 20 kali. Karena udah jepret2 banyak, temen gua baru ngeh ada yang fotobomb di belakang gua. Haiyaa.. Kudu diulang lagi dong fotonyaa..
Dipikir2 lagi, nih pojokan sebenernya tempatnya mayan serem.
Dipikir2 lagi, nih pojokan sebenernya tempatnya mayan serem.
My jangkung friend. Ngiri sangat sama kakinya. Gak mau foto sebelahan, gua jatuhnya kontet banget. Gimana kalo foto sama si Indro  bisa disangka anak wkwkwkwkw..
My jangkung friend. Ngiri sangat sama kakinya. Gak mau foto sebelahan, gua jatuhnya kontet banget. Gimana kalo foto sama temen gua si Indri bisa disangka anaknya wkwkwkwkw..
Cie cie..
Cie cie..
cie cie..
cie cie..

Karena sering pergi sama temen bolang gua ini, kalo udah sibuk di Jakarta, gua suka kangen pergi2 sama dia. Setiap browsing tempat baru di Bandung, yang keinget dia duluan aja hahahaha.. Cil, siap atuh ya kalo gua nanyain “Wiken ini balik Bandung gak?” Hihihi. Plis gak pake acara nabrak tembok lagi… Kaget. 😥

Buat yang mau ke daerah Lembang atau balik ke Bandung lewat Sersan Bajuri, boleh banget mampir ke sini. Anginnya segeeeeerrrrr….

*Kangen Bandung*

Nu Art Sculpture Park

9 tahun gua kenal Adhi, sudah 9 tahun pula dia kasih tau gua soal Nu Art ini. Karena waktu itu pas gue nginep pas hotelnya deket banget sama Nu Art. Plus waktu itu kan jaman gebet2an, Adhi taunya gue anak desain pasti seneng diajakin ke galeri seni. Diajakin mau gak ke situ, tapi gua tar sok tar sok melulu. Gua pada jaman itu, lebih milih ke FO. Lalu 9 tahun berlalu, buntut udah 1, Nu Art gak pernah tersambangi. Sekarang mah mau gue desain kek, mo eksis kek, Adhi mah udah bodo amat. #Marriagelife

Baru bulan lalu pas gua main ke Old Ben’s, temen gua nanyain, mau gak ke Nu Art? Gua langsung, “Iyaaaaa.. mauuuuu!”

Jadi pada akhirnya, gue samperin juga nih Nu Art.

nu01 nu05

Nu Art ini milik Pak Nyoman Nuarta, yang lebih populer sama patung GWKnya di Bali. Nu Art ini luas banget. Masuknya pun free. Boleh ngapain aja asal seni instalasinya gak dipegang2. Sophie waktu liat patung2nya langsung takut. Emang beberapa nakutin sih.. macam patung malaikat pencabut nyawa. Gua aja serem pas liat, tapi sok nyeni ajaa.. “Wii.. keren nih, kereen..” padahal dalem hati pengen kabur wkwkwkwkw.

nu02

Gua sih gak kebayang gimana cara bikinnya ini.. salut.
Gua sih gak kebayang gimana cara bikinnya ini.. salut.

Ada 2 cafe di dalam area Nu Art ini. Satunya indoor, satu lagi semi outdoor.

Indoor cafe
Indoor cafe
Semi outdoor cafe
Semi outdoor cafe

Sayangnya gua abis nyarap di Old Ben’s, jadi udah gak sanggup nyobain cafe di sini lagi. Padahal kelihatan super cozy deh ngafe di sini. Angin semilir, bunyi serangga, ada bunyi air mancur juga… Banyak eksmud2 jugaa… wkwkwkwkwk #merhatiinaja. Nah, Sophie di outdoor gini baru seneng dia, gak takut lagi. Asik lari2an sama temen gua. Sophie juga seneng sama patung ikan paus. Doi sih gak berani deket2, cuma berani liat dari jauh aja, tapi mukanya kagum banget. “Ma, itu kok ikan pausnya gak gerak2?” Malah disangka beneran hahaha.

nu08

Seneng deh menghabiskan waktu di sini. Cuma karena tempatnya luas banget, gua gak sanggup kelilingin semua. Ada area yang gak gua samperin karena kudu turun dan mendaki. Lemes dong yaaa.. Kita kan udah turun mesin. Biar aja yang muda2 dah yang menjelajah. Mama duduk manis di pinggir kolam ikan aja. Sophie dihibahin ke temen gua.. #buangbody #hehehe

nu07 nu10 nu11

Anak mama yang muaniisss ngalah2in gula
Anak mama yang muaniisss ngalah2in gula
Sophie lagi asik hitung jumlah patung
Sophie lagi asik hitung jumlah patung
Ini kata Sophie, "Mama dan Sophie" Errrr...
Ini kata Sophie, “Mama dan Sophie” Errrr…

Yang mau lihat2 seni pahat, rekomen banget ke Nu Art ini. Kalo beruntung bisa ketemu langsung sama pak Nyoman, kaya gua kemaren. Iya gua ketemu, tapi gua gak ngeh itu beliau *toyor* wkwkwkwkw.. Gua cuma ngeliat ada 2 bapak2 asik ngobrol, yang satu kepalanya botak. Gua cuma bergumam “Hmm.. mirip Nyoman Nuarta…” Terus gue melenggang. Gak lama temen gua bisik2, “Eh, itu kan ada pak Nyoman, yang lagi ngobrol berduaan tadi.” Oooowwwww… jadi betul toh, itu tadi beliau. Gak sopan, maen nyelonong aja. Maaf ya Pak.. Kalo ngeh itu bapak mah pasti saya udah sujud sungkem sambil muji2.

Master
Mr. Nyoman Nuarta… *Eh, bener ini beliau bukan sik?*

Old Ben’s Garage & Coffee

20160820_120533-01b

Ceritanya abis ngestalk ig terus ketemu foto model begini. langsung naksir. langsung ajak Adhi pulang Bandung. Iya, ini masih cerita kelayapan di Bandung lagi. nyehehe..

Kalo temen Bandung gua lagi available, biasanya sabtu pagi udah gua ajakin ngebolang bareng. Start jam 8 kita udah ngiterin Bandung mulai dari utara balik ke selatan. Semoga dia jomblonya lamaan, jadi kalo sabtu masih bisa gua ajak pegi2, hahahahaha… *teman macam apa kamo??*

Adhi kemana? Molor.

Sabtu beberapa minggu yang lalu (he eh ini mah latepost), gua janjian lagi ma temen gua. Doi jam 8 udah standby di rumah buat ngangkutin gua sama Sophie. Kudu sepaket ya gua dan Sophie. Tak terpisahkan. Rute pertama kita ke Armor Kopi, tapi itu nanti ceritanya terpisah aja ya.

Karena di Armor cuma ngeteh dan makan pisgor, perut kan gak nendang kenyangnya. Jadi kita brunch lagi di Old Ben’s di daerah setra sari setra duta setra2 sekitarnya. Berbekal Waze yang ngaco ngasih titik tujuan, kita akhirnya muter2. Mana jalanan di lemah nendeut ini satu arah pula plus macet. Sampe akhirnya gua harus telepon dulu untuk nanya arah sebenernya. Untungnya lagi, temen gua ini kuliahnya di Maranatha, jadi doi udah gape kalo main di daerah sini. Setelah telepon2an, kita akhirnya ketemu juga sama Old Ben’s ini.

Padahal kan perut laper yah, eeh temen gua malah mesen healthy food loh! Katanya karena waktu pertemuan yang lalu udah makan bacon sama gua, kali ini dia mau tebus dosa makan yang sehat. Ah, digituin kan gua jadi merasa bersalah jugaa.. akhirnya gua ikutan mesen healthy food. Sama kasirnya gua dipengaruhi lagi suruh pesen healthy food yang lain. “Ini aja ci, yang energy boost. Jadi cici jalan2nya nanti gak ngerasa cape. Semangat terus!” Oh gitu.. Oke2, pesen! Kok ngomong2 si neng tau ya gua bakalan jalan2 sampe malem? Mungkin ada tulisannya di jidat gua ‘tukang jalan’. wkwkwkwkw…

Btw, kalo di Old Ben’s ini yang jaga adalah cewe2 cantik. Mungkin karena tiap hari dia makan heathy food. So glowing, I jealous. Kalo yang jaga cantik, gak usah diceritain panjang lebar. Gak bisa gegenitan juga wkwkwkwkwkw..

Healthy food kita tampilannya cantik. Rasanya? Enak sih… tapi, masih enakan bacon.. #sedih

Healthy Food kitaaa..
Healthy Food kitaaa..

2 menu yang kita pesen menurut gua enak, seger, dan sehat (pastinya). Punya temen gua yang pake goji berry lebih enak lagi. Kalo gua punya dipakein jahe soalnya. Enak juga, cuma after tastenya ada rasa2 pahit gimanaa gitu. Amazingly, entah sugesti atau gak, kan gua emang beredar sampe malem tuh.. Badan gua sama sekali gak ngerasa pegel2! Apakah ini berkat energy boost yang gua makan? Bisa jadi..

Habis makan, gua langsung cari Spot si dinding biru itu doong.. terus foto2 dweeeeehhh… *sampe dower*

Practice makes perfect. Lama2 bisa nih gua di candid terencana
Practice makes perfect. Lama2 bisa nih gua di candid terencana
Sebenernya sih gua cuma mau ambil gambar muralnya, tapi kenapa gua kudu ikutan di foto ya? gak siap pula..
Sebenernya sih gua cuma mau ambil gambar muralnya, tapi kenapa gua kudu ikutan di foto ya? gak siap pula..
Ini area outdoornya
Ini area outdoornya
Ini area indoornya
Ini area indoornya
Tampak depan
Tampak depan

Udah..

UDAH???

Fotonya cuma segitu doang????

Iyak…

Tumbeeeen…

Sebenernya foto2nya banyaak.. tapi lagi tembem ah, males dipajang (segitunya udah makan healthy food, protesnya masih tembem.. #bodoamat).

 

Old Ben’s Garage and Coffee

Jln. Terusan Prof. Dr. Sutami no. 23

Bandung

(Kemaren sih waze atau google mapsnya gak pas2an letaknya.. Semoga udah dibenerin)