Kapulaga Bistro

Ih, lupa ternyata ada cafe yang belum diceritain pas natalan kemaren padahal cafenya oke.

Ini cerita tanggal 24 desember 2016 kemaren.. (belom lama laah.. baru 2 bulanan). Karena bawa 2 bocah aktif, gua kudu nyari lokasi nongkrong yang bikin mereka betah. Soalnya gua janjian sama temen gua dan mau ngobrol2 lama. Temen gua juga punya balita juga. Nasib emak2 banget kalo mo nongkrong di buntutin ama yang rewel2 wkwkwkwkwk.. Dan ini salah satu cerita dimana ngafe terasa disaster karena anak gak kompak.

Di jalan Dayang Sumbi emang banjir cafe2 kaan.. Kebetulan kalo di sana setiap gua datengin, cafenya tuh luas2 tempatnya. Pas banget pula ada cafe yang baru buka namanya Kapulaga Bistro. Ada tamannya, ada kolam ikannya, ada rumah pohonnya, dan ada perosotannya! Horeeee… Langsung janjian di sini aja.

Cafe dengan halaman luas.
Kapulaga BIstro

Temen bolang foto sekali udah cakep. Gua foto berkali2 kok gak cakep juga ya? hahaha delete, delete!!
Maap ini foto minuman berantakan. Males fotoinnya ahahaha

Kapulaga Bistro ini satu komplek sama Bee Hive Cafe & Eatery. Bee Hive sekarang punya boutique hotel juga. Dulu pernah ke sini makan siang monster burger yang gedenya ngalahin kepala Adhi. Harganya mureh pula. Adhi baru makan lagi jam 10 malem saking gedenya tuh burger (yang gue heran, Adhi masih ngerasa laper dan niat makan aja malem2).

Bee Hive Boutique Hotel

Nah, Kapulaga ini terkoneksi sama Bee Hive. Ada pintunya (Cakep pintunya, gua foto bulak-balik di sono, padahal hasilnya gitu2 aja hahaha). Tempat parkir luas. Kapulaga ini cafenya luas dan tingkat dua. Kemaren gua gak ke atas karena di bawah masih banyak tempat. Karena Outdoor jadi gak ber-AC. ACnya angin sepoi2 yang kadang ada kadang enggak tergantung cuaca. Anak2 seneng gak di sini? Kadang seneng kadang enggak, hahahaha! Abby sih happy2 aja. Entahlah apa karena masih pagi atau ngantuk atau gimana, Sophie mood swing. Mau main kalo gua yang temenin. Yaaah.. ini mah sama aja bohong yaa.. Apa kabar acara ngobrolnya? Akhirnya gua temenin dia main sebentar bareng2 sama Abby dan anaknya temen gua. Habis itu daripada acara ngobrol gak jadi ye kan.. anak2 gua beliin cemilan aja yang mereka suka dan suruh duduk bareng2. Gua dan Cecil (temen bolang) sih mesennya es teler doang. Suami temen gua mesen soto, katanya enak.

Pintu cakep
Ketika masih pada bagus moodnya anak2.. (gak bagus2 amat sih, mukanya anak temen gua udah mengkerut bwahaha)

Kelar makan anak2 ribut mau jalan2 dan lihat ikan super gede di Bee Hive. Sebel, siapa yang kasih tau sih ada ikan gede? Kan anak2 jadi penasaran nyariin. Dianterin Sus ke Bee hive Cafe. Eeh.. di sana malah ada playground kecilnya. Ada meja dan bangku kecil warna-warni dan mainan motorik. Jadi aja anak2 pada nongkrong di sono.  Tadinya mikir mau delegasiin sus aja sendiri. Boo, tapi jagain anak 3 gak bisa diem semua, bisa2 si sus pingsan. Kata sus dalam khayalan gua, “Mending saya berenang sama ikan2 di kolam daripada jagain anak tiga.” Ditarik balik ke Kapulaga, anak2 pada gak mau aaaa… Anak temen gua mau balik dengan syarat, mainan dari Bee hive di bawa. Nah loh! Horeeee.. pusing berjamaah. Udah mabok gitu, mama2nya nambahin rempong lagi kudu foto rame2. Harus sama anak2, padahal anak2 pada gak mau di foto. Akhirnya ada yang nangis, ada yang ngabur ke playground, ada yang minta pulang. Hidup rempong deh! Suami temen gua sih asik aja makan sendirian, gak pusing. Anak2 mah nyarinya mama meluluuuuuuww.. (ngomongnya sampe monyong pake memble). Sekadang di situ saya merasa sedih.. kepingin gantian jadi laki2. Lalu mikir gak bisa pake pita dan beha, ah gak mau ah.

Emak2 Rempong. Yang Single juga kudu foto sama anak, biar rempong juga.

Kalo main2 ke daerah Dago, nyari2 cafe yang luas dan kids friendly, cobain melipir ke jalan Dayang Sumbi deh. Mau Bee Hive atau Kapulaga Bistro atau Noah’s Barn (baru ngeh gua pake baju yang sama pas ke noah’s barn kwkwk) semuanya oke. Menurut gua lho yaa…

Pastiin aja mood anak lagi bagus pas diajakin ngafe. Kalo gak jadinya ribet kaya kita kemaren. Boro2 gosip laaaah..

#derita_mamak_mamak

 

Advertisements

Yang Baru di Rumah Guguk

Sebenernya post ini udah di draft lama, cuma berhubung males ngeditin foto, jadi aja gak kepublish2. Eh keburu Lupi pergi dah, jadi post soal kepergian Lupi duluan.

Ya udah sedih juga ga boleh berlarut2 ya kan. Kirain ga bakal sedih, taunya sedih juga. Rasa kehilangannya itu loh. Biasanya kan ada kegiatan sehari2 yang berhubungan sama Lupi. Ya itu mandangin jendela lah, jagain biar doi ga kabur kalo ada yang buka pager lah, sisain nasi dan lauk. Ternyata biar cuma begitu2 doang tetep bikin kagok kalo udah ga ada lagi.

Ya sudah. Yang sedih2 gak boleh lama2. Ini kan mau post yang nyenengin.

Apa siiih?

Rumah Guguk bikin wahana baruuu..

Horeeeee!

*tebar confetti*

Kenapa gua gembira amat padahal bukan punya gua juga hahaha. Gua gembira karena di wahana baru ini ada kucingnya.

Jadi… di sebrang rumah guguk yang dulunya cuma lahan kosong yang dijadiin tempat parkir, sekarang disulap jadi mini zoo. Bentuknya kaya taman kecil dibikin rumah2 cantik. Di tiap rumah ada hewan2 lucunya macam kelinci, kucing, Dan guguk. Untuk hewan besar macam domba, siberian husky, labrador dll ada kandang tersendiri, gak ditaro dalem rumah. Iyalah yaaa bisa jeboooll..

Yang gue bingung ya, kan si rumah guguk ini berada dalam komplek perumahan (elit pula), apa tetangga2 pada gak protes ya? Secara yang dateng rame gitu pasti berisik dan kotoran hewannya kalo ketiup angin pasti aduhai punya. Semoga aja gak diprotes lah yaa..

Oke lanjut..

Taraaa.. Dulunya cuman lahan parkir
Taraaa.. Dulunya cuman lahan parkir
cafe outdoornya
cafe outdoornya
Numpang foto
Numpang foto

rg06 rg05 rg17

Gua sendiri lupa hapalin wahana barunya si rumah guguk ini beneran Mini Zoo atau ada nama khususnya sendiri. Ih gimana sih, Naad? *yaaa.. maafkan keteledoran sayaaa..*

Biarlah di blog ini itu wahana gua namakan mini zoo. Kan kaga dibayar juga sama rumah guguk gua reviewin tempatnya. #sedih

Lalu tiket masuk ke mini zoo ini satu orangnya seharga 30rb. Dewasa anak sama aja. Tiketnya berupa gelang kertas. Kemaren kita berlima cewe semua ngebolang kemari. Sophie dan sepupunya Abby langsung masuk ke rumah kelinci. Kelincinya boleh dikasih makan. Makanannya wortel, kudu beli seharga 10rb. Ogah rugi tu wortel gua potek2 dulu jadi beberapa bagian baru gua kasih ke anak2. Kalo gak dipotek alamat gua beli wortel melulu. Nay.

Persinggahan pertama, Rumah Kelinci
Persinggahan pertama, Rumah Kelinci
Lucu pernak_perniknya
Lucu pernak_perniknya
Lucu pernak_perniknya
Lucu pernak_perniknya

Dari sini, anak2 ke kandang domba. Gua wanti2 supaya wortelnya disisain buat kasih makan domba. Ya namanya domba yaaa makannya banyak mulutnya gede. Dikasih sisaan wortel gitu mana nendang buat mereka. Terpaksa beli wortel lagi deeeh.. (lain kali bawa wortel dari rumah). Kalo diturutin terus sebaskom dikasih wortel juga tuh domba pasti mangap aja. Biar namanya hewan gak boleh diajarin manja yaa.. mereka kudu tau yang namanya usaha. Makanya sebelum dapet wortel gua suruh salaman dulu. Yaah masa kaga ada yang mau.. *Ya iyalah sableeeng.. guguk aja kadang ogah disuruh salaman, apalagi dombaa* #toyor

Yang seneng sama domba yang gede. Anak2 mah milih di luar kandang, lha ini tantenya maksa minta masuk.
Yang seneng sama domba yang gede. Anak2 mah milih di luar kandang, lha ini tantenya maksa minta masuk.

Puas godain domba, kita melipir ke kandang guguk gede. Di sini Sophie mulai rese. Gak mau masuk sambil histeris. Padahal ga ada yang maksa dia masuk jugaa.. Gua masuk juga gak boleh. Aaaahh.. padahal dulu dia berani loh megang malamute yang segede beruang. Gak tau nih makin gede makin penakut. Segala ga mau. Pusing aku pusiiinggg..

Cuma ini guguk yang kefoto. Sophie maksa gua keluar dari kandangnya. Haiizz..
Cuma ini guguk yang kefoto. Sophie maksa gua keluar dari kandangnya. Haiizz..

rg12

Karena bocah histeris aja, gua ajakin masuk ke rumah kucing aja. Nah, liat kucing dia baru gemes. Minta gua pangku kucingnya terus dia elus2. Kasian kucingnya pada takut karena digangguin dan ditakutin anak2 yang umurnya lebih gede sampe pada ngumpet. Udah ngumpet pun tetep dipaksa ambil ditarik keluar. Gua sempet bilang ke mereka jangan kasar sama kucingnya. Gak didengerin dong?! Pengen gua jitak satu2.

Kasian itu pas berhasil masuk rumah, mukanya pada setres.
Kasian itu pas berhasil masuk rumah, mukanya pada setres.

Daripada kesel liat kucingnya digangguin mulu, gua numpang ngadem di cafenya aja. Anak2 masih betah di dalem rumah kucing. Keluar2, ncus cerita kalo Sophie berantem dan rebutan mainan kucing sama anak lainnya. Terus Sophie ngelanjutin acara nangisnya di luar. Haiyaaaa… Akhirnya gua bujukin liat guguk berenang aja. Anaknya mau. Sampe kolam, ga ada yang berenang pulak. Sophie langsung protes trus nangis lagi. Mmmmmmmmhhhhh.. Pengen jedotin pala ke bantal *kalo ke tembok, cakit… :'(*

Udah rewel gitu, gua bukannya ngajakin pulang malah ngajakin masuk liat guguk2 kecil. Nyampe ke sini pake acara nabrak kaan, jadi gak akan pulang kalo belom puas mainnya. Lagian mama gak akan kalah sama nangis dong ah. Gua pikir kalo sama guguk kecil anak2 mau lah. Yah ternyata kalo mood udah jelek ya jelek aja. Anak2 milih nongkrong di atas lemari. Pada menolak main sama guguk2 kecil. Sophie sih berenti nangis, tapi ganti jadi histeris. Dijilatin teriak, disruduk teriak, diliatin juga teriak. Trus nangis lagi. Horeee.. #ikutannangis

Karena udah diliatin orang2, akhirnya gua milih udahan main sama guguknya. Daripada diusir duluan ye kan, mending ngusir diri sendiri dulu. Harga diriku masih tinggi, sis bro.. *jitakin sophie*

Udah bad mood gitu berarti pulang ke rumah dong? Enggak dong, kan lanjut ke cafe kodok. Iih, bocah yang mau kok ke sono wkwkwkwk.. *pantang mundur*

Yang mau baca post Rumah Guguk sebelumnya, boleh klik di sini.

 

Kebun Buah Mangunan

Kebun buah Mangunan ini terletak di daerah Imogiri, Bantul, yogyakarta. Untuk bisa ke sini, kita kudu naik gunung dulu. Berliku2 jalanannya. Kalo gampang mabok pasti udah mual tuh. Sebenernya kalo mau ke sini lebih disaranin pake motor aja soalnya jalannya sempit.

Berhubung gua punya nyokap yang ga suka jalan2 ngeliat pemandangan, doi udah judes aja ngeliat jalanan. “Ini dimana sih? Udah mau nyampe belon? Masih lama ga? Ngapain sih ke tempat2 begini? Jauh banget”.. dll.. dll. Jujur aja gua sebel. Nyokap hard to please banget. Untuk menebus perjalanan ini, gua menjanjikan abis ini kita liat2 batik. Iya, nyokap mah doyannya window shopping. Belanja pun kudu di tempat yang bargainable. Harganya udah di atas 400ribu aja doi udah sewot. Tapi di ajak beli batik murah ga mau. Hadeeuuuhhhhhh… ribet kan? Banget. Makanya road  trip kali ini tuh yang tadinya gua kuatirin sophie malah jadi ribet ma nyokap. Ke candi ga mau, ke pantai ga mau, ke keraton kepanasan lah.. makan gudeg ogah, lesehan jijik.. tapi mau ikut terus. Nah loh.. serius, puyeng. Gua berusaha masuk kuping kiri mentalin lagi aja. Kalo dibawa emosi juga bisa berantem. Lah, malah jadi curhatin nyokap..

Akhirnya setelah mendaki gunung lewati lembah, kita nyampe juga. Biar namanya kebun buah, tapi kemaren ga ada satu pun buah yang keliatan. Di sini ada spot dimana kita bisa liat pemandangan lembah dan sungai. Pemandangannya buagus buangeeet.. kemaren gua sampe sih udah jam 11 siang jadi udah terik. Best time untuk ke sini kata orang sih di bawah jam 8 pagi dimana kabutnya masih keliatan. Ada untungnya juga nyokap ga suka liat2 jadi dia sukarela jagain Sophie. Gua bebas untuk foto2 katanya. Hohoho..

Kita gak lama2 di sini soalnya emang cuma buat liat pemandangan doang. Ga ada permainan untuk anak2, ga ada toko2. Ada outbound sih katanya.

image
Rame, fotonya harus di crop dulu buar keliatan sendirian dan kekinian
image
Ponakan yang 'merusak' foto ala2 😅
image
Cakep yaaaa

image

image

image

image

image

Btw ya, 2 foto di bawah pake DSLR tapi hasilnya malah ga sebagus pake S6. Entah Adhi yang salah setel eksposure atau S6 ini lebih canggih?

Tips untuk ke kebun buah Mangunan:
1. Pake alas kaki yang anti selip. Gua pake sendal jadinya kudu extra hati2 pas turun naik tangga.
2. Pake sunblock. Gua kelupaan jadinya gosong. Huhuu..
3. Sedia payung sebelum hujan. Di musim hujan gini cuaca ga nentu banget. Lagi terik2 bisa tiba2 hujan.
4. Bawa temen untuk foto. Tongsis bisa sih tapi kok kaya ribet ya.. teman yang mengerti angle dan komposisi akan jadi teman yang kamu syukuri. Wkwkwkw..
5. Yang bawa anak2 kecil kudu dititip atau liat pemandangannya ganti2an. Medannya bahaya banget.
6. Bawa kantong plastik dan obat anti mual buat yang gampang mabok.

Buat yang berniat ke jogja, kebun buah ini rekomen banget! A must see!

Burgundy Dine and Wine

Selesai narsis di Begonia, Kita mampir ke Burgundy yang jaraknya kalo naik mobil ga sampe 5 menit. Kita sampe sekitar jam 5 sore. Masih sepi banget (YES!) paling ada 2 tamu lagi selain kita. Suasananya enak banget di sini. Udaranya seger banget dan menjelang malem makin dingin. Anginnya juga cukup kencang, guys.. make sure bawa pakaian hangat. Sophie gak usah ditanya, happy! Soalnya ada perosotan dan ayunannya. Selain itu, tamannya cukup luas buat lari2an, tapi hati2 karena kalo kebablasan bisa nyemplung… ke jurang! hahaha.. Beberapa spot ga pakai pengaman, jadi ya kita harus perhatiin bener2 aktivitas si bocah. Adhi pun ternyata seneng di sini. Tuh dhut.. makanya kalo aku minta anter2 tuh kamu pasrah aja… kapan sih aku ajak kamu ke tempat yang aneh2?

Sayangnya udah ada buntut sih gua, hahaha… Coba masih pacaran, Duuuh.. ni tempat romantis bener deh aaah… Ngapa dulu Adhi kaga ngajakin gua ke sini yak?? Ajakin ke kampung daunlah… the valleylah.. the peaklah.. huuuu… (Ya ampun gak bersyukur banget, jaman dulu yang beken ya itu!) Ya romantis juga sih tempat2 yang adhi ajakin dulu ahahaha… Kenapa kebalik gini, pas pacaran doi yg romantis pas kawin, gue yang ditugasin cari tempat romantis. Alagh ini maksudnya gimana? Tapi ya udah gapapa gua yang cari, yang penting dianterin. Kapan ya Sophie bisa ditinggalin sama neneknya.. Ini ngebuntut terus boro2 sempet romantis, malah yang ada sibuk masing2. Ayo Sophie, bisa bobo sama oma dong… mama haus kasih sayang *curcol* wkwkwkwkwkwkw… Eehh, bukan gituuu.. tapi menghabiskan waktu berkualitas berduaan sama suami sekali2 juga penting kan bu ibuk? ya gak bu ibuk? Jangan sampe quality timenya sama suami orang wkwkwkw.. *amit-amiiit…* Jadi sebel ngeblog tentang ini.. diinget2 Adhi buntutannya Sophie lagi sophie lagi… *mama lagi cemburu*

Di Burgundy ini ada private bungalownya, sodara2. Jadi bisa nginep juga, tapi kalo ga salah cuma ada 1 rumah. Rada horor sih ya kalo malem2 pas sepi. Kecuali nginepnya pas malem pas ada acara dugem. Ow, mungkin bisa dipake buat pengantin baru yang pesta di situ. Dari tadi gua ngelantur sendiri.. beneran haus kasih sayang kayanya yang diomongin gak jauh2 dari soal kawin. hahahahahaha..

Kita gak sempet nyobain makanan apalagi nge-wine di sini. Kan katanya beken sama winenya nih.. Enak sih ya kalo dingin2 minum Wine, tapi bawa anak takut maboklah.. kudu jaga image anak baik2 depan mertua. wkwkwkwk… Cuma nyobain zuppa soup dan bandrek. Zuppa soupnya enak sih.. Adhi sih berencana balik lagi buat makan dan nge-wine kapan2. Kita balik sekitar jam setengah 7 malem, nah.. baru mulai rame nih tempatnya sama couples. Duuh.. nikmatin deeh kalian love birds, ntar udah berbuntut terima nasib!

Sekian dulu blabla blublunya, kudu nidurin anak.. nikmatin foto2 narsis gua aja yaaa.. jangan protes yaaa kan gua kan cuman bisa narsis di blog, huhuuu..

15-09-05-17-26-00-162_photo
Kalo parkir, pintu masuknya dari sini

be70 be67 be66 15-09-05-17-22-54-070_photo-01 be69 15-09-05-17-53-51-612_photo-01 15-09-05-17-29-33-681_photo-01

Pintu masuk yang lain
Pintu masuk yang lain

15-09-05-17-29-14-543_photo-01 be65 15-09-05-17-54-02-714_photo-01 15-09-05-17-55-31-834_photo-01 be71

Lumayan.. burungnya bikin Sophie gak lari2an terus..
Lumayan.. burungnya bikin Sophie gak lari2an terus..

be06 be08 be68