Protected: Kartini Day yang Penuh Drama

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Advertisements

Mumpung Inget 12

Satu

Sophie itu yaa.. kebiasaan jeleknya kalo dipanggil kudu 10 kali baru nyahutin. Kadang gua mikir apa ada masalah sama pendengarannya ya? Soalnya selalu deh tiap kali dipanggil, kalo gua belon emosi, gak bakalan disahutin balik.

Tapi kayanya pendengarannya baik2 aja. Soalnya gua pernah tes, sengaja ngomong dengan suara super kecil begini:

“Duh… ada Merlion di tivi…”

Bocah dari jarak 5 meter langsung loncat nyamperin tivi sambil gelagapan!

“Dimana??? Dimana Merlionnya, mama??”

KZL.

Mama: “Kamu kalo mama panggil ajaaaa.. gak pernah nyahutin kalo mama belom ngamuk yaaaa!”

Sophie: (Kembali sibuk sendiri)

Mama: “Sophie! Sophieeee!”

Sophie: (bodo amat)

Mama: Aiiizzzzz… Sophie! Auban yaa kamuuu!

Sophie: “Apa sih, maa…”

Mama: “Kamu tuh sekadang auban!”

Sophie: “Auban? Ada dimana? …Di rambut Aku??”

Mama: “Itu ubaaan!!!!”

Papa: “Buahahahahaha!”

Seriously…

Terkadang aku gak pingin ada di dalam dunia dagelan ini.

 

Dua

Di saat santai, gua suka ajakin Sophie ngobrol seputar cerita di sekolahnya. Gak setiap kali Sophie mau jawab sih.. gimana mood dia aja. Salah satu obrolan kita yang akhirnya gaje adalah ini:

Mama: “Sop, temen kelas sophie ada yg bacanya belom lancar?”

Sophie: “Si Michael kayanya…”

Mama: “He? Mana ada temen kamu namanya Michael!”

Sophie: “Ada kok! Dia belom bisa baca!”

Mama: “Oh murid baru si Michael ini?”

Sophie: “Enggak! Udah lama kok..!”

Mama: “Helooo.. mama tau semua nama temen sekelas kamu yaa.. ga ada yg namanya Michael! Matthew kali maksud kamu?”

Sophie: “Enggak, Michael yang belon bisa baca.”

Beneran deh, gua yakin banget gak ada yang namanya Michael.

Mama: “Bukan Michael kali, Sof..”

Sophie: “Iya, Michael! Dia belum bisa baca. Soalnya dia masih di playgroup!”

Gak usah ngomoooonngggg!

Capai!

 

Tiga

Suatu malam menjelang pagi, Tau2 gua dibangunin karena Sophie bisik2 panik.

“MAH! Mah, Mah! Bocor, ma, bocor!”

HAH??

Apa yang bocor?? Hujan kah??

Lagi nyenyak2 gitu dibangunin kan, nyawa masih belom pada balik. Cek plafon, cek dinding, Gue sampe buka hordeng, ngecek apakah di luar banjir? Tapi kok ga ada tanda2 air? Apakah Sophie ngigau?

“Apa yang bocor, Sof?”

“Anu aku bocor…”

Oalaaaah… Ngompol toooh!

Semenjak lepas diaper malam hari, Sophie termasuk yang cepet move on. Pernah sekali doang cepirit malem2, itu pun langsung sadar dan ngajak gua ke WC. Nah, semenjak itu bebas gangguan kalo malem hari. Makanya Sophie gak familiar sama kata ngompol, sampe pinjem istilah bocor wkwkwkwkwkwk…!

 

Empat

Suatu malam, mama dan Sophie lagi asik gosipin Disney Prince.

Mama: “Mama paling suka samaaa Pangeraaan… Phillip?”

Sophie: “Siapa tuh?”

Mama: “Itu loh princenya Aurora. Yang lawan naga!”

Sophie: “OOHHH, yes yes! Sophie juga sukaa!”

Mama: “Sophie gak boleh sama. Harus yang lain doong..”

Sophie: “Aku mau yang sama!”

Mama: “Hadeeuhh.. Ya udah, mama sukanya sama Beast!”

Sophie: “Aku jugaaaa!”

Mama: “Sophie cari prince yang lain doong..”

Sophie: “Aku mau Beast!”

Mama: “Ya udah mama pangerannya Aurora..”

Sophie: “Aku mau pangerannya Aurora!”

Mama: “Ih, Kamu pangerannya yang lain dong.. Aladdin kek, Pangerannya Cinderella kek, Pangerannya Ariel kek… Kan ganteng2 semuaa..”

Sophie: “Aku bingung..”

Papa: “Gak usah bingung, Sophie… liat Papa aja, Pangeran Papa yang paling ganteng lah!”

Sang Istri dan Anak terdiam.

Lalu Istri menatap suaminya begini:

Muka Mama diwakili Song Hye Kyo biar dramatis

Lalu tatapan Sang Anak begini:

Lalu Papa yang diliatin, mukanya begini:

YA UDAHLAH PAPA YANG PALING GANTENG!

Pembicaraan ibu dan anak selesai.

 

 

Terbakar Api Cemburu, Suami Bakar Istri…

Itulah sepenggal judul berita yang gua baca secara virtual di salah satu platform berita online.

Bisa amat ya cuma gara2 cemburu, sampe bakar2an?

Ya tapi itu kan suami orang lain ya..

Kalo suami sendiri pa kabar? Cemburuan ga dia?

Boro2.

Hahahaha.

Adhi itu ibaratnya timun. Kalo dimasukin kulkas jadi dingin.

Yeeee… semua juga dimasukin kulkas jadinya dingin kaliiikkkkk, ni perumpaan apaan siih? Asal banget nyahahahahaha!

Ya udah gak usah pake perumpaan.

Intinya Adhi itu orangnya cool. Cueks. Gak pernah cemburuan. Gak ekspresif. Gak pernah ngelike foto di fesbuk, apalagi nulis status. Kalo sampe Adhi nulis status di fesbuk, itu artinya fesbuknya dibajak sama bininya. Jadi kalo di timeline temen2 Adhi, tiba2 ada notif adhi ngelike2 foto, dapat dipastikan itu bininya yang lagi ngelike foto2nya sendiri pake akun lakinya. Ya abis gimana ya namanya juga fakir like, kwekwekwekwek..

Trus bininya a.k.a gua sendiri gimana tuh.. punya suami yang cueknya ngalah2in iguana? (Iguana kan gitu ya, dipanggil2 lurus aja mukanya).

Saya sendiri jauh di lubuk hati terdalam, orangnya hopelessly romantic. Jadi dapet laki ternyata cuek model begini.. macem dapet lotre, tapi ternyata expired. Alias macam dibohongin. Pas pacaran mah indah atuh yaa.. Ngomongnya, huuu.. Dilan mah lewat. Gombal pisan si eta mah. Meskipun sekarang kalo dipikir2 lagi gombalannya jaman dulu bikin ai jijix. Tapi jaman dulu mah gua happy kalo digombalin. Happy kalo disurprise-in. Happy kalo dikasih flower.

Semuanya berakhir ketika kami menikah, sih.. dengan alasan klasik nan basi, yaitu jatah gombal dan romantisnya udah habis. Mungkin karena keseringan ketemu ya. Tiap hari, 24/7. Ditambah lagi dengan kehadiran anak, hubungan kita tuh rasanya kadang cuma kaya status. Aslinya ya sendiri2. Gua sibuk sama anak, Adhi sibuk sama kerjaan. Kadang kalau anak bisa bobo cepet, gua berharap bisa punya waktu berduaan sama Adhi, eeh doinya lembur. Giliran anak udah dicoba dengan cara apapun untuk tidur cepat dan bocil dengan hebatnya energi ga habis2, Adhi pulangnya cepet. Dan berakhir jadi bonding time buat Adhi dan anak. Mamak dicuekin. Cedih bat akunya..

Yang lebih sedih lagi, masa sekarang jadi gua yang kudu ngegombal supaya Adhi perhatian. Trus boro2 perhatian… udah gua gombal, dicuekin pula.

Hadezig!!

Sudah jatuh tertimpa tongkol..

Cuman yaa.. secuek2nya Adhi, kalo gua protes atau gua minta ditemenin kemana2, doi jarang nolak. Kalo bisa, pasti ditemenin DAN dianterin. Ga bisa pun biasanya gua paksa sampe dia bisa. Bahahahaha. Kasian gua punya laki cuek atau kasian Adhi punya bini doyan maksa.

Itulah yang namanya saling melengkapi… keegoisan masing2.

Untungnya Adhi ga pernah bawel soal urusan rumah tangga seperti memasak dan bersih2, sih. Gimana gua aja mo bersihin apa kaga. Gimana gua aja mo masak apa kaga. Emang sih, kadang Adhi suka nyindir soal gua ngomong doang mau masak. Ya sekarang gini.. tiap gua tawarin telor ceplok, doi nolak. Maunya masakan kelas kakap macam steak wagyu marbling 12. Hello??? Apa kau kira aku ini lahir dan besar di peternakan sapi Kobe?? Gak ada yang lebih sulid? Apakah kakanda don’t know kalau makanan terlezat di dunia itu berada di dalam lemari dapur kita sendiri, yaitu indomie goreng ditambah telor ceplok? Yang gampang jangan dibikin sulid lah.. wkwkwkwk!

Mohon adik2 yang akan segera menikah untuk tidak meniru sinyonyakucingmanis dalam berumah tangga, bawaannya pasti pengen julid.

Oke, balik lagi ke Adhi.

Meskipun level cuek melekat erat di uban Adhi, dia tetaplah seorang kepala keluarga yang visioner. Terbukti dengan statement2nya soal masa depan anak. Nanti anaknya kuliah dimana, nanti anaknya nyetir mobil usia berapa, nanti anaknya kalo minta dugem papanya harus ikut. Huh! Pede jaya amat anak gede bakalan suka ajeb2. Ini mah emang papanya yang mau dugem!! Udah bangkotan juga! *sleding*

Mamak di masa tua cuma mau hidup dengan menghirup udara segar pegunungan sambil tanem cabe rawit. Kenapa harus cabe? Ya soalnya laki ai doyan banget sama cabe. Nih bukti cinta istri sepanjang hayat. Biar tua juga nanem sesuatu yang laki doyan. Sekalian kalo lagi kesel karena laki maen game melulu, ulekin aja cabe rawit sepanci. Campurin ke nasi. Mamam tuh cabe!

Sebab ada peribahasa berbunyi demikian: sepandai2nya tupai melompat, pasti jatuh juga. Serese2nya suami berbuat, pasti yang menang istri juga. Coz Weee… are the champiooonnn.. ma freeensssss… *put ur hands in the air, ladies*

En ngomong2, balik ke soal anak lagi ya.. Kita tipe ortu yang ternyata emang ga bisa sejalan dalam mendidik anak. Buhuhuuu.. benci aku, benciiii..! Kalo di mata anak, gua terkenal sebagai ‘mamak galak nan pelit yang gak bisa ngertiin maunya anak’. Sementara Adhi di mata anak terkenal sebagai ‘si mesin pemberi mainan, dan es krim, dan bubble tea, dan pizza, dan mekdi, dan indomie’. Haha. Kalo ngeliat mereka udah berduaan di mol dan ujung2nya ngeliat adegan anak dan bapak lagi asik buka mainan sambil makan es krim, ingin rasanya kusilet celana bapake dan kuambil dompetnya.. tapi gak jadi karena takut dijeritin maling dan digebukin warga mol.

Nasib jadi emak2. Udah lah mengandung, melahirkan, mukanya gak mirip, merawat, mendidik, membesarkan dengan sepenuh hati… Eh, anak dilarang dikit langsung emak dikatain galak dan pelit. Giliran bapake yang keliatan lobang idung depan anaknya bisa diitung pake jari, kalo pulang bawa kantongan toys kingdom, langsung disambut bak raja.

Sompret.

Ya udahlah sampai di sini aja curhatan mamak. Dipikir2 gak ada faedahnya banget post gua ini. Lagian gua dah sering juga curhatin laki di blog ini.

Maafkan gaya tulisan gua yang selalu freestyle random nan absurd yaa.. Wkwkwkwkw!

Akhir kata, biar gimanapun bokisnya suami di mataku. Adhi tetep yang ter-bhuawiikkkhh.

Ku tetep cinta.

Tak tergantikan.

Selamanya.

Mi laff yu.

Yu laff mi.

We are happy family.

Akasya Teras

Di salah satu kegiatan cafe hopping yang entah kapan di 2017 kemaren.. Sore2, setelah kegiatan cafe hopping yang melelahkan, gua dan tim bolang Bandung tercinta yaitu Sophie dan Onti Cecil mampir ke Akasya Teras (lelah ngafe, tapi tetep ngafe! ckckck). Akasya ini ternyata sebrang2an sama Tungku Joglo. Sophie aja pas sampe, berasa de javu.

“Kayanya kita pernah ke sini bukan? Yang banyak ayam?”

Di tempat parkirnya emang banyak ayam hahahaha bocah masih inget aja.

Masuk ke Akasya ini, gua langsung suka sama ambiencenya yang homey dan nyantai banget. Terdiri dari 2 lantai, di lantai bawah pas kita dateng sepi. Cuma ada 2 meja yang terisi. Sementara di lantai 2 lebih penuh. Tadinya kita mau milih duduk di deket taman, tapi baru inget kalo sore banyak nyamuk, gak jadi. #timbolanglemahsamaserangga

Tadinya mo duduk di latar yang greenie itu, dengan maksud mau foto2 cantik. Batal karena males sama serangga, eh akhirannya lupa pula mau foto! KZL
Ujung2nya milih yang adem.
Penampakan di lantai dua

Di sini kita cuma mesen Tahu Isi, buahahahaha! Masnya sampe asem pas nanya pesenan. “Yakin bu ini doang? Gak mau cemilan lain?”

Ya udah, karena si Mas ganteng, pesenan gua tambah sama minuman bersoda. Si Mas gak tau sih.. dari pagi kerjaan kita makan mulu tauk. Kita nunggu cukup lama sampai si tahu akhirnya dateng. Sepertinya masnya kelupaan. Untung mamak masih kenyang, jadi dimaafin. Btw, Tahu isinya enak! Dalam keadaan kenyang aja masih berasa enak.

Tahu Isi endeus
Segerrr

Udah gitu doang sih, kita cuma nyantei sambil ngadem. Sungguh deh gue seneng sama Akasya ini. Cocok banget buat ngopi cantik bareng temen atau keluarga. Anginnya semilir terus sekadang ada ayam nyasar, jadi anak2 ada pemandangannya juga, liatin ayam. Eh iya, kemaren pas kita nongkrong, banyak bule2 yang diajak meeting di sini. Mayan gua bisa lemesin kaki sambil cuci mata hahaha. *Anak liatin ayam, mama liatin bule*

Yang pasti habis dari Akasya Teras ini, kita langsung balik ke rumah mertua gua dan makan malem. Masiihh bisa yaaa makan malem? Habis mamer masakin lalapan.. Enak banget gak bisa ditolak wkwkwk..


Akasya Teras

Alamat: Jl. Raya Resort No.18, Dago Pakar, Bandung

Telepon: (022) 2531025

Seputar CNY 2018

Baiknya cerita ini dimulai dari hari Valentine saja karena mau sisipin cerita dari Sophie.

Seperti kebanyakan pengemis cinta lainnya, gua pun tetap berharap ada keajaiban dunia pada hari Valentine kali ini. Dan lagi2, Neng.. maneh gak pernah belajar dari pengalaman sebelum2nya.

Kali ini hati udah lebih siap sih.. untungnya juga, gua gak ikutan edisi baper karena ter-Dilan. Dari filemnya mulai diputar dan meme2 gombalnya mulai bertebaran di dunia maya, gue udah menutup hati. Jangan ikut2an, jangan ikut2an. Itu terlalu berat. Biar yang lain aja.

Fokus Nad, fokus!!

PLAK!!

*tampar pipi sendiri*

Fokus aja sama realita kehidupan ini. Milea belom tau aja, masa setelah pernikahan, yang namanya gombal itu basi. Milea belom tau aja, laki inget hari ulang tahun kita aja bersyukur banget. Ya kali, beruntung aja lah kalo Dilan bisa konsisten sama rayuannya. Tapi kebanyakan laki2 mah.. Ya gitulah, Mil.. Mamam tuh Dilan.

*Yeeeee… kok jadi sensi sama Dilan?*

Ni mau ceritain Sophie, tapi kenapa mamanya curcol??

Hihihi…

Cerita valentine gua dimulai saat Sophie sekolah. Biasanya, setiap Valentine gua emang bekalin yang manis2 buat guru dan teman2nya. Ungkapan rasa terima kasih aja sih menurut gua. Ngajarin anak2 sayang sama sesamanya. Tahun ini gua lupa. Gak bisa berharap pula Sophie bakal ngingetin. Anak dengan label pelit ini, kasih coklat ke mamanya aja ogah. Apalagi inisiatif ngasih coklat ke orang lain. Eh pagi sebelum pergi, Sophie mau bawain sesuatu buat missnya. Dalem hati gua, tumben banget ni anak. Gua bener2 gak ngeh sama Valentine2an sampe pas pulang sekolah, Sophie cerita kalo miss dapet banyak coklat.

Lalu gua cuma bisa ngebayangin miss meringis sama pemberian Sophie.

Karena…

Sophie dong ngasihnya…

JERUK MANDARIN!

Wkwkwkwkwkwk… Dan itu juga pantesan rela ngasih, ya jeruknya ada sekotak, diambil satu! Kebayang dah, Valentine rasa imlek banget kalo sama Sophie mah. Anaknya dari dulu sama yang namanya Imlek seneng banget. Makanya pas tau ke Bandung mau dapet Angpao, anake jauh2 hari udah siap2. Siap2 ngecengin mainan yang mau dibeli pake duit angpaonya.

Sehari sebelum imlek kan sempet heboh banjir tu yaa.. sementara kita berniat mudik ke Bandung pas hari H. Sempet mikir apa mending malem sebelumnya aja, daripada gak bisa pergi gara2 banjir? atau daripada bermacet2an sama yang mau long wikenan? Tapi akhirnya kita perginya pas hari H sih, karena nyokap ternyata ngajakin makan bareng malem sincianya.

Bad decision gak pegi pas hari H?

Ternyata enggak juga. Ternyataaa, mau perginya dari hari rabu puun… durasi perjalanannya ya sama juga. 6-7 jam di jalan. Jadi ya, kita berangkat jam 6 pagi dari rumah, baru sampe rumah mertua jam 1 siang. Sebenernya sama macet ini udah biasa. Yang gak biasa itu nahan pipisnya! Udahlah perut sakit nahanin pipis, pas ngantri wc umum pun macam rebutan sembako. Savage banget, dorong2an. Terus gak peduli itu pintu wc mau ketutup atau enggak, semua cuek aja yang penting bisa pipis.

Haahhh.. *hela nafas*

Masa iya harus bawa pispot?

Total gua antri di wc umum yang gratis itu 20 menit saja. Gua pikir yes, bisa lanjut perjalanan. Eeh, Adhi dong gak mau ke wc umum, maunya antri di wc starbucks. Yang mana durasi antrinya 40 menit! Total 1 jam di rest area cuma buat pipis doang. #mudiklyfe

Sampe di rumah mamer, udah rame sama tamu, tapi mamernya malah belom kelar masak. Ya lagian canggih, bikin masakan sampe 12 macem. Kita akhirnya baru lunch jam setengah 2 siang. Sudah tidak ada lagi yang ngobrol di meja makan. Semua khusyuk sama piring masing2 hahaha. Laparrr, jeeeungg..

Di meja cuma ada 11 macem, Sup kepitingnya gak kefoto

Saking kalapnya makan sampe lupa foto2 sama keluarga dan tamu2. Ini PR banget deh, tiap tahun selalu begini. Ngumpul udah jarang, eh lupa foto pula. Beda sih keluarga Adhi sama gua. Kalo keluarga gua, di setiap sudut kudu ada fotonya. Masing2 inisiatif ngeluarin kamera. Ketahuan banget ya turunan nersongnya Sophie dari mana.

Selesai makan2, pada tepar dan bobo siang.

Yhaa.. emhang kitha dhemen bhangeth nimbhun lemak.

*Terus komplen kenapa gendut*

Sore, kita seperti biasa siap2 untuk keliling ke rumah sodara2. Ugh.. Lupa mo cerita, gua beneran sebel banget sama baju sincia Sophie tahun ini. Sebel sama olshopnya, @Tahira_babyandkids. Langganan gua tiba2 sakit maag jadi ga bisa bikin pesenan gua. Ni juga sebenernya gua rada sebel karena ngasih taunya last minute banget. Akhirnya dengan terpaksa gua pilih si Tahira ini, karena yang lain udah tutup PO dan kalo mau yang ready stock, modelnya ga sreg… atau gak, mahal. Model bajunya Sophie yang pilih. Daripada mama yang pilihin, berakhir berantem kan. Dari awal gua udah dikasih tau kalo si Tahira ini paling lambat pesenan kita sampe di rumah tanggal 13 Feb. Gua gak masalah barang dikirim mepet (yang penting sampe sebelum waktunya) ASAL jangan dicuekin. Kalo ditanya progressnya udah sampe mana tuh ya DIJAWAB AJAAAA!! Hiihhhhhh!!! Gua nulis ini aja masih emosi inget betapa gak sopannya si Tahira ini jualan. 3 hari pertanyaan gua dianggurin, udah gitu jawabnya gak ada say sorry dan di PHP mulu. Terakhir cuma dijawab “Dicek dulu” dan habis itu gak ada kabar beritanya lagi sampe tau2 barangnya nongol tanggal 15 Feb. Dia yang janjiin paling lambat tanggal 13, eh sampenya 15. Andaikan gua ke Bandungnya tanggal 15 pagi, say babai deh sama tuh baju. Gua udah 4 kali lho beli sama dia, bukannya perdana. 3 kali beli lancar jaya, yang ini kok nguras emosi abis. Pret banget lah. Gak lagi beli di sono. Sangat gak rekomen. Even baju2nya bagus, manner2 adminnya nol.

So much drama buat baju yang biasa banget ini. Untung Sophie pake apa aja cakep…

Ngomel2 aja habis separagraf panjang hahahaha.. Abisnya kesel bat, kakaak… Yah, Intinya seperti biasa kita ngeliling ke rumah keluarga2 Adhi yang dituakan. Makan, makan, dan makan. Dan Angpao buat Sophie. Ngobrol seru banget tapi lagi2 gak ada foto2 samsek.

Jadi fotoin angpaonya Sophie aja. Angpaonya sih banyak, isinya ya gitu we… wkwkwkwkwk! Mayanlah yang penting mama balik modal.

Acara Sincia tahun ini seperti tahun sebelumnya, berakhir dengan jajan di Sudirman Street! Bola Ubi, Kacang rebus, Ronde Alkateri, Yamien…

Dan karena Sincia boleh makan banyak, gua makan menu favorit laaah! Uncle Joe’s Porky Platenya El Paso. So Yummyyy!

See you next Sinciah! Semoga gak ada drama baju lagi.

Skyline Best View Resto

Gua tadinya punya ekspektasi tinggi terhadap restoran ini. Dengerin cerita temen2 di Bandung kalo Skyline ini tempatnya oke punya, gua mupeng dong yah.

Tapiii..

Entah gua kenyang atau gua kepanasan, yang pasti gua gak ada chemistrynya sama resto ini.

Besar? Bhanget. Lantai 1 tempat parkir. Lantai 2 dan 3 full restoran. Lantai 4-nya roof top buat foto cantiks.

Kemaren kita ke sini after lunch time. Gak mau pas jam2 hectic lah, denger cerita pelayanannya masih suka ngaco. Pas sampe, yang rame cuma di lantai 3. Lantai 2 kosong. Kita dapet tempat duduk di pojokan. Pas banget deket colokan. #penting

Habis dapet tempat, langsung wefie. Mamanya gak diajakiiin, kejaaammm…
Penampakan lantai 3

Anyway, Skyline ini sepertinya free smoking area. Gua lihat yang duduk di sebelah2 gua pada merokok dengan santainya,gua merasa kurang nyaman. Apalagi gua bawa anak ya, jadi gak betah lama2. Lalu gua pesen mojito dan mushroom soup. Dua2nya lama banget datangnya. Pas mushroom soupnya datang, itu tuh kentel banget dan udah dingin. Rada males makannya kaan.. tapi takut mubazir. Lalu ketika gua udah selesai lumayan lama makan soupnya, mojito gua kaga nongol juga. Pas akhirnya gua panggil masnya, malah dijawab gini: “Temen saya belom bilang ya, bu? Mojitonya habis..”

Lhaaaaaaaa….

Ya mas.. kalo temen mas udah nyampein mah, saya gak akan tanya lagiii.. ih gemes deh. Gua minta ganti es teh tawar yang tinggal nuang aja, kudu nunggu 10 menit. Padahal dibilang rame juga enggak. Nih.. ini nih kalo bikin resto kegedean.. keder kan kalo pelayannya cuma dikit.

Mushroom soup yang… meh.

Yang membuat gua bertahan di sini adalah karena viewnya bagus.. dan hape gua belom selesai di charge hehehe.. *toyor*

Sebelum pulang, kita foto2 di roof topnya dulu. Cuacanya berawan, tapi terik. Sayang banget gak bisa dapet foto dengan langit biru. Sophie happy nih di roof top. Ada pajangan rusa yang entah sebenernya boleh dinaikin atau ga, tapi sama Sophie main dipanjat aja. Terus ada ayunan juga. Banyak spot2 instagenicnya dah. Cuman karena rame yang foto di rooftop, ya udah babay lah foto ala2 selebgram2 kece yang dunia serasa milik sendiri itchuu.. mama sophie mah perjuangan banget kalo mo foto kekinian. Kudu sikut2an. Giliran sepi, eh fotonya blur. Huwaaaaa..

Ini lucuuu!

Rooftop yang instagenic.

Ohiya, pas kita turun ke lantai 2 lewat tangga (Pertama dateng dari parkiran disuruh naik lift ke lantai 3 sama pak satpam), ternyata ada playground buat anak. Jadi Sophie ngijin dulu main 10 menit. Berhubung sepi banget cuma dia doang, jadi gue bolehin main. Dengan keberadaan kita sebenernya jadi ganggu 2 sejoli yang lagi pacaran sih, fufufu..

Si dua sejoli yang akhirnya pindah tempat dan Sophie yang asik sama mainan.

 


Skyline Best View Resto

Alamat: Jl. Bukit Pakar Tim. No.108, Bandung

Telepon: (022) 20455666