Skyline Best View Resto

Gua tadinya punya ekspektasi tinggi terhadap restoran ini. Dengerin cerita temen2 di Bandung kalo Skyline ini tempatnya oke punya, gua mupeng dong yah.

Tapiii..

Entah gua kenyang atau gua kepanasan, yang pasti gua gak ada chemistrynya sama resto ini.

Besar? Bhanget. Lantai 1 tempat parkir. Lantai 2 dan 3 full restoran. Lantai 4-nya roof top buat foto cantiks.

Kemaren kita ke sini after lunch time. Gak mau pas jam2 hectic lah, denger cerita pelayanannya masih suka ngaco. Pas sampe, yang rame cuma di lantai 3. Lantai 2 kosong. Kita dapet tempat duduk di pojokan. Pas banget deket colokan. #penting

Habis dapet tempat, langsung wefie. Mamanya gak diajakiiin, kejaaammm…
Penampakan lantai 3

Anyway, Skyline ini sepertinya free smoking area. Gua lihat yang duduk di sebelah2 gua pada merokok dengan santainya,gua merasa kurang nyaman. Apalagi gua bawa anak ya, jadi gak betah lama2. Lalu gua pesen mojito dan mushroom soup. Dua2nya lama banget datangnya. Pas mushroom soupnya datang, itu tuh kentel banget dan udah dingin. Rada males makannya kaan.. tapi takut mubazir. Lalu ketika gua udah selesai lumayan lama makan soupnya, mojito gua kaga nongol juga. Pas akhirnya gua panggil masnya, malah dijawab gini: “Temen saya belom bilang ya, bu? Mojitonya habis..”

Lhaaaaaaaa….

Ya mas.. kalo temen mas udah nyampein mah, saya gak akan tanya lagiii.. ih gemes deh. Gua minta ganti es teh tawar yang tinggal nuang aja, kudu nunggu 10 menit. Padahal dibilang rame juga enggak. Nih.. ini nih kalo bikin resto kegedean.. keder kan kalo pelayannya cuma dikit.

Mushroom soup yang… meh.

Yang membuat gua bertahan di sini adalah karena viewnya bagus.. dan hape gua belom selesai di charge hehehe.. *toyor*

Sebelum pulang, kita foto2 di roof topnya dulu. Cuacanya berawan, tapi terik. Sayang banget gak bisa dapet foto dengan langit biru. Sophie happy nih di roof top. Ada pajangan rusa yang entah sebenernya boleh dinaikin atau ga, tapi sama Sophie main dipanjat aja. Terus ada ayunan juga. Banyak spot2 instagenicnya dah. Cuman karena rame yang foto di rooftop, ya udah babay lah foto ala2 selebgram2 kece yang dunia serasa milik sendiri itchuu.. mama sophie mah perjuangan banget kalo mo foto kekinian. Kudu sikut2an. Giliran sepi, eh fotonya blur. Huwaaaaa..

Ini lucuuu!

Rooftop yang instagenic.

Ohiya, pas kita turun ke lantai 2 lewat tangga (Pertama dateng dari parkiran disuruh naik lift ke lantai 3 sama pak satpam), ternyata ada playground buat anak. Jadi Sophie ngijin dulu main 10 menit. Berhubung sepi banget cuma dia doang, jadi gue bolehin main. Dengan keberadaan kita sebenernya jadi ganggu 2 sejoli yang lagi pacaran sih, fufufu..

Si dua sejoli yang akhirnya pindah tempat dan Sophie yang asik sama mainan.

 


Skyline Best View Resto

Alamat: Jl. Bukit Pakar Tim. No.108, Bandung

Telepon: (022) 20455666

Advertisements

Jalan-jalan ke Pangalengan Part 2 – Lokasi Syuting Rumah Pengabdi Setan

Naaah… setelah puas di Situ Cileunca, perjalanan dilanjutkan dengan makan siang di restoran. Kita random liat google aja resto apa yang beken di Pangalengan. Kita pilih makan di Rumah Makan Asti karena kebetulan resto ini yg pertama kita temuin setelah dari Situ Cileunca. Makanannya gak jauh2 dari sundaan. Enak dan sambelnya pedes.

Habis makan siang, kita maksudnya mau ngopi. Nyari2 di google, katanya ada tempat ngopi malabar. Dicari2 kok malah makin masuk ke pedesaan yang cuma muat 1 mobil doang dan jalannya lama2 makin sempit. Aduuh serem dah. Mana ternyata tempatnya ga ada indah2nya ma sekali. Kirain mah ngopi ala filsop kopi yg pemandangannya kebun kopi dan pegunungan. Entah kita yang salah tempat atau gimana, intinya gak jadilah itu ngopi ala chicco jerikho.

Tadinya Adhi mo langsung pulang, gua kekeuh mo liat Rumah Pengabdi Setan (RPS) dulu doongg.. Sempet ngomel2 berdua. Iya dong gua kekeuh, lha malem sebelumnya Adhi udah okein kok. Masalah dia takut apa gak mah gua bodo amat yaa.. lagian sebenernya ga perlu sampe masuk juga gapapa. Lihat dari jauh aja gua udah seneng kok. Cuman gua sempet jiper juga sih karena tadi cari kebun kopi aja, jalanannya udah serem abis. Pastinya juga gak ada bedanya lha ya sama nyari lokasi syuting RPS. Gua akhirnya ngalah “Ya udah! Pulang ajalah ga usah ke RPS. Serem juga liat jalanannya”. Eeehh.. malah jadi Adhi yang kekeuh. Keknya dia males kalo gua ajakin balik kemari hohoho.

Sebelumnya, gua googling dulu cerita orang yang nyambangin RPS. Mereka baik hati ngasih petunjuk detail arah menuju lokasi RPS. Kalian yang berminat google aja ‘alamat Rumah Pengabdi Setan pangalengan’. Nti pasti ada blog yang bahas ini. So, sesuai petunjuk, gua masukin alamatnya ke waze. Amazing, nyampe persis2 dong. Sungguh niat para pebolang sebelum gua ini nemuin RPS dan tag location. Wkwkwkwk…

Jadi gimana?

Serem ga?

Begini…

Awal2, kita akan diarahkan masuk komplek perumahan yang model rumahnya mirip2 sama si Rumah Pengabdi Setan ini. Terus di depan kompleksnya persis, ada poster yang ditulis tangan seperti ini…

Petunjuk yang sempurna

Di seberang kompleknya, ada carnival! Ada bianglala, merry go round, dsb. Tapi ini gak  sempet kefoto.

YHAAAA!

Sudah dipastikan kalo ke sini kalian…

…GAK BAKAL TAKUT!

*Tapi itu kejadiannya gua ke sana pas sore ya, gak tau kalo malem*

Dan seperti yang sudah gua duga, tentunya lokasi RPS ini jadi objek wisata lokal, dimana wisatawannya banyak! Adhi kekeuh Sophie gak boleh ikutan turun, jadi kita gantian liat RPS. Gua sih merasa gak papa kalo Sophie mo ikut juga. Kan tujuannya mau liat lokasi syuting ya sebenernya, bukannya mo nyambangin rumah setan. Rame begini, sampe ada setan juga keknya takutan setan liat kita kalik. Lagian ternyata, bener2 perumahan yang cukup padat penduduk sepertinya. Gua kira lokasi rumahnya tuh bener2 terpencil di atas bukit. Taunya ya sebelah2nya banyak rumah lainnya. Cuman yaa jarak antar rumah 1 dan lainnya gak kaya di gang yang tembok ketemu tembok. Masing2 rumah punya halaman luas. Mana bentuk rumahnya mirip2 semua. Malah awalnya gua salah rumah! Udah asik aja pose2 dan seneng karena sepi, eeeh.. taunya itu rumah orang beneran hahaha! Pantesan rapi dan bersih..!

Salah rumah

Betewe, Gua menuju lokasi bareng adik Adhi dan temen bolang gua. Dari posisi gua yang salah rumah, kita harus jalan sekitar 50 meter lagi ke dalam. Sempet ketemu sama lubang gede ukuran 1x2meter. Ga ada penghalang apa2 lho, kalo jalannya sambil bengong alamat nyungsep di lubang itu. Gua nengok isinya apaan tuh lubang, taunya sampah. Lalu curiga ini lubang sengaja digali buat keperluan syuting pas si ibu dimakamkan deh. Soalnya bentuk lubangnya emang percis kek lubang kuburan. Gua sih gak ambil foto, karena males isinya udah banyak sampah. Gak ada aura seremnya samsek. Nah, di depan halaman si RPS, ada yang jaga. Mereka suruh kita tulis nama dan kota tempat tinggal. Terus yaaa.. ujung2nya duit. Bebas sih katanya, cuma biasanya per orang bayar 20rb. Gua males nawar2 yaa gua kasih 50rb untuk 3 orang, padahal adik Adhi udah nawar seorang 10rb aja pake bahasa sunda. Yah gua miskom lah kalo ngomongnya sunda. Sutralah anggep aja amal.

Nah, di RPS ini.. baru di depan rumahnya aja udah penuh sama orang2. Ada yang pake acara piknik segalaa.. sambil makan bakso! Jadi gak ada tuh yang namanya kesan angker, serem, takut. Ya kali banyak bener abang yang jualan di depan halamannya. Jual bakso, indomie, minuman. Ada semua. Berhubung adiknya Adhi dan temen gua katanya bisa “lihat”, mereka milih untuk gak masuk ke dalem rumahnya. Gua, yang emang dasarnya gak peka, masuk dengan perasaan gegap gempita. Jangankan peka sama mahluk halus, peka sama perasaan mahluk beneran aja kaga wkwkwkwkwk…! Soalnya sekali lagi, ini kan cuma dipakai sebagai keperluan syuting dan ramenya minta ampun. Mau merasa takut juga gak bisa, di senggol sana-sini.

Di dalem rumahnya, yang penuh sama orang foto2, ada satu bapak2 yang keknya aji mumpung. Dia bertugas sebagai ‘si pencerita’. Sibuk jawab pertanyaan orang2 yang ngerumunin dia. Gua sih lebih tertarik menjelajah isi rumahnya. Yang dihias sama wallpaper cuma ruang tamu. Sisanya ya seperti rumah kosong. Cukup panjang rumahnya dan banyak ruangan. Kalo ruangannya gelap, gua gak berani masuk. Gak ada juga orang lain yang berani masuk. Ada kamar mandi segala, dan ada gayung sama airnya lho. Kayanya boleh deh numpang pipis disitu. Terus gua juga nyari2 mana jendela yang diintipin sama si Ibu, yang memenya bertebaran dimana2 itu ya?

Bagian2 dalam rumahnya
kamar si anak2
Jendela mana yang memenya rame? Atas atau bawah?

Lalu gua naik ke lantai dua, tangganya udah reyot. Serem juga sih pas nginjek, takut njeblos. Di atas cuma ada ruangan2 kosong. Kamar si Ibu, kamar siapa lagi entah (eke belom nonton filemnya). Udah sih gitu aja di lantai atas.

Ga berani nongol ke balkonnya, karena reot banget. daripada terjun bebas kaan..

Habis itu adiknya Adhi balik ke mobil dan gantian jagain Sophie, sementara Adhi ke sini. Gua lalu lihat ke halaman belakang yang ternyataaa… ada perkebunan teh luas banget. Kebayang deh kalo ini rumah dirawat dan ada penhuninya, pasti bagus dan asri banget. Gua sih betah liat pemandangan kebun teh begini.

kebun teh super luas

Oh iya, katanya kan ada sumur buatan yang sengaja dibikin untuk keperluan syuting ya, sayangnya gua lupa untuk ngeliat. Adhi ngeliat katanya ada sumur. Padahal dia bareng2 gua ke belakang, kok dia liat gua enggak ya?

Habis dari RPS, kita pulang deh! Oiya, sempet nyobain tol Soroja. Pemandangan di pintu tolnya pas bener Gunung Tangkuban Perahu. Dan sepanjang jalan tol itu ya pemandangannya jajaran gunung dan matahari senja. So pretty! Seneng banget kesampaian jalan2 ke Pangalengan.

Until next time, Pangalengan!

Jalan-jalan ke Pangalengan Part 1 – Situ Cileunca

Semenjak nonton Filosofi Kopi (yang pertama), gua sama Adhi punya cita2 main ke perkebunan kopi sambil dengerin soundtracknya Maliq yang Semesta. Adhi malah cita2nya ditambah, sambil minum kopi yang diseduh langsung sama Slamet Rahardjo.

Naaahh..

Gimana anaknya jadi gak bisa bedain mimpi sama kenyataan kaan.. lha bapaknya juga gitu siih.. Ngana pikir bang Slamet beneran mang2 yang punya kebun kopi di Malabar kalik.. (eh, jangan2 beneran?)

Liburan natal kemarin, akhirnya kesampaian juga kita ke Pangalengan. Peginya ngajakin adiknya Adhi dan temen bolang gua.

Niat awal kita yang mau gegayaan cantik ke perkebunan kopi Malabar, malah gua lupain dong. Pas Adhi nanya ada apaan di Pangalengan? Gua malah antusias jawabin: “Rumah Pengabdi Setan!!!” Hahahahaha!

Adhi langsung males nanggepin, makin ga diladenin, gua malah makin penasaran lho. Akhirnya kita pergi sih ke lokasi syuting rumah pengabdi setan, tapi itu gua tulis di post tersendiri dah. Khusus buat Mira. Wkwkwkw..

Mikir2, apa ya yang beken di Pangalengan? Brosing2, nemulah Situ Cileunca. OKE, mari kita CUS! Perjalanan menuju Pangalengan dari rumah Adhi di daerah M. Toha sekitar 2 jam. Gak seperti ke Ciwidey yang lebih banyak tempat wisatanya, Pangalengan ini lebih jarang. Boro2 cafe, restoran aja jarang wkwkwkkw. Tapiii, pemandangannya bagus bangeet.. pegunungannya tuh bukan yang warnanya hijau doang, tapi warna-warni. Trus udaranya juga bersih banget, langitnya warnanya lebih biru dari di lembang. Kerasa banget kalau angin bertiup tuh rasanya masih seger.

Untuk ke Situ Cileunca ini, dari yang menanjak, perjalanannya dilanjut menurun (gimana sih ya jelasinnya). Dari atas bukit, kita bisa lihat Situ Cileunca yang jernih banget dan besaar… Duhh bagus bangeet deeh. Situ Cileunca ini, karena udah jadi objek wisata, jadinya ya rame. Tapi parkirannya luas. Banyak warung yang jual makanan juga. Terus baru sampe kita udah ditawarin untuk naik perahu. Perahunya bisa di sewa khusus untuk kita. Bayarnya 150ribu kalo gak salah. Gua lupa soalnya yang bayar Adhi. Intinya karena kita berlima, jadi perahunya kita sewa khusus. Nanti bapaknya akan mengantar kita ke spot2 di sekitar situ Cileunca.

Pas baru sampe, langsung foto dulu.

Setelah naik perahu, kita milih untuk petik stroberi dan jeruk dulu. Sayang Sophie kan ceritanya… Btw, naik perahu ini anginnya kenceng banget. Untung Sophie udah gua pakein mantel tebel dan topi kupluk. Anginnya dingin kek di kulkas.

Dipilih kakak, perahunyaaa…
Warna perahu yang unyu dan pesertanya yang gak kalah unyu.
Bisa camping jugaa.. dengan pemandangan cakep.

Sampai di tempat petik2an, bapak yang nganter kita nanya kira2 kita mau berapa lama di bagian petik2an ini? Akhirnya kita janjian sekitar 1 jam, bapaknya nanti jemput kita lagi. Dari tempat perahu berlabuh, kita jalan kaki sekitar 200 meter untuk sampai ke perkebunan stroberi dan jeruk. Sayang bangeeet, stroberinya udah habis pas kita dateng.

Stroberinya gak adaaaa..

Sophie udah manyun2 karena stroberi itu buah favorit dia banget. Gak jadi deh dia pesta stroberi di rumah. Untung aja, kita tetep bisa petik jeruk. Untuk masuk ke kebun jeruk, per orang dikenakan biaya sebesar 10ribu rupiah. Di dalam kebun, boleh makan jeruk yang kita petik sepuasnya, tapi kalo mau dibawa pulang akan dikenakan biaya per kilo. Kebunnya besar banget ternyata, cuma karena pohonnya pendek2, kita kudu bungkuk2 untuk menjelajah. Sophie mah enak ya tinggal jalan biasa hahahaha.. yang dewasa nih yang pada encok.

Meskipun jalannya keliatan nyaman2 aja, percayalah… Itu cuma jalan utamanya aja. Sisanya kita kudu bungkuk2.
Satu2nya foto keluarga pas liburan natal kemaren.

Memetik jeruk ini tentunya jadi pengalaman baru, gak cuma buat Sophie, tapi buat mama papanya juga. Seru juga ternyata ya metikin jeruk. Cuman sepertinya yang benar harus pake gunting. Kalau petik pake tangan kebanyakan kulit jeruknya kebuka, isinya kelihatan dan jadinya cepet busuk.

Sedihnya, jeruk yang matang2 justru adanya di bagian pohon paling atas. Pa kabar pasangan kontet kek kita yaa? Cuma bisa mendesah dan menerawang susah pas Sophie minta diambilin jeruk yang warnanya kuning dan besar, yang letaknya ada di ujung dahan. Hoki temen bolang gua kakinya ngalah2in tangga hihihi.. jadi minta tulung si neng dah buat ngambilin jeruk yang bohay2.

Kita cukup lama nih di kebun jeruk ini. Secara Sophie dan omnya (adiknya Adhi) doyan jeruk juga, jadi mereka berdua gak berenti2 ngemilin jeruk. Ada yang asem, tapi ada juga yang maniiss banget. Setelah mendekati waktu janjian dengan pak perahu, kita pun keluar dari kebun. Jeruk yang udah di petik sophie ditimbang. Hasilnya keknya sekilo setengah deh.. soalnya gua bayarnya sekitar 20ribuan (sekilonya kalo ga salah 15ribu). Lagi bayar sama ibunya, iseng nanya ada kebun apa lagi yang buahnya bisa dipetikin. Eh taunya ada kebun tomat di deket tempat nunggu perahu. Ibunya manggilin salah satu penjaga kebun buat nganterin dan ngasih kantong plastik buat kita simpen tomatnya. Pokoknya sekatong plastik itu dihargai 15ribu. Cus kita metik tomat.

Medan buat metik tomat gak segampang metik jeruk ternyata. Harus masuk semak2 dan ngelewatin daerah lumpur2 dulu. Mana diselingi jalan yang batu2annya gede2 banget. Sophie liat lumpur langsung KO, ogah jalan. Jadi aja papanya ngegendongin dia. Eeh udah sampe di kebun tomat, Sophie petik tomatnya satu langsung ga mau lagi dia. Katanya tomatnya kotor, ga flawless kek di tipi2. Jitakin jiga niihh.. udah bela2in bawa kantong plastik jugaaa.. Ogah rugi, ya gua aja yang lanjutin metikin tomat. Lumayan oleh2in mertua, buat bikin sambel wkwkwkwkw.

Anak udah mogok di foto, mama pun siap menggantikan. Pokoknya harus ada yaaa foto lagi metikin tomat. Mama lagi2 ogah rugi laah, kan udah bayar.

Sehabis metik tomat, kita nunggu sekitar 10 menit sebelum akhirnya perahu kita datang lagi. Tujuan berikutnya adalah ke jembatan merah. Keknya nih jembatan sering dipake di filem2 awal 2000an deh ya? Kek filemnya Sheila Marcia sama Vino itu.. apa sih nama filmnya? Cuma di filem sama kenyataan emang beda jauuhh.. manalah ada kabut2 romantis di jembatan nan sepi itu? BUO-ONG! Rame bingits sama ABG bermotor mundar-mandir. Niat foto langsung hilang. Adhi bahkan ga turun dari perahu. Yang turun cuman gue dan sohib bolang gue. Kita foto bentaran. Cuma bentar aja soalnya udah dipepetin motor kiri kanan.

ini warung terapung.
Pemandangan yang aslinya jauh lebih cakep.

Selesai naik perahu, kita gak jalan2 lagi di sekitaran Situ Cileunca. Keknya banyak kegiatan outboundnya di sini. Cuman kita kan kontingen bolang lemas yaa.. mana adalah di daftar itu main2 flying fox. Yang ada malah encok 7 hari 7 malam. Lha baru mengarungi danau aja badan udah meriang masuk angin. Lemah banget wkwkwkwk!

Buat ibu yang bertanya2, kok sepertinya baju yang dipake si tante kucing ini mirip kek baju anaknya ya? Iya bu, kebetulan pas iseng ke FO, maksud hati tante kucing nyari baju buat anak 5 tahun, malah dapetnya baju anak 14 tahun. Tante kucing pede jaya muat, maen beli lah tuh baju buat dirinya sendiri hahahaha! si anak 5 tahun malah gak dapet apa2, keciaan…

Balada Chucky

Suatu sore di hari minggu, ada sepasang mama papa yang lagi pusing.

Pusing kenapa, sis?

Pusing karena anaknya bawel banget.

Sepanjang perjalanan dari mal sampe ke deket rumah, yang mana pake acara macet panjaaaang, si bocil gak ada setop2nya ngoceh. Mama aja bingung.. apa anaknya kaga haus ya?

“Mah mah mah.. Mekdi mah! Mekdiiiii… ke kiri, paaaah.. aku lagi kepengen makan chickeeen… Aku mau mampirr.. mampiirrr duluuuuu.. e yaaaaaaaaahhhhh… kenapa sih aku mau mekdi gak dikasiih? Aku tuh laperr!”

Papa cuma nyetir lurus tanpa ngelirik si mekdi.

“Bubble tea tuu ituuuu! Aku mau bubble tea, papaaaa..! Papaaaa!! Mampir dulu kenapa siiih?”

“Enggak ah, papa udah ngantuk mau pulang.”

“Kok kenapa aku gak dikasih makan sih dari tadi?”

“Karena kamu baru selesai makan!” Mama Papa barengan jawabnya.

“Indomaret tuh indomareeettt… Aku mau beli coklaaat!”

Ni kenapa lagi sepanjang jalan isinya toko makanan semua siiik?

“Aduuhh.. Aku kenapa semua gak dikasih? Aku mau coklat gak boleehh.. mau bubble tea ga bolehhh.. Aku mau mekdi, gak boleeeh.. Aku mau makan aku lapeeerrrr…! Aku mau Mekdii.. AKU.. MAUUUU.. KITCHEEEN! Eh chicken!”

Hahahahahahahahahaha… dia bilang kitcheen..! Salah tuuuuuuhhh.. Mama dan Papa langsung ngakak, bocil langsung manyun.

“Kalo aku salaah, aku tuh jangan diketawaiinn.. itu ga sopan tauuk!”

Sorry yaaa.. Abis Sophie lucu banget sih..!

Setelah salah ngomong, suasana rada tenang dikit tuh… sampe 5 menit kemudian, Sophie nyeletuk lagi, kali ini di kuping mamanya…

S: “Mah.. Kita nonton Chucky, yuk…”

M dan P: “HAH??”

P: “Wah, Sof.. gak kira2 kamu mau nonton Chucky??

S: “Iya! Aku suka loh filem Chucky! Dia tuh lucu!”

M dan P: “HAH???”

M: “Serem kaliii.. kamu tau dari mana sih itu Chucky?? Opa ya? Opa ni pasti..”

S: “Engga.. aku taunya dari temen2!”

Waaahhh.. gak bener nih temen2nya..

P: “Gak boleh ya nonton Chucky!”

M: “Tar… emang kamu tau Chucky itu apaan?”

S: “Ya tauu.. Chucky ituuu.. BEBEK!”

OOOW..

Sepertinya kita ngomongin Chucky yang berbeda. Mama Papa udah parno aja anake nonton filem Chucky horor, taunya Chucky bebek tooh..

Nah, ceritanya gak selesai sampe di sini. Beberapa hari kemudian, Sophie minta gua cariin di youtube filemnya Chucky.

“Ma, tolong dong ketikin filem Chucky.. Chucky the cutest duck yaa..”

Gua pun ketik Chucky the cutest duck..

Daaan..

Yang muncul di daftar Youtube adalah filem chucky horor dan video bebek2 lucu. Sophie bilang bukan bebek beneran, tapi bebek kartun. Gua ketik lagi pake kata Caki, yg muncul tetep Chucky boneka horor. Gua ketik chuki, chaky, ceki, tetep aja yang muncul si chucky horor. Chucky bebeknya Sophie gak ada.

“Gak ada, kamu nonton dimana sih?”

“Adaaa.. Chucky the cutest duuck..”

“Iyaa mama udah ketik, tapi ga ada filem itu..”

“Ada kook.. adaa, maa.. Aku pernah nontoon Chucky the cutest duck.. yang dari KFC ituu..”

Yeeee.. maskotnya KFC tooohh! YAA siih itu namanya chucky/chaki jugaa tapi itu ayaaaaamm bukan bebek! Duh..!

“Itu mah ayaaam, Sophiaaaa!”

“Bebeek…! Di filemnya dia itu bebek!”

“Kamu nonton filemnya dimana sih? Di Youtube?”

“No noo..”

“Di manaa? Di mol? Di restoran KFC ya?”

“Bukan, bukaan.. Aku mau nonton Chucky the cutest duck..”

“Ga ada filem itu lhoo.. Kamu nontonnya dimanaa?”

“Di mimpi akuu..”

“CAPE DEH!”

HADEUH!!!

Hadeuuuhhhhhhh…

Demi apa Mama bulak-balik liatin Chucky horor??

Demi Chucky dalem mimpi!

Cremeria Di Dee

Bulan november mau ke sini gagal gegara hujan!

Maka dari itu, balik ke sini jadi agenda pertama waktu liburan natal 2017 kemaren.

Cremeria Di Dee ini adalah toko gelato. Ada dua lokasi: satu di ciumbuleuit, satunya lagi di PVJ. Kalo ke PVJ sih gua males yaa.. terlalu mainstream itu ngemil gelato di mal. Biasa ajah. Gua maunya makan gelato sambil liatin pemandangan. Elah Nad, makan es krim aja ribet amat! *Gue gitu loooh..*

Seperti biasa aja, tim bolang Bandung keluar rumah pagi2. Jalanan lancar jaya dan cuaca cerah tapi mendung (bingung gak loe?). Jam 10 pagi udah nyampe di halaman Cremeria Di Dee. Letaknya rada masuk dan kesannya kaya ke dalem gang, tapi sebenernya itu emang pintu masuknya. Ada parkiran kok meskipun cuma bisa buat 2-3 mobil. Kita sih pede jaya jadi tamu pertama yang dateng. Yaeyalaaa.. siapa mau pagi2 nyarap es kriim?? *Sophie ngacuung*

Gua rada amazed sih sebenernya sama tempat ini. Ya kali jualan gelato doang tapi kok gede amat ada kolam ikan, ruang khusus untuk foto, dan ayunan segala. Di bagian depan ada rumah yang jual pizza. Gak tau ini satu manajemen apa gimana, tapi gua gak nyobain pizzanya sih.

Gua nyebut ada kolam ikan, tapi ternyata gak gua foto..
Suka sama hiasan lampu2nyaa..

Dipilih, dipilih… Gelatonya ada berapa puluh rasa. Keder, keder deh milihnya..

Untung aja cuacanya cerah. Kalo mendung sih sebenernya rada nekat juga makan es krim yaa, nekat pilek. Setelah asik nyobain tester, pilihan gua jatuh kepada…

Aduh apa ya pesenan gua? Ini akibat nulis review udah kelamaan. Kalo gak salah gua pesen thai tea sama teh poci. Pokoknya kalo gelatonya punya rasa aneh, biasanya itu yang gua pesen. Surprisingly, dua2nya enak. Sophie mesen strawberry yang rasanya asem dan temen bolang pesen Baileys (yang menurut gua kaga ada rasa baileysnya samsek).

Thai Tea dan Teh Poci Gelato!
Mango and Baileys
Gemes sama kartu namanya

Kita makan gelatonya nomaden alias sambil pindah2 spot karena masih sepi. Gak ngerti juga sih kenapa kita gak bisa makan gelato dengan tenang, mungkin juga sugar rush pagi2 dah makan yang manis wkwkwwkkwk..

Lalu setelah selesai ngemilin gelato, saatnya foto2! Mumpung masih sepi kaaan… Mama Sophie mo eksisss..

Cremeria ini letaknya di sebelah Hotel Art Deco, hotel baru di daerah Ciumbuleuit. Selompatan galah juga dari Maxi’s, Miss Bee, Padma, dll. Keknya mo cafe hopping khusus di daerah ini juga gak akan habis sehari. Banyak beud cafenya..


Cremeria Di Dee

Alamat: Jl. Ranca Bentang No.2c, Ciumbuleuit, Bandung.

Telepon: 0813-1141-2502

Jam buka: 10.00 – 22.00

National Gallery Singapore

NatGal ini adalah daftar lama yang belom kesampaian.. hingga desember kemaren, setelah diyakinkan Jane dan Gill (thanks girls!) Kalo NatGal ini “a must visit”, akhirnya gua pergi juga.

Sebenernya gua rada gambling ke NatGal ngajakin bonyok, karena mereka bukan tipe yang suka sama galeri seni. Kemaren rencananya mau ke sini berdua Sophie aja, bonyok biarin aja kemana kek gitu berduaan. Eh, gak mau. Kudu stick together kata mama gua. Padahal sih sebenernya gua tau lah, nyokap cuma ga mau fotografer pribadinya kelayapan sendiri wkwkwkwk.

Tujuan gua ke NatGal adalah ke Keppel Centre for Art Education. Pas sampe, gua celingak celinguk dan.. bingung. Dimana tuh ya galeri buat anak2nya? Terus daripada bingung, gua lalu foto2. Pas ada staff yang lewat, gua iseng nanya “Dimana ya mbak, galeri buat anak?” Mbaknya yang “helaaawww.. mata lu taro dimana heeeiii? Ni lu lagi foto2 di depan pintunya keleeuusss…”

… Oh.

Si mbaknya gak ngomong gitu sih, cuma guanya aja yang merasa dudul, depan mata masih pake nanya. Area Keppel bla3x ini gratis. Keren yak. Udah bagus, bersih, rapi, gratis lagi.

Gua dah foto2 di deket pintu masuknya dan masih tanyak pula. Ckckck…
Sophie bahkan udah main2 di Art Corridornya…

Lalu dengan perasaan sedikit malu, kita masuk ke area anak2 untuk ngeliat instalasi ilustrasi super lucunya Sandra Lee. Sophie mah cuma kedok aja, yang bahagia di NatGal sebenernya gua hahahaha. Di ruang yang diberi judul “Enchanted Tree House” ini, kita bisa puas foto2 dan berasa masuk buku cerita bergambar. Gua suka banget di sini, tapi Sophie gak terlalu. Anaknya gak gitu excited. Di suruh main dan manjat2 ke tree housenya juga gak mau. Untungnya diajakin foto masih mau. Malah ujung2nya, nyokap gua yang heboh dan paling banyak foto di sini. Sungguh tujuan utama gua gagal.

Ini namanya masa kecil udah bahagia, tapi gak puas

Yhaa…. Lucu2 banget kan ilustrasinya? Ku gak bisa buat, ku cuma bisa mengagumi ajah.. Lalu Sophie si perusak kesenangan mamanya mulai merengek. Gua pun ajakin pindah ke ruangan sebelah. Sophie tadinya nolak dan minta pulang aja. Ya mana bisaa lah yaaa.. kalau udah sampe di sini, kita harus puas2in jelalatan. Exploreee… Kalo perlu setiap pintu dibuka, termasuk pintu WC.

Ruangan kedua yang kita datengin adalah.. apa ya? Hahaha, maap gua lupa apa namanya. Yang pasti masuk ruangannya, gua berasa masuk ke suasana ocean. Daaan.. Sophie suka di sini! Sophie memang suka mermaid sih ya, makanya dia gampang terpesona sama sesuatu yang berhubungan sama mermaid. Ya salah satunya Merlion itu.

Sepi

Di ruangan ini ada bantal yang menyerupai batu, sama Sophie dijadiin reka ulang scene Ariel lagi nyanyi di batu2. Gimana Sophie lah.. Dia ini yang ditontonin orang2 hohoho..

Mermaid nyungsep

Kita lama banget di ruangan ini. Sophie gak mau beranjak dari bantal2 batu dan khayalan dia jadi mermaid, sementara gua dan bonyok bosan karena ga ada apa2nya di sini. Ya kayanya emang ruangan ini buat merenung dan berkhayal ya, soalnya lagunya juga deburan ombak yang bikin ngantuk. Kita baru bisa keluar setelah gua seret2 Sophie dan bohongin dia kalo strollernya hilang. Musti banget pake drama… *manyun*

Ke ruangan selanjutnya, ada pottery class yang kemudian kita skip karena ga ada kegiatan apa2. Ruangan sebelahnya, adalah ruang tentang “printing”. Di sini Sophie belajar make alat print manual dan dia hepi karena bisa “men-cap”(penjelasannya rumit, cari tahu sendiri aja yaa..*minta dikepret*)  dan mewarnai. Berujung stuck lagi di ruang ini..

Pottery Class
Printing Class
Siap diwarnai

Setelah (akhirnya) selesai main di area anak2, kita lanjut ke roof top buat foto2. Di sini Sophie uda ngambek berat, antara laper dan ngantuk kayanya. Tadinya abis dari rooftop masih mau liat pameran seni yang lainnya, tapi batal karena sophie dan bonyok udah cranky. Ni yang gini2 niih, yang bikin gua males ngajakin mereka. Beneran next time sendiri aja ah..

Kolam di Rooftopnya NatGal. Asik nih buat maen kembang api..
Pemandangan di Rooftop NatGal.. Mayan yaa..
Tadinya liat pemandangan kece, gua udah gubrak gabruk minta di foto. Cuman yaaa.. ngeliat hasil2nya.. manyun aja deh.

Fiuhh… Akhirnya post ini kelar juga.

Aku Mau Lihat Merlion!

Gua lupa awal mulanya Sophie kepincut Merlion itu dari mana. Yang pasti sewaktu dikasih tau kalau kita mau liburan ke Singapura, Sophie langsung rikues mau lihat Merlion. Sebenernya gua males ya.. Tapi Adhi wanti2 suruh gua temenin Sophie.

“Ajakinlah, kasian.. nanti dia ngiler..”

Lu kate anak gua ngidam, apa?

Yo wes!

Let’s go kita lihat Merlion!

Sebenernya pas pergi kemaren tuh cuaca lagi ga bersahabat. Banyak schedule gua yang di outdoor gua batalin karena hujan! Manalah yang katanya Singapore ini garden city yaa.. jadi rugi kalo ujung2nya tiap hari ngemol mulu gara2 hujan.

Di hari apa gitulah, melihat langit yang.. berawan tapi masih kelihatan matahari, akhirnya kita beraniin diri jalan ke Merlion. Pilihan kita naik MRT dan stop di Raffles Place lalu dilanjutkan jalan kaki sampe ke Merlion. Keluar2 MRT, mendung dong! Udah abu2 langitnya. Bonyok bilang terusin aja ke Merlion, yang penting payung dan jas hujan udah tersedia.

“Sampai hujan ya sudah, tinggal lari kaya bebek”, begitu kata bokap.

Ada untungnya juga sih mendung, jadi jalannya gak pake keringetan dan kepanasan. Sophie juga harap2 cemas mau ketemu Merlion. Gua tau lah dalem hatinya dia pasti takut. Cuma rasa penasaran dia lebih besar, makanya sok berani.

“Merlion itu singa? Tapi dia mermaid? Jadi dia itu singa apa mermaid?”

“Dua2nya…”

“Hah??”

“Itu cuma simbol aja..”

“Simbol itu apa?”

Mama buru2 google kata simbol dan sekalian google cerita Merlion.

“Ma, merlion bisa berenang ga?”

“Kalau yang nanti kita lihat sih enggak.. dia cuma keluarin air dari mulut aja..”

“Aku gak mauu! Nanti aku basah lhoo..”

“Gak akan sembur kamu juga kalii..”

“Itu gak sopan!”

“Kan enggak, Sophieee..”

Belom sampe Merlion aja gua udah cape berdebat.

Setelah jalan sekitar 10 menit, sampailah kita di Merlion yang.. ramenya kaya di konser. Mo cari spot buat foto aja susah banget. Pake acara berantem pula. Pret. Tiap liburan gak lokal gak luar negri, kenapa ya turis asing dari negeri satu ini selalu aja ada gitu adegan cari urusannya. Dulu pernah seenak jidat ngedorong bokap, padahal bokap duluan loh yang dapetin itu tempat duduk di trem. Main di dorong gitu aja sampai bokap hampir nyungsep. Wah, gua sama kakak gua langsung ngamuk. Tapi orang yang dorong cuek aja tuh. Cueeek ajaaa! Kita udah komplain (kakak gua malah sampe tunjuk2 mukanya), lempeng aja dia duduk. Belon lagi kejadian di toilet, berapa kali kalo habis turis dari negeri ini habis dari WC, nyisain ‘oleh2’ di jamban.

Lha ini kejadian lagi di Merlion, gua lagi mau potret di tutupin aja gitu pake badan salah satu dari mereka. Lalu Sophie dengan enaknya di dorong supaya dia bisa foto di spotnya Sophie. Dorongnya pake pantat dia pula, main sikut aja.

Coba, menurut buibuk, patut kaga gua ngamuk?

Ngamuklah! Tapi sayangnya dia kaga ngerti gua ngomong apaan dan gak ditanggepin pula. Sekali dicuekin, akhirnya gua diemin. Sabar, sabar… Sabaaarrr…. Ehh, dia dorong Sophie lagi dong. Kali ini dorong bokap juga!

WAH!

Belon sempet marah, temennya nutupin gua lagi. Dorong2 geser2. Ampun, ini kenapa ngeselinnya kompak bangat sih yak? Gua sikut balik lah akhirnya, lalu gua teriak depan mukanya “What the hell???!!!” – karena cuma kalimat itu yang kepikiran.

Si blegug cuma “Oh” sambil cengar-cengir dan cabut dengan sesamanya tanpa perasaan bersalah.

Oh ya ampunn.. bikin dosa aja dah ngomel2 muluk.

Belom reda perasaan kesel gua, tau2 gua di toel sama cowo ganteng.

“Hello? Mau di foto satu keluarga kah? Sini dibantu foto.”

Wah, udah ganteng baik hati pula. Akhirnya gua foto bertiga bareng bokap dan Sophie. Selesai foto, si ganteng ngomong gini: “Kena foto kite kah? Gantian boleh?” Hmmm.. baik ada maunya ternyata. Lalu dia gandeng pasangannya… yang cowo juga.

Sungguh ku lelah dengan segala yang terjadi (padahal kejadiannya sepele juga wkwkwk). Tapi gak papa, buat gua yang penting Sophie akhirnya kesampaian liat Merlion secara langsung.

Selesai foto, gua langsung ajakin pulang karena takut hujan. Baru jalan 10 meter, sophie sesunggukan.

“Lho, kenapa?”

Trus tangisnya pecah!

“Hiksss.. aku belom puasss… aku masih mau liat Merliooonn.. huwaaaa… Aku belom mau pulaaanggg..”

Yailah! Kirain kenapa… Gitu aja sih pake acara nangis ya? Padahal tinggal bilang aja kan bisa, Sophie…

Akhirnya kita balik lagi ke spot semula, nemenin Sophie terpesona sama Merlion.

“Udah ya Sophie, besok2 kalo ke Singapura, gak usah liat Merlion lagi ya?”

“Lho? Tapi papa kan belon liat?”

“Udah pernah dulu..”

“Kan belon liat sama aku? Trus dede (sepupu) juga belon liat? Temen2 aku di sekolah? Miss? Aku harus anterin mereka loh!”

Yeeeei.. Kenapa jadi kewajiban Sophie buat anter2 orang liat Merlion, cobak? Hmmm.. kurasa Sophie punya bakat jadi tour leader. Asal jangan jadi tour guide buat turis negeri itu aja ya, Sop.. Bisa botak kamu ngeladenin mereka. Yang pasti, mama mau belajar beberapa kalimat makian dalam bahasa mereka deh. Biar next time ketemu, mama lebih siap berantem wkwkwk..

Ih, kesel!

*masih keki*

Merlion oh, Merlion..