Jalan-jalan ke Pangalengan Part 1 – Situ Cileunca

Semenjak nonton Filosofi Kopi (yang pertama), gua sama Adhi punya cita2 main ke perkebunan kopi sambil dengerin soundtracknya Maliq yang Semesta. Adhi malah cita2nya ditambah, sambil minum kopi yang diseduh langsung sama Slamet Rahardjo.

Naaahh..

Gimana anaknya jadi gak bisa bedain mimpi sama kenyataan kaan.. lha bapaknya juga gitu siih.. Ngana pikir bang Slamet beneran mang2 yang punya kebun kopi di Malabar kalik.. (eh, jangan2 beneran?)

Liburan natal kemarin, akhirnya kesampaian juga kita ke Pangalengan. Peginya ngajakin adiknya Adhi dan temen bolang gua.

Niat awal kita yang mau gegayaan cantik ke perkebunan kopi Malabar, malah gua lupain dong. Pas Adhi nanya ada apaan di Pangalengan? Gua malah antusias jawabin: “Rumah Pengabdi Setan!!!” Hahahahaha!

Adhi langsung males nanggepin, makin ga diladenin, gua malah makin penasaran lho. Akhirnya kita pergi sih ke lokasi syuting rumah pengabdi setan, tapi itu gua tulis di post tersendiri dah. Khusus buat Mira. Wkwkwkw..

Mikir2, apa ya yang beken di Pangalengan? Brosing2, nemulah Situ Cileunca. OKE, mari kita CUS! Perjalanan menuju Pangalengan dari rumah Adhi di daerah M. Toha sekitar 2 jam. Gak seperti ke Ciwidey yang lebih banyak tempat wisatanya, Pangalengan ini lebih jarang. Boro2 cafe, restoran aja jarang wkwkwkkw. Tapiii, pemandangannya bagus bangeet.. pegunungannya tuh bukan yang warnanya hijau doang, tapi warna-warni. Trus udaranya juga bersih banget, langitnya warnanya lebih biru dari di lembang. Kerasa banget kalau angin bertiup tuh rasanya masih seger.

Untuk ke Situ Cileunca ini, dari yang menanjak, perjalanannya dilanjut menurun (gimana sih ya jelasinnya). Dari atas bukit, kita bisa lihat Situ Cileunca yang jernih banget dan besaar… Duhh bagus bangeet deeh. Situ Cileunca ini, karena udah jadi objek wisata, jadinya ya rame. Tapi parkirannya luas. Banyak warung yang jual makanan juga. Terus baru sampe kita udah ditawarin untuk naik perahu. Perahunya bisa di sewa khusus untuk kita. Bayarnya 150ribu kalo gak salah. Gua lupa soalnya yang bayar Adhi. Intinya karena kita berlima, jadi perahunya kita sewa khusus. Nanti bapaknya akan mengantar kita ke spot2 di sekitar situ Cileunca.

Pas baru sampe, langsung foto dulu.

Setelah naik perahu, kita milih untuk petik stroberi dan jeruk dulu. Sayang Sophie kan ceritanya… Btw, naik perahu ini anginnya kenceng banget. Untung Sophie udah gua pakein mantel tebel dan topi kupluk. Anginnya dingin kek di kulkas.

Dipilih kakak, perahunyaaa…
Warna perahu yang unyu dan pesertanya yang gak kalah unyu.
Bisa camping jugaa.. dengan pemandangan cakep.

Sampai di tempat petik2an, bapak yang nganter kita nanya kira2 kita mau berapa lama di bagian petik2an ini? Akhirnya kita janjian sekitar 1 jam, bapaknya nanti jemput kita lagi. Dari tempat perahu berlabuh, kita jalan kaki sekitar 200 meter untuk sampai ke perkebunan stroberi dan jeruk. Sayang bangeeet, stroberinya udah habis pas kita dateng.

Stroberinya gak adaaaa..

Sophie udah manyun2 karena stroberi itu buah favorit dia banget. Gak jadi deh dia pesta stroberi di rumah. Untung aja, kita tetep bisa petik jeruk. Untuk masuk ke kebun jeruk, per orang dikenakan biaya sebesar 10ribu rupiah. Di dalam kebun, boleh makan jeruk yang kita petik sepuasnya, tapi kalo mau dibawa pulang akan dikenakan biaya per kilo. Kebunnya besar banget ternyata, cuma karena pohonnya pendek2, kita kudu bungkuk2 untuk menjelajah. Sophie mah enak ya tinggal jalan biasa hahahaha.. yang dewasa nih yang pada encok.

Meskipun jalannya keliatan nyaman2 aja, percayalah… Itu cuma jalan utamanya aja. Sisanya kita kudu bungkuk2.
Satu2nya foto keluarga pas liburan natal kemaren.

Memetik jeruk ini tentunya jadi pengalaman baru, gak cuma buat Sophie, tapi buat mama papanya juga. Seru juga ternyata ya metikin jeruk. Cuman sepertinya yang benar harus pake gunting. Kalau petik pake tangan kebanyakan kulit jeruknya kebuka, isinya kelihatan dan jadinya cepet busuk.

Sedihnya, jeruk yang matang2 justru adanya di bagian pohon paling atas. Pa kabar pasangan kontet kek kita yaa? Cuma bisa mendesah dan menerawang susah pas Sophie minta diambilin jeruk yang warnanya kuning dan besar, yang letaknya ada di ujung dahan. Hoki temen bolang gua kakinya ngalah2in tangga hihihi.. jadi minta tulung si neng dah buat ngambilin jeruk yang bohay2.

Kita cukup lama nih di kebun jeruk ini. Secara Sophie dan omnya (adiknya Adhi) doyan jeruk juga, jadi mereka berdua gak berenti2 ngemilin jeruk. Ada yang asem, tapi ada juga yang maniiss banget. Setelah mendekati waktu janjian dengan pak perahu, kita pun keluar dari kebun. Jeruk yang udah di petik sophie ditimbang. Hasilnya keknya sekilo setengah deh.. soalnya gua bayarnya sekitar 20ribuan (sekilonya kalo ga salah 15ribu). Lagi bayar sama ibunya, iseng nanya ada kebun apa lagi yang buahnya bisa dipetikin. Eh taunya ada kebun tomat di deket tempat nunggu perahu. Ibunya manggilin salah satu penjaga kebun buat nganterin dan ngasih kantong plastik buat kita simpen tomatnya. Pokoknya sekatong plastik itu dihargai 15ribu. Cus kita metik tomat.

Medan buat metik tomat gak segampang metik jeruk ternyata. Harus masuk semak2 dan ngelewatin daerah lumpur2 dulu. Mana diselingi jalan yang batu2annya gede2 banget. Sophie liat lumpur langsung KO, ogah jalan. Jadi aja papanya ngegendongin dia. Eeh udah sampe di kebun tomat, Sophie petik tomatnya satu langsung ga mau lagi dia. Katanya tomatnya kotor, ga flawless kek di tipi2. Jitakin jiga niihh.. udah bela2in bawa kantong plastik jugaaa.. Ogah rugi, ya gua aja yang lanjutin metikin tomat. Lumayan oleh2in mertua, buat bikin sambel wkwkwkwkw.

Anak udah mogok di foto, mama pun siap menggantikan. Pokoknya harus ada yaaa foto lagi metikin tomat. Mama lagi2 ogah rugi laah, kan udah bayar.

Sehabis metik tomat, kita nunggu sekitar 10 menit sebelum akhirnya perahu kita datang lagi. Tujuan berikutnya adalah ke jembatan merah. Keknya nih jembatan sering dipake di filem2 awal 2000an deh ya? Kek filemnya Sheila Marcia sama Vino itu.. apa sih nama filmnya? Cuma di filem sama kenyataan emang beda jauuhh.. manalah ada kabut2 romantis di jembatan nan sepi itu? BUO-ONG! Rame bingits sama ABG bermotor mundar-mandir. Niat foto langsung hilang. Adhi bahkan ga turun dari perahu. Yang turun cuman gue dan sohib bolang gue. Kita foto bentaran. Cuma bentar aja soalnya udah dipepetin motor kiri kanan.

ini warung terapung.
Pemandangan yang aslinya jauh lebih cakep.

Selesai naik perahu, kita gak jalan2 lagi di sekitaran Situ Cileunca. Keknya banyak kegiatan outboundnya di sini. Cuman kita kan kontingen bolang lemas yaa.. mana adalah di daftar itu main2 flying fox. Yang ada malah encok 7 hari 7 malam. Lha baru mengarungi danau aja badan udah meriang masuk angin. Lemah banget wkwkwkwk!

Buat ibu yang bertanya2, kok sepertinya baju yang dipake si tante kucing ini mirip kek baju anaknya ya? Iya bu, kebetulan pas iseng ke FO, maksud hati tante kucing nyari baju buat anak 5 tahun, malah dapetnya baju anak 14 tahun. Tante kucing pede jaya muat, maen beli lah tuh baju buat dirinya sendiri hahahaha! si anak 5 tahun malah gak dapet apa2, keciaan…

Advertisements

Warung Kopi Gunung Ciwidey, Kebun Teh, dan Petik Stroberi

Waktu ke Ciwidey, gua sempet browsing di google dengan kata kunci: cafe kekinian di ciwidey.

Hasilnya nihil. Yang keluar malah restoran sawung gawir dan sindang reret yang emang udah ada dari jaman Adhi kecil. Itu bukan kekinian dong ya. Itu kejadulan.

Lagian kan ke ciwidey nyariin alam, jadi gua pasrah aja soal cafe2.

Warung Kopi Gunung ini yang nemuin Adhi. Pas perjalanan menuju kebun teh rancabali, dia ngelihat ada cafe di tengah2 pepohonan. Adhi lanjut ngomong, “Eh, nanti kita ngopi situ yuk.. kayanya enak.” Kita semua setuju. Jarang2 bos adhi ngajakin ngape. Doi mah ngajakinnya molor mulu.. Kita pun lanjut ke area Glamping Lakeside dan ujan2an manja di sana.

Kelar dari area glamping, gua sama Indri masih pake acara nyariin spot cakep di kebun teh buat kita foto2. Emang ribet deh tauuu.. udah ujan, dingin, becek, tetep aja ganjen.

Random milih spot kebun teh

Setelah ganjen2 terlampiaskan, melipirlah kita ke Warung Kopi Gunung dengan harapan mencari secercah kehangatan. Taunya dinginan udara di luar daripada di dalem mobil. Brrrr…! Langsung pesen yang anget2. Entah mesen apa aja waktu itu, tapi seinget gua mesennya banyak.

Sayang hujan terus, padahal di luar cafe pemandangannya mistis2 romantis gimanaa gitu. Banyak pohonnya. Jadi ga bisa foto2 deh (di luar.. di dalem sih banyak! Hahaha..).

Pemandangan di luar cafe
Tampak dalam cafe
Udah di gunung pun masih maen gadget
Orang narsis gak dimana2 sadar kamera
Nungguin duit jatoh

Kata masnya, Warung Kopi Gunung ini masih soft opening. Nantinya bakal ada taman bunga dan pemandian air hangatnya. Lebih semangat Adhi balik lagi ke sini daripada gua. Gua mah udah tau lah… Kalo sama Adhi mah pasti balik lagi, tapi hitungan tahun. Paling cepet juga tahun depan. Jadi gua gak berharap apa2 deh, kecuali tiba2 Adhi kesambet jin ciwidey, minta dianter balik kemari secepatnya. Idiih amit2..!! *ketok semua meja 3x*

Balik dari ngopi, karena udah janji sama Sophie mau petik Stroberi, akhirnya kita plirak plirik sepanjang jalan ciwidey. Banyak yang menawarkan pilihan petik stroberi ini, jadi sesuai selera kalian aja mau yang di kebun kecil, kebun luas, atau kaya gua waktu itu metik di kebun orang. Adhi kemaren maunya yang kebun stroberinya besar dan bisa lihat pemandangan. Padahal lagi hujan dan berkabut. Entah pemandangan mistis apa yang pengen dilihat Adhi. Jadi mikir lagi kenapa doi suka banget kabut2an gini, jangan2…. Hiiiii… *ketok semua meja 3x lagi*

Cuaca waktu metik stroberi sebenernya gak mendukung. walaupun cuma rintik2, tapi beceeeek! Adhi mah enak aja maen nyuruh2 metik, lha sepatu apa kabarnya? “Udah gampaang.. nanti pulang tinggal kamu cuci.” Hooo iyaaaa, enak emang tinggal nyuruuh! *jitak 3 kali* Sophie sih gembira banget bisa petik2 Stroberi. Kita metiknya cuma 10 menit. Gua yang gak tahan sama becek2nya plus dingin takut Sophie sakit. Untungnya Sophie puas meskipun cuma bisa metik sebentar. Di kasirnya gua minta hasil stroberi Sophie yang cuma 3 ons digenapin jadi sekilo aja. Harga per kilonya 80ribu. Kayanya rata2 harga stroberi di ciwidey emang segini. Tahun lalu juga harganya sama. Ohiya, per orang yang masuk kebunnya juga dikenain biaya 10ribu.

Sophie yang tetep semangat dan mama yang mukanya udah males
Ada mpus genduut

Tips mama Sophie ke alam Ciwidey:

  1. Bawa perlengkapan hujan. Kayanya emang cuaca di Ciwidey gak bisa diprediksi kapan cerah kapan hujan, jadi lebih baik bawa payung, jas hujan, Jaket tebal, baju hangat buat ganti, dan sepatu boot. Ini penting kalo tetep mau eksis pas hujan.
  2. Udah kayanya tipsnya itu aja wkwkwkwk..

Ke Ciwidey (Part 2)

Part I bisa dibaca di sini

Akhirnya gua udah nyobain juga tuh chitato indomie goreng. Adhi bela2in ngelilingin indomaret deket kantornya. Ah, biasa aja ya rasanya ga ada yang special selain micinnya yang aduhai bikin mulut kebas.

Kembali ke Ciwidey, setelah dari kawah putih, anak2 mulai rewel kepingin petik stroberi dan main sama kelinci. Gua sebenernya ngekeuh pingin ke Situ Patenggang dulu, tapi emang dasarnya penghuni mobil ada anak2 ya.. gampang bosen, rewel dan nanyain terus.. Ya udahlah dengan berat hati, situ patenggang harus direlakan.. Ini gara2 mulut bawel juga siih.. pas perjalanan dateng pas lewatin taman kelinci dan banyak kebun stroberi. Jadilah anak2 dijanjikan main.

Kampoeng Strawberry

Searah jalan pulang berarti kita melewati kebun stroberi dulu. Kita mampir ke Kampoeng Strawberry, tapi ternyata stroberinya udah habis. Sama satpamnya, kita di refer untuk ke sebrang. Di seberang kita disambut sama ibu2 yang mengarahkan kita ke kebun stroberi miliknya. Gua kira mah deket sama jalan raya gitu yaa.. ini jalan lumayan jauh melewati perumahan dan beberapa kuburan (errr..). Untung aja kebun si ibu jauh dari kuburan, kalo gak mending gua batalin aja metiknya. Untung juga kita di refer mas satpam kemari, karena pemandangannya baguusss..

Segeeer
Segeeer

ci31

Begitu dikasih keranjang dan gunting, anak2 langsung berpencar gunting2in stroberi yang warnanya udah merah. Sophie mah gak kompetitip anaknya.. Di saat 2 sepupunya asik berlomba metik stroberi terbanyak, sophie santai aja.. segala stroberi juga dia minta papanya gunting mau itu merah atau hijau, besar atau kecil. Sophie seneng banget akhirnya kesampaian juga bisa metik stroberi setelah tahun lalu gagal.

ci32 ci35 ci41ci51ci52

neng seneeeng
neng seneeeng

ci33

Mama dan Sophie sok romantis
Mama dan Sophie sok romantis

Pas lagi asik2 metik, gue baru nyadar, “Dhut, ini bayarnya berapa?” Si adhi dengan santainya jawab “Ga tau aku gak nanya.” Yeeeeehhhhh… kumaha maneh teh?? Kalo ternyata per kilo diitung sejuta gimenong, bro?? Udah dipetik gitu kann kudu dibayaaarrrr… Kebiasaan Adhi banget, apa2 main pesen maen makan minum. Bokap kan pernah ketipu beli teh botol main minum aja duluan, pas bayar orangnya minta 50ribu! Kesel kaaan.. mau protes tapi udah ludes. Adhi kayanya baru ngeh juga dan langsung buru2 nanya ke ibunya. Ternyata per kg dihargai 80rb. Naluri emak2 gua berkata “mahal juga” tapi mendingan lha ya daripada per kilo sejuta. #parno #lebay #pelit

Langit udah gelap banget tapi anak2 belom mau udahan juga. Gua udah takut aja tiba2 hujan dan kita ada di tengah2 kebun tanpa bawa payung. Untung masih bisa diimingi main sama kelinci jadi anak2 mau udahan juga. Setelah menimbang stroberi yang dipetik, totalnya hanya 1.3 kg aja untuk 3 keranjang. Sophie sendiri cuma kontribusi 3 ons, wkwkwk.. pulang ke rumah ni stroberi di Jus semua sama emak.

ci39 ci38

Rasanya asem segerr
Rasanya asem segerr

Taman Kelinci

Sekitar 2 km dari Kampoeng Strawberry ada Taman Kelinci. Anak2 langsung di suruh masuk ke area bermain sama kelinci karena langit yang siap tumpahin hujan kapan aja. Gua gak terlalu merhatiin tempatnya kek apa sih, tapi ada tempat penjualan kelinci di depan taman kelincinya. Sophie dan Abby bahagia banget lah hari itu. Begitu masuk ke taman kelinci langsung lari2an ngincer kelinci buat dikasih makan. Begitu wortelnya habis mereka mungutin lagi sisa2 wortel yang gak kemakan kelinci, terus dikasih lagi ke kelinci. Begitu terus. Sembari main sama kelinci gua merhatiin sekeliling. Eh kok bagus ya? Kayanya seumur2 masuk ke taman kelinci baru kali ini tamannya disuguhi pemandangan cakep.

ci46
Sayang mendung

ci42ci53 ci44 ci45 ci43 ci47

Anak2 main gak terlalu lama karena mendungnya udah nyeremin. Bener aja begitu gua ajakin udahan, langsung hujan sodara2!! Paaaas banget dengan berakhirnya acara ke ciwidey. Kita berteduh dulu di restorannya dan berakhir makan mie baso dan nasi goreng. hihihi…Overall belom puas sih menjelajah ciwidey, karena ternyata bagus banget yaak.. *Siap2 bikin proposal lagi buat ken arok*

ci49

Kalaparan habis seharian main
Kalaparan habis seharian main

Rumah Stroberi Lembang

Kalo udah punya anak mah orientasinya berubah ya.. sekarang kalo liburan, nyari tempatnya pasti yang seru buat anak2. Di kasus gue pun begitu.. Kalo jalan2 mah yang diduluin pasti senengnya anak. Apalagi papanya.. kalo mamanya ajakin ke cafe A cafe B, doi mah gak jawabin.. parahnya malah pura2 lupa. Padahal demi mengantisipasi hal2 semacam itu, gue udah surround dari jauh2 hari. Buntutannya mah tetep aja.. lupa. Gue sih orangnya suka maksa. Biar kata laki gua lupa, ya gue kekeuh aja jalan terus bodo amat. Akhirannya sih dianterin ke cafe A atau cafe B, tapi jeung.. ugh.. sampe di lokasi mah doi ogah banget bikin seneng bini. Fotoin kek.. jagain anak kek.. boro2. Jadi sih intinya sekadang percuma juga dateng ke cafe bagus buat eksis. Yang ada foto gue hasilnya jelek2. Benci…!

Tapi yaa.. tapi.. kalo gue malemnya iseng ngajakin ke tempat yang sophie bisa main, gak pake alesan ABC doi langsung setuju. Gak perlu bikin appointment dari jauh2 hari seperti yang harus gue lakukan. Kaya niatan ke Rumah Stroberi ini.. tadinya sih gak kepikiran ke sini. Pas iseng browsing, iseng aja gue nanya adhi mau ga ajakin sophie metik stroberi? “Yuk”, jawabnya gitu. Coba kalo gue ganti kalimatnya jadi gue mau ke rumah stroberi dong.. nanti jawabannya gini “Mau ngapain? Emang stroberi ga ada di pasar?” ….Iya, sekadang dunia emang kejam.

Niatan ke Rumah Stroberi jam 9, akhirnya baru jalan jam setengah 11. Untung aja lancar jaya ke arah Lembang situ, jadi jam 11an udah sampe Rumah Stroberi. Suasananya gak terlalu rame, tapi ga sepi jugaaaa… Cuaca adem. Adhi langsung ngajakin metik stroberi dulu supaya gak kesiangan. EEEHH!! Nasib emang yaaa… Kebunnya udah tutup! Stroberinya udah abis dari jam 10 pagi! Duh keselll deeehh… mana Sophie udah nanyain terus kan mau petik stroberi.. kemaren gue janjiin liat ikan ga terwujud, hari ini gue janjiin metik stroberi juga ga terwujud. Aduh maapin mama, nak.. Sedihnya, pintu ke arah kebunnya digembok. Kita cuma bisa liat kebunnya dari jendela WC. Apes ga seeh… Untung aja mertua gue lumayan kekeuh orangnya. Dia minta yg jaga kebunnya bukain sebentar buat liat2. Pas gue minta ga boleh lhooo.. eeh pas mertua gue minta dikasih! Kamsiah, mamih…! Akhirnya meskipun ga boleh petik stroberi, paling ga bisa liat kebunnya aja dah.. Sekalian foto pura2 metik tentunya yaa.. Sophie sempet maksa mau metik satu biji, tapi karena ga enak hati udah diijinin liat sama mas2nya, gue ga mau melanggar janji untuk ga metikin stroberi dong ya. Untung Sophie bisa ngertiin, tapi lemes dia ga ada yang bisa dipetik. Nanti kita balik sini lagi deh yaaa..11248194_420911894762335_1619609510_nleb35 leb31 leb32 leb33

Di Rumah Stroberi ini ada restoran sundanya, kita gak makan di sini karena udah makan di rumah. Menurut mami mertua gua makanannya ya standar aja. Gue percaya aja deh secara mami kan pinter masak. Kita minum jus stroberi aja di sini sambil Sophie lari2an bentar di lapangannya. Di Rumah Stroberi juga ada penginapannya. Gue sempet ngintip2 pas vilanya lagi diberesin. Lumayan juga lho, bersih dan rapi.

penginapannya
penginapannya
salah satu vilanya
salah satu vilanya

leb42

Area Cafe
Area Cafe

leb41

Oiya, Meskipun ga bisa metik stroberi, kita tetep bisa beli stroberinya kok. Gue kemaren beli sekotak harganya 30rb. Lumayan bisa dibikin jus jadi 6 gelas. Kita gak terlalu lama di sini karena selain buat metik stroberi dan makanan, udah ga ada fasilitas lain lagi. Ya udah liat foto2 narsis aja yaaa… Saran gue kalo mau ke Rumah Stroberi jam 9 udah sampe sini deh, daripada kecele kek gua. Untung gue orangnya positif yaa.. langsung cari tempat hiburan lain doong.. yang keder siapa lagi kalo bukan Adhi.. hahahaha..!leb36 leb43 leb40 leb39 leb3711374148_135376583463684_1184413979_n

Biar asem tetep diemut
Biar asem tetep diemut

leb45leb46

 

n.b.

Emang sih gue tau makin siang makin rame, tapi kan kalo emang punya niat fotoin istri dan anak, mbok ya cari angle bagus gitu loh.. Padahal Adhi kalo di kantor ‘katanya’ dipuji2 hasil fotonya bagus loh.. gue jujur aja gak percaya. soalnya nih ya.. foto yg ini.. cumalah bukti daripada sebuah foto yang ngejepretnya asal2an.

ada pala anak siapa nongol juga tetep dijepret.
ada pala anak siapa nongol juga tetep dijepret.

Kenapa ga suruh gue pindah tempat atau tunggu tuh oma di belakang gue pergi dulu yaaa? Trus Adhi pake acara mau beli lensa lagi. Alesannya itu foto ga bagus karena lensanya. Hmmmmmm…. Disitu kadang saya merasa sedih..