Balada Chucky

Suatu sore di hari minggu, ada sepasang mama papa yang lagi pusing.

Pusing kenapa, sis?

Pusing karena anaknya bawel banget.

Sepanjang perjalanan dari mal sampe ke deket rumah, yang mana pake acara macet panjaaaang, si bocil gak ada setop2nya ngoceh. Mama aja bingung.. apa anaknya kaga haus ya?

“Mah mah mah.. Mekdi mah! Mekdiiiii… ke kiri, paaaah.. aku lagi kepengen makan chickeeen… Aku mau mampirr.. mampiirrr duluuuuu.. e yaaaaaaaaahhhhh… kenapa sih aku mau mekdi gak dikasiih? Aku tuh laperr!”

Papa cuma nyetir lurus tanpa ngelirik si mekdi.

“Bubble tea tuu ituuuu! Aku mau bubble tea, papaaaa..! Papaaaa!! Mampir dulu kenapa siiih?”

“Enggak ah, papa udah ngantuk mau pulang.”

“Kok kenapa aku gak dikasih makan sih dari tadi?”

“Karena kamu baru selesai makan!” Mama Papa barengan jawabnya.

“Indomaret tuh indomareeettt… Aku mau beli coklaaat!”

Ni kenapa lagi sepanjang jalan isinya toko makanan semua siiik?

“Aduuhh.. Aku kenapa semua gak dikasih? Aku mau coklat gak boleehh.. mau bubble tea ga bolehhh.. Aku mau mekdi, gak boleeeh.. Aku mau makan aku lapeeerrrr…! Aku mau Mekdii.. AKU.. MAUUUU.. KITCHEEEN! Eh chicken!”

Hahahahahahahahahaha… dia bilang kitcheen..! Salah tuuuuuuhhh.. Mama dan Papa langsung ngakak, bocil langsung manyun.

“Kalo aku salaah, aku tuh jangan diketawaiinn.. itu ga sopan tauuk!”

Sorry yaaa.. Abis Sophie lucu banget sih..!

Setelah salah ngomong, suasana rada tenang dikit tuh… sampe 5 menit kemudian, Sophie nyeletuk lagi, kali ini di kuping mamanya…

S: “Mah.. Kita nonton Chucky, yuk…”

M dan P: “HAH??”

P: “Wah, Sof.. gak kira2 kamu mau nonton Chucky??

S: “Iya! Aku suka loh filem Chucky! Dia tuh lucu!”

M dan P: “HAH???”

M: “Serem kaliii.. kamu tau dari mana sih itu Chucky?? Opa ya? Opa ni pasti..”

S: “Engga.. aku taunya dari temen2!”

Waaahhh.. gak bener nih temen2nya..

P: “Gak boleh ya nonton Chucky!”

M: “Tar… emang kamu tau Chucky itu apaan?”

S: “Ya tauu.. Chucky ituuu.. BEBEK!”

OOOW..

Sepertinya kita ngomongin Chucky yang berbeda. Mama Papa udah parno aja anake nonton filem Chucky horor, taunya Chucky bebek tooh..

Nah, ceritanya gak selesai sampe di sini. Beberapa hari kemudian, Sophie minta gua cariin di youtube filemnya Chucky.

“Ma, tolong dong ketikin filem Chucky.. Chucky the cutest duck yaa..”

Gua pun ketik Chucky the cutest duck..

Daaan..

Yang muncul di daftar Youtube adalah filem chucky horor dan video bebek2 lucu. Sophie bilang bukan bebek beneran, tapi bebek kartun. Gua ketik lagi pake kata Caki, yg muncul tetep Chucky boneka horor. Gua ketik chuki, chaky, ceki, tetep aja yang muncul si chucky horor. Chucky bebeknya Sophie gak ada.

“Gak ada, kamu nonton dimana sih?”

“Adaaa.. Chucky the cutest duuck..”

“Iyaa mama udah ketik, tapi ga ada filem itu..”

“Ada kook.. adaa, maa.. Aku pernah nontoon Chucky the cutest duck.. yang dari KFC ituu..”

Yeeee.. maskotnya KFC tooohh! YAA siih itu namanya chucky/chaki jugaa tapi itu ayaaaaamm bukan bebek! Duh..!

“Itu mah ayaaam, Sophiaaaa!”

“Bebeek…! Di filemnya dia itu bebek!”

“Kamu nonton filemnya dimana sih? Di Youtube?”

“No noo..”

“Di manaa? Di mol? Di restoran KFC ya?”

“Bukan, bukaan.. Aku mau nonton Chucky the cutest duck..”

“Ga ada filem itu lhoo.. Kamu nontonnya dimanaa?”

“Di mimpi akuu..”

“CAPE DEH!”

HADEUH!!!

Hadeuuuhhhhhhh…

Demi apa Mama bulak-balik liatin Chucky horor??

Demi Chucky dalem mimpi!

Cremeria Di Dee

Bulan november mau ke sini gagal gegara hujan!

Maka dari itu, balik ke sini jadi agenda pertama waktu liburan natal 2017 kemaren.

Cremeria Di Dee ini adalah toko gelato. Ada dua lokasi: satu di ciumbuleuit, satunya lagi di PVJ. Kalo ke PVJ sih gua males yaa.. terlalu mainstream itu ngemil gelato di mal. Biasa ajah. Gua maunya makan gelato sambil liatin pemandangan. Elah Nad, makan es krim aja ribet amat! *Gue gitu loooh..*

Seperti biasa aja, tim bolang Bandung keluar rumah pagi2. Jalanan lancar jaya dan cuaca cerah tapi mendung (bingung gak loe?). Jam 10 pagi udah nyampe di halaman Cremeria Di Dee. Letaknya rada masuk dan kesannya kaya ke dalem gang, tapi sebenernya itu emang pintu masuknya. Ada parkiran kok meskipun cuma bisa buat 2-3 mobil. Kita sih pede jaya jadi tamu pertama yang dateng. Yaeyalaaa.. siapa mau pagi2 nyarap es kriim?? *Sophie ngacuung*

Gua rada amazed sih sebenernya sama tempat ini. Ya kali jualan gelato doang tapi kok gede amat ada kolam ikan, ruang khusus untuk foto, dan ayunan segala. Di bagian depan ada rumah yang jual pizza. Gak tau ini satu manajemen apa gimana, tapi gua gak nyobain pizzanya sih.

Gua nyebut ada kolam ikan, tapi ternyata gak gua foto..
Suka sama hiasan lampu2nyaa..

Dipilih, dipilih… Gelatonya ada berapa puluh rasa. Keder, keder deh milihnya..

Untung aja cuacanya cerah. Kalo mendung sih sebenernya rada nekat juga makan es krim yaa, nekat pilek. Setelah asik nyobain tester, pilihan gua jatuh kepada…

Aduh apa ya pesenan gua? Ini akibat nulis review udah kelamaan. Kalo gak salah gua pesen thai tea sama teh poci. Pokoknya kalo gelatonya punya rasa aneh, biasanya itu yang gua pesen. Surprisingly, dua2nya enak. Sophie mesen strawberry yang rasanya asem dan temen bolang pesen Baileys (yang menurut gua kaga ada rasa baileysnya samsek).

Thai Tea dan Teh Poci Gelato!
Mango and Baileys
Gemes sama kartu namanya

Kita makan gelatonya nomaden alias sambil pindah2 spot karena masih sepi. Gak ngerti juga sih kenapa kita gak bisa makan gelato dengan tenang, mungkin juga sugar rush pagi2 dah makan yang manis wkwkwwkkwk..

Lalu setelah selesai ngemilin gelato, saatnya foto2! Mumpung masih sepi kaaan… Mama Sophie mo eksisss..

Cremeria ini letaknya di sebelah Hotel Art Deco, hotel baru di daerah Ciumbuleuit. Selompatan galah juga dari Maxi’s, Miss Bee, Padma, dll. Keknya mo cafe hopping khusus di daerah ini juga gak akan habis sehari. Banyak beud cafenya..


Cremeria Di Dee

Alamat: Jl. Ranca Bentang No.2c, Ciumbuleuit, Bandung.

Telepon: 0813-1141-2502

Jam buka: 10.00 – 22.00

National Gallery Singapore

NatGal ini adalah daftar lama yang belom kesampaian.. hingga desember kemaren, setelah diyakinkan Jane dan Gill (thanks girls!) Kalo NatGal ini “a must visit”, akhirnya gua pergi juga.

Sebenernya gua rada gambling ke NatGal ngajakin bonyok, karena mereka bukan tipe yang suka sama galeri seni. Kemaren rencananya mau ke sini berdua Sophie aja, bonyok biarin aja kemana kek gitu berduaan. Eh, gak mau. Kudu stick together kata mama gua. Padahal sih sebenernya gua tau lah, nyokap cuma ga mau fotografer pribadinya kelayapan sendiri wkwkwkwk.

Tujuan gua ke NatGal adalah ke Keppel Centre for Art Education. Pas sampe, gua celingak celinguk dan.. bingung. Dimana tuh ya galeri buat anak2nya? Terus daripada bingung, gua lalu foto2. Pas ada staff yang lewat, gua iseng nanya “Dimana ya mbak, galeri buat anak?” Mbaknya yang “helaaawww.. mata lu taro dimana heeeiii? Ni lu lagi foto2 di depan pintunya keleeuusss…”

… Oh.

Si mbaknya gak ngomong gitu sih, cuma guanya aja yang merasa dudul, depan mata masih pake nanya. Area Keppel bla3x ini gratis. Keren yak. Udah bagus, bersih, rapi, gratis lagi.

Gua dah foto2 di deket pintu masuknya dan masih tanyak pula. Ckckck…
Sophie bahkan udah main2 di Art Corridornya…

Lalu dengan perasaan sedikit malu, kita masuk ke area anak2 untuk ngeliat instalasi ilustrasi super lucunya Sandra Lee. Sophie mah cuma kedok aja, yang bahagia di NatGal sebenernya gua hahahaha. Di ruang yang diberi judul “Enchanted Tree House” ini, kita bisa puas foto2 dan berasa masuk buku cerita bergambar. Gua suka banget di sini, tapi Sophie gak terlalu. Anaknya gak gitu excited. Di suruh main dan manjat2 ke tree housenya juga gak mau. Untungnya diajakin foto masih mau. Malah ujung2nya, nyokap gua yang heboh dan paling banyak foto di sini. Sungguh tujuan utama gua gagal.

Ini namanya masa kecil udah bahagia, tapi gak puas

Yhaa…. Lucu2 banget kan ilustrasinya? Ku gak bisa buat, ku cuma bisa mengagumi ajah.. Lalu Sophie si perusak kesenangan mamanya mulai merengek. Gua pun ajakin pindah ke ruangan sebelah. Sophie tadinya nolak dan minta pulang aja. Ya mana bisaa lah yaaa.. kalau udah sampe di sini, kita harus puas2in jelalatan. Exploreee… Kalo perlu setiap pintu dibuka, termasuk pintu WC.

Ruangan kedua yang kita datengin adalah.. apa ya? Hahaha, maap gua lupa apa namanya. Yang pasti masuk ruangannya, gua berasa masuk ke suasana ocean. Daaan.. Sophie suka di sini! Sophie memang suka mermaid sih ya, makanya dia gampang terpesona sama sesuatu yang berhubungan sama mermaid. Ya salah satunya Merlion itu.

Sepi

Di ruangan ini ada bantal yang menyerupai batu, sama Sophie dijadiin reka ulang scene Ariel lagi nyanyi di batu2. Gimana Sophie lah.. Dia ini yang ditontonin orang2 hohoho..

Mermaid nyungsep

Kita lama banget di ruangan ini. Sophie gak mau beranjak dari bantal2 batu dan khayalan dia jadi mermaid, sementara gua dan bonyok bosan karena ga ada apa2nya di sini. Ya kayanya emang ruangan ini buat merenung dan berkhayal ya, soalnya lagunya juga deburan ombak yang bikin ngantuk. Kita baru bisa keluar setelah gua seret2 Sophie dan bohongin dia kalo strollernya hilang. Musti banget pake drama… *manyun*

Ke ruangan selanjutnya, ada pottery class yang kemudian kita skip karena ga ada kegiatan apa2. Ruangan sebelahnya, adalah ruang tentang “printing”. Di sini Sophie belajar make alat print manual dan dia hepi karena bisa “men-cap”(penjelasannya rumit, cari tahu sendiri aja yaa..*minta dikepret*)  dan mewarnai. Berujung stuck lagi di ruang ini..

Pottery Class
Printing Class
Siap diwarnai

Setelah (akhirnya) selesai main di area anak2, kita lanjut ke roof top buat foto2. Di sini Sophie uda ngambek berat, antara laper dan ngantuk kayanya. Tadinya abis dari rooftop masih mau liat pameran seni yang lainnya, tapi batal karena sophie dan bonyok udah cranky. Ni yang gini2 niih, yang bikin gua males ngajakin mereka. Beneran next time sendiri aja ah..

Kolam di Rooftopnya NatGal. Asik nih buat maen kembang api..
Pemandangan di Rooftop NatGal.. Mayan yaa..
Tadinya liat pemandangan kece, gua udah gubrak gabruk minta di foto. Cuman yaaa.. ngeliat hasil2nya.. manyun aja deh.

Fiuhh… Akhirnya post ini kelar juga.

Aku Mau Lihat Merlion!

Gua lupa awal mulanya Sophie kepincut Merlion itu dari mana. Yang pasti sewaktu dikasih tau kalau kita mau liburan ke Singapura, Sophie langsung rikues mau lihat Merlion. Sebenernya gua males ya.. Tapi Adhi wanti2 suruh gua temenin Sophie.

“Ajakinlah, kasian.. nanti dia ngiler..”

Lu kate anak gua ngidam, apa?

Yo wes!

Let’s go kita lihat Merlion!

Sebenernya pas pergi kemaren tuh cuaca lagi ga bersahabat. Banyak schedule gua yang di outdoor gua batalin karena hujan! Manalah yang katanya Singapore ini garden city yaa.. jadi rugi kalo ujung2nya tiap hari ngemol mulu gara2 hujan.

Di hari apa gitulah, melihat langit yang.. berawan tapi masih kelihatan matahari, akhirnya kita beraniin diri jalan ke Merlion. Pilihan kita naik MRT dan stop di Raffles Place lalu dilanjutkan jalan kaki sampe ke Merlion. Keluar2 MRT, mendung dong! Udah abu2 langitnya. Bonyok bilang terusin aja ke Merlion, yang penting payung dan jas hujan udah tersedia.

“Sampai hujan ya sudah, tinggal lari kaya bebek”, begitu kata bokap.

Ada untungnya juga sih mendung, jadi jalannya gak pake keringetan dan kepanasan. Sophie juga harap2 cemas mau ketemu Merlion. Gua tau lah dalem hatinya dia pasti takut. Cuma rasa penasaran dia lebih besar, makanya sok berani.

“Merlion itu singa? Tapi dia mermaid? Jadi dia itu singa apa mermaid?”

“Dua2nya…”

“Hah??”

“Itu cuma simbol aja..”

“Simbol itu apa?”

Mama buru2 google kata simbol dan sekalian google cerita Merlion.

“Ma, merlion bisa berenang ga?”

“Kalau yang nanti kita lihat sih enggak.. dia cuma keluarin air dari mulut aja..”

“Aku gak mauu! Nanti aku basah lhoo..”

“Gak akan sembur kamu juga kalii..”

“Itu gak sopan!”

“Kan enggak, Sophieee..”

Belom sampe Merlion aja gua udah cape berdebat.

Setelah jalan sekitar 10 menit, sampailah kita di Merlion yang.. ramenya kaya di konser. Mo cari spot buat foto aja susah banget. Pake acara berantem pula. Pret. Tiap liburan gak lokal gak luar negri, kenapa ya turis asing dari negeri satu ini selalu aja ada gitu adegan cari urusannya. Dulu pernah seenak jidat ngedorong bokap, padahal bokap duluan loh yang dapetin itu tempat duduk di trem. Main di dorong gitu aja sampai bokap hampir nyungsep. Wah, gua sama kakak gua langsung ngamuk. Tapi orang yang dorong cuek aja tuh. Cueeek ajaaa! Kita udah komplain (kakak gua malah sampe tunjuk2 mukanya), lempeng aja dia duduk. Belon lagi kejadian di toilet, berapa kali kalo habis turis dari negeri ini habis dari WC, nyisain ‘oleh2’ di jamban.

Lha ini kejadian lagi di Merlion, gua lagi mau potret di tutupin aja gitu pake badan salah satu dari mereka. Lalu Sophie dengan enaknya di dorong supaya dia bisa foto di spotnya Sophie. Dorongnya pake pantat dia pula, main sikut aja.

Coba, menurut buibuk, patut kaga gua ngamuk?

Ngamuklah! Tapi sayangnya dia kaga ngerti gua ngomong apaan dan gak ditanggepin pula. Sekali dicuekin, akhirnya gua diemin. Sabar, sabar… Sabaaarrr…. Ehh, dia dorong Sophie lagi dong. Kali ini dorong bokap juga!

WAH!

Belon sempet marah, temennya nutupin gua lagi. Dorong2 geser2. Ampun, ini kenapa ngeselinnya kompak bangat sih yak? Gua sikut balik lah akhirnya, lalu gua teriak depan mukanya “What the hell???!!!” – karena cuma kalimat itu yang kepikiran.

Si blegug cuma “Oh” sambil cengar-cengir dan cabut dengan sesamanya tanpa perasaan bersalah.

Oh ya ampunn.. bikin dosa aja dah ngomel2 muluk.

Belom reda perasaan kesel gua, tau2 gua di toel sama cowo ganteng.

“Hello? Mau di foto satu keluarga kah? Sini dibantu foto.”

Wah, udah ganteng baik hati pula. Akhirnya gua foto bertiga bareng bokap dan Sophie. Selesai foto, si ganteng ngomong gini: “Kena foto kite kah? Gantian boleh?” Hmmm.. baik ada maunya ternyata. Lalu dia gandeng pasangannya… yang cowo juga.

Sungguh ku lelah dengan segala yang terjadi (padahal kejadiannya sepele juga wkwkwk). Tapi gak papa, buat gua yang penting Sophie akhirnya kesampaian liat Merlion secara langsung.

Selesai foto, gua langsung ajakin pulang karena takut hujan. Baru jalan 10 meter, sophie sesunggukan.

“Lho, kenapa?”

Trus tangisnya pecah!

“Hiksss.. aku belom puasss… aku masih mau liat Merliooonn.. huwaaaa… Aku belom mau pulaaanggg..”

Yailah! Kirain kenapa… Gitu aja sih pake acara nangis ya? Padahal tinggal bilang aja kan bisa, Sophie…

Akhirnya kita balik lagi ke spot semula, nemenin Sophie terpesona sama Merlion.

“Udah ya Sophie, besok2 kalo ke Singapura, gak usah liat Merlion lagi ya?”

“Lho? Tapi papa kan belon liat?”

“Udah pernah dulu..”

“Kan belon liat sama aku? Trus dede (sepupu) juga belon liat? Temen2 aku di sekolah? Miss? Aku harus anterin mereka loh!”

Yeeeei.. Kenapa jadi kewajiban Sophie buat anter2 orang liat Merlion, cobak? Hmmm.. kurasa Sophie punya bakat jadi tour leader. Asal jangan jadi tour guide buat turis negeri itu aja ya, Sop.. Bisa botak kamu ngeladenin mereka. Yang pasti, mama mau belajar beberapa kalimat makian dalam bahasa mereka deh. Biar next time ketemu, mama lebih siap berantem wkwkwk..

Ih, kesel!

*masih keki*

Merlion oh, Merlion..

Mulai Dari Mana…

… Karena sejujurnya gua bingung mau ngepost apa dulu.

Jadi ceritanya, ini tuh udah 2018 yak?

Hmmm..

Saya sudah lupa hari dan tanggal semenjak anak libur sekolah.

2017 berlalu cepat sekali ya, Sodara2. Kayanya belom ngapa2in ehh taunya udah 2018 aja. Yang pasti sih tambah tahun itu berarti tambah tuir.. #hiks.

Gua mau bersyukur buat semua yang terjadi di 2017. Yang baik dan buruk semuanya dijadikan pelajaran. Yang pasti lagi resolusinya masih sama. Mau jadi lebih baik lagi. Less drama, more grateful. Put God first in everything. Beneran mulai belajar untuk gak mengingini apa2 deh.. Wuuu ngomoooongg.. baru kemaren kepingin fotonya ga blur lagiii.. *ye kaan namanya juga usaha*

Gua cerita2 highlight dari liburan aja dah ya..

Cerita Natalan

Tahun ini gua natalan di Bandung, tapi ga bareng keluarga Adhi, melainkan bareng bonyok gua. Bonyok nyusul di hari natal dengan kereta dan kita nginep bareng di Padma. Mulai tua hotelnya, tapi selalu menyenangkan. Kasurnya masih empuk sampai gua selalu molor duluan dan baru bangun keesokan paginya. Lu bobo apa pingsan?

Sempet lunch natal di Kalpa Tree, tapi gua rasa gua mau say goodbye aja sama restoran ini. Ternyata emang bener pelayanannya mengecewakan. Udah 1 jam, cuma makanan gua doang yang ga dateng. Lalu gua minta cancel dan closed bill malah pelayannya saling lempar2an. Ujung2nya bukan bill yang dianter tapi pesenan gua. Gua yang protes2, eh.. sorrynya ke Adhi. Yang say sorry malah yang nganterin makanan, yang gak tau apa2. Si mbak yang gua tanya2 malah ngabur. Haiiizzzzzz… Mau ngamuk kakaaak.. tapi inget hari natal jadi gua tahan2 dah. Intinya sih tu makanan gua suruh balikin aja karena uda gua cancel. Udah ga selera makan juga karena kesel kan.. plus harga diri juga. Udah minta cancel masa disodorin makanan tetep nyamber? No! Gua cabut duluan foto2in Sophie di depan daripada gua emosi. Ninggalin Adhi sama tagihan kwkwkwk.

Untung pas nyampe hotel pas jam afternoon tea, gua langsung ngibrit ngambilin pisang goreng buat makan siang. Sophie aja sampe komen, “Mama laper ya? Pisangnya enak banget ya?” Wkwkwkwkw.. Iya, naaak… Mama laper plus emosi!

Lalu dinner natal tadinya Adhi mau cari lalapan di Pandan Wangi, tapi ya ampun.. keluar hotel dikit aja udah stuck.

GAK GERAK.

Gua udah bilang Adhi, mending cari resto yang selemparan kolor aja macam Maxi’s atau Waroeng Ethnic begitchuu.. Pasti macetoz paparos dah jalanan. Tapi Adhi kan.. biasalah… kalo udah ada maunya, KEUKEUH.

Istri: Maxi’s ajalah.. biar bisa nyante di hotel..

Suami: Duh.. lalapan ajalah..

Istri: Macet kaliii… Tuh liat di waze nyampenya bisa sejam, dikaliin dua. Maxi’s atau Waroeng Ethnic aja kita cobain nih.. sama2 deket tuuh…

Suami: Enak ga?

Istri: Ya gak tau, kan belon nyobain.

Suami: …. (mikir) Ya udah!

Istri: (“Wah, nyobain Waroeng Ethnic nih!”)

Suami: Pandan Wangi, yuk! Cuma sejam ini..

Istri:

 

Demi sambal dadak Adhi rela menerjang lautan mobil!

Dan pada akhirnyaaaa… Setelah satu jam muter2 nyari jalan pintas dan ga nemu, setelah setiap 10 menit sekali mobil cuma jalan 1 meter, setelah sekian lama kita cuma maju berapa puluh meter dari lokasi awal, Adhi lalu berkomentar: “Ah!” Kemudian dia puter balik dan kita berakhir makan di… Maxi’s.

Maxi’s!

Maxi’s yang cuma pake lompat galah sekali nyampe!

Demi apa muter2 Adhiii kalo ujung2nya di maxi’s jugaaa?

*Coba para pembaca, baiknya Adhi dilempar pake apa?*

(Kunci jawaban: mobil baru, deposito, emas batangan).

Pesenan gua sendiri. Nyesel karena porsinya besarrr *tapi habis semua sih..*

Meet Up Blogger

Oiya, di penghujung 2017 kemaren, sempet ketemuan sama mama2 blogger kece lho di GI. Meskipun ya gitu deee.. ngobrolnya bentar, sisanya sibuk curi2 makan sambil ladenin anak masing2 ahahaha. Buibuk emang lebih pinter multitasking, udah terbukti. Padahal sebagian dari kita tuh ajak suami masing2 dengan harapan supaya bisa jagain anak. Pa daya yak, yang asik ngobrol dengan tenang tanpa gangguan mah para suamik. Berasa mereka yang meet up, ini gimana sih ya?

Selesai meet up ini jadi ga sabar pengen cepetan acara bloggeratti season 2 by ratu episapi. Buru Pii, buruuu.. wkwkwkwk *dilempar asip*

Gua bersyukur dengan ngeblog bisa kenalan dengan teman2 blogger. Banyak hal baru yang bisa gua dapatkan. Menambah wawasan banget mulai dari: urusan anak, makanan, sampe urusan drakor hahahaha. Beberapa bahkan sempet ketemuan beberapa kali. Semoga di tahun 2018, bisa tambah banyak kenalan dan ketemuan dengan blogger2 lainnya.

Tradisi Tahun Baru

Setiap malam tahun baru di rumah gua, nyokap selalu masak banyak. Tahun ini masaknya makin banyak karena sodara2 nyokap pada dateng dari Palembang. Plus tamu tahunan gua si Indri dan bunny-nya.. datangnya macam jalangkung. Datang tak diundang pulang tak diantar mihihihi.

Feast
udang bakar, ikan bakar, ayam cabe, udang pete, dan aneka sambel

Anak2 semua disuruh bobo siang yang lama supaya bisa ikutan old and new sambil nontonin kembang api (milik tetangga). Acara pergantian tahun kali ini lebih sukses sih karena Sophie udah gak pake acara takut2an kembang api lagi meskipun nontonnya pake tutup kuping.

Akhir kata..

Jangan bosen2 baca cerita/curhat ga mutu gua ya.

Selamat Tahun Baru 2018!

Sanrio At Changi Airport

Kemaren pas banget tema natal di Changi adalah Sanrio. Lucu-lucu banget kaan karakter2nyaaa.. Langsung rikues bokap pas pulang nanti ke Changinya pagian, mau foto2 dulu di ornament Sanrionya.

Bokap sih Gak gitu suka Sanrio, buat dia lebih bagus waktu temanya Disney. Iya sekali lagi gua aminin bokap. Yang waktu tema Disney 3 tahun lalu lebih bagus (foto2nya entah dimana). Yang Sanrio ini lebih dibatesin area foto2nya. Jadi pas sampe, pas bener lagi ngantri buat acara meet and greet sama Pompompurin. Karena ngantrinya gak panjang, gua dan Sophie ikutan. Paling nunggu 15 menit, antrian di buka. Kita minta tolong petugasnya buat fotoin, tapi kayanya tuh petugas kursus fotonya sama bokap guaaa, jadi hasil fotonya gaya potong2 itu loohh.. Pas liat hasilnya kesel banget. Asal banget jepret yang penting ada foto sama Pompompurinnya doang, gak di lihat backgroundnya juga kan bagus. Mau ulang udah gak bisa. Terus selain foto sama pom2purin, kita gak boleh foto di area dalemnya. Ih, dobel keselnya. Jadi yaa, gua foto2 aja sebisa gua, crop sana-sini.

Dibagiin gelang
Boneka yang belinya kudu redeem bon belanjaan dulu
Pompompurin, background belakang ini padahal bagus banget andai si mbak ambil fotonya portrait. Hiss..
Lucu banget rumah pohonnya

Ada area permainannya juga, tapi sistemnya redeem nota belanjaan. Ah, males yak kalo kudu belanja2 lagi. Udahlah numpang fotonya aja.

Di setiap terminal, hiasannya beda. Gua cuma sempet melipir ke T3. Itu juga fotonya sebelum imigrasi. Gak tau deh kalo di dalemnya kaya apa lagi. Kita sendiri pesawatnya di T1, cukup puas aja dengan hiasan My melodi. Gua gak segitunya juga sama Sanrio sebenernya. Seneng fotonya karena murni lucu doang hahaha.

Ni 2 bocah kaga mau pergi2, ya sud gua foto aja sekalian.

Christmas At Gardens By The Bay

Tujuan gua ke Singapura sebenernya cuma mau ke sini. GBTB gak suasana natal aja udah bagus yaa, apalagi pas natalan.

Kalau dulu tema natal di GBTB lebih ke garden rhapsody, kali ini tema natalnya lebih ke suasana nordic. Sama2 bagus, tapi gua dan bokap mengamini kalo bagusan tema yang Garden Rhapsody 3 tahun lalu. Mungkin karena dulu baru pertama kali liat juga makanya lebih terpesona.

Kita dateng dari jam 3 sore, berharap Sophie bisa main di Children’s Gardennya dulu. Sayangnya, baru nyampe langsung gluduk2 dan gak lama kemudian gerimis. Children’s gardennya langsung ditutup. Anak2 yang main air langsung disuruh udahan sama petugas. Dan kita cuma bisa nontonin itu semua sambil payungan.

Ini pas di depan pintu masuk. Belum hujan, tapi hampiir…
Foto dulu sebelum hujan!
Cutie taneman-man.

Habis itu langsung cari tempat berteduh dan hujan turun dengan derasnya. Karena gak punya pilihan lain, kita akhirnya masuk flower dome lebih cepat. Gua tadinya mau masuk sekitar jam 6an supaya masih bisa ngejar foto rada terang, tapi bisa lihat lampu2nya pas udah gelap. Ya nasib berkata lain. Udahlah dinikmati aja yang ada. Yang paling menikmati sih nyokap ya. Gua mah jadi juru foto nyokap aja, ditarik sana sini.

Sophie dari sebelum berangkat ke spore udah rikues mau difoto pake baju princess di taman. Mau yang roknya megar dan warnanya cantik. Dia ngomong gitu sebenernya karena punya hanbok batik yang belinya di olshop langganan @kamalini_id (sekalian iklan). Gua pikir karena bajunya juga ringan dan ada space buat bawa, ya sutralah yaa.. wujudkan saja keinginan Sophie. Toh dia yang malu ini jalan2 pake hanbok wkwkwkwkwk!

Emang kaga boleh kepedean sama anak. Pas hari H, bocah ngambek. Apa2 gak mood. Bujukinnya susah banget. Dibaikin salah, diomelin makin salah. Pake hanbok gak mau pula. Wahh.. kaga ada ya di kamus gua, kalo gua udah nenteng2 baju trus anaknya ogah make. Paksa! Apalagi awalnya kan dia yang pengen pake.

“Aku maluuu.. banyak orang!”

“Enggak, gak usah malu. Bajunya cantik. Kan mau jadi princess?”

“Aku baju gini aja, udah princess juga kok..”

“GAK ADAA!”

Mo coba ngeles dia.. hmph!

Dengan segenap perjuangan, mama dan oma akhirnya berhasil bujukin Sophie ganti baju. Di pojokan. Selesai ganti, moodnya jadi membaik sih.. langsung muter2 dan gaya2. Sayangnya gak bertahan lama, karena suka diketawain ma oma bule. Oma bule maksudnya ngerasa dia cute, tapi Sophie ngerasanya dia dizolimin. Untung sempet foto2 sih biar spotnya ga bagus karena Sophie maunya dipojokan mulu. Lain kali dia rikues baju princess, kaga bakal gua ladenin lagi dah.

Bokap dan gaya foto potong2nya…
pine cone!
Suka banget sama taneman di bawah, lembut banget gua pegang2 terus.. sampe kemudian nyadar, kayanya gak boleh dipegang.
Keliatannya gak rame yaa.. sebenernya rame banget.

Kelar terpesona di Flower Dome, kita mencoba peruntungan dengan masuk Christmas Wonderland. Masih hujan meskipun cuma gerimis. Mau pulang nanggung dan moto gua kan gitu.. Ujan gak ujan, hajar! Buru2 beli tiket lagi  (1 orang 8 dollar) dan cus ke arah OCBC Skyway. Laff banget di siniii.. sepanjang jalan dengerin lagu natalnya enak bangeeett.. Suasana natalnya kerasa banget ditambah lampu2nya bagusss..

syantieks

Sayang banget hujan, jadi area carnavalnya gak ada yang main. Di christmas wonderland ini ada circus dan arena ice skating segala loh. Niat banget yaa.. Gua cuma foto2 sedikit di sini. Susah soalnya foto sambil payungan.

Hadiahnya lucu2
arena Ice Skating dan Circus
Ini gak tau apaan nih..

Karena gerimis gak kunjung berhenti, bonyok ngajakin makan ke The Shoppes di MBS. Selesai makan, gua iseng ajakin Sophie keluar liat pemandangan gedung2. Eh taunya lagi pada ngumpul buat liat fountain dan laser show. Jadi aja kita ikutan nongkrong. Shownya bagus. Mirip sama yang di Sentosa, tapi bedanya yang di MBS ini gratis. Sophie terpesona banget. Dia bilang, dia berkesan banget lihat pertunjukan ini. Di antara semua yang terjadi hari itu, Sophie paling suka sama pertunjukkan air mancur ini.

“Ma, aku suka banget lho air mancur pake lagu kaget2 ini!”

Lagu kaget2 wkwkwkwk..

Udah di kasih yang cakep dan kudu bayar, anak gua demennya yang gratisan yak.. *mureh*