Akasya Teras

Di salah satu kegiatan cafe hopping yang entah kapan di 2017 kemaren.. Sore2, setelah kegiatan cafe hopping yang melelahkan, gua dan tim bolang Bandung tercinta yaitu Sophie dan Onti Cecil mampir ke Akasya Teras (lelah ngafe, tapi tetep ngafe! ckckck). Akasya ini ternyata sebrang2an sama Tungku Joglo. Sophie aja pas sampe, berasa de javu.

“Kayanya kita pernah ke sini bukan? Yang banyak ayam?”

Di tempat parkirnya emang banyak ayam hahahaha bocah masih inget aja.

Masuk ke Akasya ini, gua langsung suka sama ambiencenya yang homey dan nyantai banget. Terdiri dari 2 lantai, di lantai bawah pas kita dateng sepi. Cuma ada 2 meja yang terisi. Sementara di lantai 2 lebih penuh. Tadinya kita mau milih duduk di deket taman, tapi baru inget kalo sore banyak nyamuk, gak jadi. #timbolanglemahsamaserangga

Tadinya mo duduk di latar yang greenie itu, dengan maksud mau foto2 cantik. Batal karena males sama serangga, eh akhirannya lupa pula mau foto! KZL
Ujung2nya milih yang adem.
Penampakan di lantai dua

Di sini kita cuma mesen Tahu Isi, buahahahaha! Masnya sampe asem pas nanya pesenan. “Yakin bu ini doang? Gak mau cemilan lain?”

Ya udah, karena si Mas ganteng, pesenan gua tambah sama minuman bersoda. Si Mas gak tau sih.. dari pagi kerjaan kita makan mulu tauk. Kita nunggu cukup lama sampai si tahu akhirnya dateng. Sepertinya masnya kelupaan. Untung mamak masih kenyang, jadi dimaafin. Btw, Tahu isinya enak! Dalam keadaan kenyang aja masih berasa enak.

Tahu Isi endeus
Segerrr

Udah gitu doang sih, kita cuma nyantei sambil ngadem. Sungguh deh gue seneng sama Akasya ini. Cocok banget buat ngopi cantik bareng temen atau keluarga. Anginnya semilir terus sekadang ada ayam nyasar, jadi anak2 ada pemandangannya juga, liatin ayam. Eh iya, kemaren pas kita nongkrong, banyak bule2 yang diajak meeting di sini. Mayan gua bisa lemesin kaki sambil cuci mata hahaha. *Anak liatin ayam, mama liatin bule*

Yang pasti habis dari Akasya Teras ini, kita langsung balik ke rumah mertua gua dan makan malem. Masiihh bisa yaaa makan malem? Habis mamer masakin lalapan.. Enak banget gak bisa ditolak wkwkwk..


Akasya Teras

Alamat: Jl. Raya Resort No.18, Dago Pakar, Bandung

Telepon: (022) 2531025

Seputar CNY 2018

Baiknya cerita ini dimulai dari hari Valentine saja karena mau sisipin cerita dari Sophie.

Seperti kebanyakan pengemis cinta lainnya, gua pun tetap berharap ada keajaiban dunia pada hari Valentine kali ini. Dan lagi2, Neng.. maneh gak pernah belajar dari pengalaman sebelum2nya.

Kali ini hati udah lebih siap sih.. untungnya juga, gua gak ikutan edisi baper karena ter-Dilan. Dari filemnya mulai diputar dan meme2 gombalnya mulai bertebaran di dunia maya, gue udah menutup hati. Jangan ikut2an, jangan ikut2an. Itu terlalu berat. Biar yang lain aja.

Fokus Nad, fokus!!

PLAK!!

*tampar pipi sendiri*

Fokus aja sama realita kehidupan ini. Milea belom tau aja, masa setelah pernikahan, yang namanya gombal itu basi. Milea belom tau aja, laki inget hari ulang tahun kita aja bersyukur banget. Ya kali, beruntung aja lah kalo Dilan bisa konsisten sama rayuannya. Tapi kebanyakan laki2 mah.. Ya gitulah, Mil.. Mamam tuh Dilan.

*Yeeeee… kok jadi sensi sama Dilan?*

Ni mau ceritain Sophie, tapi kenapa mamanya curcol??

Hihihi…

Cerita valentine gua dimulai saat Sophie sekolah. Biasanya, setiap Valentine gua emang bekalin yang manis2 buat guru dan teman2nya. Ungkapan rasa terima kasih aja sih menurut gua. Ngajarin anak2 sayang sama sesamanya. Tahun ini gua lupa. Gak bisa berharap pula Sophie bakal ngingetin. Anak dengan label pelit ini, kasih coklat ke mamanya aja ogah. Apalagi inisiatif ngasih coklat ke orang lain. Eh pagi sebelum pergi, Sophie mau bawain sesuatu buat missnya. Dalem hati gua, tumben banget ni anak. Gua bener2 gak ngeh sama Valentine2an sampe pas pulang sekolah, Sophie cerita kalo miss dapet banyak coklat.

Lalu gua cuma bisa ngebayangin miss meringis sama pemberian Sophie.

Karena…

Sophie dong ngasihnya…

JERUK MANDARIN!

Wkwkwkwkwkwk… Dan itu juga pantesan rela ngasih, ya jeruknya ada sekotak, diambil satu! Kebayang dah, Valentine rasa imlek banget kalo sama Sophie mah. Anaknya dari dulu sama yang namanya Imlek seneng banget. Makanya pas tau ke Bandung mau dapet Angpao, anake jauh2 hari udah siap2. Siap2 ngecengin mainan yang mau dibeli pake duit angpaonya.

Sehari sebelum imlek kan sempet heboh banjir tu yaa.. sementara kita berniat mudik ke Bandung pas hari H. Sempet mikir apa mending malem sebelumnya aja, daripada gak bisa pergi gara2 banjir? atau daripada bermacet2an sama yang mau long wikenan? Tapi akhirnya kita perginya pas hari H sih, karena nyokap ternyata ngajakin makan bareng malem sincianya.

Bad decision gak pegi pas hari H?

Ternyata enggak juga. Ternyataaa, mau perginya dari hari rabu puun… durasi perjalanannya ya sama juga. 6-7 jam di jalan. Jadi ya, kita berangkat jam 6 pagi dari rumah, baru sampe rumah mertua jam 1 siang. Sebenernya sama macet ini udah biasa. Yang gak biasa itu nahan pipisnya! Udahlah perut sakit nahanin pipis, pas ngantri wc umum pun macam rebutan sembako. Savage banget, dorong2an. Terus gak peduli itu pintu wc mau ketutup atau enggak, semua cuek aja yang penting bisa pipis.

Haahhh.. *hela nafas*

Masa iya harus bawa pispot?

Total gua antri di wc umum yang gratis itu 20 menit saja. Gua pikir yes, bisa lanjut perjalanan. Eeh, Adhi dong gak mau ke wc umum, maunya antri di wc starbucks. Yang mana durasi antrinya 40 menit! Total 1 jam di rest area cuma buat pipis doang. #mudiklyfe

Sampe di rumah mamer, udah rame sama tamu, tapi mamernya malah belom kelar masak. Ya lagian canggih, bikin masakan sampe 12 macem. Kita akhirnya baru lunch jam setengah 2 siang. Sudah tidak ada lagi yang ngobrol di meja makan. Semua khusyuk sama piring masing2 hahaha. Laparrr, jeeeungg..

Di meja cuma ada 11 macem, Sup kepitingnya gak kefoto

Saking kalapnya makan sampe lupa foto2 sama keluarga dan tamu2. Ini PR banget deh, tiap tahun selalu begini. Ngumpul udah jarang, eh lupa foto pula. Beda sih keluarga Adhi sama gua. Kalo keluarga gua, di setiap sudut kudu ada fotonya. Masing2 inisiatif ngeluarin kamera. Ketahuan banget ya turunan nersongnya Sophie dari mana.

Selesai makan2, pada tepar dan bobo siang.

Yhaa.. emhang kitha dhemen bhangeth nimbhun lemak.

*Terus komplen kenapa gendut*

Sore, kita seperti biasa siap2 untuk keliling ke rumah sodara2. Ugh.. Lupa mo cerita, gua beneran sebel banget sama baju sincia Sophie tahun ini. Sebel sama olshopnya, @Tahira_babyandkids. Langganan gua tiba2 sakit maag jadi ga bisa bikin pesenan gua. Ni juga sebenernya gua rada sebel karena ngasih taunya last minute banget. Akhirnya dengan terpaksa gua pilih si Tahira ini, karena yang lain udah tutup PO dan kalo mau yang ready stock, modelnya ga sreg… atau gak, mahal. Model bajunya Sophie yang pilih. Daripada mama yang pilihin, berakhir berantem kan. Dari awal gua udah dikasih tau kalo si Tahira ini paling lambat pesenan kita sampe di rumah tanggal 13 Feb. Gua gak masalah barang dikirim mepet (yang penting sampe sebelum waktunya) ASAL jangan dicuekin. Kalo ditanya progressnya udah sampe mana tuh ya DIJAWAB AJAAAA!! Hiihhhhhh!!! Gua nulis ini aja masih emosi inget betapa gak sopannya si Tahira ini jualan. 3 hari pertanyaan gua dianggurin, udah gitu jawabnya gak ada say sorry dan di PHP mulu. Terakhir cuma dijawab “Dicek dulu” dan habis itu gak ada kabar beritanya lagi sampe tau2 barangnya nongol tanggal 15 Feb. Dia yang janjiin paling lambat tanggal 13, eh sampenya 15. Andaikan gua ke Bandungnya tanggal 15 pagi, say babai deh sama tuh baju. Gua udah 4 kali lho beli sama dia, bukannya perdana. 3 kali beli lancar jaya, yang ini kok nguras emosi abis. Pret banget lah. Gak lagi beli di sono. Sangat gak rekomen. Even baju2nya bagus, manner2 adminnya nol.

So much drama buat baju yang biasa banget ini. Untung Sophie pake apa aja cakep…

Ngomel2 aja habis separagraf panjang hahahaha.. Abisnya kesel bat, kakaak… Yah, Intinya seperti biasa kita ngeliling ke rumah keluarga2 Adhi yang dituakan. Makan, makan, dan makan. Dan Angpao buat Sophie. Ngobrol seru banget tapi lagi2 gak ada foto2 samsek.

Jadi fotoin angpaonya Sophie aja. Angpaonya sih banyak, isinya ya gitu we… wkwkwkwkwk! Mayanlah yang penting mama balik modal.

Acara Sincia tahun ini seperti tahun sebelumnya, berakhir dengan jajan di Sudirman Street! Bola Ubi, Kacang rebus, Ronde Alkateri, Yamien…

Dan karena Sincia boleh makan banyak, gua makan menu favorit laaah! Uncle Joe’s Porky Platenya El Paso. So Yummyyy!

See you next Sinciah! Semoga gak ada drama baju lagi.

Skyline Best View Resto

Gua tadinya punya ekspektasi tinggi terhadap restoran ini. Dengerin cerita temen2 di Bandung kalo Skyline ini tempatnya oke punya, gua mupeng dong yah.

Tapiii..

Entah gua kenyang atau gua kepanasan, yang pasti gua gak ada chemistrynya sama resto ini.

Besar? Bhanget. Lantai 1 tempat parkir. Lantai 2 dan 3 full restoran. Lantai 4-nya roof top buat foto cantiks.

Kemaren kita ke sini after lunch time. Gak mau pas jam2 hectic lah, denger cerita pelayanannya masih suka ngaco. Pas sampe, yang rame cuma di lantai 3. Lantai 2 kosong. Kita dapet tempat duduk di pojokan. Pas banget deket colokan. #penting

Habis dapet tempat, langsung wefie. Mamanya gak diajakiiin, kejaaammm…
Penampakan lantai 3

Anyway, Skyline ini sepertinya free smoking area. Gua lihat yang duduk di sebelah2 gua pada merokok dengan santainya,gua merasa kurang nyaman. Apalagi gua bawa anak ya, jadi gak betah lama2. Lalu gua pesen mojito dan mushroom soup. Dua2nya lama banget datangnya. Pas mushroom soupnya datang, itu tuh kentel banget dan udah dingin. Rada males makannya kaan.. tapi takut mubazir. Lalu ketika gua udah selesai lumayan lama makan soupnya, mojito gua kaga nongol juga. Pas akhirnya gua panggil masnya, malah dijawab gini: “Temen saya belom bilang ya, bu? Mojitonya habis..”

Lhaaaaaaaa….

Ya mas.. kalo temen mas udah nyampein mah, saya gak akan tanya lagiii.. ih gemes deh. Gua minta ganti es teh tawar yang tinggal nuang aja, kudu nunggu 10 menit. Padahal dibilang rame juga enggak. Nih.. ini nih kalo bikin resto kegedean.. keder kan kalo pelayannya cuma dikit.

Mushroom soup yang… meh.

Yang membuat gua bertahan di sini adalah karena viewnya bagus.. dan hape gua belom selesai di charge hehehe.. *toyor*

Sebelum pulang, kita foto2 di roof topnya dulu. Cuacanya berawan, tapi terik. Sayang banget gak bisa dapet foto dengan langit biru. Sophie happy nih di roof top. Ada pajangan rusa yang entah sebenernya boleh dinaikin atau ga, tapi sama Sophie main dipanjat aja. Terus ada ayunan juga. Banyak spot2 instagenicnya dah. Cuman karena rame yang foto di rooftop, ya udah babay lah foto ala2 selebgram2 kece yang dunia serasa milik sendiri itchuu.. mama sophie mah perjuangan banget kalo mo foto kekinian. Kudu sikut2an. Giliran sepi, eh fotonya blur. Huwaaaaa..

Ini lucuuu!

Rooftop yang instagenic.

Ohiya, pas kita turun ke lantai 2 lewat tangga (Pertama dateng dari parkiran disuruh naik lift ke lantai 3 sama pak satpam), ternyata ada playground buat anak. Jadi Sophie ngijin dulu main 10 menit. Berhubung sepi banget cuma dia doang, jadi gue bolehin main. Dengan keberadaan kita sebenernya jadi ganggu 2 sejoli yang lagi pacaran sih, fufufu..

Si dua sejoli yang akhirnya pindah tempat dan Sophie yang asik sama mainan.

 


Skyline Best View Resto

Alamat: Jl. Bukit Pakar Tim. No.108, Bandung

Telepon: (022) 20455666

Jalan-jalan ke Pangalengan Part 2 – Lokasi Syuting Rumah Pengabdi Setan

Naaah… setelah puas di Situ Cileunca, perjalanan dilanjutkan dengan makan siang di restoran. Kita random liat google aja resto apa yang beken di Pangalengan. Kita pilih makan di Rumah Makan Asti karena kebetulan resto ini yg pertama kita temuin setelah dari Situ Cileunca. Makanannya gak jauh2 dari sundaan. Enak dan sambelnya pedes.

Habis makan siang, kita maksudnya mau ngopi. Nyari2 di google, katanya ada tempat ngopi malabar. Dicari2 kok malah makin masuk ke pedesaan yang cuma muat 1 mobil doang dan jalannya lama2 makin sempit. Aduuh serem dah. Mana ternyata tempatnya ga ada indah2nya ma sekali. Kirain mah ngopi ala filsop kopi yg pemandangannya kebun kopi dan pegunungan. Entah kita yang salah tempat atau gimana, intinya gak jadilah itu ngopi ala chicco jerikho.

Tadinya Adhi mo langsung pulang, gua kekeuh mo liat Rumah Pengabdi Setan (RPS) dulu doongg.. Sempet ngomel2 berdua. Iya dong gua kekeuh, lha malem sebelumnya Adhi udah okein kok. Masalah dia takut apa gak mah gua bodo amat yaa.. lagian sebenernya ga perlu sampe masuk juga gapapa. Lihat dari jauh aja gua udah seneng kok. Cuman gua sempet jiper juga sih karena tadi cari kebun kopi aja, jalanannya udah serem abis. Pastinya juga gak ada bedanya lha ya sama nyari lokasi syuting RPS. Gua akhirnya ngalah “Ya udah! Pulang ajalah ga usah ke RPS. Serem juga liat jalanannya”. Eeehh.. malah jadi Adhi yang kekeuh. Keknya dia males kalo gua ajakin balik kemari hohoho.

Sebelumnya, gua googling dulu cerita orang yang nyambangin RPS. Mereka baik hati ngasih petunjuk detail arah menuju lokasi RPS. Kalian yang berminat google aja ‘alamat Rumah Pengabdi Setan pangalengan’. Nti pasti ada blog yang bahas ini. So, sesuai petunjuk, gua masukin alamatnya ke waze. Amazing, nyampe persis2 dong. Sungguh niat para pebolang sebelum gua ini nemuin RPS dan tag location. Wkwkwkwk…

Jadi gimana?

Serem ga?

Begini…

Awal2, kita akan diarahkan masuk komplek perumahan yang model rumahnya mirip2 sama si Rumah Pengabdi Setan ini. Terus di depan kompleksnya persis, ada poster yang ditulis tangan seperti ini…

Petunjuk yang sempurna

Di seberang kompleknya, ada carnival! Ada bianglala, merry go round, dsb. Tapi ini gak  sempet kefoto.

YHAAAA!

Sudah dipastikan kalo ke sini kalian…

…GAK BAKAL TAKUT!

*Tapi itu kejadiannya gua ke sana pas sore ya, gak tau kalo malem*

Dan seperti yang sudah gua duga, tentunya lokasi RPS ini jadi objek wisata lokal, dimana wisatawannya banyak! Adhi kekeuh Sophie gak boleh ikutan turun, jadi kita gantian liat RPS. Gua sih merasa gak papa kalo Sophie mo ikut juga. Kan tujuannya mau liat lokasi syuting ya sebenernya, bukannya mo nyambangin rumah setan. Rame begini, sampe ada setan juga keknya takutan setan liat kita kalik. Lagian ternyata, bener2 perumahan yang cukup padat penduduk sepertinya. Gua kira lokasi rumahnya tuh bener2 terpencil di atas bukit. Taunya ya sebelah2nya banyak rumah lainnya. Cuman yaa jarak antar rumah 1 dan lainnya gak kaya di gang yang tembok ketemu tembok. Masing2 rumah punya halaman luas. Mana bentuk rumahnya mirip2 semua. Malah awalnya gua salah rumah! Udah asik aja pose2 dan seneng karena sepi, eeeh.. taunya itu rumah orang beneran hahaha! Pantesan rapi dan bersih..!

Salah rumah

Betewe, Gua menuju lokasi bareng adik Adhi dan temen bolang gua. Dari posisi gua yang salah rumah, kita harus jalan sekitar 50 meter lagi ke dalam. Sempet ketemu sama lubang gede ukuran 1x2meter. Ga ada penghalang apa2 lho, kalo jalannya sambil bengong alamat nyungsep di lubang itu. Gua nengok isinya apaan tuh lubang, taunya sampah. Lalu curiga ini lubang sengaja digali buat keperluan syuting pas si ibu dimakamkan deh. Soalnya bentuk lubangnya emang percis kek lubang kuburan. Gua sih gak ambil foto, karena males isinya udah banyak sampah. Gak ada aura seremnya samsek. Nah, di depan halaman si RPS, ada yang jaga. Mereka suruh kita tulis nama dan kota tempat tinggal. Terus yaaa.. ujung2nya duit. Bebas sih katanya, cuma biasanya per orang bayar 20rb. Gua males nawar2 yaa gua kasih 50rb untuk 3 orang, padahal adik Adhi udah nawar seorang 10rb aja pake bahasa sunda. Yah gua miskom lah kalo ngomongnya sunda. Sutralah anggep aja amal.

Nah, di RPS ini.. baru di depan rumahnya aja udah penuh sama orang2. Ada yang pake acara piknik segalaa.. sambil makan bakso! Jadi gak ada tuh yang namanya kesan angker, serem, takut. Ya kali banyak bener abang yang jualan di depan halamannya. Jual bakso, indomie, minuman. Ada semua. Berhubung adiknya Adhi dan temen gua katanya bisa “lihat”, mereka milih untuk gak masuk ke dalem rumahnya. Gua, yang emang dasarnya gak peka, masuk dengan perasaan gegap gempita. Jangankan peka sama mahluk halus, peka sama perasaan mahluk beneran aja kaga wkwkwkwkwk…! Soalnya sekali lagi, ini kan cuma dipakai sebagai keperluan syuting dan ramenya minta ampun. Mau merasa takut juga gak bisa, di senggol sana-sini.

Di dalem rumahnya, yang penuh sama orang foto2, ada satu bapak2 yang keknya aji mumpung. Dia bertugas sebagai ‘si pencerita’. Sibuk jawab pertanyaan orang2 yang ngerumunin dia. Gua sih lebih tertarik menjelajah isi rumahnya. Yang dihias sama wallpaper cuma ruang tamu. Sisanya ya seperti rumah kosong. Cukup panjang rumahnya dan banyak ruangan. Kalo ruangannya gelap, gua gak berani masuk. Gak ada juga orang lain yang berani masuk. Ada kamar mandi segala, dan ada gayung sama airnya lho. Kayanya boleh deh numpang pipis disitu. Terus gua juga nyari2 mana jendela yang diintipin sama si Ibu, yang memenya bertebaran dimana2 itu ya?

Bagian2 dalam rumahnya
kamar si anak2
Jendela mana yang memenya rame? Atas atau bawah?

Lalu gua naik ke lantai dua, tangganya udah reyot. Serem juga sih pas nginjek, takut njeblos. Di atas cuma ada ruangan2 kosong. Kamar si Ibu, kamar siapa lagi entah (eke belom nonton filemnya). Udah sih gitu aja di lantai atas.

Ga berani nongol ke balkonnya, karena reot banget. daripada terjun bebas kaan..

Habis itu adiknya Adhi balik ke mobil dan gantian jagain Sophie, sementara Adhi ke sini. Gua lalu lihat ke halaman belakang yang ternyataaa… ada perkebunan teh luas banget. Kebayang deh kalo ini rumah dirawat dan ada penhuninya, pasti bagus dan asri banget. Gua sih betah liat pemandangan kebun teh begini.

kebun teh super luas

Oh iya, katanya kan ada sumur buatan yang sengaja dibikin untuk keperluan syuting ya, sayangnya gua lupa untuk ngeliat. Adhi ngeliat katanya ada sumur. Padahal dia bareng2 gua ke belakang, kok dia liat gua enggak ya?

Habis dari RPS, kita pulang deh! Oiya, sempet nyobain tol Soroja. Pemandangan di pintu tolnya pas bener Gunung Tangkuban Perahu. Dan sepanjang jalan tol itu ya pemandangannya jajaran gunung dan matahari senja. So pretty! Seneng banget kesampaian jalan2 ke Pangalengan.

Until next time, Pangalengan!

Jalan-jalan ke Pangalengan Part 1 – Situ Cileunca

Semenjak nonton Filosofi Kopi (yang pertama), gua sama Adhi punya cita2 main ke perkebunan kopi sambil dengerin soundtracknya Maliq yang Semesta. Adhi malah cita2nya ditambah, sambil minum kopi yang diseduh langsung sama Slamet Rahardjo.

Naaahh..

Gimana anaknya jadi gak bisa bedain mimpi sama kenyataan kaan.. lha bapaknya juga gitu siih.. Ngana pikir bang Slamet beneran mang2 yang punya kebun kopi di Malabar kalik.. (eh, jangan2 beneran?)

Liburan natal kemarin, akhirnya kesampaian juga kita ke Pangalengan. Peginya ngajakin adiknya Adhi dan temen bolang gua.

Niat awal kita yang mau gegayaan cantik ke perkebunan kopi Malabar, malah gua lupain dong. Pas Adhi nanya ada apaan di Pangalengan? Gua malah antusias jawabin: “Rumah Pengabdi Setan!!!” Hahahahaha!

Adhi langsung males nanggepin, makin ga diladenin, gua malah makin penasaran lho. Akhirnya kita pergi sih ke lokasi syuting rumah pengabdi setan, tapi itu gua tulis di post tersendiri dah. Khusus buat Mira. Wkwkwkw..

Mikir2, apa ya yang beken di Pangalengan? Brosing2, nemulah Situ Cileunca. OKE, mari kita CUS! Perjalanan menuju Pangalengan dari rumah Adhi di daerah M. Toha sekitar 2 jam. Gak seperti ke Ciwidey yang lebih banyak tempat wisatanya, Pangalengan ini lebih jarang. Boro2 cafe, restoran aja jarang wkwkwkkw. Tapiii, pemandangannya bagus bangeet.. pegunungannya tuh bukan yang warnanya hijau doang, tapi warna-warni. Trus udaranya juga bersih banget, langitnya warnanya lebih biru dari di lembang. Kerasa banget kalau angin bertiup tuh rasanya masih seger.

Untuk ke Situ Cileunca ini, dari yang menanjak, perjalanannya dilanjut menurun (gimana sih ya jelasinnya). Dari atas bukit, kita bisa lihat Situ Cileunca yang jernih banget dan besaar… Duhh bagus bangeet deeh. Situ Cileunca ini, karena udah jadi objek wisata, jadinya ya rame. Tapi parkirannya luas. Banyak warung yang jual makanan juga. Terus baru sampe kita udah ditawarin untuk naik perahu. Perahunya bisa di sewa khusus untuk kita. Bayarnya 150ribu kalo gak salah. Gua lupa soalnya yang bayar Adhi. Intinya karena kita berlima, jadi perahunya kita sewa khusus. Nanti bapaknya akan mengantar kita ke spot2 di sekitar situ Cileunca.

Pas baru sampe, langsung foto dulu.

Setelah naik perahu, kita milih untuk petik stroberi dan jeruk dulu. Sayang Sophie kan ceritanya… Btw, naik perahu ini anginnya kenceng banget. Untung Sophie udah gua pakein mantel tebel dan topi kupluk. Anginnya dingin kek di kulkas.

Dipilih kakak, perahunyaaa…
Warna perahu yang unyu dan pesertanya yang gak kalah unyu.
Bisa camping jugaa.. dengan pemandangan cakep.

Sampai di tempat petik2an, bapak yang nganter kita nanya kira2 kita mau berapa lama di bagian petik2an ini? Akhirnya kita janjian sekitar 1 jam, bapaknya nanti jemput kita lagi. Dari tempat perahu berlabuh, kita jalan kaki sekitar 200 meter untuk sampai ke perkebunan stroberi dan jeruk. Sayang bangeeet, stroberinya udah habis pas kita dateng.

Stroberinya gak adaaaa..

Sophie udah manyun2 karena stroberi itu buah favorit dia banget. Gak jadi deh dia pesta stroberi di rumah. Untung aja, kita tetep bisa petik jeruk. Untuk masuk ke kebun jeruk, per orang dikenakan biaya sebesar 10ribu rupiah. Di dalam kebun, boleh makan jeruk yang kita petik sepuasnya, tapi kalo mau dibawa pulang akan dikenakan biaya per kilo. Kebunnya besar banget ternyata, cuma karena pohonnya pendek2, kita kudu bungkuk2 untuk menjelajah. Sophie mah enak ya tinggal jalan biasa hahahaha.. yang dewasa nih yang pada encok.

Meskipun jalannya keliatan nyaman2 aja, percayalah… Itu cuma jalan utamanya aja. Sisanya kita kudu bungkuk2.
Satu2nya foto keluarga pas liburan natal kemaren.

Memetik jeruk ini tentunya jadi pengalaman baru, gak cuma buat Sophie, tapi buat mama papanya juga. Seru juga ternyata ya metikin jeruk. Cuman sepertinya yang benar harus pake gunting. Kalau petik pake tangan kebanyakan kulit jeruknya kebuka, isinya kelihatan dan jadinya cepet busuk.

Sedihnya, jeruk yang matang2 justru adanya di bagian pohon paling atas. Pa kabar pasangan kontet kek kita yaa? Cuma bisa mendesah dan menerawang susah pas Sophie minta diambilin jeruk yang warnanya kuning dan besar, yang letaknya ada di ujung dahan. Hoki temen bolang gua kakinya ngalah2in tangga hihihi.. jadi minta tulung si neng dah buat ngambilin jeruk yang bohay2.

Kita cukup lama nih di kebun jeruk ini. Secara Sophie dan omnya (adiknya Adhi) doyan jeruk juga, jadi mereka berdua gak berenti2 ngemilin jeruk. Ada yang asem, tapi ada juga yang maniiss banget. Setelah mendekati waktu janjian dengan pak perahu, kita pun keluar dari kebun. Jeruk yang udah di petik sophie ditimbang. Hasilnya keknya sekilo setengah deh.. soalnya gua bayarnya sekitar 20ribuan (sekilonya kalo ga salah 15ribu). Lagi bayar sama ibunya, iseng nanya ada kebun apa lagi yang buahnya bisa dipetikin. Eh taunya ada kebun tomat di deket tempat nunggu perahu. Ibunya manggilin salah satu penjaga kebun buat nganterin dan ngasih kantong plastik buat kita simpen tomatnya. Pokoknya sekatong plastik itu dihargai 15ribu. Cus kita metik tomat.

Medan buat metik tomat gak segampang metik jeruk ternyata. Harus masuk semak2 dan ngelewatin daerah lumpur2 dulu. Mana diselingi jalan yang batu2annya gede2 banget. Sophie liat lumpur langsung KO, ogah jalan. Jadi aja papanya ngegendongin dia. Eeh udah sampe di kebun tomat, Sophie petik tomatnya satu langsung ga mau lagi dia. Katanya tomatnya kotor, ga flawless kek di tipi2. Jitakin jiga niihh.. udah bela2in bawa kantong plastik jugaaa.. Ogah rugi, ya gua aja yang lanjutin metikin tomat. Lumayan oleh2in mertua, buat bikin sambel wkwkwkwkw.

Anak udah mogok di foto, mama pun siap menggantikan. Pokoknya harus ada yaaa foto lagi metikin tomat. Mama lagi2 ogah rugi laah, kan udah bayar.

Sehabis metik tomat, kita nunggu sekitar 10 menit sebelum akhirnya perahu kita datang lagi. Tujuan berikutnya adalah ke jembatan merah. Keknya nih jembatan sering dipake di filem2 awal 2000an deh ya? Kek filemnya Sheila Marcia sama Vino itu.. apa sih nama filmnya? Cuma di filem sama kenyataan emang beda jauuhh.. manalah ada kabut2 romantis di jembatan nan sepi itu? BUO-ONG! Rame bingits sama ABG bermotor mundar-mandir. Niat foto langsung hilang. Adhi bahkan ga turun dari perahu. Yang turun cuman gue dan sohib bolang gue. Kita foto bentaran. Cuma bentar aja soalnya udah dipepetin motor kiri kanan.

ini warung terapung.
Pemandangan yang aslinya jauh lebih cakep.

Selesai naik perahu, kita gak jalan2 lagi di sekitaran Situ Cileunca. Keknya banyak kegiatan outboundnya di sini. Cuman kita kan kontingen bolang lemas yaa.. mana adalah di daftar itu main2 flying fox. Yang ada malah encok 7 hari 7 malam. Lha baru mengarungi danau aja badan udah meriang masuk angin. Lemah banget wkwkwkwk!

Buat ibu yang bertanya2, kok sepertinya baju yang dipake si tante kucing ini mirip kek baju anaknya ya? Iya bu, kebetulan pas iseng ke FO, maksud hati tante kucing nyari baju buat anak 5 tahun, malah dapetnya baju anak 14 tahun. Tante kucing pede jaya muat, maen beli lah tuh baju buat dirinya sendiri hahahaha! si anak 5 tahun malah gak dapet apa2, keciaan…

Balada Chucky

Suatu sore di hari minggu, ada sepasang mama papa yang lagi pusing.

Pusing kenapa, sis?

Pusing karena anaknya bawel banget.

Sepanjang perjalanan dari mal sampe ke deket rumah, yang mana pake acara macet panjaaaang, si bocil gak ada setop2nya ngoceh. Mama aja bingung.. apa anaknya kaga haus ya?

“Mah mah mah.. Mekdi mah! Mekdiiiii… ke kiri, paaaah.. aku lagi kepengen makan chickeeen… Aku mau mampirr.. mampiirrr duluuuuu.. e yaaaaaaaaahhhhh… kenapa sih aku mau mekdi gak dikasiih? Aku tuh laperr!”

Papa cuma nyetir lurus tanpa ngelirik si mekdi.

“Bubble tea tuu ituuuu! Aku mau bubble tea, papaaaa..! Papaaaa!! Mampir dulu kenapa siiih?”

“Enggak ah, papa udah ngantuk mau pulang.”

“Kok kenapa aku gak dikasih makan sih dari tadi?”

“Karena kamu baru selesai makan!” Mama Papa barengan jawabnya.

“Indomaret tuh indomareeettt… Aku mau beli coklaaat!”

Ni kenapa lagi sepanjang jalan isinya toko makanan semua siiik?

“Aduuhh.. Aku kenapa semua gak dikasih? Aku mau coklat gak boleehh.. mau bubble tea ga bolehhh.. Aku mau mekdi, gak boleeeh.. Aku mau makan aku lapeeerrrr…! Aku mau Mekdii.. AKU.. MAUUUU.. KITCHEEEN! Eh chicken!”

Hahahahahahahahahaha… dia bilang kitcheen..! Salah tuuuuuuhhh.. Mama dan Papa langsung ngakak, bocil langsung manyun.

“Kalo aku salaah, aku tuh jangan diketawaiinn.. itu ga sopan tauuk!”

Sorry yaaa.. Abis Sophie lucu banget sih..!

Setelah salah ngomong, suasana rada tenang dikit tuh… sampe 5 menit kemudian, Sophie nyeletuk lagi, kali ini di kuping mamanya…

S: “Mah.. Kita nonton Chucky, yuk…”

M dan P: “HAH??”

P: “Wah, Sof.. gak kira2 kamu mau nonton Chucky??

S: “Iya! Aku suka loh filem Chucky! Dia tuh lucu!”

M dan P: “HAH???”

M: “Serem kaliii.. kamu tau dari mana sih itu Chucky?? Opa ya? Opa ni pasti..”

S: “Engga.. aku taunya dari temen2!”

Waaahhh.. gak bener nih temen2nya..

P: “Gak boleh ya nonton Chucky!”

M: “Tar… emang kamu tau Chucky itu apaan?”

S: “Ya tauu.. Chucky ituuu.. BEBEK!”

OOOW..

Sepertinya kita ngomongin Chucky yang berbeda. Mama Papa udah parno aja anake nonton filem Chucky horor, taunya Chucky bebek tooh..

Nah, ceritanya gak selesai sampe di sini. Beberapa hari kemudian, Sophie minta gua cariin di youtube filemnya Chucky.

“Ma, tolong dong ketikin filem Chucky.. Chucky the cutest duck yaa..”

Gua pun ketik Chucky the cutest duck..

Daaan..

Yang muncul di daftar Youtube adalah filem chucky horor dan video bebek2 lucu. Sophie bilang bukan bebek beneran, tapi bebek kartun. Gua ketik lagi pake kata Caki, yg muncul tetep Chucky boneka horor. Gua ketik chuki, chaky, ceki, tetep aja yang muncul si chucky horor. Chucky bebeknya Sophie gak ada.

“Gak ada, kamu nonton dimana sih?”

“Adaaa.. Chucky the cutest duuck..”

“Iyaa mama udah ketik, tapi ga ada filem itu..”

“Ada kook.. adaa, maa.. Aku pernah nontoon Chucky the cutest duck.. yang dari KFC ituu..”

Yeeee.. maskotnya KFC tooohh! YAA siih itu namanya chucky/chaki jugaa tapi itu ayaaaaamm bukan bebek! Duh..!

“Itu mah ayaaam, Sophiaaaa!”

“Bebeek…! Di filemnya dia itu bebek!”

“Kamu nonton filemnya dimana sih? Di Youtube?”

“No noo..”

“Di manaa? Di mol? Di restoran KFC ya?”

“Bukan, bukaan.. Aku mau nonton Chucky the cutest duck..”

“Ga ada filem itu lhoo.. Kamu nontonnya dimanaa?”

“Di mimpi akuu..”

“CAPE DEH!”

HADEUH!!!

Hadeuuuhhhhhhh…

Demi apa Mama bulak-balik liatin Chucky horor??

Demi Chucky dalem mimpi!