Warung Kopi Gunung Ciwidey, Kebun Teh, dan Petik Stroberi

Waktu ke Ciwidey, gua sempet browsing di google dengan kata kunci: cafe kekinian di ciwidey.

Hasilnya nihil. Yang keluar malah restoran sawung gawir dan sindang reret yang emang udah ada dari jaman Adhi kecil. Itu bukan kekinian dong ya. Itu kejadulan.

Lagian kan ke ciwidey nyariin alam, jadi gua pasrah aja soal cafe2.

Warung Kopi Gunung ini yang nemuin Adhi. Pas perjalanan menuju kebun teh rancabali, dia ngelihat ada cafe di tengah2 pepohonan. Adhi lanjut ngomong, “Eh, nanti kita ngopi situ yuk.. kayanya enak.” Kita semua setuju. Jarang2 bos adhi ngajakin ngape. Doi mah ngajakinnya molor mulu.. Kita pun lanjut ke area Glamping Lakeside dan ujan2an manja di sana.

Kelar dari area glamping, gua sama Indri masih pake acara nyariin spot cakep di kebun teh buat kita foto2. Emang ribet deh tauuu.. udah ujan, dingin, becek, tetep aja ganjen.

Random milih spot kebun teh

Setelah ganjen2 terlampiaskan, melipirlah kita ke Warung Kopi Gunung dengan harapan mencari secercah kehangatan. Taunya dinginan udara di luar daripada di dalem mobil. Brrrr…! Langsung pesen yang anget2. Entah mesen apa aja waktu itu, tapi seinget gua mesennya banyak.

Sayang hujan terus, padahal di luar cafe pemandangannya mistis2 romantis gimanaa gitu. Banyak pohonnya. Jadi ga bisa foto2 deh (di luar.. di dalem sih banyak! Hahaha..).

Pemandangan di luar cafe
Tampak dalam cafe
Udah di gunung pun masih maen gadget
Orang narsis gak dimana2 sadar kamera
Nungguin duit jatoh

Kata masnya, Warung Kopi Gunung ini masih soft opening. Nantinya bakal ada taman bunga dan pemandian air hangatnya. Lebih semangat Adhi balik lagi ke sini daripada gua. Gua mah udah tau lah… Kalo sama Adhi mah pasti balik lagi, tapi hitungan tahun. Paling cepet juga tahun depan. Jadi gua gak berharap apa2 deh, kecuali tiba2 Adhi kesambet jin ciwidey, minta dianter balik kemari secepatnya. Idiih amit2..!! *ketok semua meja 3x*

Balik dari ngopi, karena udah janji sama Sophie mau petik Stroberi, akhirnya kita plirak plirik sepanjang jalan ciwidey. Banyak yang menawarkan pilihan petik stroberi ini, jadi sesuai selera kalian aja mau yang di kebun kecil, kebun luas, atau kaya gua waktu itu metik di kebun orang. Adhi kemaren maunya yang kebun stroberinya besar dan bisa lihat pemandangan. Padahal lagi hujan dan berkabut. Entah pemandangan mistis apa yang pengen dilihat Adhi. Jadi mikir lagi kenapa doi suka banget kabut2an gini, jangan2…. Hiiiii… *ketok semua meja 3x lagi*

Cuaca waktu metik stroberi sebenernya gak mendukung. walaupun cuma rintik2, tapi beceeeek! Adhi mah enak aja maen nyuruh2 metik, lha sepatu apa kabarnya? “Udah gampaang.. nanti pulang tinggal kamu cuci.” Hooo iyaaaa, enak emang tinggal nyuruuh! *jitak 3 kali* Sophie sih gembira banget bisa petik2 Stroberi. Kita metiknya cuma 10 menit. Gua yang gak tahan sama becek2nya plus dingin takut Sophie sakit. Untungnya Sophie puas meskipun cuma bisa metik sebentar. Di kasirnya gua minta hasil stroberi Sophie yang cuma 3 ons digenapin jadi sekilo aja. Harga per kilonya 80ribu. Kayanya rata2 harga stroberi di ciwidey emang segini. Tahun lalu juga harganya sama. Ohiya, per orang yang masuk kebunnya juga dikenain biaya 10ribu.

Sophie yang tetep semangat dan mama yang mukanya udah males
Ada mpus genduut

Tips mama Sophie ke alam Ciwidey:

  1. Bawa perlengkapan hujan. Kayanya emang cuaca di Ciwidey gak bisa diprediksi kapan cerah kapan hujan, jadi lebih baik bawa payung, jas hujan, Jaket tebal, baju hangat buat ganti, dan sepatu boot. Ini penting kalo tetep mau eksis pas hujan.
  2. Udah kayanya tipsnya itu aja wkwkwkwk..
Advertisements

Rumah Stroberi Lembang

Kalo udah punya anak mah orientasinya berubah ya.. sekarang kalo liburan, nyari tempatnya pasti yang seru buat anak2. Di kasus gue pun begitu.. Kalo jalan2 mah yang diduluin pasti senengnya anak. Apalagi papanya.. kalo mamanya ajakin ke cafe A cafe B, doi mah gak jawabin.. parahnya malah pura2 lupa. Padahal demi mengantisipasi hal2 semacam itu, gue udah surround dari jauh2 hari. Buntutannya mah tetep aja.. lupa. Gue sih orangnya suka maksa. Biar kata laki gua lupa, ya gue kekeuh aja jalan terus bodo amat. Akhirannya sih dianterin ke cafe A atau cafe B, tapi jeung.. ugh.. sampe di lokasi mah doi ogah banget bikin seneng bini. Fotoin kek.. jagain anak kek.. boro2. Jadi sih intinya sekadang percuma juga dateng ke cafe bagus buat eksis. Yang ada foto gue hasilnya jelek2. Benci…!

Tapi yaa.. tapi.. kalo gue malemnya iseng ngajakin ke tempat yang sophie bisa main, gak pake alesan ABC doi langsung setuju. Gak perlu bikin appointment dari jauh2 hari seperti yang harus gue lakukan. Kaya niatan ke Rumah Stroberi ini.. tadinya sih gak kepikiran ke sini. Pas iseng browsing, iseng aja gue nanya adhi mau ga ajakin sophie metik stroberi? “Yuk”, jawabnya gitu. Coba kalo gue ganti kalimatnya jadi gue mau ke rumah stroberi dong.. nanti jawabannya gini “Mau ngapain? Emang stroberi ga ada di pasar?” ….Iya, sekadang dunia emang kejam.

Niatan ke Rumah Stroberi jam 9, akhirnya baru jalan jam setengah 11. Untung aja lancar jaya ke arah Lembang situ, jadi jam 11an udah sampe Rumah Stroberi. Suasananya gak terlalu rame, tapi ga sepi jugaaaa… Cuaca adem. Adhi langsung ngajakin metik stroberi dulu supaya gak kesiangan. EEEHH!! Nasib emang yaaa… Kebunnya udah tutup! Stroberinya udah abis dari jam 10 pagi! Duh keselll deeehh… mana Sophie udah nanyain terus kan mau petik stroberi.. kemaren gue janjiin liat ikan ga terwujud, hari ini gue janjiin metik stroberi juga ga terwujud. Aduh maapin mama, nak.. Sedihnya, pintu ke arah kebunnya digembok. Kita cuma bisa liat kebunnya dari jendela WC. Apes ga seeh… Untung aja mertua gue lumayan kekeuh orangnya. Dia minta yg jaga kebunnya bukain sebentar buat liat2. Pas gue minta ga boleh lhooo.. eeh pas mertua gue minta dikasih! Kamsiah, mamih…! Akhirnya meskipun ga boleh petik stroberi, paling ga bisa liat kebunnya aja dah.. Sekalian foto pura2 metik tentunya yaa.. Sophie sempet maksa mau metik satu biji, tapi karena ga enak hati udah diijinin liat sama mas2nya, gue ga mau melanggar janji untuk ga metikin stroberi dong ya. Untung Sophie bisa ngertiin, tapi lemes dia ga ada yang bisa dipetik. Nanti kita balik sini lagi deh yaaa..11248194_420911894762335_1619609510_nleb35 leb31 leb32 leb33

Di Rumah Stroberi ini ada restoran sundanya, kita gak makan di sini karena udah makan di rumah. Menurut mami mertua gua makanannya ya standar aja. Gue percaya aja deh secara mami kan pinter masak. Kita minum jus stroberi aja di sini sambil Sophie lari2an bentar di lapangannya. Di Rumah Stroberi juga ada penginapannya. Gue sempet ngintip2 pas vilanya lagi diberesin. Lumayan juga lho, bersih dan rapi.

penginapannya
penginapannya
salah satu vilanya
salah satu vilanya

leb42

Area Cafe
Area Cafe

leb41

Oiya, Meskipun ga bisa metik stroberi, kita tetep bisa beli stroberinya kok. Gue kemaren beli sekotak harganya 30rb. Lumayan bisa dibikin jus jadi 6 gelas. Kita gak terlalu lama di sini karena selain buat metik stroberi dan makanan, udah ga ada fasilitas lain lagi. Ya udah liat foto2 narsis aja yaaa… Saran gue kalo mau ke Rumah Stroberi jam 9 udah sampe sini deh, daripada kecele kek gua. Untung gue orangnya positif yaa.. langsung cari tempat hiburan lain doong.. yang keder siapa lagi kalo bukan Adhi.. hahahaha..!leb36 leb43 leb40 leb39 leb3711374148_135376583463684_1184413979_n

Biar asem tetep diemut
Biar asem tetep diemut

leb45leb46

 

n.b.

Emang sih gue tau makin siang makin rame, tapi kan kalo emang punya niat fotoin istri dan anak, mbok ya cari angle bagus gitu loh.. Padahal Adhi kalo di kantor ‘katanya’ dipuji2 hasil fotonya bagus loh.. gue jujur aja gak percaya. soalnya nih ya.. foto yg ini.. cumalah bukti daripada sebuah foto yang ngejepretnya asal2an.

ada pala anak siapa nongol juga tetep dijepret.
ada pala anak siapa nongol juga tetep dijepret.

Kenapa ga suruh gue pindah tempat atau tunggu tuh oma di belakang gue pergi dulu yaaa? Trus Adhi pake acara mau beli lensa lagi. Alesannya itu foto ga bagus karena lensanya. Hmmmmmm…. Disitu kadang saya merasa sedih..